Gadis Licik

Aurel sudah kembali ke rumah sejak pagi-pagi buta, begitu juga dengan Alva. Tentu saja keduanya kembali dengan mobil yang berbeda. Kini Aurel sudah berada dimeja makan dan berhadapan dengan Alva dan Jessi.

"Kuliah kamu gimana Aurel?" tanya Jessi membuka obrolan.

"Hm? Baik Kak, good gak ada masalah apapun." ujar Aurel sambil menatap Jessi.

"Bagus deh kalau gitu."

"Ohh iya Kak Jessi, Kakak lama disini? Atau nanti balik lagi?" tanya Aurel dengan bersemangat.

Alva menyatukan alisnya saat mendengar pertanyaan Aurel yang begitu bersemangat. Seperti ada yang salah dengan gadis ini, dia benar-benar takluk pada dirinya. Sampai tidak memperdulikan Jessi Kakaknya.

"Hmm, gak lama sih. Kakak ada urusan disini makanya balik. Mungkin semingguan. Kenapa dek?" tanya Jessi.

Aurel bergumam pelan, "Enggak kok Kak, kirain lama. Aurel pengen jalan-jalan sama Kakak. Udah lama kan enggak." ucap Aurel sambil tersenyum.

"Nanti deh, sebelum Kakak keluar kota lagi. Kita jalan-jalan berdua ya." ujar Jessi sambil mengelus rambut Aurel.

Aurel tersenyum singkat pada Jessi. Mata Aurel menoleh pada Alva yang sedang tersenyum menatap dirinya.

Aurel menyatukan alisnya, sejak kapan pria itu bergabung untuk sarapan bersama? Biasanya Alva akan pergi tanpa sarapan terlebih jika Jessi berada dirumah.

Alva mengangkat sebelah alisnya saat Aurel menatapnya bingung. Tapi Aurel tidak ambil pusing dan menyelesaikan makannya.

"Kak Jessi, Aurel pergi dulu ya." pamit Aurel setelah menyesap susu coklat yang dihidangkan oleh Jessi.

"Iya, kalau udah selesai langsung pulang. Jangan keluyuran Aurel."

"Iya Kakak." Aurel mengecup pipi Jessi singkat dan pamit pada Alva layaknya izin pada Jessi namun tanpa memberikan kecupan pada pipi Alva. Walaupun dirinya sangat ingin mengecup bibir lelaki itu.

Aurel keluar dengan totebag nya. Berselang dari keluarnya Aurel. Alva menyeruput kopi buatan Jessi dan pergi pamit.

"Al."

"Ya?"

"Kamu buru-buru?"

"Iya, kenapa? Ada masalah?" tanya Alva berdiri sambil menatap Jessi.

"Enggak, cuman---"

"Ya udah kalau gak ada aku keluar ya. Aku ada rapat pagi ini." ujar Alva sambil berlalu pergi.

Jessi diam menatap punggung Alva yang mulai menjauh sambil menghela nafas panjang. Belum sampai Alva ke pintu dari rumah, Aurel kembali masuk dengan wajah murung. Alva mengernyit heran saat menatap wajah murung Aurel.

"Loh Aurel kenapa dek?" tanya Jessi saat melihat Aurel.

"Mobil Aurel ban nya kempes Kak." ujar Aurel sambil memanyunkan bibirnya.

"Mau pakai mobil Kakak aja?" tanya Jessi.

"Gak papa Kak?" tanya Aurel.

"Mobil kamu kenapa Aurel?" tanya Alva sebelum Jessi menjawab pertanyaan Aurel.

Aurel menoleh pada Alva cepat. "Ban mobil Aurel kempes Kak. Yang sebelah kanan depan belakang"

"Ya udah bareng Kakak aja perginya." ajak Alva santai.

Jessi menatap Alva kaget. Sedangkan Aurel mengulum bibirnya senang. "Gak papa Kak? Nanti Aurel ngerepotin." ujar Aurel basa-basi.

"Tidak, ayok nanti kamu telat." ajak Alva santai.

"Ya udah deh. Kak Jessi, Aurel pergi ya." pamit Aurel kedua kalinya.

Jessi hanya diam sambil menatap Aurel dan Alva yang keluar bersama. Dalam diamnya Jessi bertanya-tanya apa hal yang sudah dilewatinya. Kenapa Alva yang biasanya tidak perduli akan apapun dirumah ini terutama Aurel berubah menjadi perduli hari ini.

Disisinya, Aurel masuk kedalam mobil Alva dengan senyum sumringah. Aurel memasang seatbelt nya dan menatap Alva dengan tatapan berbinar.

Alva memasang seatbelt nya dan menatap bingung pada Aurel. "Ban kempes itu bohong Aurel?" tanya Alva sambil mengusap dagu Aurel.

"Enggak kok Kak, ban mobil Aurel beneran kempes." ujar Aurel sambil tersenyum pada Alva.

"Hmm, Aurel yang kempesin bannya tadi." sambung Aurel sambil menunjukkan deretan gigi rapinya.

Alva menatap Aurel tidak percaya pada Aurel. Gadis polos dihadapannya ini terlihat sangat licik kali ini.

"Kenapa dikempesin?" tanya Alva pura-pura bodoh. Dia tau jawabannya, hanya saja dia ingin mendengar hal itu langsung dari bibir Aurel.

"Biar bisa pergi bareng Kakak." ucap Aurel tanpa rasa berdosa sama sekali.

"Ayok Kak jalan, nanti Kakak telat loh." ujar Aurel lagi tak berhenti tersenyum.

"Jangan diulangi Aurel, kamu bisa pergi sama Kakak tanpa harus ngempesin ban mobil kamu."

Aurel memanyunkan bibirnya saat Alva memarahinya. Mengetahui hal itu, Alva mengusap bibir Aurel lembut kemudian menarik tengkuk Aurel dan mengecup singkat bibir Aurel.

"Bukan marah sayang, hanya memberitahu. Kita bisa pergi bersama tanpa harus seperti tadi Baby."

Aurel mengulum bibirnya singkat karna ucapan lembut Alva padanya. Alva kembali mengecup bibir Aurel namun kali ini lebih lama intens dari sebelumnya.

"Kak Al." panggil Aurel menghentikan kecupannya agar tidak lebih jauh lagi.

"Kenapa Aurel?" tanya Alva dengan nada serak.

"Nanti Kak Jessi liat."

Alva menangkup wajah Aurel dan mencium wajah Aurel gemas, membuat Aurel tersipu.

"Kak Al."

"Baiklah. Kita jalan sekarang." ujar Alva melepaskan wajah Aurel dan melajukan mobilnya keluar dari pekarangan rumahnya.

Sepanjang perjalanan Alva menggenggam tangan Aurel dan mengecup punggung tangan tersebut sesekali. Sesampai didepan gedung fakultas Aurel. Aurel melepas seatbelt dan menatap Alva. Berharap ini akan sesuai ekspektasi nya.

Berharap Alva memeluknya dan memberi kecupan singkat sebelum dia keluar dari mobil lelaki itu.

Tanpa aba-aba Alva menarik tubuh Aurel mendekat padanya dan membubuhkan kecupan pada bibir ranum Aurel. Aurel menahan tubuh Alva agar tidak bergerak lebih jauh, mengingat mereka sedang ada didepan gedung fakultas nya.

"Kak Al, ini dikampus Aurel loh. Nanti ada yang lihat." tahan Aurel.

"Baiklah." Alva memeluk Aurel dan membubuhkan kecupan pada kening dan bibir Aurel. Aurel tersenyum manis, ini ekspektasinya. Dan ternyata rasanya jauh menyenangkan dari pada membayangkannya.

"Makasih Kak Al, see you." ucap Aurel sambil mengecup bibir Aurel singkat. Aurel keluar sebelum Alva menjawab ucapan dirinya.

Alva tersenyum miring setelah Aurel turun dari mobilnya. Gadis polos nan licik itu berhasil mengalihkan pikirannya dari manapun. Katakan lah dia lebay, tapi sungguh Alva benar-benar sangat ingin berada disamping Aurel terus-menerus.

°°°°°

Aurel tidak bisa berhenti tersenyum saat dirinya dijemput oleh Alva saat perkuliahan sudah selesai. Alva muncul secara tiba-tiba didepan gedung fakultasnya membuat Aurel merasa sangat bahagia.

"Kenapa kamu senyum terus Aurel?" tanya Alva sambil mengecup punggung tangan Aurel.

"Aurel gak nyangka Kakak jemput Aurel pulang, padahal kan Aurel bisa pulang naik taksi aja Kak." ujar Aurel sambil tersenyum.

"No, selagi Kakak bisa jemput. Kenapa kamu harus naik taksi." ujar Alva tegas.

"Lagipula, Kakak baru ingat. Malam ini ada acara makan malam keluarga." ujar Alva lagi.

"Hm?"

"Makan malam bersama keluarga besar Kakak. Kakak baru ingat, tadi Jessi yang mengingatkan." ucap Alva menjelaskan.

Aurel diam. Alva memang baik padanya dan membalas perasaannya. Namun dimata keluarga Alva, Jessi lah istri Alva dan Aurel hanya adik ipar, hanya adik dari istri Alva.

"Aurel." panggil Alva sambil mengusap tangan Aurel yang digenggamnya.

"Hm? Ya Kak?"

"Kamu melamun?" tanya Alva.

"Ahh? Enggak kok Kak." elak Aurel.

Alva mengangguk singkat.

"Nanti Kakak pulang kerumah kan, gak nginap disana?" tanya Aurel membuat Alva menyatukan alisnya.

"Apa maksud mu Aurel?"

"Iya, nanti Kakak pulang kan habis acara makan malamnya? Aurel mau tidur sama Kakak."

"Sebentar, apa kamu berfikir bahwa Kakak pergi berdua dengan Jessi?" tebak Alva.

"Memang kan Kak?" tanya Aurel balik.

Alva terkekeh kecil, "Tidak sayang, kamu juga ikut. Kita pergi bersama nanti." ucap Alva.

"Tapi kan---"

"Kamu adik Jessi, itu artinya kamu keluarga juga. Dan juga bukan kah hubungan kita---"

Aurel menutup mulut Alva menghentikan ucapan Alva. Alva menatapnya dengan mengangkat sebelah alisnya.

"Ssstt jangan dibilang, Aurel malu Kak. Nanti pipi Aurel merah." ucap Aurel lucu.

Alva mengecup telapak tangan Aurel dan menarik tangan tersebut dan menggenggam nya lagi.

"Kamu mau pergi kan?"

Aurel menggelengkan kepalanya pelan.

"Kenapa Baby?"

"Aurel takut."

"Takut kenapa?"

"Takut ngeliat Kakak mesra-mesraan sama Kak Jessi. Kan---"

"Tidak akan." ucap Alva memotong ucapan Aurel.

Aurel menatap Alva dan mengedipkan matanya berkali-kali.

"Kamu tidak perlu takut hal itu Aurel, setelah acara itu selesai kamu bisa tidur sama Kakak."

"Sampai pagi?"

Alva bergumam sambil mengangguk mengiyakan. Aurel tersenyum dan mengiyakan untuk ikut ke acara keluarga tersebut..

*****

Comments (1)
goodnovel comment avatar
Faria Hariyono
Ada yg makhluk sebrengsek mereka ...
VIEW ALL COMMENTS

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status