Resah

Enjoy Reading.

***

"Aw."

"Diam Kak, jangan gerak- gerak."

"Kamunya juga pelan- pelan Jo. Awww sakittt."

"Bodo, udah dibilang panggil Jack, jangan Jojo."

"Iya, iya elah. Sini obatin lagi!" Daniel menunjuk pipinya yang masih memar.

Mau tidak mau aku memberinya salep agar pipinya tidak semakin membiru. Ini sudah 5 bulan sejak aku dan Daniel diinjeksi obat aneh. Sejak itu semua berubah, tidak ada lagi main bersama.

Daniel di Prancis, dan aku di Cavendish. Kami terpisah sangat jauh, tapi Daniel selalu berusaha menemuiku seminggu sekali, dan tentu saja dengan tubuh memar dan lebam.

Karena aku sudah mengajukan diri sebagai pewaris kerajaan Cavendish, aku sekarang harus ekstra belajar agar bisa menjadi Raja yang baik kelak. Tapi setidaknya aku masih bisa merasakan hiburan saat aku bosan, masih bisa bermain dan bersantai. hanya jam belajarku saja yang bertambah.

Tidak seperti Daniel kakakku. Aku melihatnya seperti tidak bisa bernapas dan sekarang dia lebih mirip robot yang dihajar setiap hari.

Dulu aku melihat Uncle Pete juga mengalaminya, pulang seminggu sekali dalam keadaan babak belur dan aku hanya menghinanya karena dia kalah terus saat latihan. Tapi sekarang melihat Daniel yg selalu terluka saat pulang, hatiku merasa sakit.

"Hey, kenapa menangis?"

"Ini pasti sakit," isakku sambil mengolesi salep kini ke arah rusuk Daniel.

Aku cengeng! Memang. Aku selalu tidak tahan jika melihat kembaranku sakit atau terluka.

Daniel malah tertawa terbahak- bahak.

Plakkk!

"Sakit Jo."

"Jack," protesku mendengar panggilannya.

"Iya Jack, jangan pukul lagi ya, masih nyut- nyutan ini"

"Kamu sih, aku khawatir malah diketawain. Telungkup." Aku membantu Daniel melepas kaosnya agar bisa mengolesi lebam yang ada di punggungnya.

"Ini tidak seberapa Jack, banyak yang lebih parah dariku. Semua yang bekerja di Save Security memang menjalani training yang berat, dan sebagi calon pemimpin Cohza aku harus lebih kuat dari mereka. Kalau Daddy melatihku dengan setengah hati aku tidak akan berkembang, yang ada aku jauh tertinggal dari anak buah Daddy yang lain."

"Mereka, kan, memang udah besar Kak, sedang kamu baru 7 Tahun."

"Umur bukan alasan. Seorang pewaris harus lebih giat dari yang dipimpinnya, kamu juga jangan malas ya."

"Ish, kapan aku malas, aku bahkan sudah punya laboratoriumku sendiri, dan menghasilkan penemuan."

"Benarkah?" Daniel bangun dan memandangku penasaran.

"Apa saja yang sudah kamu kerjakan? Melakukan operasi? Atau sekadar mengganggu Kakek?"

"Enak saja, terakhir kali aku sudah berhasil membedah ular, kalau membedah manusia belum. Kakek belum mengizinkanku melakukan semua itu, tapi setidaknya dia sudah mengajariku berbagai trik operasi dan memberitahu tanaman mana yg bermanfaat dan mana beracun."

"Belajar yg rajin ya, nanti pasti kamu akan jadi Dokter jenius seperti Mommy."

"Seperti Mommy? Sorry ya, aku akan jadi Dokter lebih hebat daripada Mommy." Aku memandang Daniel dengan wajah sombong.

"Iya, iya calon Dokter hebat." Daniel mengacak rambutku lalu berbaring lagi.

"Ayo Pak Dokter, obati lagi pasienmu ini!"

Aku tertawa pelan, dan melakukan apa yang dia minta.

***

Ini sudah pukul 2 dini hari, tapi aku malah membuka pintu penghubung ke kamar Daniel, dan lagi-lagi aku mendesah kecewa. Daniel belum datang. Padahal biasanya sabtu sore dia sudah muncul di pintu istana.

Aku resah dan entah kenapa merasa tidak tenang. Aku selalu takut terjadi sesuatu dengan Daniel jika merasa gelisah seperti ini. Aku ngantuk, tapi tidak berani tidur, takut melewatkan sesuatu yang penting. Entah kenapa aku merasa harus menunggu Daniel di sini.

Dengan rasa yang tidak nyaman aku merebahkan tubuhku ke ranjang milik Daniel, semoga dia tidak apa-apa, semoga rasa gelisah ini hanya efek aku merindukannya. Semoga, semoga saja. Aku mulai menutup mataku dan akhirnya tertidur.

Aku bangun saat merasakan guncangan di bahuku. "Jack, kenapa tidur di sini?" Aku memandang wajah

Daniel tepat di sampingku. Daniel?

"Kakakkkkk." Melihatnya aku langsung bangun dan memeluknya.

"Hey, cuci mukamu dulu baru memelukku!"

Aku melepaskan pelukanku dan cemberut. "Ish, Kakak mah, aku kangen tahu, kenapa pulang terlambat?"

"Maaf, kamu khawatir ya?"

Aku mengangguk cepat. "Aku pikir terjadi sesuatu padamu, dan kamu tidak akan kembali."

"Tentu saja aku kembali, memang aku mau ke mana?

Rumahku kan di sini."

"Entahlah, aku merasa resah dari semalam."

Daniel memandangku lembut. "Pasti itu efek kamu yang kangen banget sama aku."

Aku hanya tersenyum dan mengangguk.

"Cepat mandi, Mommy sudah menunggu kita untuk sarapan."

"Kakak, mandi bareng, yuk!" ajakku tapi malah di tepis olehnya.

"Besok-besok saja ya, kita harus segera keluar."

Aku cemberut. "Besok kapan? Kamu keburu pergi."

"Tenang saja, aku mendapat cuti satu minggu ini, kamu lupa minggu depan kita ulang tahun?"

Aku langsung merasa senang, cuti seminggu? Ulang tahun? Aku sampai melupakan hari istimewaku dengannya karena terlalu resah.

Brugkkk!

"Aku sayang kakak." Aku memeluk Daniel dengan tawa gembira, senang sekali bisa menghabiskan waktu dengannya lagi walau hanya untuk satu minggu.

"Ok, tapi lepas Jack. Kamu bau, belum mandi." Daniel melepas pelukanku dan langsung mendorongku masuk kamar mandinya.

"Aku segera keluar!" teriakku sebelum menutup kamar mandi dan membersihkan diri dengan cepat.

***

"Brother, c’mon, sekaliiiiiii aja."

Daniel tidak menghiraukan ucapanku, sudah beberapa hari aku melakukan permintaan yang sama.

"Please, ayolahhh." Aku memasang tampang semelas mungkin.

"Nanti Mommy sama Daddy marah Jack."

Aku mendengkus kesal karena rayuanku tidak berhasil. "Brother enggak asik. Ayolah, kita kan sering melakukan ini dan selalu aman," kini aku memasang wajah seimut mungkin agar dia terbujuk.

Daniel memandang wajahku dan aku sengaja mengedip- edipkan mata tanda memohon

"No! Ini berbeda, ini lebih berbahaya."

"Bahaya apanya? kita hanya akan merayakan ulang tahun, bukan mencuri."

"Tapi yang kamu minta merayakan ala Cohza." "Memangnya    kenapa?    Kakak    sudah    8  Tahun,

merasakan ulang tahun ala Cohza dan baik- baik saja. Kenapa aku tidak?"

Daniel kehabisan kata- kata dan memandangku frustrasi, mungkin kesal dengan kekeras kepalaanku yang akut ini.

"Pleassee ya, Kak, sekaliiiiii saja."

Daniel menggeleng.

"Apa Kakak enggak pengen dapet kado banyak? Ayolah, kita hanya akan bertukar tempat sehari. Aku pasti baik-baik saja."

"Tidak."

Aku memberengutkan wajahku dengan kesal.

Sepertinya aku harus menggunakan senjata utamaku. " Dasar pengecut," ejekku lantang.

"Jangan mulai Jack." Daniel memperingatkan.

"Apa? Kau, kan, memang pengecut. Begitu aja tidak berani."

"Aku bukan pengecut, tapi waspada."

"Cih, sama aja. Aku yang akan menghadapi bahaya, tapi kamu yang ketakutan. Apalagi kalau bukan pengecut namanya."

"Jack."

"Ayolah, sekali aja. Aku janji, setelah ini aku akan jadi anak baik dan Adik penurut."

"Tidak. Kali ini pengecualian, minta yang lain saja."

"Huh, baiklah, aku akan memberitahu  Mommy  kalau

Tahun  lalu  aku  membantumu  onani  gara-gara  kamu  salah minum obat."

Daniel menatapku dengan wajah ngeri. Gotcha, kena kamu sekarang. Jangan panggil aku Jack kalau aku tidak bisa mewujudkan keinginanku.

"Kamu tidak akan berani."

"Coba saja." Aku menyeringai menang.

"Kalau kamu mengatakan pada Mommy. aku akan beritahukan semua kenakalanmu."

"Silakan, aku sudah biasa nakal, Mommy tidak akan terkejut."

Daniel mengusap wajahnya frustrasi, dia memandangku sambil membuka mulutnya dan mengumpat pelan.

"Baiklah, katakan saja. Toh aku enggak sengaja. Siapa yang tahu kalau itu obat perangsang. Kupikir itu obat penahan rasa sakit."

Aku mengangkat sebelah alisku mengejek, aku tahu aku akan segera mendapat keinginanku.

"Yakin?"

Daniel gelisah dia pasti sudah tahu seberapa nekat diriku ini.

"Jack." Daniel memberi tatapan memohon padaku.

Maaf ya Bang, enggak akan mempan.

"No! Aku tidak akan terkecoh oleh rayuanmu." Aku membalas dengan senyum lebar.

Daniel menjambak rambutnya frustrasi.

"Baiklah, baiklah, kamu menang. Kamu boleh menjadi aku di ulang tahun kita yang ke- 8, 3 hari lagi."

"Yeach, I love u brother." Aku langsung memeluk kakakku dan meloncat gembira.

"Sudah Jack, aku mau menemui Uncle Pete, kamu bikin kesel." Daniel langsung meninggalkanku begitu saja.

Aku tersenyum lebar sambil melambaikan tangan ke arahnya. Lalu, senyumku menghilang bersamaan dengan tubuhnya yang juga sudah tidak terlihat.

Aku menyentuh tanganku ke dada. Rasa tidak tenang dan gelisah sudah menghantuiku beberapa hari ini. Dan jika seperti itu biasanya ada sesuatu yang terjadi pada Daniel.

Itulah kenapa aku ngotot ingin menggantikan Daniel di acara ulang tahun kami yang ke- 8. Karena entah kenapa aku seperti memiliki firasat, bahwa ada sesuatu yang buruk akan terjadi.

Aku mengusap dadaku berusaha menenangkan diriku sendiri. Tersenyumlah, tersenyumlah. Mantraku dalam hati sebelum berlari menuju laboratorium milik kakekku.

***

TBC

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status