Lagi ?

Pertemuan terakhir Cheryl dan Jeff sukses membuat Cheryl muak dengan Jeff apalagi setelah mengetahui bahwa Jeff adalah sepupu dari pacar sang Kakak yang sangat di bencinya.

Hari demi hari di lalui Cheryl, selama di New York dia selalu bersama dengan Vero, hanya Vero yang bisa mengerti Cheryl, begitu pikirnya.

Siang ini Chiko kembali mengajak Cheryl untuk ikut makan bersama dengannya, hubungan dua saudara kandung ini mulai meregang saat Chiko memilih Jessy untuk menjadi kekasihnya, Cheryl sangat membenci Jessy bukan tanpa sebab, sekalipun mereka melewati masa kecil bersama dan masa masa remaja, namun sebuah kesalahpahaman terjadi saat Cheryl juga Jessy menempuh bangku kuliah, di tambah dengan Jessy yang awalnya sempat salah kira Cinta pertamanya adalah sepupu Cheryl yaitu Mike yang juga merupakan suami Vero, sahabat baiknya, begitu banyak kesalahpahaman membuat hubungan Jessy dan Cheryl semakin meregang.

"Ryl!" sapa Chiko, berusaha mendekati adik bungsunya itu.

"Hem!" balas Cheryl asal.

"Temani Kakak makan siang yuk, sekalian jalan", bujuk Chiko.

Cheryl yang tadinya acuh pun sontak menatap Kakaknya heran, "Loh, tumben ajak aku, kemana emang pacar kesayangannya itu?" sindir Cheryl.

Baru juga di ajak baik baik udah mulai ajak ribut lagi nih bocah~batin Chiko kesal dengan tingkah adiknya.

"Jessy lagi kerja dek", dengan setengah menahan emosinya Chiko menjawab Cheryl.

"Wah, jadi aku cuma serep aja dong ini, second option, kalau Jessy gak kerja pasti dia kan yang Kakak ajak!" cetus Cheryl langsung mengena pada Chiko.

Sabar Chiko, dia adik lu ingat~Batin Chiko.

"Kamu bisa gak sih jangan cari ribut dulu, kamu gak capek apa berantem terus sama Kakak kamu ini", tegur Chiko mulai terpancing emosinya.

Mendengar suara Chiko yang mulai meninggi, membuat David dan James Salim sepupu mereka pun segera menghampiri Cheryl juga Chiko di ruang TV apartemen Mike Salim.

"Hey, ada apaan lagi sih kalian berdua?" Cecar James sebagai sepupu tertua di keluarga Salim.

"Iyah ribut terus" timpal David.

"Kamu!" tunjuk James pada Chiko. "Lu ngapain sih pakai teriak segala, jangan kasar lah sama adik sendiri bro!" bela James coba menasehati.

"Gue cuma ajak Cheryl temani keluar aja, tapi Cheryl malah ngomong kemana mana pakai bawa bawa Jessy lagi", tutur Chiko menjelaskan.

"Apa?, kenapa aku, emang benar kan Kakak sekarang lebih sayang sama perempuan itu ketimbang adik Kak Chiko sendiri, Kakak lebih perduli sama perempuan itu ketimbang aku", akhirnya emosi yang Cheryl tahan dalam hatinya meluap juga bersamaan dengan airmata yang ikut turun membasahi wajah Cheryl.

Chiko, David dan James pun terkesiap mendengar dan melihat Cheryl menangis, apalagi Chiko, dia merasa bersalah karena sudah membentak adil kesayangannya itu.

Chiko pun berusaha mendekati Cheryl, "Kakak minta maaf ya, Kakak gak bermaksud membentak kamu", Chiko lantas memeluk adik satu satunya itu, membuat tangisan Cheryl berhenti.

"Kakak kan gak harus bentak aku, biasanya kalau aku salah Kakak cukup tegur aku bukan bentak aku" protes Cheryl.

Sementara David dan James hanya melihat drama Kakak beradik itu.

**

Setelah melewati drama sebentar, akhirnya Cheryl ikut keluar bersama dengan Chiko.

Mereka pun sudah berada di salah satu cafe Italia yang ada di kota New York, setelah puas berkeliling dan jalan jalan, Chiko memutuskan untuk mencari makan dan pilihan mereka berdua jatuh di restoran Italia.

Namun saat Chiko dan Cheryl akan duduk, masuklah sosok wanita cantik pujaan hati Chiko yang juga musuh Cheryl yaitu Jessy.

"Kak Chiko!" sapa Jessy, sambil melangkah mendekati Chiko juga Cheryl dan di belakang Jessy juga muncul sosok laki laki yang menjadi musuh baru Cheryl yaitu Jeff.

Mata Cheryl membulat sempurna 2x setelah di kagetkan dengan kedatangan Jessy, detik berikutnya Cheryl kembali kaget dengan kehadiran Jeff, lelaki yang sudah mencuri ciuman pertamanya.

"Sayang!" seru Chiko sambil beralih kepada Jessy dan memeluknya singkat.

"Aku pikir kalian akan datang nanti, ternyata udah datang sekarang, yuk makan sekalian sama sama yah!' ajak Chiko sambil menuntun Jessy lembut ke sisinya.

Cheryl pun memilih menahan emosinya dan cuek, dengan santainya dia menarik kursi yang ada di samping Kakaknya Chiko.

"Loh, Ryl, kok kamu duduk disitu?" tegur Chiko tiba tiba karena Chiko baru akan membawa Jessy duduk di sampingnya.

"Emang kenapa?", Cheryl pun semakin bingung di buatnya.

"Itu buat Jessy, kamu duduk di depan Kakak aja" balas Chiko tanpa sadar sudah melukai Cheryl.

Duarr

Bagaikan di sambar petir, hati Cheryl terluka karena Kakaknya sendiri tanpa sadar mempermalukan dirinya di depan musuhnya.

Brakk

Dengan emosi Cheryl pun berdiri dan menggebrak meja di depannya dengan sangat kuat.

"Karena masalah bangku, demi perempuan ini, Kakak tega bikin aku malu.. aku benci Kak Chiko, aku benci Kakak" teriak Cheryl membabi buta sambil menahan tangisannya, dan tak lama Cheryl pun lari meninggalkan tempat itu.

"Kejar dong Kak!" tegur Jessy, karena melihat Chiko masih terdiam karena shock dengan apa yang terjadi barusan. Namun saat Chiko akan mengejar, Jeff lebih dulu meminta izin untuk mengejar Cheryl.

"Biar aku saja, kamu jaga Jessy aja disini" seru Jeff.

Dasar cewek bar bar, suka banget bikin keributan, aku harus kasih kamu pelajaran biar jadi cewek yang baik~Batin Jeff sambil mengejar Cheryl.

Cheryl terus berlari di sepanjang jalan, kebetulan saat itu jalanan tidaklah terlalu ramai.

Jeff berhasil menyusul Cheryl, dan dengan sekali tarik, Jeff berhasil menarik tangan Cheryl.

"Berhenti!' tegur Jeff.

"Lepas, lepasin gak.." Cheryl berusaha berontak untuk melepaskan diri dari cengkraman Jeff sepupu Jessy.

"Berhenti bergerak Cheryl!!" kali ini teguran sangat keras diberikan Jeff, dan terbukti, seketika itu juga Cheryl lantas terdiam dan menatap Jeff.

"Lepasin aku, aku mau pulang" seru Cheryl lirih.

"Aku gak akan lepasin kamu, kamu harus kembali dan minta maaf sama Kakak kamu juga Jessy" titah Jeff, mendengar nama Jessy kembali membuat emosi Cheryl naik, apalagi laki laki di hadapannya ini meminta Cheryl untuk meminta maaf kepada Jessy.

"Cih, dasar gila.. aku gak salah, ngapain aku minta maaf, dan ingat baik baik, bilang sepupu kamu itu, sampai kapanpun aku gak akan merestui mereka, aku membencinya" dengan emosi yang coba dia tahan, Cheryl ungkapkan semuanya. "Lepasin aku sekarang juga" teriak Cheryl

"Kamu benar benar keras kepala, dan sombong, saya heran, kenapa Chiko yang baik dan lembut itu bisa punya adik bar bar seperti kamu" sindir Jeff ketus. "Dan lagi, Jessy itu wanita baik baik, gak kayak kamu bar bar" kembali Jeff menyindir Cheryl.

"Cih, wanita baik baik kamu bilang, dia itu wanita jalang"

Cup

Dengan kasar Jeff mencium Cheryl, dia bahkan menggigit bibir mungil Cheryl.

"Kamu harus di ajarkan jadi wanita yang tau sopan santun sepertinya" cibir Jeff setelah melepaskan ciumannya.

Comments (1)
goodnovel comment avatar
Renko
Bagaimana cara mengajarinya sopan santun, Jeff? Ada aura yang tidak enak sepertinya dari kata2mu itu ?
VIEW ALL COMMENTS

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status