Permainan Jeff

"Will see brother" balas Jessy.

Aku gak akan luluh dengan perempuan manja itu, justru aku akan membuatnya jatuh karena pesona seorang Jeff, tidak ada satu wanita manapun yang bisa menolak pesona Jeff, apalagi gadis bar bar itu~ pikir Jeff

****

Cahaya sinar matahari pagi mulai mengenai wajah cantik Cheryl, perlahan tapi pasti Cheryl mulai membuka matanya. 

"Ugh, sakit sekali badanku.."  Seru Cheryl. 

"Selamat pagi Tuan Putri" 

Cheryl sontak menoleh kepada sumber suara yang mulai sering di dengarnya itu. 

"Kamu??" Pekik Cheryl terkejut karena melihat sosok lain dalam kamarnya. (Menurut Cheryl) 

Gadis ini benar benar berisik~batin Jeff kesal. 

Sabar Jeff, ingat.. loe harus membuatnya jatuh sama pesona lu~pikir Jeff. 

Jeff pun memulai rencana yang telah di rancangnya untuk membuat Cheryl bertekuk lutut padanya dan memberinya pelajaran. 

"Selamat pagi" serunya mencoba bersikap ramah terhadap Cheryl. 

"Hey! Ngapain kamu disini?" tegur Cheryl. 

Sabar sabar Jeff, jangan terpancing emosi~pikirnya. 

"Ini kan apartemen aku dan kamu ada di kamar aku sekarang" seru Jeff lembut. 

"Apa? apartemen kamu?, kamar kamu? bagaimana bisa?" tanya Cheryl beruntun. 

"Aku bisa jelaskan semuanya, semalam kamu pingsan dan karena aku gak tau harus membawa kamu ke mana, jadi aku terpaksa membawa kamu ke apartemen aku" tutur Jeff tetap menjaga emosinya dan mencoba ramah. 

"Tunggu dulu, jangan jangan kamu..." 

Belum selesai Cheryl berbjcara, Jeff sudah lebih dulu memotongnya. Jeff tau apa yang ada dalam pikiran Cheryl. 

"Semalam kamu tidur sama Jessy disini, karena aku menghubungi Jessy, aku gak bersikap macam macam kok" tuturnya lagi dengan wajah lembutnya. 

Sementara Cheryl mendengar nama Jessy seakan membuatnya kesal. 

"Apa? bisa bisanya aku tidur sama perempuan itu, bisa besar kepala dia nanti" cibir Cheryl, tanpa Cheryl sadari Jeff sedang berusaha menahan emosinya. 

Benar benar tidak tau diri, sudah di bantu sama Jessy masih aja berpikiran jahat. Lihat saja, aku akan membalas kamu, aku akan membuat kamu tergila gila padaku dan aku akan memberi kamu pelajaran berharga bagaimana cara menghormati orang lain~ pikir Jeff. 

"Iyah, perempuan itu yang sudah membantu kamu membersihkan tubuh kamu semalam dan sudah menjaga kamu" Jeff mencoba membela Jessy di depan Cheryl. 

"Ck, wajarlah dia baik sama aku, toh aku adik kekasihnya, pasti dia cuma pura pura baik aja sama aku" cibir Cheryl. 

Dasar gadis sombong, kamu akan mendapatkan balasannya~ seru Jeff. 

"Ya sudah lebih baik kamu mandi setelah itu kita sarapan bersama karena sebentar lagi Kakak kamu Chiko akan datang menjemputmu disini" Setelah menyampaikan itu, Jeff pun segera berlari keluar meninggalkan Cheryl di kamar sendiri. 

***

Ting 

Tong 

Terdengar bunyi suara bel di apartemen Jeff. 

Jeff yang sedang menyiapkan sarapannya di dapur pun bergegas menuju pintu untuk membukanya. 

Cekrek 

"Hi, Jeff" 

"Kamu sudah datang? masuklah Chiko" 

Ucap Jeff mempersilahkan Chiko masuk. 

"Cheryl mana?" tanya Chiko. 

"Oh, dia masih di kamar, mungkin sedang mandi dan siap siap" Ucap Jeff. "Kita sarapan bersama dulu Chiko" ajak Jeff kepada Chiko. 

Chiko dan Jeff pun langsung menuju meja makan di mana disana Chiko sudah menyediakan berbagai menu untuk sarapan. 

"Oiya Jeff, bagaimana ceritanya kenapa Cheryl bisa bersama Jessy disini?" tanya Chiko penasaran. Mengingat adiknya itu sangat tidak menyukai Jessy. 

"Apa Jessy belum cerita padamu?" balik Jeff bertanya. 

"Jessy hanya bilang kalau mereka bertemu di salah satu restoran dan mereka berbincang hingga malam lalu Cheryl memilih menginap bersama Jessy" Seru Chiko. 

Sekalipun buat Chiko itu hal yang luar biasa ketika mendapat telepon dari Jessy semalam, karena mendengar adiknya jalan bersama dengan kekasihnya. 

"Well, aku juga gak tau gimana tapi yang pasti, Jessy tiba tiba menyuruh aku untuk menjemput mereka di satu tempat dan Jessy bilang ingin menginap di sini bersama Cheryl" jelas Jeff berusaha menutupi kebenarannya. 

Maaf Chiko, gue terpaksa bohong~ucap hati Jeff.  

Cekrek 

"Kak Chiko!" Seru Cheryl setelah mendapati saudaranya sudah berada di meja makan bersama dengan Jeff. 

"Sini Ryl!" panggil Chiko kepada adik perempuannya itu. Cheryl pun berjalan menghampiri Chiko juga Jeff. 

"Duduklah dan makan sarapan kamu dulu" kali ini suara Jeff mengajak Cheryl untuk makan bersama.

Aneh, kenapa nih cowok gila ini jadi tiba tiba baik sama aku~ pikir Cheryl heran melihat sikap lain Jeff. 

Merasa diperhatikan, Jeff pun menoleh kepada Cheryl dan memberikan senyuman termanisnya kepada Cheryl. 

Apa? bisa senyum juga dia ternyata? cibir Cheryl berbicara sendiri. 

"Makan Ryl, habis ini kita langsung pulang yah, karena Vero cariin kamu terus" Seru Chiko memberikan penjelasan kepada Cheryl. 

"Hm, iya.." balasnya singkat. 

Dan mereka bertiga pun makan dalam keheningan. 

Permainan baru di mulai tuan putri?, kita lihat apa kamu beda dengan gadis gadis lainnya atau justru sama seperti perempuan lain yang bisa luluh akan pesonaku~ pikir Jeff dengan senyum seringainya. 

Sementara Cheryl asik dengan pikirannya sendiri, penilaiannya terhadap Jeff seakan akan bisa berubah ubah sama seperti sikap Jeff, kalau semalam Cheryl di buat kesal dan menangis karena kata kata Jeff namun pagi ini Cheryl seakan melihat sisi lain dari Jeff. 

Cheryl tak bisa memungkiri bahwa sosok Jeff benar benar menawan, selain bentuk tubuhnya yang gagah dan sempurna, wajah Jeff pun sangat tampan dan macho. 

Benar benar tipe pria idaman Cheryl. 

Akhh tidak tidak tidak, cowok gila ini cowok kurang ajar, dia sudah mencuri ciuman pertamaku~ pikir Cheryl berusaha menampik pesona Jeff. 

"Sial!..." geram Cheryl tanpa sadar mengeluarkan suaranya. 

"Apa yang sial Ryl?" seru Chiko tiba tiba menyambar setelah mendengar geraman Cheryl. 

Sementara Jeff hanya bisa menatap Cheryl tanpa sepatah kata pun. 

"Oh, ah.. enggak kok Kak, bukan apa apa.. lupakan saja!" seru Cheryl mencoba menghindar. 

Huft, hampir saja~ batin Cheryl. 

Setelah merasa aman, dan melihat Chiko sudah kembali fokus kepada piring makanan di depannya, Cheryl tiba tiba ingin melihat Jeff. 

deg 

Ternyata tanpa Cheryl sadari, Jeff sedari tadi terus memperhatikannya. 

Bahkan kini, pandangan mata mereka berdua saling terkunci satu sama lain. 

I got you babe!, seru Jeff dalam hati puas setelah mengetahui, Cheryl juga sedang menatapnya. 

Permainan dimulai anak manja~batin Jeff. 

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status