Kotak Kenangan

Tara memarkir mobil tidak pada tempatnya. Ketika penjaga hendak membukakan pintu untuknya, Tara buru-buru mendorong pintu itu dengan sekuat tenaga. 

"Selamat sore, Nyonya." Penjaga itu memberikan salam dengan ramah namun Tara tak menjawab. Ia hanya berdiri dan mengamati penjaga yang sebenarnya adalah bodyguard Raymond. Tara memicingkan mata dan dia semakin kesal saja.

Pertama, Mala membohongi dirinya. Memanfaatkan dirinya dan setelah dipikir-pikir lagi, Tara baru menyadari kenapa Mala sangat tahu tentang Sakti. Dia baru ingat bahwa tempo hari, buku diary miliknya raib entah ke mana. Dan Tara ingat sekali dia pernah mengajak Mala main ke rumah. Dia mengajak Mala ke kamarnya dan menceritakan tentang Sakti untuk kesekian kalinya. Well, bukan hal mustahil Mala menipu dirinya. Pikir Tara yang wajahnya makin memerah seperti kepiting rebus.

Kedua, setelah membaca informasi yang dikumpulkan Leona dengan saksama, beserta pen

Locked Chapter
Continue to read this book on the APP

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status