Share

a card

Joly telah selesai menyiapkan makan malam untuk Liam, karena suaminya akan pulang malam ini. Sembari menunggu Liam pulang Ashlyn memutuskan untuk menonton acara komedi di televisi. Setelah menghabiskan selama dua jam di depan televisi Ashlyn mendengar langkah kaki yang mendekat ke ruangan tempat ia menonton.

Joly melihat kebelakang dan menemukan Liam yang berjalan masuk.

“Liam kau sudah lama sampai?” tanya Ashlyn berdiri lalu mendekati suaminya.

“Aku baru saja sampai.” Jawab Liam lalu mengecup kening Joly yang berdiri di depannya.

Ashlyn tersenyum merasakan kecupan di keningnya.” Biar akau bawakan.” Ashlyn mengambil tas kerja yang di bawa Liam.

“Apa kau ingin makan dulu atau mandi dulu?” tanya Joly.

“Aku akan mandi dulu.” Jawab Liam.

“Baiklah akau akan memanaskan makanannya.” Ujar Joly.

                                                ***

Setelah makan malam Liam memasuki ruang kerjanya di apartemen yang mereka tempati. Apartemen yang ditempati Liam dan Joly memiliki luas 300 meter persegi dengan ruang tamu dan dapur menyatu. mereka memang memutuskan untuk tinggal di Apartement  Liam selagi belum memiliki anak karena selain dekat dari kantor Liam juga dekat dengan kantor Joly. Hal ini akan memudahkan untuk melakukan kegiatan dan tidak terlalu lelah dalam menempuh jarak ke tempat kerja.

            Joly membuka pintu ruang kerja Liam dengan pelan, terlihat Liam yang masih fokus berkerja setelah perjalanan dari luar kota yang melelahkan, Joly berjalan mendekatinya namun sepertinya Liam tidak sadar dengan kedatangannya.

Joly berdiri dibelakang Liam. “Apa kau tidak lelah?” Tanya Ashlyn sembari memberi pijitan di kedua bahunya. Liam hanya menikmati pijitan Ashlyn dibahunya tampa menjawab pertanyaan yang Ashlyn berikan dan mulai memejam matanya serta bersandar disandaran kursi kerjanya.

“Sepertinya anda sangat lelah tuan.” Goda Joly  kepada Liam dengan suara lembutnya.

“Hm!” Gumam Liam membenarkan pernyataan Joly.

Joly lalu berjalan ke depan dan duduk dipangkuan Liam dengan posisi menyamping lalu merangkul leher Liam. Joly benar-benar merindukan Liam.

“Istirahatlah, aku tahu kau pasti sangat lelah”. Ujar Joly sembari merapikan rambut lelaki itu yang sedikit jatuh menutupi matanya. Liam hanya menganguk dengan apa yang  Joly katakan.

Joly hanya tersenyum saat melihat raut wajah penuh dengan pertanyaan dari Liam

kenapa Joly tidak mengikutinya dan masih berdiam diri di sini. “ Aku akan merapikan meja kerjamu sebentar”. Ujar Joly menjawab pertanyaan yang ada dimuka Liam. Liam pun hanya menganguk dan melanjutkan untuk pergi beristirahat.

Joly melihat meja kerja Liam yang terdapat banyak map-map dan juga berkas-berskar penting dari perkerjaanya. Meja kerjanya tidak terlalu berantakan hanya perlu menyusun beberapa berkas dan menutup laptop yang ia gunakanan. Joly memang sering melakukan ini dan menyimpan file atau menutup file yang ia simpan di PCnya.

Setelah selesai dengan meja kerja Liam Joly keluar dan mengambil jas Liam yang masih tertinggal di sofa tempat ia menonton tadi. Joly mengambil jas dan memeriksa semua kantong yang ada untuk mengecek apakah ada benda-benda penting milik Liam karena jas tersebut akan diantarkan ke Binatu pakain esok hari.

Awalnya Joly tidak menemukan apapun di kantong jas milik Liam, namun saat

memeriksa kantong bagian dalam Joly merasakan sesuatu seperti sebuah kartu. Merasakan hal itu Joly mengambilnya dan melihat apa yang ada dalam kantong tersebut. Ternyata sebuah kartu member dari sebuah klub.

“Hm! Kartu apa ini?” gumam Joly lalu membaca keterangannya karena kartu itu berwarna sedikit nyentrik dimata Joly. Ada berbagai macam warna kuning,hitam,hijau merah dan lainnya Joly tidak begitu memperhatikannya.

VVIP member

Paradise Snow Club

Name : L.V. Linton

Dalam kartu member tersebut terdapat beberapa informasi tentang kepemilikan kartu di antaranya usia alamat dan sebagainya. Joly sedikit binggung kenapa Liam memiliki kartu ini, apakah ini memang miliknya atau milik orang lain. Tidak masalah memiliki kartu member VVIP dari sebuah klub malam karena Liam memang merupakan pengusaha yang menyediakan anggur-anggur terbaik untuk berbagai klub. Namun kenapa dengan member klub ini, klub yang sangat terkenal sebagai surganya orang-orang yang menganut kebebasan berhubungan.

Hampir tiga puluh menit Joly memikirkannya dan apakah  harus menanyakan hal ini kepada Liam. Karena memiliki kartu member VVIP sebagai member dari paradise snow club. Joly bukan istri yang mengekang suami untuk pergi ke klub malam hanya saja paradise snow club sangat menganggunya.

Joly masuk kedalam kamar dan melihat Liam telah tidur dengan lelap. Joly mengambil tempat di samping Liam dan berbaring menghadap Liam yang tidur dengan posisi wajah menghadap ke atas. Joly terus terus memandang wajah tidur Liam yang masih sangat tampan dengan rahang dan tegas, hidung yang berdiri kokoh serta memiliki bibir yang tidak beitu tebal namun jga tidak tipis.

Semua kesempurnaan yang ada pada Liam merupakan hal beruntung yang dapat dimiliki Joly. Namun penemuan kartu tadi benar-benar membuat Joly terganggu dan perasaan tidak nyamannya. Malam yang biasanya indah dan menenagkan entah mengapa terasa sesak malam ini.

                                                            ***

            Joly bangun dari tidurnya lebih pagi dari hari-hari biasanya, karena semalam bahkan ia tidak bisa memutup matanya dengan nyenyak. Kartu yang ia temukan semalam benar-benar menganggu

pikirannya.

            Setelah membersihkan wajah dan menyikat giginya Joly pergi ke pantry apartemen dan melihat maid yang berkerja untuk mereka sedang membuat sarapan.

“Selamat pagi ms. Joly, ada yang bisa saya bantu?” tanya sang maid saat melihat nyonyanya yang duduk di meja makan.

“Selamat pagi, tidak ada bibi aku hanya ingin duduk di sini.” Jawab Joly.

“Anda ingin apa untuk sarapan pagi ini Ms.Joly?” tanya maid itu lagi kepada Joly.

“Apa saja bibi, dan tolong buatkan teh untuk ku.” Jawab Joly

“Baik Ms. Joly.” Jawab wanita yang telah lama berkerja di apartemen mereka bahkan sebelum Joly dan Liam menikah.

Joly tidak begitu fokus dengan teh yang telah di hidangkan bibi Livi dan tidak menyadari kehadiran Liam yang sudah berdiri di belakangnya. Liam mengecup kepala Joly lalu duduk di samping wanita itu.

Morning honey!” sapa Liam kepada joly.

Joly menoleh dan mendapati bahwa suaminya Liam telah duduk di sampinnya. “Morning...” jawab joly tersenyum kepada Liam.

Melihat Liam yang telah duduk dikursinya bibi Livi menyiapkan dengan cepat sarapan untuk tuan yang telah menjadi bosnya selama lima tahun terakhir.

            “Apakah kau sudah sarapan?” Tanya Liam kepada Joly.

            “Aku sedang tidak ingin sarapan, mungkin beberapa saat lagi.” Jawab Joly.

            “Baiklah.” Liam menyantap sarapan yang telah ada di depannya dengan tenang.

Comments (1)
goodnovel comment avatar
MaharKu
Aku nggak tahu mau komen apa, tapi ceritanya bagus dan rapiiii banget
VIEW ALL COMMENTS

Related chapters

DMCA.com Protection Status