5 - Dijual untuk Ditukar 1

Starla duduk bersandar di kusen kasur sembari menatap kosong kamar bercat putih yang sebenarnya adalah kamar Bima. Rambut yang setengah basah setelah habis mandi ia biarkan terurai. Melirik jam dinding, Starla semakin terdiam tak bisa berkata-kata. Ini sudah lewat tengah malam dan belum ada tanda-tanda jika Bima akan pulang.

Kecewa? Tentu saja. Karena sesakit apapun perasaannya tadi saat mengetahui perbuatan Bima, diam-diam Starla masih ingin percaya. Gadis itu mengharap sebuah penjelasan dari bibir Bima, yang menyatakan bahwa apa yang ia lihat tidak seperti yang ia bayangkan.

Starla menunduk lelah. Bukankah sudah jelas jika Bima sama sekali tidak berniat mengklarifikasi? Jika Starla ingat, pria itu bahkan tidak berusaha mengejarnya dari motel tadi. Ingat semua hal itu, dada Starla kembali sesak. Tanpa sadar, Starla bahkan sudah kembali menangis.

Entah sudah berapa lama Starla menangis, hingga tanpa sadar ia sudah jatuh tertidur dengan posisi duduk menekuk lutut. Starla terbangun saat mendengar suara berisik dari luar kamar. Matanya mengerjab, kembali ia melirik jam dinding.

Jam 2 dini hari.

"Bima?" Starla keluar dari kamar, mencari-cari sosok Bima yang mungkin sudah pulang. Benar saja, ia melihat pria itu berdiri di ruang tengah.

Bima menoleh lalu segera memeluk Starla erat.

"Starla," bisiknya dengan suara setengah berat. Ia melepas pelukannya untuk menemukan bibir Starla. Bima mencium Starla dengan rakus. Saat itulah Starla tau jika Bima dalam keadaan setengah mabuk. Bau dan rasa alkohol memenuhi indera penciuman dan pengecapan Starla. Gadis itupun segera mendorong tubuh Bima menjauh.

"Kamu mabuk," tukasnya.

Bima terkekeh kecil, lalu kembali memeluk Starla. Namun sebelum Bima mendapatkannya, Starla lagi-lagi sudah mendorong Bima.

"Oh, Starla." Bima mulai jongkok. Ia tampak frustasi dan mengusap wajah gusar. Starla hanya menatapnya tanpa kata, sembai bertanya-tanya sebenarnya apa yang terjadi pada pria itu.

Belum sempat satupun jawaban terlintas, sebuah suara berisik dan pintu terbuka mengejutkan Starla. Mata Starla tertegun melihat seorang gadis bermata sayu memasuki rumah kontrakan mereka.

Bukankah itu gadis yang tadi ia lihat di motel bersama Bima? Kenapa ia ada di sini?

Starla kembali menatap Bima tidak mengerti.

"Kenapa kamu bawa dia ke sini?" desis Starla. "Kenapa dia ada di sini?"

Bima mendongak penuh sesal, yang membuat Starla sedikit terkejut karena pria itu sedang menangis tanpa suara.

"Maafin aku, Starla...," Bima menarik ujung pakain Starla. "Maafin aku...."

Ada sesuatu yang salah, pikir Starla. Ia menoleh pada sosok gadis yang juga melihatnya setengah bersalah.

Sebenarnya apa yang sedang terjadi?

Berbagai pertanyaan yang sejak awal menyeruak di kepala Starla sama sekali, tidak ada satu pun yang terjawab. Detik berikutnya gadis itu lagi-lagi dikejutkan dengan kedatangan seorang pria berjas hitam. Tubuhnya besar dan tegap. Ia membawa sebuah payung hitam bersamanya.

Melihat sekilas saja, Starla sedikit bergidik. Terlebih ketika pria itu melepas kaca mata hitam yang ia pakai. Hingga menampakkan bekas luka sayatan di mata sebelah kirinya.

"Jadi ... gadis ini yang kamu maksud?" Suara berat pria itu mendominasi rumah kontrakan yang tidak seberapa ini. Ia memiringkan kepala, matanya menatap awas pada Starla, meneliti dari ujung kepala hingga kaki.

Perasaan Starla menjadi luar biasa tidak enak.

Apa maksud dari ucapannya?

"Lumayan," seringainya, yang lagi-lagi berhasil membuat Starla bergidik sembari menahan napas.

Pria itu kembali berjalan dua langkah lalu mendorong tubuh gadis yang dibawa oleh Bima. Perempuan itu jatuh ke lantai. Badannya nampak bergetar ketakutan dan menahan isak tangis.

Siapa dia? Lagi dan lagi, pertanyaan muncul di otak Starla tanpa mampu ia ucapkan.

"Dari pada gadis kurus dan sakit-sakitan ini, akan lebih baik membawa dia." Pria itu lagi-lagi berkata. Matanya tak henti terus melihat Starla. "Kau melakukan barter yang sangat masuk akal kali ini."

Starla benar-benar tidak memiliki ide tentang situasi yang terjadi. Ia kebingungan setengah mati. Ketika ia hendak bertanya pada Bima, lelaki itu justru kembali memeluk kaki Starla. Ia meraung sejadi-jadinya.

"Aku benar-benar minta maaf. Aku nggak tau bagaimana lagi cara supaya aku bisa menyelamatkan kalian berdua. Maafin aku Starla... Maaf..." Bima mendongak, matanya merah dan pipinya basah. "Tapi aku janji sama kamu, aku bakal cari cara secepatnya buat nebus kamu lagi. Aku janji... Aku janji!" yakinnya pada Starla yang membuat Starla semakin tidak mengerti.

"Sudah cukup dramanya dan pergi dari sini!" Pria itu berkata setengah jijik. Dengan sepatu kulit yang masih ia pakai, pria itu menendang Bima. Starla hendak menolong namun gadis berwajah sayu bergerak lebih dulu.

"Bima!" serunya.

Bima menangis, tampak frustasi pada keadaan.

"Cepat pergi dari sini!" Pria itu lagi-lagi hendak menendang Bima namun si gadis berwajah sayu segera menarik Bima.

"Ayo!" ajaknya pada Bima.

Bima sempat memberontak namun dengan isyarat yang dikeluarkan, dua orang pria berbadan preman dengan tato yang hampir menutup seluruh tubuh kecuali wajah mereka masuk dari pintu, menyeret keluar baik Bima maupun si gadis dengan mudah.

Dan kali ini pintu rumah tertutup rapat.

Starla mengerjab. Adegan yang baru saja terjadi membuat ia speechless. Ia belum memahami apa yang terjadi dan sekarang ia hanya ada berdua dengan pria berwajah mengerikan itu.

"Jadi...," Pria berpakaian serba hitam tersebut duduk di sofa. Ia meletakkan payung hitam yang ia bawa di sebelahnya. Kaki kanan ia tumpu di atas kaki kiri. Kembali, dia menatap Starla. "Bisa kita mulai sekarang?"

Starla mengernyit. "Siapa Anda?" tanyanya dengan nada kentara yang tidak nyaman.

"Oh, jadi aku belum memperkenalkan diriku? Hahaha...," tawanya terdengar menggelegar. Dan setelah Starla mengamati lebih jauh lagi, usia pria itu mungkin sudah berada di akhir 50 an. Terbukti dari kerutan di beberapa wajah dan mata. Meskipun rambut pria asing itu masih hitam dan belum ada tanda uban satupun.

Mungkin karena ia menyemir rambutnya.

Entahlah, Starla tidak ingin tau. Yang ingin ia dengar adalah siapa pria itu dan kenapa dia ada di sini?

Puas tertawa, pria berdehem. Dia bersandar dengan nyaman di sofa sedang kedua tangannya berada di masing-masing tumpuan. Pria itu benar-benar merasa jika ia sedang ada di rumah sendiri daripada orang lain.

"Aku Lion," ia mulai memperkenalkan diri. "Dan aku di sini karena ... aku memang seharusnya di sini."

"Apa maksudmu?"

Lion sama sekali tidak terganggu dengan nada tidak bersahabat dari Starla. Ia tersenyum miring, menatap Starla kasihan.

"Sedikit saran dariku, lain kali jangan mudah percaya dengan seseorang."

Starla diam mencerna tapi tidak lagi-lagi tidak ada satu pun ide terlintas.

Lion berdiri, lalu berjalan memutari tubuh Starla. Saat itu, entah kenapa Starla merasa ngeri dan sedikit takut. Pikiran-pikiran jelek terlintas ke otaknya. Dan ketika pria itu berdiri di belakangnya, mengambil beberapa helai rambut dan mencium aromanya, Starla segera berbalik dan mundur. Berusaha mengambil jarak sejauh mungkin.

"Apa maumu?" desis Starla tajam. Dia memberanikan diri melotot pada Lion. Saat ini lupakan sopan santun karena pria itulah yang pertama bersikap kurang ajar. "Pergi dari sini!"

Lion mengangkat sebelah alis, lalu lagi-lagi tawanya menggelegar.

"Oh, sayang! AKu tau ketakutanmu," jawabnya. "Tapi aku tidak akan pergi dari sini sebelum kau membayarnya."

"Membayar apa?!" bentak Starla. Ia ingat ia tidak memiliki hutang pada siapapun. Jangankan hutang atau masalah, kenal pria di depannya saja tidak.

"Sial! AKu benci harus menjelaskannya dua kali," umpat Lion sebelum kembali melirik Starla. Ia berjalan menuju Starla dan Starla mundur ke belakang. Terus seperti itu sampai kaki STarla terantuk dan ia jatuh tepat di atas sofa. Jantung Starla berdetak liar.

"Jika kau tidak pergi dari sini, aku akan berteriak sekarang juga," ancam Starla disela ketakutannya.

"Aku tidak akan melarangmu," jawabnya meremehkan. "Seingatku rumah ini jauh dari rumah yang lain." Lion menatap Starla geli, sedangkan wajah Starla berubah pucat.

Benar juga, kenapa ia bisa lupa? Jarak rumah terdekat pun sekitar 700 meter dari sini. Starla berubah gugup.

"To-tolong... Apa maumu? Jika kau mau uang, a-aku.. masih punya beberapa ratus ribu. Biarkan aku mengambilnya untukmu."

"Tch," dengus Lion. Tangannya menyentuh dagu Starla, membuat gadis itu mendongak. Lion pun mendekatkan wajah.

"Aku... tidak mau uangmu." bisik Lion. "Aku hanya mau tubuhmu."

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status