Dragon King's Lover (INDONESIA)
Dragon King's Lover (INDONESIA)
Author: AiniRhee
Bab 1

Ratusan tahun sebelumnya ....

    Burung berkicau dan suara desiran angin menyambut kedatangan seorang anak gadis ke hutan, gadis remaja itu terus melangkah masuk semakin dalam ke hutan tanpa rasa takut akan bahaya yang mungkin saja mengintainya. Langkahnya berhenti, di depan sana ada seekor serigala menatapnya. Serigala itu memamerkan taringnya yang tajam siap untuk mengoyak tubuh gadis itu.

Crashh

    Baru saja serigala itu hendak berlari menerjang tubuh gadis itu, tapi kepalanya terpisah lebih dulu dari tubuhnya. Seketika serigala itu menemui ajalnya tanpa sempat sedikitpun menyentuh si gadis.

    "Sudah berapa kali ku katakan, jangan masuk hutan ini." Gadis itu menoleh begitu mendengar suara yang sangat di kenalinya, menatap sosok yang keluar dari balik batang pohon besar di depannya.

    "Aku hanya ingin menemuimu," kata gadis itu. Bibirnya cemberut karena sosok tampan di depannya ini selalu menolak kehadirannya.

    "Pergilah, di sini berbahaya." Sosok itu berbalik dan melangkahkan kakinya menjauhi si gadis.

    "Tidak berbahaya jika ada kau, aku tahu kau tidak akan membiarkan ku dalam bahaya," ujar gadis itu. Senyumnya mengembang ketika melihat sosok itu berhenti.

    "Terserah kau saja." Sosok itu melanjutkan langkahnya, tapi gadis itu tidak menyerah ia mengikuti langkah sosok itu dari belakang.

    "Lucas, tunggu aku." Berlari-lari kecil akhirnya si gadis dapat menyamakan langkahnya dengan sosok yang dipanggilnya Lucas.

    "Pergilah, Serena." Pria itu menghela nafas bosan. Kenapa gadis ini selalu saja menemuinya.

    "Tidak mau," rajuk Serena, ia bersedekap menatap cemberut Lucas. Lucas menyerah, tidak ada gunanya menepis gadis ini dari hidupnya. Gadis 18 tahun ini memang hobi sekali mengikutinya, dimulai sejak 2 tahun yang lalu.

    Lucas dan Serena sampai di sebuah gua yang begitu akrab bagi mereka berdua, gua tempat tinggal Lucas. Lucas memasuki gua itu diikuti Serena. Langsung saja Serena duduk di atas batu yang telah tersedia, batu ini biasa digunakan Lucas untuk bertapa tapi dengan lancangnya Serena menggunakannya untuk duduk. Lucas pun tidak mempermasalahkannya, gadis itu memang sudah sering melakukannya.

    "Nah, ayo kita lihat apa yang aku bawa." Serena mengeluarkan sesuatu dalam kantong yang sejak tadi dibawanya. Satu persatu makanan di keluarkannya, makanan yang dibuatnya sebelum datang ke gua Lucas.

    Lucas masih memperhatikannya, menatap tertarik pada makanan yang di bawa Serena, menu apa lagi kali ini? Serena memang sering menemuinya seraya membawa makanan yang dimasaknya. Memang itu bukan makanan utama untuk seorang Lucas, tapi Lucas cukup menyukainya.

    "Sekarang, Ayo kita makan," ajak Serena. Lucas duduk di depan Serena dan memulai makannya.

    "Asal kau tahu saja, ini bukan makanan utama Naga," kata Lucas. Serena terkekeh. Pangeran Naga di depannya ini sangat gengsian.

   "Iya, Pangeran Naga." Serena ikut makan.

~~

    Waktu terasa cepat berlalu, Serena kini telah berumur 20 tahun. Serena tumbuh begitu cantik dan mempesona banyak pemuda di desanya yang meminangnya. Beruntung sekali jika salah satu dari pemuda itu dapat menjadikan Serena istrinya. Namun pemuda-pemuda itu harus merasakan patah hati karena ditolak oleh Serena. Bukan tanpa alasan Serena melakukannya, Serena hanya mencintai seorang Lucas.

    "Serena." Lucas menyambut Serena begitu gadis itu tiba di pinggir hutan. Serena tersenyum, hubungannya dengan Lucas menjadi sangat dekat, kini mereka saling mencintai. Semua berjalan begitu saja tidak sia-sia ia melawan bahaya dengan memasuki hutan ini.

    Serena mencintai Lucas, tidak peduli jika Lucas bukan manusia seperti dirinya. Sejak awal ia sudah tahu jika Lucas bukanlah manusia. Pertemuan pertamanya ketika Keana tersesat di dalam hutan, hampir mati masuk jurang jika saja ia tidak di selamatkan oleh Lucas yang waktu itu sedang berwujud naga. Sejak itu Serena selalu menemui Lucas di dalam hutan, tidak peduli bahaya datang padanya. Jika ia dalam bahaya, maka Lucas akan datang untuknya.

    "Lucas, kau tahu seorang pemuda datang lagi ke rumahku," ujar Serena begitu ia tiba di hadapan Lucas. Lucas terdiam.

    "Kau menerimanya?" Lucas memegang bahu Serena, tatapannya serius menatap kedua bola mata Serena.

    "Tentu saja tidak, kau tahu aku hanya mencintaimu," jawab Serena. Lucas mengembuskan nafas lega, ia sudah terbiasa dengan kehadiran Serena dan ia tidak mau Serena jauh darinya.

    "Lucas, ayo ke gua. Aku membawa makanan." Lucas menganguk lalu mereka berjalan masuk ke dalam hutan.

    Hutan ini tidak pernah dimasuki oleh manusia, bisa dibilang Serena lah satu-satunya manusia yang memasukinya. Selain berbahaya hutan ini juga memiliki penjaga yang melarang manusia untuk menginjak kaki ke dalamnya, terkecuali Serena yang merupakan kekasih dari penjaganya. Kekasih dari Lucas, Sang Pangeran Naga.

    "Ah, aku lupa bawa air." Serena menepuk keningnya. Bagaimana mereka makan jika tidak ada air. Lucas tersenyum ketika melihat wajah panik Serena. Sangat menggemaskan, batinnya.

    "Aku akan mencari air dulu." Serena akan bangkit namun tanganya ditahan oleh Lucas. Serena melemparkan pandangan bertanya pada Lucas.

    "Biar aku saja," kata Lucas. "Kau tunggu di sini," lanjutnya. Lucas pergi keluar gua untuk mencari sumber air terdekat. Serena tersenyum menatap kepergian Lucas, pria itu sangat perhatian padanya.

    "Uhuk ... Uhuk ...." Serena menutup mulutnya, satu tangannya yang lain memegang dadanya yang tiba-tiba terasa sangat sakit.

    Sakit ini, kenapa harus sekarang, batin Serena.

    Serena terus batuk-batuk, tenggorokannya terasa panas dan dadanya terasa lebih sakit. "Uhuk ...." Dalam sekejap tangan yang menutup mulutnya penuh darah, bahkan keluar dari sela-sela jarinya.

    Serena batuk berdarah.

    Batuk Serena datang lebih ganas, Serena membungkuk menyangga tubuhnya pada dinding gua di depannya.

    "Serena!" Lucas yang tiba di mulut gua langsung berlari menghampiri Serena, wajah Serena sangat pucat dan nafasnya pun tidak beraturan. Lucas menyangga tubuh Serena yang hampir ambruk ke tanah.

    "Serena, Kenapa? Kau kenapa!?" Suara Lucas terdengar panik, Lucas memeluk kepala Serena yang berada di pangkuannya.

    "Uhuk ... Sakit sekali, Lucas," bisik Serena. Darah pun keluar lebih banyak dari pada sebelumnya membasahi pakaiannya dan pakaian Lucas.

    "Ayo, kita pergi ke tabib terdekat." Lucas bersiap menggendong tubuh Serena, tapi Serena menggelengkan kepalanya.

    "Tidak bisa, sakitku ini tidak ada obatnya." Suara Serena terdengar lebih kecil, tenggorokannya akan sakit jika ia bersuara lebih keras.

    "Kenapa? Kenapa kau tidak memberi tahu aku Serena?" Lucas meneteskan air matanya, dadanya terasa sangat sesak karena tidak mampu melakukan apa-apa ketika Serena sakit.

    "Kumohon, Serena." Lucas memeluk tubuh Serena yang semakin lemah dalam pelukannya. Kelopak mata Serena perlahan menutup, diiringi dengan detak jantungnya yang berhenti.

    "Tidak ... Tidak, kau tidak boleh mati, aku tidak mengizinkanmu mati!" Lucas terus mengguncang tubuh Serena yang sudah tidak bernyawa.

    "Serena! Kenapa kau melakukan ini padaku? Kenapa Serena!?" Lucas memeluk erat tubuh Serena yang kaku, air matanya keluar lebih banyak. "Serena, kau bilang kau mau menikah denganku. Ayo, kita menikah." Tapi tetap saja tidak ada respon dari gadisnya, membuat seorang Lucas putus asa.

    "Serena. Aku Lucas Gail Dragon. Bersumpah kau akan bereinkarnasi, kau akan bertemu kembali denganku dan saat itu tiba kau tidak akan kulepaskan!" Setelah mengucapkan sumpahnya Lucas menggigit leher Serena lalu melepaskannya menimbulkan sebuah tanda hitam seperti tato seekor naga.

    "Bagaimana? Kau masih tidak mau kembali?" Lucas mendongak begitu mendengar suara yang sangat dikenalinya.

    "Apa maksudmu?" Lucas menggeram marah, ia sangat tahu pemilik suara ini.

    "Kau tidak bisa berbuat apa-apa, bahkan ketika kekasihmu meregang nyawa di depanmu." Suara tak berwujud itu kembali bergema. Lucas menunduk menatap wajah Serena yang pucat. Suara itu benar, ia tidak memiliki kekuatan sedikit pun saat ini.

    "Kembalilah, kau harus menikah dengan wanita pilihanku, setelah itu masa hukumanmu akan selesai."

    "Menikah, huh!? Kau bercanda." Lucas tersenyum remeh.

    "Yah. Kau hanya perlu menikah, setelah ini kau bebas melakukan apapun yang kau mau. Membunuh istrimu itu misalnya." Lucas terdiam.

    "Pikirkanlah, setelah kau menjadi Raja kekuatanmu akan kembali bahkan lebih besar, tentunya wilayah kita juga akan lebih luas. Ah, jangan lupa, kau tidak ingin'kan jika bertemu reinkarnasi kekasihmu dalam keadaan tidak mempunyai kekuatan. Jika ia sakit lagi itu akan merugikanmu ." Lucas masih diam tapi otaknya tengah berpikir. Ayahnya benar, ia hanya perlu menerima perjodohan itu, menjadi Raja yang kuat dan menemukan reinkarnasi cinta pertamanya ini.

~~~

Tahun 2020 ....

    "Cal, kau tahu? Menurut mitos tanda lahir itu adalah luka yang kau dapatkan di kehidupan masa lalumu." Calista mengerinyitkan dahinya mendengar kata sahabatnya.

    "Hanya mitos, Lea," jawab Calista. Gadis cantik itu mengikat rambutnya. Menampakkan tanda lahir berbentuk naga di lehernya.

    "Ya,Ya. Mitos. Tapi tanda lahir macam apa yang terlihat seperti naga? Apa kau titisan seorang naga?" Calista menatap heran pada Lea, sahabatnya ini memang selalu bersemangat mengenai hal-hal yang berbau mitos. Untunglah kamar mandi perempuan di kampusnya ini lumayan sepi, kalau tidak orang pasti menganggap Lea sedikit gila.

    "Kau terlalu mempercayai mitos, Lea. Lagi apa-apaan itu, titisan naga? Jangan membuatku tertawa." Calista membasuh wajahnya, hari ini lumayan panas membuat wajahnya berkeringat.

    "Ish. Kau selalu saja begitu. Ah, kau tahu aku selalu mengharapkan seorang vampir tampan datang kepadaku, seperti Edward Cullen misalnya." Lea bersandar di dinding, matanya menerawang menatap langit kamar mandi.

    "Kau terlalu banyak menonton film. Ayo, ke kantin." Calista mengambil tas miliknya lalu melangkahkan kakinya keluar dari kamar mandi diikuti Lea di belakangnya. Tanpa mereka sadari mereka tengah diawasi.

    "Yang Mulia, apakah benar gadis itu milik anda?" Pria yang dipanggil 'Yang Mulia' itu menyeringai, gadis itu memang miliknya. Tidak salah lagi.

    "Tentu saja, kau tidak lihat di lehernya?" Pandangan Lucas mengikuti punggung Calista yang menjauh. Gadisnya masih saja sama seperti dulu, masih cantik dan mempesona.

    "Apakah kita akan mengikutinya?" Pria berambut hitam itu bertanya.

    "Tidak sekarang, Kenzo. Cukup berikan dia penjaga. Ayo kita kembali." Dalam sekejap tubuh mereka hilang tak berbekas.

    Lucas berjanji dalam waktu dekat ini ia akan menemui gadisnya, membawanya dan menjadikannya seorang ratu. Ia tidak sabar menanti hari itu.

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status