Share

Kamu tetap milikku

“Nduk … ayo bangun, jadi ikut ibu ke pasar apa tidak.” ibu Mayang mengguncang pelan tubuh anak gadisnya yang masih terlelap dan bermain di alam mimpi.

Mayang menggeliat pelan dan membuka matanya yang terasa berat, entah pukul berapa dia terlelap semalam. “Mayang gak jadi ikut, Bu. Nanti kalau mau berangkat aku mampir dulu ke pasar, sekitar jam sepuluh aku berangkat.” jawab Mayang malas, dia malah memeluk ibunya erat sekarang, sangat manja.

“Ya sudah, ibu berangkat dulu. Ibu tadi masak sambal pokak sama teri, banyak. Nanti kamu bawa kerja kalau mau.” ibu Mayang mengecup kening anak gadisnya dengan sayang, lalu beralih ke pipi kanan dan kiri. “Ibu berangkat dulu.” ibu Mayang segera keluar dan meninggalkan Mayang yang masih meringkuk di bawah selimutnya.

Kota Malang memang lebih sejuk dibanding dengan kota Tulungagung dan itu membuat Mayang malas bangun pagi ini. Tanpa

Locked Chapter
Continue to read this book on the APP

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status