BAB 15

Sekarang, semuanya sudah selesai. Aku harus pulang, berbaring di tempat tidur, mendengarkan lagu-lagu sedih, dan mengurung diri sepanjang hari di dalam kamar untuk merayakan rasa sakit hati ini.

Ya, mungkin itu yang akan orang lain lakukan. Tapi aku? Tidak. Aku pergi ke toko kue setelah menenangkan diri beberapa saat setelah Adib pergi. 

Mutiara tersenyum ketika mendengar suara bel pintu, tetapi senyumnya lenyap ketika dia melihatku. Tentu saja karena wajah murungku dan, ya, aku cukup lama menangis tadi. 

“Irina,” panggilnya. “Kau baik-baik saja?”

“Kenapa kau harus melakukan itu?” tanyaku serampangan. Ini seperti menuduh, tetapi aku butuh sesuatu untuk melampiaskan kesengsaraanku. “Jika kau tidak ingin memperkerjakanku sejak awal, lebih baik tidak usah lakukan itu.”

Mutiara menghela napas, menoleh ke belakang, memastikan tidak ada orang yang mendengar apa yang dia akan ucapkan. “Aku tidak

Locked Chapter
Continue to read this book on the APP

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status