Share

BAB 19

Adel datang untuk mengantarku ke kamar Mutiara. Sebelum dia mengantarku, Adel bertanya pada Adib tentang apa yang terjadi, dan karena aku tidak ingin mendengarkan cerita suram itu sekali lagi, aku keluar untuk mengambil ranselku.

Ibuku tidak menjawab telepon, tetapi aku meninggalkan pesan bahwa aku sudah berada di rumah Rini dan aku ingin menginap. Tidak lupa aku sampaikan; Rini akan mengantarku ke kampus di pagi hari.

Duduk di lantai rumah megah Bramantyo, aku berpikir tentang makan malam bersama keluarga Adib adalah sesuatu yang sangat kuinginkan beberapa hari yang lalu. Namun dalam lamunanku tentang peristiwa itu, Adib senang akan kehadiranku. Saat ini, di dunia nyata, aku rasa dia tidak senang kehadiranku di sini sama sekali.

Aku seperti beban, baginya.

Kata beban muncul di benakku, tetapi aku menolaknya. Aku bukan beban. Adib menyukaiku. Dia ingin bisa berkencan denganku, dia hanya tidak ingin … yah, ini, Aqmal

Locked Chapter
Continue to read this book on the APP

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status