Share

Dimanja Sang Presiden : Istriku Wanita Mempesona
Dimanja Sang Presiden : Istriku Wanita Mempesona
Author: Cloud tree

Bab 1 Kejadian yang Tak Terduga

Saat Nell Jennings tiba di Hotel Lindsey, waktu sudah menunjukkan pukul 11 malam.

Di jam segitu, tidak aman bagi wanita untuk mengirimkan sendiri produk dewasa yang dijualnya.

Apa lagi kalau dia adalah gadis muda yang cantik.

Namun, tidak ada pilihan lain. Hidup butuh kerja keras. Semuanya membutuhkan uang, mulai dari sandang, pangan, papan hingga transportasi. Selain itu, Jason Morton akan pulang dalam beberapa hari.

Mereka sudah berpacaran selama enam tahun, tetapi Jason menghabiskan lebih dari separuh waktu pacaran mereka dengan berada jauh darinya. Jason sibuk mengurus bisnis baik di dalam maupun di luar negeri, jadi dia tentu saja tidak dapat menghalangi pacarnya itu.

Untungnya, mereka saling percaya satu sama lain. Dia juga menjalankan bisnis kecil di samping pekerjaan sehari-harinya, jadi dia pasti bisa memberikan kejutan di hari ulang tahun Jason yang akan jatuh pada beberapa hari mendatang.

Sambil memikirkan hal itu, Nell tersenyum dalam diam.

Dia menarik pinggiran topi hitamnya agar enak dikenakan di kepalanya sebelum meraih kotak pengiriman dan berjalan masuk ke dalam hotel.

Hotel Lindsey adalah sebuah tempat yang terkenal untuk menghambur-hamburkan uang di Kota Peyson.

Kebanyakan orang yang datang ke situ untuk menghamburkan uang adalah orang-orang kaya dan terhormat.

Tak perlu dikatakan, aulanya mewah, bahkan liftnya dilapisi dengan emas dan perak. Ketika seseorang berdiri di bawah sorot lampunya, ia akan merasa minder jika dibandingkan dengan kemewahan hotel itu.

Nell memegang kotak paketnya dan tidak membiarkan matanya jelalatan.

Wajah cantiknya tertutupi oleh masker, hanya memperlihatkan sepasang matanya yang teduh dan tenang yang sedikit menunjukkan sikap dingin.

Lift berhenti di lantai 22 diiringi bunyi 'ting'. Dia berjalan ke luar, ia dengan cepat mencari kamar 2202 dan menekan bel pintu.

Bahkan, sebelum pintu dibuka, dari dalam terdengar erangan mesum dan bergairah dari seorang pria dan wanita.

"Jay, ah... Berhenti. Sepertinya paket kita sudah datang."

"Tunggu, biar aku yang menerimanya."

Mulut Nell melengkung ketika dia berdiri di luar pintu.

'Mainan mereka belum datang, dan mereka sudah mulai bermain?’

'Betapa bersemangatnya!'

Pintu dengan cepat dibuka, dan muncul seorang pria yang mengenakan jubah mandi.

Nell tidak menatapnya dan hanya menyerahkan kotak paket. "843 yuan! Mau dibayar tunai atau via WeChat?"

Orang di hadapannya itu tidak bergerak.

Dua detik kemudian, terdengar suara yang ragu-ragu, "...Nelly?"

Nell sedikit terkejut dan mendongakkan kepalanya.

Pria yang berdiri di dekat pintu itu bertubuh tinggi, dengan rambut pendek dan basah. Dia hanya mengenakan jubah mandi berwarna putih dan di bawah pancaran cahaya kuning hangat, wajah tampannya dipenuhi dengan keterkejutan, kekecewaan, dan ... Sedikit kepanikan.

Wajah Nell langsung membeku.

"Jason, siapa itu?"

"Bukan siapa-siapa. Hanya kurir."

Jason Morton berbicara dengan tergesa-gesa sebelum Nell sempat bersuara. Dia dengan cepat mengeluarkan segepok uang dari dompetnya dan memberikannya ke tangan Nell lalu mengambil kotak itu darinya.

Pintu dibanting dengan suara 'brak' hingga tertutup.

Nell berdiri di sana, ujung jarinya sedikit gemetar. Wajahnya pucat.

Sesaat kemudian, dia tiba-tiba menyeringai.

Dia memandangi segepok uang di tangannya seolah-olah dia baru saja menyaksikan lelucon yang luar biasa, dan mengejek ketidaktahuan dan kebodohannya.

Saat dari dalam mulai terdengar suara orang bercinta, dia menarik napas dalam-dalam dan menahan rasa perih di matanya.

Kemudian, dia berbalik dan mengeluarkan ponselnya saat dia menuju lift.

"Halo, ya, apakah ini Biro Keamanan Umum Kota? Saya ingin melaporkan bahwa ada seseorang yang menggunakan narkoba dan terlibat dalam prostitusi di Hotel Lindsey. Nomor kamarnya adalah…”

Dua puluh menit kemudian.

Sebuah mobil polisi diparkir di depan Hotel Lindsey bersama dengan sejumlah wartawan media yang membawa kamera.

Saat orang-orang di hotel dikawal ke luar, para wartawan bergegas maju.

"Tuan Morton, seseorang melaporkan bahwa Anda menggunakan narkoba dan bermalam dengan pelacur di hotel ini. Apakah itu benar?"

"Tuan Morton, sebagai pewaris Perusahaan Morton, menurut Anda apakah perilaku seperti itu benar?"

"Tuan Morton, siapa wanita yang bersamamu? Ada desas-desus bahwa wanita itu adalah wanita penghibur bayaran. Apa itu benar?"

"Tuan Morton..."

Jason dikelilingi oleh sejumlah wartawan, sehingga polisi bahkan tidak bisa menghentikan mereka.

Setelah beberapa saat, dia tidak bisa lagi menahannya dan meraung marah. "Enyahlah kalian!"

Para wartawan terkejut hingga mereka semua mundur.

Jason menatap lurus ke arah Nell di antara kerumunan orang. Matanya dipenuhi dengan kebencian dan kebengisan.

"Inikah yang kamu inginkan?"

Nell tersenyum dingin dengan sorot mencibir di matanya.

"Meskipun kamu melakukan ini, kamu tidak akan pernah mendapatkan aku!"

Nell tiba-tiba berjalan mendekat dan mengangkat tangannya di depan semua wartawan dan polisi—

"Plak!"

Dengan sebuah tamparan yang keras mendarat di wajahnya, kepala Jason tersentak ke samping.

Suasana di sekitar tiba-tiba menjadi sunyi.

Seorang polisi bersuara. "Bu..."

"Maaf, tangan saya tergelincir."

Nell tersenyum tipis dan mengusap pergelangan tangannya. Suaranya jelas dan dingin saat dia menatap Jason dengan penuh kebencian.

"Apa menurutmu aku akan peduli dengan secarik kertas bekas yang jatuh ke jamban? Kamu bisa menganggap tamparan itu sebagai bunganya. Aku akan mengumpulkan sisa uang pokoknya dalam tiga hari ke depan!"

Mata Jason berkedip dengan panik. "Uang pokok apa?"

Nell mengangkat alisnya. "Apakah kau benar-benar ingin aku mengingatkanmu?"

Wajah Jason langsung pucat.

Dia tersenyum dingin, penuh cemoohan dan penghinaan.

Ketika polisi melihat bahwa mereka berdua tidak bicara lagi, dia melambaikan tangannya dan menggiring orang-orang yang ditangkap itu untuk masuk ke dalam mobil.

Sekarang setelah mereka dibawa pergi, para wartawan tidak punya alasan untuk tinggal lebih lama lagi. Mereka pun mulai pergi.

Pintu masuk hotel yang awalnya ramai tiba-tiba menjadi lengang.

Nell berdiri di sana sebentar dan menunggu sampai napasnya lega sebelum pergi.

Tanpa diduga, begitu dia menoleh, pandangannya bertemu dengan sepasang mata yang teduh.

Itu mata seorang pemuda berjas gelap. Sosoknya tinggi dan tegap, potongan rambutnya pendek dan rapi, dengan sepasang mata sedalam lautan bintang.

Di bawah naungan malam, wajahnya yang tampan dengan jelas menampakkan aura bangsawan yang kontras dengan lingkungan yang bejat dan korup di sekitarnya.

Hati Nell bergetar.

Dalam pikirannya, dia merasa seperti mengenal pemuda itu.

Namun, ketika dia kembali menatapnya, tatapannya diam-diam mengarah ke sekretaris di belakang pemuda itu serta mobil Porsche berwarna perak yang diparkir di samping mereka. Kemudian, dia merasa bahwa tidak mungkin dia mengenal pemuda yang menarik itu.

Nell mengangkat bahu, dia akhirnya pergi.

Ketika tubuh mungil Nell ditelan hiruk-pikuk lalu-lintas, Gideon Leith memalingkan mukanya dan bertanya dengan lembut, "Siapa orang itu?"

Di belakangnya, Matthew Starks dengan cepat menjawab. "Apakah maksud Anda orang yang dibawa pergi oleh polisi tadi? Dia sepertinya adalah anak dari pemilik Perusahaan Morton. Dia baru saja pulang dari luar negeri beberapa hari yang lalu."

Gideon sedikit mengernyit. "Yang aku maksud gadis tadi."

"Maaf?" Matthew agak bingung. "Gadis yang mana?"

Ia memperhatikan bahwa ekspresi Gideon menjadi kesal, Matthew segera bereaksi. "Maafkan saya, Tuan. Saya akan segera menyelidikinya..."

"Tidak usah."

Gideon menyela. Dia berpikir keras selama beberapa detik dan tiba-tiba teringat sesuatu.

Keterkejutan muncul di matanya dan dia sekali lagi melihat ke arah gadis itu pergi. Bibirnya tersenyum.

Kemudian, dia akhirnya memasuki hotel.

...

Sebagai pelapor, Nell pun mengikuti polisi ke kantor polisi.

Begitu dia menyelesaikan pernyataannya, sekelompok orang menerobos masuk.

Pimpinan sekelompok orang itu adalah Sylvia Walker—nenek dari keluarga Jennings. Dia bergegas maju dan menampar Nell dengan keras.

Nell mengerutkan kening saat darah merembes di mulutnya. Dia menatap dingin pada orang-orang yang berdiri di hadapannya.

"Dasar bodoh!"

Sylvia gemetar karena marah. "Kamu tahu betul bahwa wanita itu adalah adikmu sendiri, tapi kamu tetap memanggil polisi? Apakah kamu ingin aku mati karena marah?!"

Nell menyeka darah dari sudut bibirnya dan menatap wanita di depannya sambil mencemooh.

"Adikku? Apakah itu Celine?"

"Buat apa kau belagak bodoh? Tersebar kabar bahwa putri kedua dari keluarga Jennings merayu tunangan orang. Kaulah biang keladi semua ini, tapi kau tidak tahu itu?"

Nell menunduk dan tertawa pelan.

"Jadi, wanita itu adalah Celine! Kupikir itu seorang pelacur yang mencari uang, tapi ternyata adikku sendiri?"
Comments (6)
goodnovel comment avatar
Mila Chan
mwehehe.... . . . . .
goodnovel comment avatar
Wahyu Pakanakana
good.......
goodnovel comment avatar
Coboy Stress
mantaaap.........
VIEW ALL COMMENTS

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status