Share

Bab 6 Akte Nikah

Gideon mengusap alisnya saat kepalanya mulai sakit.

Setelah sekian lama, dia akhirnya menghela napas dan melembutkan suaranya. “Lepaskan, aku akan mengantarmu untuk istirahat.”

“Aku tidak mau.”

Nell melingkarkan lengannya di leher Gideon dan membenamkan wajahnya di dada pria itu, ia bagaikan orang yang hampir tenggelam sehingga berpegangan kuat pada sepotong kayu yang terapung.

Selama enam tahun, Jason menolak untuk menyentuhnya. Dia dulu begitu lugu mengira bahwa itu karena Jason menghormati dan menjaganya.

Namun, sekarang dia tahu bahwa Jason berpikir dirinya kaku dan tidak menarik. Di mata Jason, dia tidak ada bedanya dengan pria.

Hanya memikirkan hal itu membuat harga dirinya terinjak-injak tanpa ampun.

Seolah Nell ingin membuktikan sesuatu, dia memeluk pria itu dan mencium bibirnya lagi.

Kali ini ciumannya lebih bergairah. Nell memagut bibir Gideon, dengan lembut melumat dan menjilatinya. Bulu mata Nell yang tebal seperti kipas bergetar lembut dan menyapu kulit wajah Gideon, membuat Gideon merasa sedikit gatal.

Sekujur tubuh Gideon menjadi kaku.

Ketegangan syarafnya perlahan sirna.

Setelah Gideon dikalahkan dengan nalurinya, dia mengulurkan tangan untuk mencengkeram dagu Nell. Napas Gideon tersengal. “Nell Jennings! Apakah kamu menyadari apa yang kamu lakukan?”

Nell melepaskan pagutannya di bibir Gideon dan merintih karena rasa sakit di dagunya. Nell menatapnya dengan mata berair, tatapan menggugat, seperti anak rusa yang terluka.

Nell bicara dengan percaya diri, “Aku bersedia! Aku mau tidur denganmu!"

Gideon mendengus dengan amarah dan tawa.

Matanya muram dan suaranya sangat pelan.

“Apakah kamu yakin?”

Nell bingung untuk sesaat sebelum mengangguk.

"Baiklah! Kalau begitu aku akan memuaskanmu."

Di lantai dua Leith Gardens.

Pintu kamar dibuka dengan kasar. Gideon meletakkan Nell di atas tempat tidur dan menciumi tubuh Nell sampai ke bawah. Pakaian mereka berserakan di lantai.

Nell mendesah pelan. Tubuhnya terasa panas dan kepalanya pusing. Dia tidak tahu, apakah dia sedang bermimpi atau dalam kenyataan hidup.

Suara serak pria itu terdengar di telinganya. “Aku memberimu satu kesempatan terakhir. Apakah kamu yakin ingin aku tiduri?”

Nell menganggukkan kepalanya dalam keadaan setengah sadar.

Gideon membuka laci di samping tempat tidur dan mengeluarkan seberkas dokumen.

"Baik. Tanda tangani ini dulu.”

Nell memandangi dokumen itu dengan penglihatan buram. "Apa?"

"Akte ini adalah penghormatan paling mendasar yang harus diberikan seorang pria kepada wanita yang disukainya."

Nell menatapnya dengan tatapan kosong dan tidak begitu mengerti apa yang dia maksud, tetapi ia tetap menandatangani dokumen itu di bawah pengaruh alkohol.

Melihat nama Nell Jennings tertulis jelas di atas kertas itu, Gideon mengatupkan bibirnya dengan puas dan menyimpan dokumen itu kembali ke laci. Kemudian, dia memagut bibir Nell lagi dengan penuh hasrat.

Kamar itu dipenuhi dengan pesona dan kelembutan.

Keesokan harinya, Nell terbangun karena rasa sakit.

Tubuhnya kesakitan hingga dia merasa seperti habis ditabrak beberapa truk. Sekujur tubuhnya terasa sakit.

Dia berusaha duduk di atas tempat tidur dengan susah-payah dan merasa tenggorokannya sangat kering.

Melihat ada secangkir air di meja samping tempat tidur, dia mengambilnya dan menenggaknya tanpa pikir panjang.

Secangkir air hangat mengalir ke perutnya yang membuatnya merasa jauh lebih baik, dan berangsur-angsur dia mengingat kembali kejadian tadi malam.

Dia mengusap kepalanya, secara samar mengingat bahwa dia masuk ke mobil dengan seorang pria. Dia juga sepertinya telah melakukan sesuatu yang luar biasa setelah emosinya terpancing oleh telepon berturut-turut dari Jason dan Celine.

Nell kaget dan dengan cepat menyingkap selimutnya.

Meskipun dia sudah siap untuk itu, dia ketakutan ketika melihat banyak bekas gigitan cinta berwarna ungu pekat di sekujur tubuhnya.

'Ahhh—! Bagaimana ini bisa terjadi?'

Dia menarik rambutnya dengan frustrasi. Saat itu, tiba-tiba terdengar suara 'klik'.

Nell tersentak dan buru-buru menarik selimut untuk menutupi tubuhnya.

"Siapa itu?"

Pintu kamar terbuka dan seorang pria kurus masuk dengan langkah mantap.

Mata Nell membelalak tajam.

Meskipun dia dengan samar mengingat kejadian semalam, dia masih ingat pria yang tidur dengannya.

Gideon Leith mengenakan setelan hitam dengan kemeja putih hari ini. Kancing kemejanya terkancing dengan rapi hingga ke atas, dan dia tampak tampan dan mempesona. Tubuhnya memancarkan aura dingin.

Dia membawa satu setel pakaian wanita di tangannya. Bahkan, setelah melihat Nell bangun, ekspresinya biasa saja.

Dia meletakkan pakaian itu di atas tempat tidur dan berkata dengan lembut, "Ganti pakaianmu dan turunlah untuk sarapan."

Nell memanggilnya.

"Tentang kejadian semalam…"

Gideon berpaling dan bibirnya melengkung, tetapi suaranya masih acuh tak acuh dan dingin.

“Kita bicara di bawah.”

Lalu, dia keluar. Dia juga menutup pintu dengan sopan.

Nell tercengang sesaat, lalu dia tiba-tiba menghempaskan tubuhnya ke tempat tidur. Dia meraih bantal dan menempelkannya ke wajahnya, dan berteriak tanpa suara.

Meskipun ingatannya sepotong-sepotong, dia masih mengingatnya sedikit. Dia samar-samar menyadari apa yang telah dilakukannya semalam setelah mengumpulkan penggalan ingatannya.

'Ahhh! Betapa memalukannya!'

Namun, tidak peduli betapa menyesalnya dia, tidak ada cara untuk memutar ulang waktu. Jadi, setelah dia ketakutan beberapa saat, dia akhirnya bangkit dari tempat tidur dan dengan sedih mengambil pakaiannya lalu pergi ke kamar mandi.

Saat mandi, dia melihat banyak bekas gigitan cinta di sekujur tubuhnya dan tersipu lagi.

Setelah mandi, dia berpakaian dan ke lantai bawah untuk menemui pria itu yang sedang duduk di sofa di ruang tunggu.

Ruang tunggu itu sangat luas dirancang dengan gaya minimalis modern berwarna monokrom, seperti kamar tidur di lantai atas. Tampak mewah, dan jendela bergaya Perancis di samping terbuka lebar. Angin sepoi-sepoi yang bertiup membuat ruangan itu sedikit dingin.

Mungkin karena Gideon mendengar langkah kaki, dia menoleh. Kilatan takjub berkedip di matanya ketika dia melihat Nell berdiri di tangga.

Nell mengenakan gaun selutut bergaya kemeja hitam yang dibawakannya. Garis lehernya agak lebar dan ada pita hitam di sekeliling lehernya. Dengan tubuh Nell yang tinggi dan proporsional, dia terlihat sederhana tetapi seksi.

Mata Gideon melebar dan dia bangkit lalu berjalan ke ruang makan.

Nell berjalan di belakangnya. Dia akhirnya bisa menyusulnya saat mereka melangkah ke ruang makan.

“Tuan, soal kejadian semalam… Aku benar-benar minta maaf. Aku lagi mabuk.”

Gideon menarikkan kursi untuk Nell, lalu dia sendiri duduk di ujung yang lain. Dia menjawab dengan lembut, "Tidak apa-apa."

Setelah beberapa saat, Gideon menambahkan, "Aku sudah melakukan bagianku."

"Hah?"

Nell bingung, tetapi seorang pria berjalan masuk sebelum dia bisa mengerti apa yang dimaksud oleh Gideon.

Pria itu berjalan menuju ke Gideon dan dengan hormat menyerahkan dua buku bersampul merah. "Tuan, ini sudah jadi."

Gideon bersenandung dan mengulurkan tangannya untuk membuka salah satu buku itu, lalu menyerahkan buku yang satunya kepada Nell dengan santai.

“Lihatlah.”

Nell tertegun dan tanpa sadar merasa bahwa buku merah itu tampak tidak asing. 'Mengapa buku itu terlihat seperti...'

Dengan perasaan terkesima, Nell mengambilnya dan memandangi dua nama yang jelas dan mencolok di bagian atas buku itu bersama dengan foto berlatar belakang merah.

"A-Apa yang terjadi?"

Gideon menatapnya.

Dibandingkan dengan keterkejutan Nell, Gideon tampak jauh lebih tenang. Gideon meletakkan akte nikah di tangannya ke samping dan berkata dengan suara yang berat, "Apakah kamu lupa apa yang kamu tanda tangani?"

Mata Nell membulat. “Apa yang aku tanda tangani?”

"Heh!" Seolah mengantisipasi reaksinya, Gideon mengetuk meja. Matthew Starks segera menyerahkan sebuah dokumen.

Nell membacanya. Di dokumen itu ada dua kata besar yang tertulis dengan jelas di atasnya: Proposal Pernikahan.
Comments (2)
goodnovel comment avatar
Afri Laela
Nell yg punya akte nikah kenapa aku yg senyum". Gideon lebih menghargai Nell ketimbang mantan tunangannya.
goodnovel comment avatar
Badmas Renyaan Kay
suka suka suka
VIEW ALL COMMENTS

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status