Bab 7

Happy reading

...

Hari kedua Papa dan Mama koo pergi dan meninggalkan gue sama kak jungmo dirumah.

Semenjak kejadian kemarin kak jungmo sedikit berbeda.Iya dia berbeda dia bener-bener usil banget.

Dari mulai suapin dia sarapan lah

Terus bantuin dia milih baju

Dan sekarang dia yang minta gue buat ngeringin rambutnya yang basah karena baru aja selesai mandi.

"Kak aku gak terlalu ngerti bahasa isyarat nih,kakak mau ngajarin aku gak?" Tanya gue asal.

Biar gak hening-hening amat sih sebenarnya.

Kak Jungmo ngangguk.

"Makasi kak."

Gak lama setelah gue bantuin dia ngeringin rambut dan keluar bentar eh dia udah mencet-mencet bel dan bikin jam tangan gue geter.

Oh iya ya kalian belum tau kalau mama koo ngasi gue jam tangan yang bisa terkendali sama Jam tangannya Kak Jungmo.

Jadi kalau misalnya gue lagi ada di dapur dan kak jungmo perlu bantuan dia bisa mencet bel yang ada di jam tangan itu.

Nah nanti imbasnya jam tangan gue bakal geter.

"Iya kak kenapa?"

Dia nunjuk kancing kemejanya.

Untungnya Kak jungmo pake kaos singlet putih.Jadi gak terlalu keliatan gitu bentuk tubuhnya.Err

"Kan bisa pasang sendiri."

Kak Jungmo cemberut.

"Ishh gemasnya." Tanpa sadar gue nyubit pipinya gemes.

Yang bikin telinganya merah dan dia kaya nahan senyum gitu.Anjir gue juga nih kak sama-sama malu.

"Eh maaf kak."

Kak Jungmo ngangguk.

Kita berdua sekarang lagi ada di gazebo taman belakang.Yang minta kesini kak jungmo katanya dia mau ngajarin gue bahasa isyarat biar gak kesulitan mengartikan gelengan dan anggukannya.

Gak lupa gue bawain dia tablet yang ada lambang apel kegigit marmutnya biar dia gak susah kalau nulis.

Tinggal ketik aja.

Gue ngelirik kak jungmo yang sekarang ngetik sesuatu di tablet canggihnya itu.

'Ada peraturan sebelum kamu aku ajarin'

"Peraturan apa kak?"

'Kalau satu kali contoh kamu gak inget,aku cium kamu'

ANJIR SEKALI PERATURAN MACAM APA INI?!

Kak Jungmo nyengir ganteng.Iyalah ganteng kalau gak ganteng udah aku buang Ahahah.

Gak deng canda.

"Iihhh KOK GITU?!" protes gue.

Kak Jungmo kembali mengetik.

'kan udah legal ya gak apa-apa dong,lagian kangen tubrukan'

ASTOGEH 

Gue nggak yakin ini kak jungmo?!

Gue berdiri dan megang kepala dia sambil sesekali ngelus pundaknya.

"KAKAK GAK LAGI KESURUPAN KAN?!"

"AYO KELUAR KAU SETAN MESUM."

Kak Jungmo nutup telinganya pas denger lengkingan gue yang luar biasa dahsyatnya.

Dia menghempaskan tangan gue yang dengan lancangnya megang kepala anak sultan.

"Ehh beneran gak kesurupan toh." 

Gue jadi ngerasa canggung sendiri.

tiba-tiba dia narik tangan gue dan tengkuk gue disaat yang bersamaan...

...

Gue masih cengo sama apa yang dilakukan sama kak jungmo tadi.Gue akui gue sedikit terbuai.

Tiba-tiba ditemplok gitu njir!

Aduh muka gue udah merah banget nih pasti.Apalagi daritadi kak jungmo gak berhenti-berhentinya buat mandangin gue.

Mana dia senyam-senyum gak jelas lagi.

Udah kaya pedofil.Hng.gak ya

Kita masih asik sama pikiran masing-masing dan gak nyadar kalau ternyata papa dan mama pulang lebih cepat hari ini.

"Loh kalian berdua ngapain duduk jauhan sambil lirik-lirikan kaya gitu?" Tanya Mama yang keliatan lelah banget.

Kak Jungmo cuman nyengir sekilas kemudian melirik kearah gue yang udah nahan malu setengah mati.

"Tumben kamu seneng lagi nak." Kata Papa yang turut berbahagia melihat kak jungmo bahagia eaa.

"Pasti ada sesuatu nih." Goda mama yang bikin gue makin malu.

Gue bangkit.

"Pa ma,Jihan mau kekamar dulu ya." Gue langsung ngacir sambil lari-lari kecil.

Entahlah gue terlalu malu dan gugup untuk hari ini.

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status