Sang Petir Terakhir
Sang Petir Terakhir
Author: ilmalaila22
001 - Tidak Termaafkan

Pernahkah kau berpikir kalau di alam semesta yang tidak berujung ini terdapat kehidupan lain selain di bumi? Sebuah kehidupan yang penuh dengan orang-orang kuat dengan kemampuan sihir yang berasal dari alam. Para pengguna element.

Alam dengan sendirinya memilih siapa orang terpilih yang bisa melintasi ruang dan waktu untuk hidup di dunianya yang lain. Sebuah dunia yang penuh dengan pertarungan dan perjuangan.

Ya, itulah kisahnya. Kisah Jai Waetford. Seorang anak manusia yang terpilih sebagai pengguna elemen petir terakhir di dunianya yang baru.

Semuanya itu berawal dari sini...

**

Manhattan, New York. 21 Februari 2016.

Bicara soal kehidupan. Apa yang lebih menyakitkan selain melihat kekasih hati terang-terangan berselingkuh bersama pria lain tepat di hari ulang tahunmu? Dan itulah yang dirasakan oleh Jai saat ini. Dia teramat kesal karena melihat pacarnya bermesraan di depan umum.

“Megan, apa yang kau lakukan?!” tanya Jai dengan sorot mata yang penuh dengan kemarahan.

Perempuan yang ada di hadapannya malah tertawa. Dia bahkan dengan sengaja melingkarkan tangannya ke badan seorang laki-laki yang ada di sampingnya.

“Jai, aku mencintainya. Lebih baik kita berpisah saja,” ucap Megan dengan begitu santainya. Laki-laki yang ada di dalam rangkulannya tersenyum senang atas perkataan Megan.

“Apa kau bilang?!” bentak Jai. Suaranya terdengar lebih tinggi dari biasanya.

Jai tidak terima dengan perkataan Megan. Terlebih karena hubungannya dengan Megan sudah berjalan selama lima tahun. Bagaimana mungkin Megan memutuskannya begitu saja? Apa yang salah?

“Apa kau tidak dengar perkataan dia? Dia tidak menginginkanmu, jadi pergilah sekarang juga,” ujar si laki-laki.

Jai tahu betul siapa dia, laki-laki itu adalah Chen, seorang anak orang kaya di kampusnya. Dia sejak dulu memang dikabarkan menyukai Megan. Mulanya Jai tidak percaya kalau Chen menyukai Megan dan tidak begitu peduli pada rumor itu. Hubungan mereka selama ini baik-baik saja. Tapi sekarang kenyataannya Megan malah lebih memilih bersama Chen ketimbang dirinya. Apa yang salah pada dirinya?

Apa ini karena Jai hanya seorang pengantar makanan? Lantas pengorbanan Jai selama ini dianggapnya apa? Hati Jai benar-benar hancur.

“Megan, apa benar kau lebih memilih dia? Selama ini kau pikir aku apa?” tanya Jai sambil menatap Megan dengan lekat.

“Kamu miskin. Memangnya aku mau hidup bersama orang sepertimu? Kamu tidak akan mungkin bisa memanjakanku seperti Chen,” ujar Megan tanpa malu. Dia mengatakannya dengan sangat lantang.

“Kalau begitu kembalikan tabungan milikku,” ujar Jai. Selama ini dia selalu menitipkan sebagian besar penghasilannya pada Megan untuk persiapan menikah nanti.

“Apa? Tabunganmu yang sedikit itu? Sudah habis aku pakai untuk mengecat kuku jariku. Itu pun hasilnya tidak bagus.” Megan melihat jemari tangannya dengan sorot wajah merendahkan Jai.

Jai terhenyak. Selama ini dia berkerja siang dan malam tanpa kenal lelah. Tabungannya sudah bisa membeli sebuah rumah kecil di pinggir kota bila dihitung. Namun, semua uang itu telah lenyap dipakai Megan tanpa ada perasaan menyesal sedikit pun.

“Kau ini mengganggu saja.” Chen terlihat kesal karena Jai belum juga pergi dari hadapannya.

Tangan Jai mengepal. Semua kesabarannya sudah berada di ambang batas. Dia tidak ingin pergi begitu saja. Setidaknya dia harus bisa menghajar Chen terlebih dahulu.

“Maumu apa, huh?” Chen menyadari kalau Jai tidak ingin pergi begitu saja. Dia pun menjentikkan jemarinya.

Hanya satu jentikan saja, dua orang laki-laki bertubuh besar di belakang Chen langsung maju mendekati Jai.

“Habisi dia sekarang juga!” seru Chen memberikan perintah. Kedua pria berbadan besar itu pun mengangguk dan menyeringai saat melihat Jai.

Tubuh Jai yang tidak sebesar mereka membuatnya terlihat sangat mudah untuk dikalahkan. Mereka hanya tidak tahu saja kalau Jai sebenarnya sudah mahir bela diri sejak kecil.

BRUAK.. Hanya dalam waktu singkat, serangan kedua pria itu berhasil Jai halau dengan baik. Jai bahkan bisa melakukan kuncian sambil menendang tengkuk kepala pria yang lain.

“Ba-bagaimana bisa?” Chen dan Megan terlihat kaget. Mereka selama ini menganggap kalau Jai adalah seorang pengecut yang tidak pernah melawan pada orang lain.

Setelah membuat dua pria berbadan besar tersungkur di tanah oleh tinju dan tendangannya, Jai pun berjalan ke arah Chen dan Megan. Dia sudah tidak ingin menyembunyikan kekuatannya lagi.

“Kau.. Kau berani padaku?” Chen terlihat gelagapan. Megan yang ada di sampingnya tampak bingung.

DUAK.. Jai menghantamkan kepalan tangannya di mata kiri Chen hingga badannya terjungkal ke belakang.

“Jai, apa yang kau lakukan?!” Megan menatap Jai penuh kekagetan dan juga amarah. Chen terlihat memegangi bagian matanya yang sebelah kiri, dia meringis kesakitan.

“Memangnya aku peduli?” tanya Jai sambil membuka sebuah botol minuman yang dia ambil dari meja.

“JAI?!” Megan terbelalak saat Jai mengucurkan seluruh isi botol ke rambut Meghan. Dia sudah tidak mau peduli lagi pada Megan.

CRASH.. Botol yang isinya telah habis dilempar Jai ke tembok hingga pecah.

“Rambutku, ahh.” Megan terlihat sedih campur kesal karena rambut indahnya sudah tidak indah lagi.

Jai membuang muka. Dia pun pergi menjauh tanpa tahu tujuannya akan ke mana. Saat ini dia sudah tidak memiliki semangat untuk apa pun lagi.

Seiring Jai melangkah. Perasaan Jai saat ini sangat campur aduk. Di satu sisi dia senang karena berhasil menghajar wajah sialan Chen dan menyiram Megan yang ada di sampingnya. Mereka pantas untuk itu karena menyianyiakan perasaan dan kerja kerasnya selama ini. Termasuk tentang tabungan Jai. Tentu saja, Jai tidak bisa merelakan tabungannya lenyap demi apa pun itu yang namanya cinta. Keringat, air mata, dan segala kesulitan yang dilakukannya demi mendapatkan uang...

Kerja kerasnya.

Jai bersyukur karena hubungannya dengan perempuan jalang itu telah usai. Satu penyesalan baginya, andai saja saat di swalayan dirinya membeli deterjen ketimbang air sebelum menemukan mereka. Tentunya hal itu jauh lebih bagus untuk merusak rambut Meghan dan bisa lebih membuatnya puas.

Meski begitu di sisi lain Jai merasa bersalah karena telah melepaskan pukulannya. Bukan karena merasa bersalah pada bajingan Chen, tapi karena seni bela diri yang dia pelajari selama ini tidak seharusnya digunakan untuk hal-hal seperti ini. Kakeknya akan sangat kecewa bila tahu dirinya menggunakan kemampuannya untuk hal remeh. Hanya karena tidak bisa mengontrol emosinya.

Suara gemericik air membawa Jai kembali ke kenyataan dan membuatnya sadar kalau saat ini dirinya ada di sebuah jembatan. Jai pun berjalan ke sisinya dan melihat ke sungai yang ada di bawah jembatan.  Arusnya cukup deras dan begitu riuh. Suara yang dibuatnya membuat Jai tertarik untuk mendengarkannya.

Jai menghela napasnya. Dia sangat marah dan kecewa dengan apa yang sudah terjadi. Namun, dirinya tidak ingin memikirkan hal itu lagi. Beruntunglah, melihat dan mendengarkan suara air membuatnya merasa lebih tentram. Seolah semua kemarahannya terbawa pergi oleh aliran sungai, amarahnya tergantikan dengan perasaan yang jauh lebih lembut. Jai menutup matanya dan membuang napasnya pelan, membiarkan suara gemericik air sungai menenangkan nadinya.

“Meow~”

Jai membuka matanya saat mendengar suara baru selain suara sungai. Ada seekor kucing dari arah samping yang mendekatinya, kucing itu berjalan di atas pembatas jalan.

“Hai manis,” ucap Jai sambil tersenyum. Kucing berbulu putih seperti salju itu kembali mengeong dan berhenti di dekat Jai.

“Siapa namamu?” tanya Jai sambil menyentuh kepala kucing dengan lembutnya. Kucing itu terlihat nyaman dengan sentuhan Jai.

“Meow.” Sang kucing kembali mengeong. Dia pun kembali melangkahkan kakinya di pembatas jembatan.

“Eh?!” Mata Jai terbelalak saat melihat kucing putih tadi kehilangan keseimbangannya lalu terpeleset ke sungai. Segera saja Jai meloncat untuk menyelamatkannya. Beruntung saja Jai berhasil menangkap tengkuknya. Dia menelan salivanya sendiri sebelum kemudian menyadari kalau kakinya melayang dan badannya semakin turun. Dia berusaha menggapai pembatas jembatan, tapi licin dan tangannya tergelincir. Dia berusaha meraih trotoar pembatas jalan dengan panik dan penyelamatannya berhenti. 

“Hampir saja.” Jai bernapas lega karena berhasil meraih si kucing dengan tangan kanannya. Dia pun segera mendekapnya di dada.

Jai melihat ke atas. Pada tangan kirinya yang memegang pembatas jalan dengan kuat. Dia harus bisa kembali ke atas jembatan sesegera mungkin, dirinya tidak ingin terjatuh dan menjadi basah. Dia berencana untuk menarik dirinya ke atas ketika seseorang memanggil namanya.

“Hai, Jai.”

Terdengar suara seseorang yang teramat sangat familiar di telinga Jai. Dia adalah orang yang paling tidak ingin Jai temui, terlebih di situasi genting seperti saat ini. Karena mereka telah bertemu beberapa saat yang lalu---dan Jai sudah meninju wajahnya.

Ya, itu suara si bajingan.

“Chen?!” Jai tidak menyangka kalau Chen bisa mengejarnya sampai ke jembatan.

Chen menyeringai. “Sepertinya kau butuh bantuanku.” Dia pun menginjak jemari tangan kiri Jai yang mencengkram bibir jembatan.

Jai dapat merasakan rasa sakit di jemarinya, tapi dia tidak bisa bergerak karena bisa membuat dirinya dan kucing dalam dekapannya terjatuh. Bukan karena Jai terlalu takut menyelam ke air sungai, tapi saat ini alirannya sangat deras. Dia bisa saja mati ditelan suara sungai. Ya, suara itu memang menenangkan, tapi itu tidaklah sama seperti meloncat ke dalamnya.

Satu injakan lagi membuatnya mendengus.

"Dengan senang hati aku akan menolongmu. Hahaha!" Chen tertawa puas sebagaimana dirinya memberikan injakan lagi pada Jai. Kali ini dirinya menekan alas sepatunya seperti sedang mematikan rokok di jalan.

Jai kembali mendengus. Jemari tangannya terasa sangat sakit saat ini, tapi dirinya tetap tidak bisa pergi.

Chen mendecak. Dia menatap Jai dengan tatapan jijik, matanya menyipit sinis.

"Tidak ada seorang pun yang berani memukul wajahku. Tidak ada seorang pun, tapi kamu melakukannnya. Dan itu sangat sakit seperti di neraka. Jadi, sekarang aku akan mengembalikannya padamu."

Jai sangat ingin membalas perkataan Chen. Teramat sangat ingin, tapi dirinya tidak bisa memikirkan apa pun. Jemarinya kembali merasakan sakit yang lain.

"Makan ini!" teriak Chen sambil memberikan injakan yang lain. Namun, kali ini dia melanjutkannya dengan menendang jemari tangan Jai hingga terlepas dari bibir jembatan.

Mata Jai terbelalak. Chen hanya menyeringai.

Ketika menyadari pegangannya telah terlepas, Jai menghirup banyak udara dengan mulutnya dan mendekap erat kucingnya ke dada saat mereka terjatuh ke dalam air.

BRUSH

Suara air terdengar sangat keras, Chen pun pergi dari jembatan. Dia tertawa penuh kemenangan.

**

“Meow.”

Jai mendengar suara kucing yang begitu jelas di telinganya.

“Meow.”

Suara itu kembali terdengar, seolah sedang memanggilnya.

Jai mengusap wajahnya, merasakan dirinya telah bangun. Dia pun mengerjapkan matanya dan membukanya perlahan. Dua bulan kembar berwarna abu terlihat dengan jelas di hadapannya. Oh, apakah kepalanya telah terbentur? Kini bulan terbagi menjadi dua.

“Meow.”

Suara ngeongan kembali terdengar. Kali ini, kucing berwarna putih yang Jai selamatkan menjilati pipi Jai. Segera saja Jai bangkit.

“Kau masih hidup,” bisik Jai, sebuah senyuman terlukis di bibirnya. Tidak lama dirinya pun merasakan hantaman sakit yang teramat sangat di dalam kepalanya hingga membuatnya meringis. Kepalanya pasti membentur sesuatu, rasa sakitnya sangat tidak tertahankan.

Jai kemudian berusaha untuk bangkit. Itu adalah sebuah pilihan yang buruk saat mengetahui kalau kepalanya masih sakit. Meski begitu Jai masih bisa mengingat kalau sebelumnya dirinya terjatuh ke sungai. Arusnya pasti telah membawanya ke tempat yang tidak diketahuinya saat ini.

Setelah bangkit, Jai menggemerutukan giginya dan merenggangkan ototnya, dia lantas melihat ke segala arah. Keningnya pun mengkerut karena merasa aneh dengan lingkungan sekitar. Tidak ada sungai di sekitarnya. Jai sangat ingat kalau dirinya terjatuh ke sungai, tapi sekarang sungainya ada di mana?

Jai berusaha untuk lebih fokus memperhatikan sekitanya. Dia menemukan kalau tanah yang ada di sekitarnya berwarna merah dan ada beberapa pohon berwarna coklat kehitaman seperti telah habis terbakar.

“Di mana ini?”

Jai kembali melihat langit untuk melihat bulan berwarna kuning yang biasa dia lihat, tapi nyatanya bulan yang dia lihat saat ini masih berupa dua bulan kembar berwarna abu.

Jai mengucek matanya penuh kebingungan kemudian membuka mulutnya dengan refleks, "Mana mungkin..."

“AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAHHHHHHH.” 

Jai dan sang kucing seketika melompat kaget. Itu adalah sebuah suara teriakan yang sangat nyaring. Tanpa membuang waktu, Jai membawa sang kucing yang mulai meloncat dengan kakinya. Jai lekas berlari menuju sumber suara.

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status