002 - Rempeyek

Kepala Jai berdenyut-denyut seperti orang gila, dan dia seharusnya mengatasinya terlebih dahulu daripada berlari ke sumber teriakan dari seseorang yang tidak dikenal. Dia melihat bulan terbelah menjadi dua! Tunggu, itu terdengar salah. Masa bodo!

Jai mendengar kucing seputih salju itu mengeong, dia pun segera memeluknya dengan erat ke dada sebelum mempercepat langkahnya. Melewati berbagai pohon-pohon mati di sisinya, dia pun tiba di jalan setapak yang membentang ke samping. Tanahnya kini berbeda, karena berwarna abu-abu dan tampak lebih kokoh ketimbang tanah merah yang dia tapaki sebelumnya. Jai sedikit mengerucutkan bibirnya.

'Ke mana sekarang?' Pikirnya.

Tidak lama kemudian Jai mendengar tawa samar dari sebelah kanannya. Suara itu terdengar cukup jauh. Dia pun berlari ke kanannya.

Tidak butuh waktu lama bagi Jai untuk tiba di tempat kejadian. Dia bisa melihat beberapa pria bersenjata mengelilingi seorang pria tua di tanah tanpa senjata, dan di sebelah kiri mereka ada gerobak kayu terbalik dengan beberapa buah dan benda lain berserakan di sekitarnya. Menghubungkan titik-titik itu, tidak butuh waktu lama bagi Jai untuk mengerti lalu menerjangnya.

Salah satu pria bersenjata—yang bertopi besar dan sangat kekar—maju tiga langkah ke depan pria tua di tanah. Dia hendak mengayunkan pedangnya saat sebuah kaki menyentuh wajahnya.

“YEOWWW!!” Dia berteriak. Tendangan tiba-tiba membuatnya terpental beberapa kaki ke belakang dan dia pun jatuh di pantatnya.

Orang-orang lain tersentak, "Ahrush!", Beberapa dari mereka bergegas untuk membantu bos mereka untuk bangkit kembali.

“Lor af roti ?!” Teriak salah satu pria itu, lalu menunjuk Jai dengan belatinya.

“Ahrush shon lor bahretti?!” Salah satu dari mereka berbicara dengan marah, ia juga menunjuk Jai dengan belati lain.

Jai mengabaikan mereka saat dia berlutut.

“Apakah Anda baik-baik saja, Tuan? Apakah Anda terluka?” Jai bertanya pada pria tua yang masih berada di tanah. Pria tua itu menatap Jai dengan mata lebar, terlihat seolah dirinya masih ketakutan.

Jai bisa melihat pria itu memiliki luka di pipinya. Luka itu ringan dan tidak terlalu kritis, jadi Jai pun lanjut memeriksa apakah ada luka di tangan dan kaki pria tua itu.

Pria tua itu melihat ke arah Jai, dan kemudian pada pria di depan mereka, dan kemudian Jai lagi. Kakek tua itu sepertinya tidak tahu harus berbuat atau berkata apa.

“Mhar! Hallya'khru opser kon!" Pria yang ditendang Jai mendorong pria lain menjauh saat dia bangun. Matanya melihat sekeliling dan berhenti tepat di punggung Jai yang berjarak beberapa meter darinya.

“Greminte! Ahrush shon lor bahresoma?!” Dia berteriak.

Jai tidak menjawab.

Pria itu mendengus dan tampak semakin marah. “Groshi kurushon lor jubraste!”

Jai masih tidak menjawab.

“Jubraste!!” Pria itu mengulangi.

Tidak ada tanggapan.

“Jubraste! Greminte!” Kali ini, pria lain yang berseru. Namun, sekali lagi, Jai tidak menanggapinya.

Kakek tua di hadapan Jai melihat antara Jai dan para bandit lagi. Ekspresinya menjadi lebih ketakutan. Dia mencoba memberi isyarat kepada Jai untuk melihat ke belakang, tetapi Jai sibuk menepuk kaki kakek tua itu dan memakaikan kembali sandalnya.

Mata bandit itu berkedut. Dia menghirup udara penuh dan berteriak, "JUBRASTE!!"

Mata Jai terbelalak mendengar volume itu. Dia pun meletakkan kucing putihnya di tangan sang kakek tua yang tengah kaget, tetapi kemudian menarik kucing itu sedekat mungkin. Setelah itu, Jai pun berdiri dan berbalik.

Jai menatap pria itu dengan tenang sambil mencoba mencari tahu apa yang dikatakan olehnya. Jai sama sekali tidak mengerti dengan apa yang mereka bicarakan saat dia datang ke sini. Jai pikir kepalanya masih kacau, untuk sementara dia kehilangan kemampuannya untuk bersosialisasi.

Ketika Jai terus saja tidak menanggapi apa pun selain berkedip, bandit yang marah itu berteriak lagi, "Jubraste!!"

Terdengar sebuah dengungan di telinga Jai yang membuatnya mengerutkan kening. Kepalanya pasti benar-benar kacau karena dia tidak bisa mengerti satu hal pun yang dikatakan berandalan ini. Wajah Jai berubah seperti antara jijik dan jengkel.

“Jubraste, jubraste. Bicaralah seperti manusia normal, dasar bola tanah raksasa yang kurang ajar,” cecar Jai.

Perkataan Jai membuat wajah sang bandit memerah mati karena sangat marah. Ekspresi kaget bercampur takut terlihat dari bandit lainnya. Bandit yang marah itu pun memberi isyarat kepada anak buahnya, "BUNUH DIA!!"

Salah satu pria menerjang ke kiri Jai dengan sebuah belati. Dia mengayunkan belatinya dari atas, mencoba menebas ke bawah. Jai dengan mudah menghindarinya dan mengirim pukulan ke dagunya, diikuti dengan tendangan ke kanannya untuk melawan serangan yang akan datang dari pria lain.

Jai tidak berhenti di situ. Para berandalan ini seperti rempeyek. Mereka tidak terkoordinasi dan menyerangnya dengan marah. Itu akan menjadi pertempuran yang mudah bagi Jai, tetapi Jai tidak ingin lengah. Bisa saja kakek tua itu disandera saat Jai sedang bertarung. Itu tidak baik.

Kalau saja Jai bisa berbicara dengan binatang, dia akan meminta anak kucing itu untuk bekerja sama dengannya dan siapa tahu—suruh si bola bulu untuk mencakar bola mata para lalat ini, atau, masuk ke celana mereka dan melakukan sesuatu di tempat yang tidak terkena sinar matahari.

Ugh... Goresan yang terakhir itu. Bagaimana dia bisa?

Jai menarik sikunya ke bawah dan memukul bandit lain yang ada di belakang punggungnya. Pria itu pun jatuh. Jai telah selesai dengan orang kedelapan. Jai kemudian menatap pria di jam dua yang meringkuk ketakutan dan melarikan diri. Mata Jai pun tertuju pada pria terakhir di samping bandit yang marah. Pria itu tidak berbeda. Ketakutan menyapu wajahnya dan dia mencengkeram sarung belati ke dadanya seolah-olah itu adalah boneka beruang berbulu. Orang-orang melakukan hal-hal aneh ketika mereka kehilangan akal. Ini bukan pertama kalinya untuk Jai melihat orang seperti pria itu.

Jai menyipitkan matanya ke pria itu dengan tatapan mengancam, pria itu pun jatuh pingsan.

Jai melihat ke yang terakhir, sang bos bandit.

Mata pria itu dipenuhi ketakutan yang tak terbayangkan. Tapi dia terlihat tidak mau mundur. Masih dengan ketakutan di matanya, dia dengan gemetar memegang pedangnya.

Jai menggemelutukkan giginya dan menggeram seperti anjing pitbull yang kesal.

Bandit itu pun menciut dan lari, dia bahkan tidak melirik anak buahnya sama sekali.

Jai mendengus, "Astaga." Dia kemudian berjalan kembali ke kakek tua itu.

Kakek tua itu sudah berdiri. Jai memperhatikan saat kakek tua itu meletakkan tangannya yang kosong di perutnya.

"Apakah mereka melukai perutmu, Tuan?" tanya Jai khawatir.

"Ah... Ya... Mereka memukulku di sini, tepat di kancingku." Kakek tua itu mendengus kecil.

"Ini, biarkan aku membantumu membalikkan ini." Jai tidak membuang waktu. Dia membalikkan gerobak sang kakek dan memberi isyarat kepada kakek itu untuk menaikinya. Namun, Kakek itu tampak bingung.

“Apa yang kamu lakukan, Nak?” tanya lelaki tua itu dengan tatapan tidak yakin.

“Anda terluka. Aku akan mengantarmu ke rumahmu dengan gerobak kereta ini. Kita dapat menempatkan barang-barang yang tersisa di depan Anda ke dalam gerobak.” Jawab Jai santai.

Kakek tua itu mengedipkan matanya, lalu menggelengkan kepalanya. “Tidak, tidak, aku hanya akan menjadi beban. Desaku jauh dari sini, aku bisa pergi—“

“Justru hal itu menguatkan alasanku untuk membantumu. Terlebih, saya tersesat. ” Jai tersenyum malu.

Kakek tua itu berhenti melihat Jai. Dia sepertinya merenungkan sesuatu saat dia menatap Jai dengan mata yang tidak karuan. Tapi kemudian dia menghela napas, dan mengangguk.

Kakek tua itu naik kereta dengan bantuan Jai. Setelah Kakek tua itu duduk di gerobak, Jai pergi untuk mengumpulkan buah-buahan dan benda-benda lain yang jatuh ke tanah selama kecelakaan tadi. Dia mengabaikan bandit yang tidak sadarkan diri di sekitar mereka—menendang mereka dengan sengaja ketika dia mendekati salah satu dari mereka untuk mengambil buahnya. Jai meletakkan buah-buahan dan barang-barang lainnya di gerobak, tepat di samping kakek tua itu dan memastikan buah-buahan itu tidak dalam kondisi yang terlalu buruk. Setelah selesai, Jai pun berjalan ke tarikan gerobak.

Jai menoleh pada sang kakek tua itu sambil tersenyum, "Apakah Anda siap?"

Kakek tua itu membalas tatapan Jai dan mengangguk. “Pelan-pelan, Nak.”

"Tentu saja. Jaga baik-baik temanku di sana, ya? Terima kasih."

Kakek tua itu hampir lupa bahwa dia membawa anak kucing di tangannya. Segera saja dia langsung melihat ke bawah untuk memeriksanya, tetapi segera santai karena anak kucing itu tampaknya telah membuat dirinya nyaman di pangkuan sang kakek tua.

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status