Bagian 2 ||∙Serangan Teror∙||

Menghela nafas nya, berganti posisi duduk dan tidak mendengarkan apa yang di ajarkan oleh guru yang sedang berada di depan mereka. Begitu lah keadaan Xander dari sudut pandang Alice. Gadis itu menyenggol lengan Logan yang sedang fokus menyimak angka-angka yang sedang di jabarkan di depan sana. Lelaki itu, tepatnya Logan yang memang menjadi teman semeja dari Alice mengalihkan tatapan nya dengan raut wajah bertanya. 

 "Ada apa?" seru Logan dengan suara sedikit pelan 

"Aku ingin ke luar sebentar, ada sesuatu yang mengganjal di dalam pikiran ku sejak tadi!"seru Alice ikut berbisik 

"Nanti saja Alice, aku khawatir terjadi sesuatu yang buruk nanti. Perasaan ku sejak tadi tidak enak!" seru Logan berusaha untuk menahan Alice, agar gadis itu tidak beranjak dari kursinya. Pasalnya, jika ia sudah berprasangka buruk, maka dugaannya biasanya akan selalu benar. Sangat jarang untuk meleset. 

"Aku hanya sebentar Logan dan jawaban mu itu salah. Sudah lah, lihat saja di buku ku, aku sudah mengerjakannya!" ujar Alice lalu segera bangkit berdiri dan berjalan ke depan. Membuat semua perhatian langsung tertuju pada gadis bernetra coklat itu. Bahkan sampai gadis itu keluar, sepasang mata masih menatap nya. Xander, lelaki itu menatap Alice yang pergi pada saat jam pelajaran, sangat jarang sekali terjadi. Tapi, gadis itu permisi untuk ke toilet, namun mengapa perasaan Xander sedikit gundah?  Xander menatap ke arah Logan yang berada di barisan sebelah nya. Lelaki itu masih sibuk menyalin tugas yang bisa ia tebak, itu adalah pekerjaan Alice. 

ALice POV:

Langkah Alice yang harusnya menuju pojok gedung menuju toilet entah mengapa berubah haluan. Menaiki lantai atas dan terus menaiki tangga-tangga yang membawanya ke lantai 4, lantai yang kosong dan tidak berpenghuni. Bulu kuduk Alice tiba-tiba berdiri, angin semilar membelai wajah nya, yang aneh nya. Alice bukan nya merasa sejuk dengan angin yang tiba-tiba ada itu, melainkan ia semakin merasa bahwa bulu kuduk nya semakin naik. 

Alice menatap lantai di depannya, sepertinya ada sesuatu yang mengalir  dari pintu di depan nya itu. Alice menarik nafas nya dalam, ia menelan air liur nya. Lalu mulai berjalan melangkah ke depan, semakin ke depan. Alice semakin sadar bahwa sesuatu yang mengalir itu berwarna merah dan sedikit kental. Alice berhenti ketika ia sudah berada tinggal 4 langkah lagi dari depan pintu itu. 

Bulu kuduk nya semakin merinding sampai ke arah leher nya. Bau anyir langsung menusuk masuk kedalam hidung nya. Dan seketika itu, Alice sadar bahwa itu, sesuatu yang mengalir itu adalah darah. Tangan Alice terulur, ia berusaha menggapai knop pintu dengan nafas yang memburu hingga sesuatu yang menepuk bahunya membuat ia langsung tergelonjak dan segera berbalik, 

"Hiaaaa!"

"Alice!" 

Alice yang ingin menendang sosok itu berhenti, tatapan nya lalu tertuju pada Logan yang menyilangkan tangan di depan wajah nya. Tangan Alice yang siap untuk melayang itu akhirnya turun dan balas menatap logan dengan alis yang terangkat naik. 

"Logan? X-Xander?" seru Alice sedikit terbata saat menyadari raut wajah Xander yang tajam dan tidak ada ekspresi di wajah itu. 

"Mengapa kau bisa kemari Alice?". Suara dari Logan mengalihkan perhatian Alice, ia kembali menatap Logan. "Aku juga tidak tau Logan, ada sesuatu yang mengarahkan ku kemari!". Suara Alice terdengar sedikit gemetar dan gadis itu segera membalikkan badannya lagi,menatap ke bawah. Tepatnya pada aliran darah itu. 

"D-Darah?" seru Logan saat baru saja menyadari bahwa bau anyir itu bukan berasal dari Alice, tapi dari darah yang berada di bawah, mengalir dari pintu di depan mereka. 

"Menyingkir lah!" seru Xander lalu segera berdiri di ambang pintu itu. Ia menajamkan matanya dan "Ada mayat di dalam sini!" seru Xander lalu berjalan mundur beberapa menit setelah membuka pintu itu. 

"Xander? Ada apa? Mengapa wajah mu pucat?" seru Logan berujar dengan khawatir dan segera memapah Xander yang hampir oleng. Alice masih berdiri di depan pintu itu, kepala Alice tiba-tiba terasa pusing saat menatap sebuah lambang yang terukir dari darah dan tepat berada di sebelah gadis yang tergeletak dengan tubuh penuh dengan luka itu. 

"Alice!!" Teriak Logan

Alice yang hendak melangkah mendekati mayat itu berhenti dan menatap Logan yang menggelengkan kepala nya. Alice menghela nafas nya saat tiba-tiba ia merasakan sakit di bagian dada nya, ia lalu berbalik badan dan bergegas mengejar Logan yang sedang memapah Xander untuk turun ke bawah. 

***
"Kalian bertiga! Apa kalian bersedia menjadi saksi untuk khasus ini?" 

Alice,Logan dan Xander menatap ke arah kepala sekolah yang menghampiri mereka. Logan segera melirik ke arah Alice yang juga sedang melirik nya. "Maaf pak kepala sekolah, aku rasa ini bukan lah sesuatu yang pantas untuk kami sebagai saksi, karena kami tidak tau seperti apa kronologi dari pembunuhan itu dan kami tidak sengaja menemukannya karena mencium bau anyir!" ujar Logan 

"Aku tau, kalian bertiga tidak ada dicurigai sama-sekali. Tapi, bapak hanya meminta kalian sebagai saksi saja. Dan kalian hanya perlu menceritakan kronologis itu di kantor nanti!" ujar Mr.Tanaka 

"Aku rasa anda bisa melihat kronologis nya dari CCTV saja Mr.Tanaka!" seru Alice 

"Jika rekaman itu masih ada, aku rasa aku tidak akan meminta bantuan kalian. Tapi,keadaan ini berbanding terbalik Alice, bapak memohon kepada kalian bertiga!" 

Alice dan Logan yang duduk terpisahkan oleh Xander saling melirik, mereka berdua juga menatap Xander yang sepertinya masih pucat dan syok. Xander masih diam saja dan tidak banyak bicara, seperti biasanya. 

"Maaf pak, aku rasa anda bisa melihat keadaan teman saya setelah kami mengalami kejadian itu. Aku rasa bapak bisa mengurus nya sendiri, kami masih ada urusan di luar jam sekolah pak!" seru Alice bijak dan segera beranjak dari duduk nya, di ikuti oleh Logan yang juga segera menyandang ransel nya. 

"Dan kami tau bahwa ini bisa saja akan menjadi jebakan untuk kami Mr. Tanaka, kami sudah mengucapakan apa yang kami lihat dan alami. Seharusnya, bapak harus melihat bagaimana keadaan teman kami dulu, maaf untuk ketidak-sopanan ini dan kami mohon undur diri!" seru Logan yang segera memapah Xander dan berjalan menjauh. Sekolah sudah terlihat sepi, karena semua di pulangkan dengan cepat dan para polisi sudah menyelidiki kasus itu. 

Alice berjalan sambil membawa ransel Xander, dan atas usul Alice, mereka akhirnya memutuskan untuk mampir sejenak ke supermarket yang berada di dekat parkiran. 

"Ini! Minumlah, aku rasa minuman ini bisa membuat mu sedikit lebih baik!" seru Alice lalu memberikan sebotol minuman dingin pada Xander yang masih diam sejak tadi. Alice lalu mengambil duduk di sebelah Logan. 

Xander menatap Alice dan Logan, lalu beralih menatap minuman dingin itu. Xander meraihnya dan menatap nya, minuman yang selalu di beli oleh gadis itu Pikir nya dalam hati.  Xander lalu meneguk nya sampai habis dan sepertinya apa yang dikatakan oleh gadis itu benar adanya, perasaannya menjadi lebih segar. Dari duduknya, Xander mengalihkan perhatiannnya ke arah dua manusia yang masih dalam dunia mereka. Hingga saat Xander mengalihkan perhatiannya, ia tiba-tiba seperti melihat ada sosok lelaki yang sedang berdiri dan menatap ke arah mereka. Ralat!  Lebih tepatnya menatap ke arah Alice, lalu tidak lama. Sosok lelaki itu kembali menghilang. 

"Apa kau tidak percaya dengan ku?" seru Logan yang masih asih berbicara dengan Alice yang kelihatan sedang menekuk wajahnya. 

"Bagaimana mungkin? Ahhh, sudah lah. Ayo segera pulang! Ibu ku akan marah jika tau aku masih berkeliaran sampai jam segini!" seru Alice lalu segera beranjak dari duduk nya dan menghampiri Xander. 

"Sudah merasa baikan?" seru Alice 

"hmmm!" seru Xander menjawab dengan deheman 

"Baiklah, aku dan Alice akan segera pulang Xander, bagaimana denganmu? Apa kau akan membawa mobil mu sendiri, atau kau ikut dengan ku?" tawar Logan 

"Aku rasa aku sudah bisa membawa mobil ku sendiri, terimakasih!" seru Xander yang langsung berdiri dan mengambil alih ransel nya yang sejak tadi ada di genggaman Alice. 

"terimakasih!" 

"sama-sama!" seru Alice lalu menatap punggung Xander yang semakin menjauh dan menghilang di balik pintu mobil lelaki itu. 

Alice menghela nafas nya, "Sudah lah Alice, jangan merasa bersedih seperti itu. Seperti kau baru saja mengenal Xander, dia memang sudah seperti itu sejak dulu!" kekeh Logan yang menyadari raut wajah Alice

"Ck, lepaskan tangan mu Logan!" kesal Alice berusaha untuk melepas rangkulan tangan Logan. Mereka terus berbagi tawa tanpa sadar ada sosok yang menatap mereka berdua, lebih tepatnya menatap Alice dari balik topeng yang ia gunakan. Sosok itu segera menghilang saat Alice sempat mengalihkan perhatiannya. 

Related chapters

DMCA.com Protection Status