Bagian 3 |• Tanda •|

              Mobil Logan berhenti di depan pintu gerbang rumah Alice. Sebenarnya rumah Alice mirip dengan rumah tua jaman dulu, mulai dari gerbang yang sudah mulai lumutan, di depan gerbang ada sebuah pohon aneh yang tidak pernah tumbuh besar sejak Logan pertama kali melihatnya. Lalu, ada beberapa patung kuno yang sudah pudar dan tidak pernah di cat ulang. Rumah Alice bertingkat, namun untuk tingkat dua tidak pernah dihuni sama sekali. Dan percayalah, bahwa jika Alice berniat untuk membersihkan gerbang atau jika dia ada niat untuk naik ke lantai atas, maka akan ada selalu yang terjadi pada gadis itu. Dan itu lah alasannya mengapa Bertha selalu melarang Alice untuk berkeliaran di rumah nya. Aneh, dan sulit untuk di percaya. 
            Suara gerbang yang terbuka mengalihkan perhatian Logan, ia menatap Alice dengan semua pakaian serba hitam nya. Warna kesukaan gadis itu. Alice tetap bisa memancarkan sinar nya sendiri, meskipun ya!  Gadis itu sangat jarang untuk ingin tampil mencolok. 

"Logan? Apa aku terlalu lama?" seru Alice menghampiri Logan yang masih sibuk dengan pikirannya 

"Tidak, dan kau nampak lebih segar hari ini!" ujar Logan sambil membukakan pintu depan nya di sertai dengan Alice yang sekilas melirik mobil di belakang mereka. Mobil hitam keluaran Hummer terbaru itu. 

"Ayo masuk Alice, itu Xander, jika kau amnesia!" seru Logan saat menyadari Alice yang masih diam sambil menatap ke arah belakang mereka. Alice segera masuk, sedikit melirik kaca spion dan yeahhh.. Itu memang benar-benar Xander. Alice sempat melihat lelaki itu dengan tatapan nya yang tidak bisa di artikan. 

"Kita mau kemana?" seru Alice yang sudah duduk manis di depan, tepatnya di samping Logan 

"Bukan kah Xander sudah memberitahu mu kita akan pergi kemana hari ini?" seru Logan lalu mulai melajukan mobil nya menjauh dari kompleks perumahan Alice. Sebenarnya tidak layak di sebut dengan kopleks perumahan, karena hanya rumah Alice yang berada di sana. 

"Jika dia sudah memberitahu, apa menurut mu aku akan kembali bertanya pada mu lagi Logan? Ayolah, dimana analisa mu yang kuat itu?" seru Alice sambil memutar bola mata nya kesal. 

"Baiklah-baiklah, jangan menghujat ku Alice. " 

"Jadi?" seru Alice 

"Jadi?" ulang Logan membuat Alice menatapnya kesal. "Baiklah, jangan menatapku seperti itu Alice. Jadi, hari ini kita akan pergi ke rumah nya Xander. Ayah nya datang dari luar negeri dan kita diundang untuk datang ke sana!" seru Logan 

"Hah? Ke rumah Logan? Apa maksud nya ? Jelas sekali kau tidak mengatakan nya pada ku Logan!" 

"Stop.....stop.... Alice, suara mu membuat gendang telingan ku rusak!" kesal Logan 

"Kau menyebalkan Logan dan selalu menyebalkan!" seru Alice sambil menekuk wajah nya 

"Ayolah Alice, kita hanya ke rumah Xander saja. Mengapa kau terlihat gugup sekali? Apa jangan-jangan ada sesuatu di antara kalian berdua dan menyembunyikan nya dari ku?" selidik Logan sambil memincingkan matanya. 

"T-tidak ada apa-apa Logan, hanya saja!" Alice berhenti dan menarik nafas nya gugup. 

"Hanya saja apa ALice? Kau seperti nya sedang memikirkan sesuatu yang berat belakangan ini!" 

"Aku tidak tau ini benar atau tidak, tapi semalam. A-aku bermimpi kita akan berada di sebuah rumah dan ada sesuatu yang buruk akan terjadi!" ujar Alice sambil menatap Logan gugup. 

"Rumah? Kau mendapat sebuah penglihatan Lagi?" ujar Logan 

"Ya, aku rasa seperti itu lah. Tapi.., kali ini terlihat berbeda Logan, penglihatan ku seperti terhalangi oleh sesuatu yang sepertinya menghalangi ku untuk melihat nya!" 

Alice sedikit tergelonjak saat tangan dingin Logan memegangi tangan nya. Alice mendongak dan menatap Logan dengan alis terangkat. 

"Percaya lah pada ku dan Xander, kami akan selalu melindungi mu. Apa pun yang terjadi!" seru Logan menenangkan Alice yang sedikit pucat. Mendengar penuturan Logan, Alice mau tidak mau harus menganggukkan kepalanya. Ia bisa percaya dengan Logan, karena, ia dan Logan memang sudah saling mengenal sejak mereka berdua masih kecil. Dan, Xander masuk dalam liang pertemanan mereka ketika mereka memasuki sekolah menengah atas. Dan itu pun karena sebuah kejadian yang tidak pernah mereka pikirkan sebelumnya. 

Alice merenung sambil menatap pepohonan sepanjang perjalanan, ia tiba-tiba terpikir sesuatu "Logan, mungkin aku belum menceritakan nya pada siapa pun. Tapi, saat kejadian ada teror di sekolah kita. Aku menemukan gambar yang sama dengan gambar yang setiap malam tidak sengaja aku buat. Apa menurut mu ini ada hubungan nya?" 

"Kau melihat nya juga?" 

"Ya, apa kau juga?" 

Logan sedikit menghela nafas nya, "Bukan aku yang melihat, tapi Xander. Dia menceritakan nya pada ku malam itu. Dia syok karena terkejut dengan lambang itu Alice!" 

"Xander? Mengapa dia bisa tau lambang itu? Aku pikir aku hanya menceritakan nya pada mu!" 

"Aku yang memberitahu dia. Ayo lah Alice, Xander itu adalah sahabat kita. Orang yang nasib nya sama seperti kita. Sudah seharus nya dia tau mengenai masalah mu, dan, seperti beberapa hari sebelum nya. Dia juga sudah mencaritahu arti dari lambang itu!" 

Alice tiba-tiba terdiam, ia lalu teringat beberapa hari yang lalu saat mereka pergi ke perpustakaan. Xander memang terlihat sedang asik membaca buku-buku kuno mengenai semua lambang yang pernah ada di buku mitologi sekolah dan "Apa itu artinya dia tau makna dari lambang itu?" 

Logan menatap Alice, "Xander bilang itu adalah lambang kefanaan. Milik malaikat Gabriel ketika turun ke bumi dan kalau pernah mendengar. Lucifer dan para iblis lain nya merebutkan benda itu. Xander juga berkata bahwa lambang itu hanya datang pada orang yang harus merebut nya kembali dari Lucifer. Dan yang membuat Xander syok adalah, lambang itu ternyata tidak hanya bisa di lihat oleh mu!" 

"Tunggu, kau membuat ku merinding Logan. Kefanaan? Maksud mu itu adalah lambang setan?" 

"Bukan Setan Alice, tapi lambang itu adalah benda suci yang di miliki oleh malaikat gabriel saat menyelamatkan peperangan. Dia menyayat darah nya dan meletakkan nya ke dalam benda itu. Namun, setelah malaikat itu pergi. Benda itu tertinggal dan semua mahluk bawah saling merebutkan nya untuk menambah kekuatan mereka. Bukan hanya iblis dan setan, tapi manusia penyembah setan juga ikut berburu benda kefanaan itu!" 

"Aku semakin tidak mengerti!" 

"Sudah lah, kita sudah mau sampai. Sebaik nya kau bertanya langsung pada Xander, dia tidak seburuk yang ada di dalam fikiran mu!" 

Mobil Logan memasuki pekarangan rumah Xander, rumah  berwarna putih yang cukup besar. Dari luar saja, siapa yang melihatnya sudah pasti bisa menyimpulkan bahwa pemilik rumah itu benar-benar keturunan orang kaya. Dan itu adalah sebuah kebenaran. Masih di dalam mobil, Alice berhenti untuk  menatap sesuatu yang sepertinya menatap mereka dari kejauhan dan saat mata Alice dan sosok itu saling menatap, sosok itu bergegas pergi dan menghilang di balik patung putih bersayap. 

"Kita sudah sampai Alice! Tidak ingin turun? Jika kau benar-benar merasa tidak nyaman, aku bisa membawa mu pulang dan mengatakan pada Xander kau kurang enak badan!" usul Logan yang sejak tadi memperhatikan wajah Alice yang semakin pucat.

"Ahhh tidak usah, lagian kita sudah berada di sini, lebih baik kita masuk saja!" seru Alice lalu keluar dari mobil Logan bersamaan dengan pintu mobil di sebelah mereka yang juga terbuka. Alice dan Xander saling menatap beberapa menit sebelum lelaki itu langsung bergegas memalingkan wajah nya dan menatap ke arah lain. 

"Ayo, kita masuk bersama!" ajak Xander saat Logan juga sudah keluar dari dalam mobil nya 

"Tuan muda, Tuan besar sudah menunggu kehadiran anda dan juga kedua teman anda. Silahkan masuk!" 

Alice, Xander dan Logan yang sudah memasuki teras rumah di sambut oleh sosok lelaki paruh baya dan mengarahkan mereka menuju ruangan masuk. 

Sejenak Alice terperangah dengan aksitektur yang berada di dalam rumah Xander, ia memang kali pertama ini menginjakkan kaki nya di dalam sana. Dan, dari arsitekturnya saja benar-benar luar biasa. "Ayo!" seru Xander yang berjalan di belakang Alice menyadarkan Alice dari ketepakuannya. 

Alice menatap Xander dan berjalan mengikuti Logan dan sosok lelaki tua tadi. "Apa kau sering datang ke sini Xander?" ujar Alice memulai permbicaraan 

"Tidak, sangat jarang. Aku datang jika ayah datang dan menyuruhku datang kemari!" seru Xander sedikit melirik Alice yang menatapnya. Xander buru-buru mengalihkan tatapannya menyadari bahwa gadis itu juga sedang menatapnya. 

"Benarkah? Arsitektur rumah ini begitu bagus sekali, padahal kau bisa tinggal di sini. Lagi pula jarak nya ke sekolah lebih dekat bukan?" 

"Aku hanya ingin saja!" ujar Xander 

Alice mengangguk, namun tatapannya tiba-tiba tertuju pada sosok yang ia lihat ketika berada di parkiran. Sosok itu juga sedang melihatnya dan tiba-tiba menghilang lagi di balik tembok. Alice menatap tembok itu, ia hendak berbalik arah, namun...

"Jangan pergi jika kau melihat sesuatu yang menarik perhatian mu Alice, cukup berjalan bersama ku saja!" 

Alice terkejut saat sebuah tangan memegangi pergelangan tangan nya. Alice lalu menatap Xander yang menatapnya tajam dan bergegas membawa nya kembali ke arah Logan dan sosok lelaki tua itu yang juga sedang menatap ke arah mereka. Aneh, Xander benar-benar belum melepaskan tangan nya. Bahkan saat mereka sudah masuk ke dalam ruangan yang berbeda, Xander masih tetap memegangi tangan nya. 

"Ekehmmmm, aku rasa kalian berdua cukup serasi juga!" 

Alice dan Xander yang merasa sedang di tatap oleh Logan saling melirik. Lalu dengan terburu-buru, Xander segera melepaskan tangan nya dari Alice dan menggaruk kepalanya kikuk. Sementara Alice hanya menatap Logan  yang juga sedang menatapnya penuh selidik. 

"Padahal aku senang jika kalian berdua memiliki hubungan yang istimewa!" goda Logan menaik-turunkan alis nya. 

"Ck, itu hanya sebuah ketidak sengajaan Logan. Jangan terlalu berpikiran jauh dan membuat mu tersesat di dalam fikiran mu sendiri!" 

"Yak, padahal kau senang bukan!" kekeh Logan yang hanya di balas decakan kesal dari Alice. 

Related chapters

DMCA.com Protection Status