Pejuang Terhebat No. 1
Pejuang Terhebat No. 1
Author: Moneto
Bab 1
Di perbatasan Barat Daya ...

Perang antara Sembilan Provinsi sudah reda. Benteng-benteng pertahanan telah diamankan. Setiap benteng yang tak bisa ditembus telah menanamkan ketakutan terhadap musuh-musuhnya!

Pada saat ini, di dalam salah satu bangunan besar, seorang penguasa mengamati seorang pemuda. Wajahnya terlihat sendu.

“Apakah kau benar-benar berencana untuk kembali ke Provinsi Tengah? Untuk saat ini kau ingin merahasiakan posisi Pejuang Terhebat tersebut?”

Sebagai seorang penguasa, lelaki tua itu menatap mata pemuda di depannya dengan penuh rasa hormat.

Di belakang pemuda itu berdiri Sembilan Dewa Perang yang Agung.

Sembilan Dewa Perang yang Agung tersebut sangat berjasa. Hanya dalam waktu lima tahun, mereka telah berkontribusi besar. Keberadaan mereka membuat ketakutan di hati musuh-musuhnya.

Sembilan Dewa Perang yang Agung diberi gelar resmi sebagai Dewa Perang. Mereka menikmati kekuasaan dan kekayaan yang tak tertandingi dan akan segera kembali ke sembilan provinsi.

Masing-masing dari mereka akan memerintah provinsinya sendiri-sendiri. Mereka memiliki kekuatan untuk memutuskan hidup dan mati seseorang.

Namun pada saat ini, Sembilan Dewa Perang yang Agung berdiri dengan sikap rendah hati dibelakang pemuda tersebut.

Fane Woods dianugerahi gelar Pejuang Terhebat oleh sang Penguasa. Kekuasaannya melampaui Dewa Perang yang paling tinggi.

Sang Penguasa terkejut. Awalnya para media berencana akan secara resmi mengumumkan identitas Sembilan Dewa Perang yang Agung bersama dengan Pejuang Terhebat-nya.

Namun untuk beberapa alasan, mereka hanya mengumumkan identitas Sembilan Dewa Perang yang Agung. Adapun identitas Pejuang Terhebat masih menjadi misteri.

“Ya! Aku ingin tahu bagaimana kabar Selena sekarang. Karena semuanya sudah selesai di sini, mereka tidak membutuhkanku lagi!”

Senyum lembut akhirnya muncul di wajah tegas pria tersebut. Selena adalah kekasih hatinya, dan juga istrinya.

“Tuan, bisakah kami pergi bersamamu untuk bertemu dengan istri Tuan?”

Di belakangnya, salah satu dari Sembilan Dewa Perang yang Agung bernama Abner Young bertanya dengan rasa ingin tahu.

Jika orang-orang mengetahui bahwa Sembilan Dewa Perang yang Agung yang selalu mendapatkan pelayanan yang istimewa ini adalah bawahannya, bisa dibayangkan seperti apa reaksi mereka?!

“Mari kita bicarakan soal itu lain waktu!”

Fane menghela napasnya dan seperti sedang termenung.

Lima tahun lalu, musuh melakukan serangan balik. Penguasa menderita kerugian besar dan memanggil semua prajurit wajib militer dari seluruh negeri.

Keluarga Taylor dari Provinsi Tengah terjebak oleh rencana tersebut. Hal tersebut mengharuskan keluarga Taylor untuk mendaftarkan salah satu generasi mudanya sebagai contoh bagi Ibukota Provinsi Tengah.

Tuan Taylor Tua sudah lanjut usia dan harus mempertahankan ketertiban kota. Tuan Muda Taylor adalah satu-satunya generasi muda dan pewaris tunggal nama Taylor.

Tentu saja, Tuan Taylor Tua menentang cucu laki-laki satu-satunya bertempur di medan perang karena takut garis keturunannya akan berakhir. Namun… Keluarga Taylor tidak bisa mundur.

Secara kebetulan, saat itu si pengantar barang, Fane Woods, muncul. Tuan Taylor Tua tiba-tiba mendapat pencerahan dan membuat Fane menikah dengan putri keluarga Taylor. Dia membuat pernikahan palsu antara Fane dengan putri kedua keluarga Taylor yang bernama Selena Taylor.

Hal tersebut memungkinkan Fane untuk pergi ke medan perang menggantikan Tuan Muda Taylor sebagai anggota keluarga Taylor.

Tentu saja, Fane juga punya kondisinya sendiri. Tadinya dia akan meminta Tuan Tua Taylor meminjamkannya satu juta dolar untuk perawatan ibunya yang sedang sakit.

Dengan sangat cepat, putri kedua keluarga Taylor dipaksa menikahi Fane Woods, si pengantar barang. Upacara pernikahan sederhana itu membuat Selena Taylor menjadi lelucon abad ini.

Pada malam pernikahan, Selena yang putus asa akhirnya menjadi orang yang memulai ikatan pernikahan yang sempurna dengan Fane setelah dia mabuk.

Keesokan paginya, Selena pun menangis.

Pada pagi yang sama, Fane didaftarkan menjadi tentara. Perpisahan mereka pun berlangsung selama lima tahun.

Selama lima tahun itu, Fane telah mengalami situasi hidup dan mati yang tak terhitung jumlahnya. Namun, dia berhasil menahan penderitaan tersebut dengan memikirkan Selena yang sedang menunggunya di rumah.

Dalam lima tahun itu, dia berubah dari putra terbaik keluarga menjadi tokoh utama.

“Selena, jangan khawatir. Aku pasti akan menunaikan tanggung jawabku padamu!'

Fane mengepalkan tinjunya. Dengan pemikiran akan segera bertemu Selena, hatinya yang biasanya tenang merasakan sedikit kegembiraan.

***

Empat hari kemudian, sebuah pesawat pribadi perlahan-lahan mendarat di Bandara Internasional Provinsi Tengah.

“Provinsi Tengah! Benar-benar tempat penuh kenangan!”

Menginjak tanah ini sekali lagi, ujung mulut Fane menunjukkan sedikit senyumannya.

Fane menatap Lana Zechs. Dia lalu perlahan berkata,

“Sejak aku meninggalkan medan perang di wilayah Barat Daya, aku bukan lagi Pejuang Terhebat. Mulai sekarang, panggil saja aku kakak!”

“Baik, Tu — Kakak Fane!”

Lana menganggukkan kepalanya. Dia ditugaskan ke Provinsi Tengah dan akan ditempatkan di sini. Hatinya senang bisa kembali ke sini bersama tuannya.

Rolls-Royce Phantom dengan plat A99999 berada di pintu keluar bandara.

Seorang pengawal berkacamata hitam dengan hormat membuka pintu mobil saat seseorang berusia 40 tahun-an keluar dari dalamnya.

Jika seseorang dari kelas yang lebih tinggi mengetahui bahwa orang itu adalah Mason Drake, orang terkaya di Provinsi Tengah, rahang mereka pasti akan ternganga lebar hingga menyentuh tanah.

Seseorang yang dapat memaksa Mason untuk menjemputnya secara pribadi di bandara jelas bukan orang biasa.

“Kerepotan ini akan sangat setimpal jika aku bisa melihat wajah si Ratu Neraka!” ujar Mason.

Dia tahu betul apa yang diwakili oleh sang Dewa Perang.

Saat menyelesaikan kalimatnya, seorang pria dan wanita berjalan ke arahnya.

“Dewi Perang, si Ratu Neraka, Lana Zechs ada di sini!” seru salah satu pengawal dengan hormat saat melihat mereka.

“Ayo pergi!”

Mason membenahi bajunya. Untuk pertama kalinya, dia berjalan dengan sangat hati-hati ke arah Lana.

“Mason Drake dari keluarga Drake di Provinsi Tengah menyambut kembalinya Sang Dewi Perang! Kami sudah menyiapkan Kediaman untuk Dewi Perang. Silakan ambil kartu hitam ini. Aku harap Dewi Perang menyukainya!”

Mason memimpin anak buahnya menuju ke arah Lana. Dia sedikit membungkuk saat memberikan kartu hitam padanya.

Namun, Lana mengerutkan keningnya dan dengan tenang berkata, “Sumber informasimu cukup bagus juga. Sesuai seperti apa yang diharapkan dari orang terkaya di Provinsi Tengah!”

Sambil berkata, dia dengan santai melihat kartu hitam itu dan tertawa dengan dingin.

“Karena kau telah mengatur tempat tinggalku, aku akan menurutinya. Sedangkan untuk kartu ini, kau dapat menyimpannya!”

“Baik, tentu saja!”

Mason menyeka keringat dingin di dahinya sebelum akhirnya berani mengangkat kepala. Dia kemudian menyimpan kartu hitam tersebut.

“Dan Anda adalah...?”

Mason menatap Fane saat menyelidikinya dengan sebuah pertanyaan.

“Kami hanyalah rekan yang sama-sama tergabung dalam militer!”

“Secara kebetulan aku kembali ke Provinsi Tengah dan kami berteman! Kalian pergilah. Aku akan naik taksi dan pulang ke rumahku!”

Fane tersenyum lalu menatap Lana.

“Tetap berkomunikasi lewat telepon ya!

“Tentu saja!” Lana mengangguk sebagai jawabannya.

Setelah mendengar percakapan itu, jantung Mason berdetak kencang. Itu adalah pesawat pribadi untuk mengirim para Dewa Perang. Bagi orang ini bisa kembali bersama Ratu Neraka, latar belakangnya jelas merupakan sesuatu yang istimewa.

Hal yang lebih mengejutkan adalah cara Lana menatap pria itu terlihat dipenuhi dengan rasa hormat.

Tak lama kemudian, sebuah taksi terparkir di luar gerbang deretan vila.

Di sanalah kediaman keluarga Taylor berada!

Fane yang telah melalui situasi hidup dan mati yang tak terhitung jumlahnya, tidak bisa menahan senyum pahitnya saat melihat gerbang vila tersebut.

Saat itu, jika bukan karena ancaman Tuan Taylor Tua dengan nyawanya sendiri, Selena tidak akan bersedia menikah dengannya.

Hal itu juga karena sikap keluarga Taylor yang tidak bertanggung jawab terhadap pernikahannya yang membuat Selena merasa kecewa. Hal itu membuatnya mabuk dan mengembangkan hubungannya dengan seorang pemuda pengantar barang kecil sepertinya.

Meski pernikahan itu awalnya palsu, Selena telah kehilangan keperawanannya dengan Fane. Tepat sebelum Fane pergi, Selena mengatakan kepadanya bahwa dia akan menunggunya kembali. Hal itu sangat menyentuh Fane.

Dan sekarang, Fane akhirnya kembali!

__
Comments (27)
goodnovel comment avatar
Hellokhai_ Off
woii fane nikah ama selena chap berapa
goodnovel comment avatar
Cak Ali
mana lanjutnya
goodnovel comment avatar
Santos Kama
lama banget yah updatenya
VIEW ALL COMMENTS

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status