Share

3. Kasmaranku (POV Zea)

Tidak lama, melihat pajeronya terparkir terlihat dari jendela tempat berdiri. Beberapa santri menghambur menyalami. Ada yang mengulurkan kedua tangannya untuk meminta ransel yang menggantung di pundak kiri Gus favoritnya itu. Mereka suka rela menawarkan diri untuk membantu demi secuil berkah.

Suamiku yang gagah selalu berusaha untuk menolak, tetapi sama seperti hari sebelumnya. Gus kesayangan itu tidak sanggup menolak setelah melihat tatapan sendu yang nampak jelas terbaca di raut wajah santri-santri tersebut.

Aku selalu terkekeh melihatnya pasrah saat kresek atau ransel dan bahkan terkadang oleh-oleh kecil yang dia bawa harus melalui tangan-tangan kecil santri kami.

Pintu kamar terdengar berderit dan terbuka, suara langkah beserta aroma harum khas tubuhnya yang sudah kukenal kemudian menyapa.

“Hei, kenapa enggak berbalik badan, lihat apa sih?” Dia mendekapku, melingkarkan lengan panjang untuk memeluk pinggangku.

"Mas kalah lagi, udah saya bilang, Mas Abi ndak bisa mengabaikan perhatian mereka, kan?" Mas Abi menyibak rambut yang menutupi kulit leher, kemudian seperti kebiasaannya, dia akan menghirup di sana berlama-lama dan menggigitinya sesekali.

"Hm ... tentu saja, Mas Abi ini seperti muara sungai yang ingin memberikan pohon-pohon, rumput serta alam semesta kehidupan. Menghilangkan dahaga mereka yang kehausan sebab rasa kangen yang begitu besar."

Aku mencubit pinggangnya mesra, dia berjingkat dan tertawa ketika melihat bibirku jadi cemberut.

"Sepertinya, Mas harus menjadi mata air di bibir ini, hm?" Aku tergelak dan berlari mengitari ranjang kami.

Beruntung, kamar Abah dan Ummi agak jauh jaraknya dari kamar kami, jadi mereka tidak akan mendengar jerit tawa kami ketika sedang seperti ini. Kamar kami berada di antara ruang samping dan aula, agak menjorok ke belakang berdiri satu tembok dengan sebuah taman buatan, sedang kamar Ummi dan abah posisinya berada persis di depan ruang tengah.

"Asem-asem bandeng kesukaan kamu, mau?" Mas Abi merayu dan tidak pernah gagal selama ini sebab dia tidak pernah membual. Dia selalu mengatakan apa yang dia kerjakan. Saat ini, sudah tertangkap dan duduk di atas pangkuannya.  Suamiku yang sempurna ini kembali membuat melayang.

***

Kabar gembira pun datang di dua tahun pernikahan kami, menjadi kado terindah untuk seluruh penghuni pesantren Annur tercinta. Aku akan menjadi seorang ibu setelah sekian lama menanti. Ummi dan abah mertua lebih bahagia. Impian-impian yang selama ini hanya bersembunyi di dalam hati akan terwujud. Buah cinta kami akan segera hadir dan menjadikan tawa dan candanya sebagai pelipur lara. Takkan lagi sepi menjadi penghias rumah kami. Tidak lagi akan kudengar bisik-bisik orang lain tentang anak keturunan yang belum bisa kami miliki. Harapan-harapan itu terus tumbuh.

Maka sebagai wujud syukur, kami pun mengadakan acara tujuh bulanan. Acara syukuran tujuh bulanan diselenggarakan oleh Ummi. Sungguh tawa bahagia dan kekaguman beliau kepada kami seperti tidak ada habisnya.

"Ini, lho, menantuku yang akan memberi cucu.”

Pujian Ummi tidak berhenti dia lantunkan kepada siapa saja yang datang, senyum semringah pun mengiringi setiap perkataannya. Aku hanya bisa tersenyum di dalam hati sambil tidak melepas bait shalawat.

Sibuk ke sana kemari karena harus mengatur segala kebutuhan untuk tujuh bulanan membuat kakiku sedikit membengkak.

Mbak Rom sempat mengingatkan kalau aku tidak boleh terlalu lelah. Kupikir karena ini acara yang diselenggarakan untukku. Tentu saja, aku tak boleh hanya sekedar duduk dan menonton kesibukan kang-kang dan mbak-mbak yang hilir mudik menata berbagai persiapan.

Kemudian sore hari tiba, saat para undangan sudah hadir. Para Bunyai yang datang memberikan doa berkahnya kepadaku. Sungguh hari yang melelahkan sekaligus membahagiakan.

Shalawat dan iringan musik rebana mengalun, memperdengarkan riuh rendahnya. Tidak bisa kupungkiri, airmata ini menetes dan sepertinya enggan berhenti sampai Sahra datang dan memberikan sekotak tissu padaku.

"Njenengan, pucet, Ning," kata Mbak Laila yang baru memberikan segelas susu prenagen.

"Ndak apa-apa, cuma kurang tidur saja mungkin," jawabku.

"Masih diare?" Mbak Laila tahu kalau sudah lima hari ini perutku bermasalah, diare. Rebusan pucuk daun jambu sudah kusantap, tetap masih enggan pergi penyakit itu.

"Njenengan, tidak memberitahukan kondisi ini kepada, Gus Bi?" Mbak Laila tampak khawatir.

Aku menggeleng, Mas Abi sudah dua minggu ini direpotkan dengan berbagai acara persiapan Haul Mbah Yai jadi, aku tak ingin menganggunya dengan hal seremeh ini.

Biar selesai dulu acara malam ini, mendengar para undangan yang tak berhenti memberikan ratusan doa restu, membuatku kembali bersemangat hingga melupakan pening yang sejak tadi menyergap.

Malam telah larut, para undangan sudah tidak lagi memenuhi halaman rumah.

"Mbak, minta tolong, Ning Ze sampean (kamu) antar ke kamar, biar Abi nanti tak suruh manggilkan Zaki," kata Ummi memberi titah. “Mukanya kelihatan pucat.”

Sempat tertegun, ketika ummi bilang mukaku pucat. Sepucat apa? Apa terlalu lelah?

Mbak Laila menggandengku masuk ke kamar kemudian membantuku merebah.  “Mbak, nyuwun tulung (minta tolong) buatkan teh panas, ya," pintaku karena perut kembali mulas.

"Inggih (iya), Ning." Mbak Laila segera beranjak setelah memastikan posisi bantal yang menyangga punggung sudah nyaman.

"Mbak?" aku memanggilnya kembali saat langkahnya hampir mencapai daun pintu.

"Bagaimana, Ning?

Apa ada lagi?" Wajah khawatirnya mungkin tampak berlebihan. Membuatku terkekeh geli. "Tatapanmu itu, lho, Mbak. Koyo aku ini sakit parah saja. Bergurau mencoba mengalihkan perasaan tak tenang yang saat ini datang menjelma dalam sebentuk debar kencang di balik rongga dada.

Mbak Laila segera menunduk dan menggelengkan kepalanya cepat, kemudian berkata, "tidak, Ning. Pangapunten (maaf) saya memang cemas, khawatir njenengan kelelahan makanya sampai jadi begini pucatnya, nyuwun sewu (permisi), apa perutnya tidak apa-apa?" wajahnya terlihat tegang, sepasang netranya melihatku dengan tatapan seperti sedang mencemaskan sesuatu. Aku tahu, mungkin seharusnya tidak memaksakan diri tetap terlibat di saat berbadan dua di mana tubuh bisa mengalami kelelahan hebat. Seperti yang kurasakan pada saat ini—sejak sore tadi tepatnya, tetapi membuat orang lain cemas bukanlah keputusan yang baik, maka sembari menahan mulas yang kembali mendera kumencoba menampilkan sosok baik-baik saja.

Mengubah raut muka menjadi lebih bergairah meski tahu pucat dengan bibir sedikit gemetar, kupersembahkan tampilan bibir yang tersenyum lebar  sembari mengusap perutku lembut. Tendangan lemah kurasakan dari dalam. Membuat dadaku berdebar menyenangkan. "Ndak apa-apa ini dia nendang, kok." Kujawab lembut meski sebenarnya, meski rasa dingin menyerang punggungku saat ini.

"Mboten (tidak). Ya sudah, saya buatkan teh hangat dulu," ujarnya, kembali melanjutkan langkah keluar dari pintu kamar.

Aku mengangguk, lalu mengusap lagi perutku. Tendangan itu antara terasa dan tidak. Mungkin karena kelelahan. Sejak kemarin acara ini dimulai dan sejak kemarin pula, aku ikut membantu mengurusinya.

***

Love 

Mahar

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status