Princessa (Love and Revenge)
Princessa (Love and Revenge)
Author: Rose Dreamers
Aku Istrinya

"Cepat kamu tanda tangani dokumen ini!" Ibu dan Ayah mertua Indah menyodorkan sebuah dokumen kepada menantunya itu.

"Dokumen apa ini?" Indah menatap mertuanya bingung. Dengan ragu Indah mengambil dokumen tersebut dari tangan Ibu mertuanya itu.

"Kamu baca saja sendiri, dan tolong cepat kamu tandatangani!" ucap Ibu mertua Indah penuh penekanan.

Indah menatap sampul dokumen tersebut, dari sampulnya saja Indah tahu isi dari dokumen itu. Hati Indah bergetar hebat, matanya mulai memanas. Ia menatap kedua mertuanya, meminta penjelasan atas isi dari dokumen yang harus ia tandatangani.

"Maksudnya ini apa, Bu, Yah?" tanya Indah, air matanya luruh begitu saja.

Indah tidak mengerti mengapa mereka memintanya untuk menandatangani surat perceraian antara ia dan suaminya. Seingatnya selama dua tahun menikah dengan Rio putra mereka, Indah tidak pernah melakukan kesalahan fatal yang begitu sulit untuk dimaafkan hingga harus berujung perceraian.

Lalu mengapa tiba-tiba mereka meminta Indah untuk segera bercerai dengan putranya? Sementara Ia baru saja seminggu yang lalu melahirkan keturunan mereka.

"Seperti yang kamu lihat, itu adalah surat perceraian kamu dan Rio. Kami mau kamu berpisah dengan Rio, dan pergi jauh dari kehidupan kami!" Hati Indah berdenyut ngilu mendengar setiap kata yang diucapkan mertuanya. Air mata mengalir deras di wajahnya.

"Tapi apa salah Indah? Di mana Mas Rio sekarang? Indah mau bicara dulu dengannya...." Indah berucap dengan mulut bergetar, suaranya tercekat di tenggorokan.

Suara tangis bayi Princessa terdengar dari dalam kamar. Dengan cepat Indah berjalan untuk menenangkan putrinya yang menangis semakin kencang. Indah menggendong Cessa menepuk-nepuk pelan punggung putrinya, lalu memberinya ASI. Setelah Cesaa tenang, Indah kembali menemui mertuanya sambil membawa putrinya dalam gendongannya.

"Kamu mau tahu apa kesalahan kamu?" tanya ayah mertua ketika Indah kembali. Indah mengerutkan alisnya, Ia ingin mendengar kesalahan apa yang sudah ia perbuat, sehingga mertuanya menginginkan Indah bercerai dengan putranya.

"Dia!" Indah semakin bingung mengapa mertuanya menunjuk Cessa, apa hubungannya Cessa dengan perceraian? Pikirnya.

"Apa maksud ayah?" tanya Indah, ia menepuk-nepuk pelan Cessa yang hendak menangis karena kaget mendengar suara kakeknya.

"Bukankah kami sudah bilang sebelumnya, yang kami inginkan hanyalah seorang bayi laki-laki. Sementara bayi yang kamu lahirkan, bayi perempuan. Dan kami tidak bisa terima itu!"

Deg,

Bagai tertimpa benda tumpul dan tajam, jantung Indah terasa sesak dan sakit mendengar perkataan mertuanya. Ia tidak menyangka dengan alasan yang membuat mereka meminta Indah untuk segera bercerai dengan Rio, suaminya.

Air mata yang sempat mengering itu tiba-tiba luruh kembali dengan derasnya. Marah, sakit, kecewa bercampur menjadi satu. Apa salahnya dengan bayi perempuan yang ia lahirkan? Bayi ini pun tetap darah daging mereka, ia berhak hidup, berhak dikasihi dan disayangi.

Indah mengira perkataan mertuanya yang menginginkan seorang bayi laki-laki darinya dan Rio tidak lah seserius ini. Apa lagi hingga harus berujung perceraian. Indah ingat betul ketika Rio mengatakan dengan manis bahwa baik bayi laki-laki atau bayi perempuan yang lahir dari rahimnya, ia akan menyayanginya sepenuh hati.

Lalu, di mana Rio saat ini? Apakah benar Rio sudah setuju untuk bercerai karena masalah ini? Pikirnya.

Di mana hati nurani mereka? Menjadikan seorang bayi yang tidak berdosa sebagai alasan perceraian orang tuanya. Bukankah mereka seorang yang berpendidikan? Mereka tahu betul bahwa takdir seorang bayi yang lahir dari rahim ibunya, baik laki-laki atau pun perempuan adalah MUTLAK ketentuan Tuhan yang tidak bisa diganggu gugat. Dan kita sebagai manusia harus menerima dengan lapang ketentuan tersebut.

"Rio sudah setuju. Anak itu sudah menandatangani surat perceraian kalian! sekarang kamu yang harus tandatangani surat ini," ucap mertua Indah kekeh, ia menyodorkan kembali dokumen perceraian itu kepada Indah.

Dengan derai air mata, Indah menggelengkan kepalanya. Ia menolak untuk menandatangani dokumen tersebut. Ia ingin bertemu dengan suaminya terlebih dulu, ingin meminta penjelasan kepadanya atas semua ini.

"Indah gak bisa ... Indah mau bertemu dulu dengan Mas Rio! Di mana dia sekarang?" Indah berucap dengan air mata yang tak berhenti meleleh membasahi wajahnya sambil memeluk Cessa, putrinya.

"Tidak ada gunanya kamu bertemu dengan suamiku, karena ia sudah setuju untuk menceraikanmu!"

Deg,

Apa lagi, ini? Siapa wanita itu? Dan siapa suami yang dimaksudnya? Pertanyaan-pertanyaan tersebut muncul dalam pikirannya.

Indah sedikit memiringkan kepalanya untuk melihat ke arah sumber suara. Seorang wanita mengenakan pakaian terbuka, berjalan mendekati mertuanya. Wanita itu juga menggendong seorang anak laki-laki berusia sekitar satu tahun. Mertuanya menyambut kedatangan wanita itu dengan senyum ramah, lalu menggendong anak laki-laki itu dengan penuh kasih sayang.

"Siapa kamu? Siapa yang kamu bilang suamimu?" tanya Indah bingung,

Wanita itu tersenyum mengejek menatap wajah Indah yang menyedihkan.

"Mas Rio adalah suamiku! Dan anak laki-laki ini adalah anakku dan mas Rio."

Deg

Indah terhuyung lemas, hampir saja ia terjatuh ke lantai bila saja ia tidak segera menguatkan dirinya, karena Cessa sedang berada dalam gendongannya. Hatinya benar-benar sakit dan kecewa.

"Gak mungkin! Istri mas Rio itu hanya aku, dan anak mas Rio itu hanya Cessa!" Indah berucap setengah berteriak, ia tidak tahan lagi menahan rasa sakit yang bergejolak di hatinya.

Wanita itu terkekeh puas melihat Indah semakin frustrasi.

"Kalau kamu tidak percaya, kamu bisa tanyakan kebenarannya kepada Mas Rio. Dia akan segera kemari sebentar lagi," ucap wanita itu.

Tidak berselang lama, lelaki yang ditunggunya untuk dimintai penjelasan tiba di rumahnya. Lelaki itu berjalan tergesa, pandangannya lurus dan datar menatap Indah dan bayi yang berada dalam dekapanannya.

"Mas Rio...." lirih Indah, ia hendak mendekati suaminya namun lengannya dicekal oleh mertuanya. Mereka tidak mengizinkan Indah untuk mendekati suaminya sendiri.

"Sayang! Cepat kamu katakan pada wanita itu, bahwa aku adalah istrimu yang sebenarnya. Dan anak ini adalah anak kita!" titah wanita itu kepada Rio, sementara Rio bergeming menatap Indah.

"Dita, tolong tenanglah! Anakmu ketakutan mendengar teriakanmu," ucap Ibu mertua.

"Rio, cepat selesaikan masalahmu! Ayah sangat muak melihat drama di sini," ucap Ayah mertua,

Indah menatap suaminya, masih menunggu penjelasan darinya atas semua yang dikatakan wanita bernama Dita, yang mengaku sebagai istrinya. Sementara Rio terlihat bingung untuk mengatakan sesuatu kepada Indah. Matanya menyiratkan rasa bersalah atas semua yang telah terjadi.

"Maafkan aku, Ndah...." ucap Rio lirih, ia menunduk sesaat lalu kembali mengangkat kepalanya menatap istri dan putrinya.

Indah mundur beberapa langkah mendengar permintaan maaf dari suaminya. Ucapan itu memperjelas semuanya, derai air mata masih membasahi wajahnya. Hatinya benar-benar terasa sakit dan kecewa.

"Anak ini adalah anakku dan Dita," jelas Rio lirih. Namun terdengar sangat menggelegar di pendengaran Indah, sangat menyakitkan.

"Kamu sudah mendengarnya bukan, jadi segera tandatangani ini!" Dita melemparkan dokumennya kepada Indah.

"Dita, jangan keterlaluan kamu!" ucap Rio marah, Dita mendelik kesal karena Rio berani memarahinya.

Comments (1)
goodnovel comment avatar
Sakura Flowers
Ya ampun masa hanya karena masalah bayi yang diinginkan laki-laki jadi begini. Ada ada aja orang tuanya Rio. Yang sabar ya Indah
VIEW ALL COMMENTS

Related chapters

DMCA.com Protection Status