Share

Salah Sangka

Seorang pemuda menatap datar pada dua orang manusia berbeda jenis kelamin dan berbeda usia yang berada tidak jauh dari tempatnya berdiri saat ini.

Damian Argantara, seorang pemuda bertubuh tinggi tegap, kulit putih dengan rambut berwarna hitam legam, hidung mancung, alisnya yang tebal serta netra mata berwarna hitam. Sungguh ciptaan Tuhan yang sangat sempurna! Pantas saja bila di sekolahnya ia menjadi rebutan para gadis, baik itu seangkatannya ataupun adik kelasnya.

Damian terpaksa menjejaki kakinya di mall karena desakan dan rengekan Alesha, adik kesayangannya. Alesha meminta Damian untuk menemaninya, entah apa lagi yang hendak gadis itu beli. Padahal baru saja tiga hari yang lalu Alesha berbelanja banyak barang menghabiskan uang yang diberikan papanya.

Setelah mengitari isi mall, Alesha berhenti di salah satu toko sepatu. Saat Alesha sedang memilih sepatu yang akan ia beli. Mata Damian tidak sengaja melihat keberadaan Langit yang sedang berjongkok memasangkan sepatu pada kaki Cessa.

"Gadis murahan," gumam Damian, ia segera mengalihkan pandangannya ke arah lain. Matanya menangkap Alesha yang sedang berjalan mendekat ke arahnya dengan senyum mengembang di bibirnya.

"Kakak, aku sudah selesai. Ayo, kita pulang," Alesha menghampiri Damian dengan tangan membawa dua buah paperbag. Damian mengangguk lalu berjalan hendak pergi, tetapi langkahnya terhenti saat pendengarannya menangkap sesuatu.

"Ayah, jangan seperti ini... biar aku pakai sendiri saja," ucap Cessa pada ayah Langit yang sedang berjongkok melepas dan memasangkan sepatu lainnya yang belum ia coba.

"Haha... Ayah lupa kalau putri ayah yang cantik ini sudah besar sekarang," Langit berdiri mengusap lembut puncak kepala Cessa. Ia membiarkan putrinya mencoba beberapa sepatu pilihannya.

Damian mendengar dan menyaksikan kejadian itu, ia menjadi merasa bersalah karena sempat menuduh Cessa yang buka-bukan.

"Ayah?"

"Ah, sial. Aku sudah berpikir buruk tentang gadis itu," gumam Damian dalam hati penuh penyesalan. Lalu beberapa saat kemudian kedua sudut bibirnya terangkat sedikit mengukir sebuah senyum tipis.

"Kakak, ayo!" ajakan dari Alesha menyadarkan dari pikirannya tentang Cessa. Alesha menarik lengan Damian mengajaknya untuk segera pergi. Damian membalikan kepalanya untuk melihat Cessa sebelum akhirnya ia keluar dari toko itu.

***

"Ayah sudah daftarkan kamu di sekolah terpavorit. Ayah harap kamu akan menyukai sekolah barumu," ucap Ayah Langit sebelum Cessa pergi ke kamarnya.

"Oh, ya? Kapan Cessa mulai sekolah?" tanya Cessa antusias, baginya di manapun ayahnya akan menyekolahkannya, Cessa akan menyetujui keputusan itu dengan senang hati.

"Mmp, besok. Ayah akan mengantarkanmu ke sekolah barumu. Jadi sekarang kamu segera istirahat, jangan sampai hari pertama sekolah datang terlambat," ucap ayah Langit, Cessa mengangguk mengiyakan lalu berpamitan untuk pergi ke kamarnya.

Di kediaman Damian, lelaki itu merebahkan tubuhnya di atas kasur Kingsize miliknya. Ia menatap langit-langit kamarnya yang berwarna putih. Matanya hendak terpejam, tetapi ingatannya berputar pada gadis yang baru saja dilihatnya saat di mall. Sebuah senyum terukir di bibirnya mengisyaratkan bahwa Damian tertarik dengan gadis itu.

"Cantik," gumam Damian masih mempertahankan senyumnya.

"Siapa yang cantik?" suara itu membuat Damian menghentikan senyumnya lalu segera mengubah posisinya menjadi duduk.

"Kamu ngapain ke sini?" tanya Damian pada Alesha yang tiba-tiba ada si dalam kamarnya.

Alesha mendudukkan tubuhnya di tepi kasur di samping Damian. Ia menatap heran pada Damian yang bersikap aneh setelah pulang dari mall.

"Besok kakak antar aku ke sekolah, mobilku kan masih di bengkel," ucap Alesha, Damian mengangguk mengiyakan permintaan adiknya dengan cepat tanpa berucap sepatah kata pun. Alesha beranjak berdiri hendak pergi dari kamar kakaknya, tetapi berhenti sejenak lalu berbalik untuk melihat Damian.

"Siapa yang kakak bilang cantik, tadi?" tanya Alesha, Damian mengernyitkan alisnya lalu tersenyum pada Alesha.

"Bukan siapa-siapa," jawab Damian, ia tidak ingin bercerita apa pun saat ini kepada Alesha.

"Buk__"

"Ayo cepat kembali ke kamarmu dan segera tidur, besok kakak gak mau terlambat ke sekolah. Sekolah kita kan berbeda arah," Damian memotong perkataan yang hendak diucapkan Alesha. Gadis itu memberenggut kesal namun segera mengangguk dan pergi dari kamar Damian.

***

Ke esokan paginya, Cessa sudah bersiap untuk berangkat ke sekolah barunya. Setelah menyelesaikan sarapannya, Cessa berangkat diantar oleh ayah Langit. Sepanjang perjalanan Langit terus memperingati putri kesayangannya untuk belajar dengan baik mengejar keterlambatannya, serta mewanti-wanti agar putrinya menceritakan apa pun yang terjadi di sekolah barunya apa lagi menyangkut Bullying.

Cessa terus mengangguk mengiyakan nasihat ayahnya. Sesekali ia tersenyum pada ayahnya, akhir-akhir ini lelaki dewasa di sampingnya ini berubah menjadi ayah yang super cerewet semenjak kepergian mamanya.

"Kenapa ayah menjadi cerewet seperti ini?" tanya Cessa sambil terkekeh, Langit melirik putrinya sekilas lalu fokus kembali mengemudikan mobilnya.

"Ayah takut hal buruk terjadi sama kamu,"

"Kamu putri ayah satu-satunya. Hanya kamu yang ayah miliki saat ini," ucap Langit lirih, Ia tidak ingin kehilangan orang yang sangat Ia sayangi lagi setelah kepergian Indah.

Bukan tidak mungkin hal buruk akan terjadi pada putrinya, mengingat kejadian beberapa tahun yang lalu seseorang berusaha mencelakai Indah dan Cessa. Orang itu merusak rem mobil yang akan di gunakan Indah hingga terjadi kecelakaan yang membuat Cessa koma, dan Indah terluka parah. Kejadian itu terjadi saat Cessa masih kelas 3 SMP. Bukan hanya sekali, tapi hingga beberapa kali orang itu berniat mencelakai Cessa dan mendiang Indah, istrinya.

Sementara bagi Cessa, siapa yang akan berani membulinya bila mereka tahu siapa ayahnya. Gagah Langit Rahagi, semua orang mengenal ayahnya karena perusahaan yang dikelolanya sukses melejit tinggi menaikkan namanya di dunia bisnis.

"Ayah, Cessa masuk dulu ya," ucap Cessa setelah sampai di sekolahnya. Ia mencium tangan ayahnya lalu ke luar dari dalam mobil di ikuti Langit.

"Belajar yang rajin ya!" Langit mengingatkan putrinya kembali, ia tersenyum seraya mengusap puncak kepala putrinya dengan lembut, Cessa menganggukan kepalanya.

"Siap ayahku sayang," ucap Cessa seraya menaruh telapak tangannya di polipis menandakan hormat, Langit terkekeh dibuatnya. Setelah mengantar putrinya, Langit pun bergegas pergi ke kantornya.

Cessa berdiri di depan bangunan sekolah barunya, banyak siswa dan siswi yang menatap ke arahnya sambil berbisik-bisik. Cessa menghiraukan tatapan dari mereka semua, ia berjalan memasuki gedung itu untuk menemui kepala sekolahnya.

"Eh, dia murid baru ya?"

"Cantik banget,"

"Wah, bakal seru nih kalau Karina tahu ada murid yang lebih cantik darinya,"

"Sempurna...,"

"Beautyfull Girl,"

Dan banyak lagi kata-kata lainnya yang diucapkan siswa siswi yang saat mata mereka melihat Princessa masuk ke sekolahnya.

Bunyi bel terdengar nyaring, semua murid berhambur masuk ke dalam kelasnya masing-masing. Sementara Cessa masih berjalan melewati dan membaca plang yang tertera di atas ruangan satu persatu hingga ia menemukan ruangan yang di carinya yaitu ruangan kepala sekolah.

Related chapters

DMCA.com Protection Status