Share

Ekstra Part

Laras duduk termangu menopang dagu pada kosen jendela kamarnya. Wajahnya yang pucat itu basah karena percikan hujan. Laras mengulurkan tangan, tetesan air hujan berkumpul di telapak tangannya. Berjatuhan ketika ia mencoba menggenggamnya.

Ia menatap ke seberang jalan. Matanya menangkap sesosok laki-laki yang berlari menerobos hujan. Menuju jendela kamar tempat ia duduk. Langkahnya begitu cepat karena tungkainya yang panjang. Hanya perlu waktu sebentar saja dan sekarang ia sudah berdiri di hadapan Hanna.

Laras berdiri dari duduknya, dengan dua alis yang saling bertaut ia menatap lekat wajah laki-laki yang berada di hadapannya. Senyum seindah bulan sabit tergambar di wajah si laki-laki, lalu tangan dinginnya membelai pipi Laras yang basah.

“Hai Han,” sapa si laki-laki di tengah derasnya hujan.

“Ilham …,” balas Laras lirih, hampir tak terdengar.

Ilham, laki-laki itu merengkuh kedua tangan kecil Lara

Locked Chapter
Continue to read this book on the APP
DMCA.com Protection Status