Bab 2

Dixon terpana dan bertanya, "Apa maumu?"

Di luar mulai turun salju. Aku akan berulang tahun ke-23 dalam waktu kurang dari dua bulan.

Itu akan menjadi Malam Tahun Baru.

Aku tidak tahu apakah aku bisa bertahan sampai saat itu.

Aku mengerutkan bibir, lalu tersenyum dan menyarankan, "Kamu tahu bahwa aku selalu menyukaimu. Itu sebabnya aku ingin kamu melepaskan semua prasangka yang kamu miliki terhadapku dan berkencan denganku selama tiga bulan."

Dixon mendengus dan menjawab, "Bermimpilah."

Suara di telepon sama sekali tidak hangat. Di ruangan besar itu, kesepian membayangiku dan air mataku jatuh. Hati aku sangat sakit sampai mati rasa.

Aku menyembunyikan kesedihan dalam suaraku dan berkata dengan ringan sambil tersenyum, "Dixon, apa kamu tidak ingin menceraikanku? Bagaimana kalau begini. Kencani aku selama tiga bulan dan jadilah pria yang merawat dan menyayangiku. Bahkan jika kamu tidak mencintaiku, kamu harus berpura-pura sangat mencintaiku. Jika kamu bisa melewati tiga bulan, aku akan setuju untuk bercerai. Aku bahkan akan memberimu semua kekayaan yang dimiliki keluarga Shaw. Pikirkanlah tentang itu. Bertahanlah selama tiga bulan dan kamu dapat memiliki ratusan juta yang dimiliki keluarga Shaw. Kamu bahkan dapat menikahi Gwen Worth secara terbuka dalam waktu tiga bulan. Kamu tidak akan kehilangan apa pun."

Dixon bertanya dengan acuh tak acuh, "Bersandiwara denganmu selama tiga bulan?"

Ini akan menjadi sandiwara tiga bulan dan aku akan menjadi satu-satunya penonton.

Pada akhirnya, aku hanya akan membohongi diri sendiri.

Aku berkata dengan lembut, "Benar. Tolong kencani aku."

"Ha, bisakah kamu tidak membuatku jijik selama tiga bulan?"

Aku diam.

Aku melihat Maybach hitam meninggalkan mansion.

Saat aku bangun di pagi hari, kepala aku terasa pusing dan berat. Tenggorokanku kering dan aku sulit menelan. Aku pasti sudah menangis terlalu lama tadi malam. Aku bangun dan meminum obat yang diresepkan dokter sebelum mandi, merias wajah, dan menuju ke kantor.

Selain menjadi istri Dixon Gregg, aku juga CEO Shaw Corporations.

Aku sedang mengerjakan beberapa dokumen di kantor ketika Direktur Gregg menelepon.

Suaranya rendah ketika dia berkata dengan serius, "Tahukah kamu bahwa Gwen telah kembali dari Amerika? Kamu harus mengawasi Dixon dengan cermat selama periode ini. Aku akan menangani sisanya."

Aku tertegun dan bertanya kepadanya, "Kapan dia kembali?"

Direktur Gregg menjawab, "Kemarin."

Pantas. Dixon mungkin tidak ingin berpura-pura jatuh cinta padaku di depan Gwen.

Dixon tidak ingin Gwen berpikir bahwa dia mencintaiku.

Ada rasa sakit yang menusuk di hati aku ketika memikirkan itu.

Karena aku tidak bisa memilikinya, aku harus melepaskannya.

Aku tersenyum dan berkata dengan ringan, "Ayah, aku ingin bercerai."

Direktur Gregg berhenti bernapas dan bertanya dengan ragu-ragu, "Apa katamu?"

"Dixon tidak mencintaiku. Hubungan kalian berdua juga menjadi semakin tegang setelah dia menikahiku. Hubunganmu mungkin akan membaik setelah perceraian kami."

Direktur Gregg tidak akan pernah menyetujui perceraian kami.

Kecuali kalau...

Aku melihat dokumen transfer saham di mejaku. Aku tersenyum lega saat berkata, "Jangan khawatir. Aku akan mentransfer semua saham Shaw ke Dixon."

Direktur Gregg terdiam. Lalu, ia bertanya dengan bingung, "Gwen baru saja kembali dan kamu sudah tidak sabar untuk membiarkannya menjadi Nyonya Gregg. Kamu juga bersedia untuk mentransfer saham Shaw ke keluarga Gregg. Apa maumu?"

Apa yang kuinginkan?

Aku menutupi mataku, yang menitikkan air mata, dan menekan kesedihan yang aku rasakan di hatiku. Kemudian, aku menjawab dengan lembut, "Dulu, ada banyak keluarga yang ingin bergabung dengan keluarga Shaw melalui pernikahan. Aku memilih keluarga Gregg saat itu. Apa yang aku inginkan dari itu?"

Aku berkata sambil mengejek diri sendiri, "Ayah, Ayah hanya memikirkan keluarga Shaw, tetapi yang aku inginkan hanyalah dia."

Direktur Gregg diam. Pada akhirnya, dia menghela nafas berat.

Aku menutup telepon dan menandatangani namaku di dokumen transfer saham: Caroline Shaw.

Aku adalah satu-satunya orang yang tersisa di keluarga Shaw sejak orang tuaku meninggal.

Dan aku akan mati. Keluarga Shaw hanya bisa bergantung pada Dixon Gregg.

Dixon Gregg adalah pria yang luar biasa. Selain tidak memiliki kekuatan yang cukup untuk melindungi wanita yang dicintainya tiga tahun lalu, dia cerdas dan kejam dalam urusan bisnisnya. Dia adalah orang yang sangat tegas.

Dia begitu kuat sehingga lawan-lawannya takut padanya.

Setelah berada dalam posisi yang tidak menguntungkan tiga tahun lalu karena kurangnya kekuatan, dia mulai mengumpulkan kekuatan yang sangat besar. Keluarga Gregg hari ini cukup kuat untuk menghadapi keluarga Shaw.

Meskipun akan ada kerugian di kedua sisi, Dixon tidak perlu takut. Aku tahu dia sedang menunggu kesempatan, saat dia bisa melepaskan kendali ayahnya dan ketika Gwen akan kembali. Dia sudah siap sekarang dan akan mengejar keluarga Shaw. Daripada menyuruhnya menghancurkan perusahaan ini, lebih baik aku memberikannya langsung.

Lagi pula, tidak akan ada yang mewarisi perusahaan dalam tiga bulan.

Setelah menandatangani dokumen transfer saham, aku menulis surat wasiat.

Hanya ada satu kalimat pendek:

"Dixon, kuharap kamu bisa mendapatkan apa yang kamu inginkan dalam hidup."

Aku mengambil dokumen itu dan membawanya ke Tuan Connor. Dia adalah pengacara ayahku.

Dia membolak-balik dokumen karena terkejut dan kemudian melihat surat wasiat itu lagi.

Aku berkata sambil tersenyum ringan, "Saat aku pergi, berikan segalanya untuk Dixon. Tapi aku berharap dia bisa bermain piano di kuburanku."

Tuan Connor menatapku dengan sedih dan bertanya, "Presiden Shaw, lagu apa yang kamu ingin dia mainkan?"

Aku menjawabnya dengan santai, "Jalan Di Mana Angin Berada."

Ketika aku pertama kali bertemu Dixon, lagu pertama yang aku dengar dia mainkan adalah "Jalan Di Mana Angin Berada".

Itu adalah lagu terakhir yang dimainkan ibuku untukku sebelum ibuku meninggal.

Setelah meninggalkan Tuan Connor, aku menelepon Dixon lagi. Dia mengangkat telepon dan menggeram, "Mengapa kamu menelepon lagi?"

Lagi?!

Aku hanya menelepon dia dua kali ini.

Itu termasuk panggilan yang aku lakukan kemarin.

Aku menahan amarahku dan bertanya sambil tersenyum, "Apakah kamu akan pulang untuk makan malam nanti?"

Dia membalas dengan satu kata dingin, "Tidak."

Saat itu turun salju. Aku mengulurkan tangan untuk menangkap kepingan salju. Perasaan sedingin es sepertinya langsung masuk ke hatiku. Aku tiba-tiba berkata, "Kudengar Gwen kembali..."

Dixon menjawab dengan dingin, "Apa yang akan kamu lakukan padanya? Caroline Shaw!, kuperingatkan kamu. Aku tidak akan membiarkanmu jika kamu melakukan sesuatu padanya!"

Aku ingin memberitahunya bahwa aku akan menceraikannya dan membiarkan mereka bersama. Aku ingin dia pulang untuk makan malam untuk membahas perceraian kami.

Namun, di dalam hatinya, aku selalu kejam dan jahat.

Karena dia memikirkanku seperti itu, aku akan membiarkan dia terus berpikir demikian.

Aku berkata dengan senyuman yang tidak sampai ke mataku, "Kalau begitu maukah kamu pulang malam ini? Aku tidak dapat menjamin bahwa aku tidak akan cemburu dan melakukan sesuatu untuk menyakitinya."

Comments (1)
goodnovel comment avatar
Nadia Oktavia
😭😭😭 nenarik sekali kisahnya
VIEW ALL COMMENTS

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status