Bab 3

Dixon menutup telepon dengan marah.

Aku memasukkan ponselku ke dalam tas dan akan pergi ketika aku melihat orang yang paling tidak ingin aku temui.

Itu adalah Gwen Worth.

Wanita yang Dixon cintai dengan sepenuh hati.

Kami berdiri saling berhadapan. Aku memberinya senyuman kecil dan akan berjalan melewatinya ketika dia berkata dengan lembut, "Apakah kamu Nyonya Gregg?"

Aku berhenti dan menatapnya dari sudut mataku. "Ada apa?"

"Apakah kamu bahagia menjadi Nyonya Gregg?"

Gwen Worth menantangku. Aku menoleh untuk menilai dia. Sosoknya sangat indah. Dia memiliki lapisan riasan tipis tetapi bibirnya diwarnai merah cerah. Saat itu musim dingin yang membekukan, tapi dia mengenakan gaun tipis abu-abu merah muda dan mantel putih di atasnya.

Dia memang sangat cantik. Tidak heran Dixon menyukainya.

Saingan romantisku tepat di hadapanku dan aku cemburu. Aku ingin mengabaikan pertanyaannya tetapi dia mengejekku, sambil berkata, "Bisakah kamu benar-benar merasa santai dalam posisi yang kamu curi dariku? Apakah Dixon mencintaimu? Akankah dia membisikkan kata-kata penuh cinta ke telingamu? Apakah dia akan memasak untukmu? Akankah dia memilih hadiah untukmu selama liburan? Tidak. Dixon tidak akan melakukan semua itu untukmu! Caroline Shaw, kamu hanya secara paksa menduduki posisi Nyonya Gregg karena kamu adalah CEO Shaw Corporations."

Kata-kata Gwen langsung menusuk hatiku. Semua hal yang dia katakan adalah hal-hal yang telah dilakukan Dixon untuknya. Aku akan berbohong jika aku mengatakan aku tidak cemburu. Tapi apa gunanya cemburu sekarang?

Aku bahkan tidak bisa mempertahankan posisiku sebagai Nyonya Gregg...

Aku tersenyum acuh tak acuh dan berkata lembut tapi kuat, "Lalu bagaimana denganmu? Aku memberimu kesempatan tiga tahun lalu. Entah kamu percaya atau tidak, aku, Caroline Shaw, adalah Nyonya Gregg sekarang. Lagipula, kamu benar. Aku menggunakan gelarku sebagai CEO Shaw Corporations untuk memaksa Dixon sementara kamu..."

Aku tidak pernah merasa nyaman dirundung.

Aku tidak akan menyinggung perasaan orang lain jika mereka tidak menyinggung perasaanku, tetapi jika mereka menyinggung perasaanku, aku pasti akan membuat mereka membayarnya.

Namun, aku telah membiarkan Dixon Gregg mempermalukan aku selama tiga tahun.

Aku tersenyum pahit dan berkata, "Aku kaya dan bisa memberi keluarga Gregg cukup uang. Bagaimana denganmu? Kamu tidak punya apa-apa. Kamu tidak punya kekuatan atau kemampuan. Bisakah kamu menjadi Nyonya Gregg?"

Gwen memucat saat mendengar itu. Air mata memenuhi matanya dan dia terlihat sangat menyedihkan. Pria manapun pasti merasa simpati padanya.

Aku menatapnya dan berkata dengan dingin, "Jangan berpura-pura menjadi menyedihkan di depanku. Dixon mungkin akan mempercayai itu, tapi aku tidak!"

Gwen didorong ke belakang punggung seseorang tepat setelah aku mengatakan itu. Dixon menjaganya agar tetap aman di balik bahu besarnya. Mantel hitamnya membuatnya tampak jauh lebih dingin.

Dia menatapku dengan dingin.

Dixon mengerutkan kening dan penampilannya defensif, seolah dia takut aku akan menggertak Gwen.

Dia pasti mendengar apa yang aku katakan sebelumnya. Namun, Dixon bukanlah orang yang cepat marah. Dia menyipitkan matanya dan berbicara kepadaku dengan acuh tak acuh, "Apa yang kamu lakukan di sini?"

"Aku baru saja bertemu teman. Memang kenapa?" Aku menatap Gwen di belakangnya dan menggoda, "Dixon, apakah kamu bertemu kekasih lamamu di belakangku?"

Ketika Dixon mendengarku menyebut Gwen sebagai kekasih lamanya, ekspresinya menjadi gelap. Dia memberikan perintah langsung dengan mengatakan, "Kembali ke villa dan tunggu aku. Aku akan pulang malam ini."

Kata-katanya terdengar aneh. Seolah-olah dia pulang ke rumah adalah hadiah yang sangat besar bagiku.

Apakah aku benar-benar menyedihkan?

Apalagi, kami berada di depan kekasih lamanya.

Sambil bicara dengan nada mengejeknya, aku berkata, "Aku akan pulang. Tapi biar aku ingatkan, aku mungkin tidak peduli dengan keberadaannya, tapi ayahmu tidak akan menerimanya."

Dixon berhenti. Gwen melangkah maju dari belakangnya dan menangkap pergelangan tanganku. Dia berpura-pura menjadi menyedihkan ketika mencoba menjelaskan kepadaku, "Nyonya Shaw, tolong jangan salah..."

Aku tidak terbiasa saat orang lain menyentuhku dan aku melepaskan tangannya tanpa sadar. Dixon tanpa sadar berpikir bahwa aku akan memukul Gwen. Dia menyeret Gwen pergi dan memeluknya.

Dia sangat kuat dan karena aku tidak sadar, aku jatuh. Wajahku membentur tanah yang dingin dan keras dengan paksa.

Aku mendongak kaget melihat Dixon membelai kepala Gwen. Dia menghibur Gwen dengan lembut, "Tidak apa-apa, Gwen."

"Tidak apa-apa, Gwen..."

Apa ada yang terjadi pada Gwen?

Ada rasa sakit yang membakar di wajahku. Aku meletakkan tanganku di tempat yang sakit dan tiba-tiba mulai tertawa.

Aku menertawakan betapa bodohnya aku dan semakin tertawa melihat betapa delusinya aku.

Dixon melihatku tertawa dan bertanya dengan dingin, "Apa yang kamu tertawakan?"

Aku mengucapkan setiap kata dengan jelas saat berkata, "Dixon, aku terluka."

Aku berbicara dengan lemah lembut. Dixon berhenti dan berbalik untuk meminta asistennya membawaku ke rumah sakit sebelum pergi bersama Gwen.

Aku melihat seringai puas Gwen sebelum mereka pergi.

Asisten Dixon membantuku berdiri dan ingin mengantarku ke rumah sakit.

Aku menolaknya dan kembali ke villa. Aku mengisi bak mandi dengan air panas.

Wajahku berdenyut sakit tapi hatiku mati rasa. Aku bahkan menggunakan kuku tajamku untuk menggaruk lukaku dengan kejam.

Semakin baik Dixon memperlakukan Gwen, semakin aku terlihat menyedihkan.

Aku memejamkan mata. Kemudian, aku bangun dan menulis perjanjian perceraian kami. Aku menandatangani nama ku di atasnya dengan hati-hati dan meletakkan dokumen itu di laci.

Aku memikirkan situasinya sejenak sebelum memasuki dapur untuk memasak. Setelah bersih-bersih, aku menunggu Dixon di ruang tamu.

Dia telah mengatakan bahwa akan pulang malam ini.

Dixon adalah pria yang menepati janjinya.

Ada suara-suara di pintu pukul tiga pagi. Aku menoleh perlahan untuk melihat ke pintu. Hari sudah larut dan gelap. Dixon menyalakan lampu, dan ketika dia melihatku duduk di sofa, dia terkejut. Dia bertanya, "Kamu belum tidur?"

Aku mengambil mantelnya darinya. Masih ada butiran salju di atasnya. Bahkan tercium aroma lembut Gwen dari saat dia memeluk Gwen di hari sebelumnya.

"Dixon, aku belum makan malam."

Aku tidak pernah marah padanya tidak peduli bagaimana dia menindas ku. Aku selalu memanggilnya "Dixon" dengan lembut karena aku tidak tega mengatakan apapun kepada Dixon Gregg yang dulu begitu hangat dan lembut.

Meskipun dia sudah lama tidak menjadi Dixon yang seperti itu sekarang.

Dixon berdiri diam dan menatapku dengan panas. Setelah jeda lama, dia berkata dengan enteng, "Caroline Shaw, kamu bertingkah aneh sejak kemarin!"

"Dixon, ada yang ingin kukatakan padamu."

Comments (1)
goodnovel comment avatar
Risah Sunarti
GK nyambung
VIEW ALL COMMENTS

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status