Bab 5

Aku punya waktu kurang dari tiga bulan lagi. Apalagi yang bisa kulakukan?

Hidupku akan segera berakhir tetapi aku belum pernah jatuh cinta. Aku ingin berkencan dengan Dixon Gregg.

Bahkan jika dia hanya berbohong padaku, aku akan sangat senang.

Ngomong-ngomong, aku tidak pernah disayangi atau diperlakukan sebagai sesuatu yang berharga dan penting sepanjang hidupku. Aku tidak pernah mengalami cinta. Itulah sebabnya aku sering cemburu pada Gwen dan itulah mengapa aku berpegangan pada Dixon seolah-olah aku dirasuki.

Bahkan jika dia menyiksaku, aku akan menerimanya dengan rela.

Antara Dixon dan aku, aku terlalu tidak penting.

Aku merendahkan diri dan tidak pernah menolak.

Dixon tidak pergi seperti biasanya. Setelah mandi, dia duduk di sofa dengan laptopnya untuk bekerja.

Aku bangun dan mengenakan gaun tidurku, lalu bertanya kepadanya, "Apakah kamu akan beristirahat di sini hari ini?"

Penglihatanku sangat bagus dan aku bisa melihat dokumen di laptopnya. Itu semua adalah dokumen yang telah ditandatangani oleh Shaw Corporations sebelumnya.

Shaw Corporations telah mengalami cukup banyak masalah akhir-akhir ini. Banyak mitra kami telah melanggar kontrak mereka dan saham perusahaan jatuh. Aku tahu bahwa Dixonlah yang telah melakukan ini, tetapi aku tidak mengungkapnya. Aku berharap dia melakukan ini setelah pertimbangan serius.

Dixon mengabaikanku, jadi aku tidak mengganggunya lagi. Sebagai gantinya, aku membungkuk dan membuka laci untuk mengeluarkan perjanjian perceraian dan meletakkannya di tempat tidur. Tepat ketika aku akan memintanya untuk mendiskusikan proses perceraian denganku, dia tiba-tiba menerima telepon.

Itu dari Gwen.

Terdengar suaranya histeris dan dipenuhi ketakutan saat berkata, "Dixon, selamatkan aku. Dia menyuruh seseorang untuk menculikku! Dia berkata, kalau aku tidak lagi layak untukmu!"

Seolah-olah itu adalah insting. Dixon berbalik untuk melihatku.

Ekspresinya gelap saat bertanya, "Apakah kamu mengirim seseorang untuk melakukan ini?"

Aku mengulurkan tanganku ke depan dengan senyuman dan bertanya, "Apakah kamu akan mempercayaiku jika aku mengatakan tidak?"

Dixon menatapku dan berbalik untuk pergi. Aku mengejarnya untuk menghentikannya dan membelai wajahnya dengan telapak tanganku dengan berani. Aku bertanya dengan bingung, "Dixon, kenapa kamu begitu percaya padanya? Bagaimana jika dia yang melakukan ini?"

"Aku mengenalnya dengan baik. Dia tidak sepertimu."

Aku tercengang. "Dia tidak sepertimu..."

Dixon mendorongku dan pergi. Aku berpegangan pada lengannya dengan keras kepala dan memohon padanya dengan lembut, "Jangan pergi. Tinggallah di sini bersamaku."

Dia memukul wajahku dan aku jatuh ke tanah dengan keras. Aku melihat pria itu pergi melalui pintu dan tidak bisa lagi menekan rasa logam di mulutku. Aku muntah di atas karpet putih yang lembut. Warnanya merah cerah dan menyebar seperti mawar yang mekar.

Itulah pertama kalinya Dixon memukulku.

Dia menghancurkan martabatku untuk wanita yang telah membuat sandiwaranya sendiri.

Dan apa yang telah aku lakukan sebelumnya?

Aku telah membuatnya memilih antara aku dan Gwen...

Aku benar-benar kehilangan kesadaran diriku karena usia.

Aku menggendong perutku yang sakit dan bangkit untuk berganti dengan gaun off-shoulder panjang cerah. Aku mengenakan mantel beige panjang di atas gaun itu dan merias wajahku dengan indah. Aku bahkan meluangkan waktu menggulung rambut ku yang sudah sebatas pinggang untuk menenangkan hati ku agar bersabar. Aku menelepon asistenku setelah mengenakan sepatu hak berwarna perak.

"Cari tahu di mana Gwen Worth," perintahku.

Aku mengambil perjanjian perceraian dari tempat tidur dan meletakkannya di tas tanganku. Lalu, aku pergi ke rumah sakit. Asistenku sudah menunggu di pintu masuk. Dia dengan setia menunggu majikannya sampai badannya hampir tertutup salju.

Dia bergegas membuka pintu mobilku ketika melihatku. Kemudian, dia berkata dengan hormat, "Presiden Shaw, Tuan Gregg dan Gwen Worth ada di dalam rumah sakit. Aku sudah mengirim orang untuk menangkap para penjahat yang hampir memerkosanya. Anda benar. Kami menginterogasi mereka dan ini memang sandiwara Gwen Worth."

Aku turun dari mobil dan membungkuk sedikit untuk memeriksa bayanganku di jendela. Aku memakai lipstik dan bertanya padanya, "Apakah kamu sudah menelepon Direktur Gregg? Kapan dia akan sampai di sini?"

Meskipun kami akan bercerai, aku menginginkan keadilan untuk diriku sendiri.

"Direktur Gregg akan tiba di sini dalam 15 menit."

Aku melihat wajah cantik yang terpantul di jendela mobil dan menghela nafas. Itu adalah wajah yang sangat indah. Mereka yang mengenalku berkata bahwa Tuhan sangat baik kepadaku. Aku memiliki fitur yang tajam dan terdefinisi dengan baik dan sangat cantik.

Aku menyingkirkan lipstikku dan masuk rumah sakit dengan asisten mengikutiku. Ketika aku sampai di kamar Gwen, aku mendengar dia berkata dengan percaya diri, "Pasti dia! Pasti Caroline Shaw! Hanya kalian berdua yang tahu bahwa aku sudah kembali. Selain itu, aku tidak punya musuh selain dia! Dixon, dia cemburu. Dia cemburu karena akulah yang kamu cintai."

Dixon menghiburnya dengan lembut, "Jangan biarkan imajinasimu menjadi liar. Jaga kesehatanmu. Jangan khawatir. Aku akan menyelidiki ini secara pribadi. Aku akan membuatnya meminta maaf padamu jika dia melakukannya."

Ha, apa hak Dixon Gregg untuk mengatakan itu?

Jika aku, Caroline Shaw, yang tidak melakukannya, apakah aku harus minta maaf?!

Apakah karena dia tidak mengenalku dengan baik? Atau apakah itu karena dia sudah terbiasa dengan diriku yang menyerah kepadanya sehingga dia mengira aku adalah penurut yang dapat dimanipulasi sesukanya?

Aku menerobos masuk ke dalam ruangan dan tersenyum tanpa rasa takut sambil berkata, "Aku tidak melakukannya. Bagaimana aku harus meminta maaf dengan tulus? Dixon, apakah kamu ingin aku berlutut di depannya?"

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status