Bab 6

Gwen tampak seperti baru saja melihat hantu ketika melihatku. Dia mulai berteriak gila-gilaan dan menghancurkan barang-barang. Dixon memeluknya ketika melihat itu.

Dada Dixon selalu hangat dan menenangkan.

Gwen perlahan-lahan menjadi tenang saat terus menggumamkan nama Dixon. Dan pria itu, suamiku, menghiburnya, "Tidak apa-apa. Aku di sini. Dia tidak akan melakukan apapun padamu."

Kelembutan sesaat Dixon adalah miliknya. Dia menoleh ke arahku dan menanyakan ku dengan dingin, "Apa yang kamu lakukan di rumah sakit? Cepat, pulang."

Dia selalu menyuruhku pulang di depan Gwen.

Aku berpaling dari kelembutan yang Dixon berikan pada Gwen. Saat itu, Gwen memanfaatkan pengaruh Dixon dan menyiramkan secangkir air mendidih ke wajahku. Aku berteriak kesakitan dan mundur dengan panik. Aku menabrak beberapa benda dan saat hendak jatuh, seseorang memegang tanganku.

Aku menatapnya tanpa daya. "Dixon."

Tatapannya bertentangan ketika dia menatapku. Kemudian, dia memelototi Gwen dan membawaku ke unit gawat darurat. Aku melihat ke cermin dan melihat bahwa riasanku yang indah telah lumer oleh air panas.

Air panas itu meninggalkan bekas luka merah yang menghiasi satu sisi wajahku.

Itu akibat dari kejatuhanku di sore hari, dan juga dari saat aku menggunakan kukuku untuk mencungkilnya.

Dixon menemukan beberapa perban dan alkohol gosok. Dia diam saat mulai mensterilkan lukaku. Meski sakit, aku memaksa diriku untuk diam dan menikmati kehangatan yang dia berikan padaku.

Rambut hitamku basah kuyup. Aku menatap jari-jarinya yang panjang, ramping, dan pucat. Kemudian, aku memanggil namanya dengan lembut, "Dixon."

Dia menjawabku dengan lembut, "Hum?"

Aku bertanya dengan lembut, hampir dengan rakus, "Aku bisa memberikan Shaw Corporations kepadamu dan setuju untuk menceraikanmu. Apakah kamu benar-benar tidak mau berkencan denganku?"

Jari-jari Dixon berhenti. Dia menatapku dengan kebingungan di matanya dan menanyakan hal yang sama, "Kamu bertingkah aneh sejak kepulangan Gwen. Apa sebenarnya yang kamu rencanakan?"

Dixon pernah berkata bahwa dia tidak memiliki banyak kesabaran untukku. Kerutan di wajahnya telah menunjukkan bahwa dia telah menggunakan semua kesabaran dalam dirinya sekarang. Aku mengulurkan tangan dengan takut untuk menyentuh alisnya dan bahkan lipatan di sana. Aku bertanya, "Apakah kamu benar-benar tidak mau?"

Suara ku sangat, sangat lembut, dan nadaku sangat rendah hati.

Suara Dixon lembut tetapi penuh dengan kejantanan dan ketajaman saat berkata, "Aku bisa berkencan dengan siapapun, bahkan seorang idiot, tapi aku tidak akan berkencan denganmu. Menyerah sajalah."

Aku merasa seolah-olah telah dibakar. Kesedihan di hatiku membesar secara tiba-tiba. Aku tidak ingin menahan lagi.

Dixon terus mengoleskan obat pada lukaku. Dia sangat fokus.

Aku tersenyum dan bertanya, "Dixon, menurutmu apakah aku tidak akan merasakan sakit?"

Dia bergumam tanpa sadar, "Hum?"

Aku tertawa pelan dan berkata, "Apa menurutmu aku tidak akan merasa sakit dan tidak akan menangis dan tidak akan membuat ulah? Itukah sebabnya kamu terus menggangguku? Tapi Dixon, aku baru berumur 20 tahun ketika menikah denganmu. Aku berada pada usia ketika aku tidak bisa menerima sikap dingin, benci, dan pengabaian orang lain. Dan orang yang melakukan semua itu padaku adalah suamiku, orang yang paling aku butuhkan untuk bersandar. Sebenarnya, aku tidak sekuat yang kamu kira."

Dixon menatapku dengan kaget. Dia tiba-tiba bertanya, "Mengapa kamu sangat ingin... berkencan?"

Aku memperkirakan bahwa Direktur akan segera tiba. Aku berkedip dan mengakhiri percakapan, sambil berkata dengan santai, "Dixon, ayo kita bercerai. Aku akan memberimu Shaw Corporations."

Dixon Gregg tiba-tiba menekan dengan kuat. Aku tersentak kesakitan. Namun, aku tersenyum tidak peduli dan berkata, "Aku lelah. Bukankah kamu selalu ingin menikahi Gwen?"

Dia tidak mengatakan apa pun.

Wajah tampannya suram. Aku mengeluarkan perjanjian perceraian dari tasku dan berkata ringan dengan senyum di wajahku, "Dixon, kamu akan bebas setelah kamu menandatangani ini."

Aku tidak tahan melakukannya, tetapi apa yang dapat aku lakukan bahkan jika aku berpegangan padanya?

Lebih jauh lagi... Aku tidak ingin meyakinkan diri sendiri untuk memaafkannya karena telah menyakitiku.

Dixon menerima perjanjian perceraian dan membacanya dengan serius. Pada akhirnya, dia berkata dengan enteng, "Kamu bahkan tidak menginginkan Shaw Corporations lagi?"

"Aku hanya ingin lima juta. Kamu bisa mendapatkan sisanya."

Dia diam sekali lagi.

Dia berpegang pada perjanjian perceraian untuk waktu yang lama tanpa bergerak. Aku mengeluarkan pena dari tasku dan menyerahkannya kepadanya. Ada keraguan sebelum menuliskan namanya di dokumen dengan sungguh-sungguh.

Aku merasa sedih. Dia telah menandatanganinya...

Dia ingin bercerai.

Kesepakatan sekarang mengakhiri pernikahan kami.

Aku mengambil perjanjian perceraian darinya dan memaksakan senyum di wajahku. "Aku akan meminta pengacara untuk menangani ini. Kamu akan mendapatkan surat cerai dalam beberapa hari. Aku akan mentransfer saham Shaw Corporations kepadamu dalam beberapa bulan mendatang."

"Biarkan aku sendiri dalam waktu yang tersisa."

Seolah-olah aku memiliki pencerahan. Aku merasa sangat santai. Luka di wajahku sepertinya tidak terlalu sakit. Aku akhirnya bisa... membiarkan dia pergi. Aku akhirnya bisa tahan untuk mengembalikan kebebasan kepadanya.

Aku tahu Direktur Gregg seharusnya ada di sini sekarang. Dixon dan aku bangkit dan berjalan ke kamar Gwen. Kami mendengar Direktur Gregg menanyakannya dengan dingin, "Jadi? Bukankah kamu yang menemukan orang-orang itu dan merencanakan ini?"

Gwen selalu takut padanya. Dia berkata dengan ketakutan, "Kamu bohong. Aku tidak melakukannya!"

"Aku memiliki catatan transaksi mu. Apakah kamu masih ingin menyangkal ini? Gwen Worth, Kamu mencoba menjebak menantu perempuanku. Bermimpilah terus! Bahkan jika dia bukan menantuku, aku tidak akan membiarkanmu ke dalam keluarga Gregg!"

Aku menatap Dixon. Ekspresinya tenang bahkan saat mendengarkan percakapan di dalam. Berpikir tentang itu, rencanaku tidak perlu. Dixon adalah orang yang cerdas. Ada banyak hal yang bisa dia temukan sendiri tanpa harus mengatakannya.

Namun, dia tidak mengekspos Gwen dan bahkan pura-pura tidak tahu apa-apa saat menghiburnya. Dia baru saja memanjakan Gwen. Dan aku ingin mencari keadilan untuk diriku sendiri. Tadi itu lelucon.

Aku bahkan mengganggu ayahnya.

Aku berbalik untuk pergi dengan tergesa-gesa saat memikirkan itu. Aku merasa ada yang tidak beres ketika aku sampai di pintu rumah sakit. Hidung ku terasa hangat dan tanpa sadar aku menyentuhnya.

Ada noda merah cerah yang mengejutkan di tanganku.

Kepingan salju berjatuhan di malam yang sunyi. Aku mengulurkan telapak tangan untuk menangkapnya. Kakiku tiba-tiba roboh karena berat badanku dan aku jatuh di tangga yang tertutup salju.

Saat itu, aku sepertinya melihat Dixon Gregg dari tahun itu.

Dia memanggilku "nona kecil" dengan hangat. Suaranya rendah dan lembut saat bertanya, "Nona kecil, ini sudah larut malam. Mengapa kamu tidak pulang?"

Aku dengan berani memberinya senyum yang cemerlang dan menjawab, "Aku ingin mendengarmu bermain piano. Bisakah kamu memainkan ‘Jalan Dimana Angin Berada'?"

"Baiklah. Aku akan memainkannya untukmu di kelas besok."

Tahun itu, aku tidak memiliki keberanian untuk pergi ke kelas dan mendengarkan dia memainkan lagu itu. Aku berjongkok di luar kelas, di bawah jendela hijau, dan di samping dinding putih. Aku menangis tak berdaya dan ketakutan.

Menyukai Dixon Gregg sepertinya sangat sederhana.

Aku telah bergantung pada benang terakhir kesadaranku ketika jatuh di tangga. Aku melihat Dixon Gregg yang hangat itu dan mengira aku bisa mendengar dia memanggil namaku...

"Caroline, bangun! Bertahanlah!"

Aku pikir aku mendengar suara yang samar-samar dan sedih. Dia memohon dengan lembut, "Selama kamu baik-baik saja... aku berjanji akan berkencan denganmu. Aku bahkan bisa berkencan denganmu selamanya."

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status