Share

Bab 19

Henry telah menemaniku beberapa hari terakhir dan sangat memperhatikanku. Suatu hari aku bertanya kepadanya, "Kapan kamu akan kembali ke Kota S?"

Dia terkekeh. "Kamu sangat ingin aku pergi begitu saja?"

"Aku takut Kakak ipar akan marah."

"Kakak iparmu masih muda, jadi dia terus-menerus bertengkar denganku karena masalah kecil."

Kakak iparku lebih muda dariku dan aku pernah mendengar tentangnya sebelumnya. Dia memang terdengar seperti gadis yang mendominasi.

Namun, kakak iparnya bukannya tanpa alasan atau logika.

Kesombongannya tidak pernah datang begitu saja!

Orang-orang seperti Gwen Worth tidak akan memiliki kesempatan untuk melawannya karena dia bukan orang yang mau merepotkan dirinya sendiri dengan komentar yang tidak perlu. Karena itu, jarang sekali Henry ditemani lawan jenis lainnya.

Di sisi lain, aku merasa apatis terhadap karakter seperti itu.

Ketidakpedulianku memungkinkan orang lain memanfaatkanku.

Aku menyindir, "Kakak, kamu harus lebih sering menyerah pada kakak iparku."

Men
Locked Chapter
Continue to read this book on the APP

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status