Share

Bab 22

Summer menggelengkan kepalanya dan tiba-tiba berkata, "Aku tidak tahu kenapa, tapi akhir-akhir ini aku sangat merindukanmu. Aku merasa sangat tidak nyaman dan terus berpikir bahwa kamu akan meninggalkanku. Persis seperti bagaimana Joseph meninggalkanku tanpa mengatakan apa pun."

Aku terdiam sejenak lalu berkata sambil tersenyum, "Dasar konyol, aku akan selalu ada di sini."

"Carol, aku terus merasa sepertinya kamu menyembunyikan sesuatu dariku."

Setelah meninggalkan penjara, aku sedikit ragu sebelum memutuskan untuk pergi ke kota. Aku kebetulan kebetulan melihat nenek Joseph mendorongnya di kursi roda dan mengikuti mereka dari kejauhan, tidak mengganggunya sampai neneknya pergi.

Aku tahu bahwa Joseph tidak bodoh. Dia menungguku untuk mendekatinya.

Aku belum menghubunginya ketika mendengar dia bertanya, "Bagaimana kabarnya?"

Aku bertanya dengan lembut, "Siapa?"

"Summer," katanya.

"Kamu tahu dia?"

"Aku tidak bodoh. Tentu saja aku ingat dia."

Aku bertanya padanya, "Lalu mengapa kamu berpur
Locked Chapter
Continue to read this book on the APP

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status