Share

Bab 11

Madeline kembali ke vila kosong itu dan memikirkan tentang surat cerai serta pesan balasan yang Jeremy kirimkan untuknya. Hatinya sangat terluka seperti diiris sebilah pisau.

Ia tidak menyangka Jeremy sangat membencinya. Dia begitu tidak punya hati sampai bisa dengan santainya menyuruhnya menggugurkan bayinya .

Madeline takut. Kalau Jeremy benar-benar ingin dia menggugurkan bayinya, apa yang seharusnya dia lakukan?

Saat itu juga, terdengar suara-suara dari pintu depan. Jeremy pulang. Dia berdiri tegak dan terlihat elegan.

Madeline terkejut, tapi lebih merasa gelisah.

Ia takut kalau Jeremy akan memaksanya untuk menggugurkan bayinya. Akan tetapi, di tengah keterkejutannya, Jeremy tidak menyebut tentang perceraian maupun aborsi. Sebaliknya, dia mengingatkan dirinya untuk kembali ke Whitman Manor bersamanya besok, sebagai istrinya, karena besok adalah ulang tahun ibunya yang ke-50.

Perkataan Jeremy mengejutkannya. Apakah ini berarti pria itu berusaha untuk bisa menerimanya?

Namun, harapannya yang luar biasa, hancur seketika. Mata pria ini sangat dingin, begitupun kata-katanya.. “Madeline, jangan sekali-sekali berpikir kalau aku akan mengubah pandanganku terhadapmu. Aku tidak akan pernah jatuh cinta dengan seorang gadis yang tidak tahu malu sepertimu.”

Kata-katanya yang kejam menembus hati Madeline seperti sebilah pisau tajam.

Madeline merasa ini semua sangat lucu. Ia menatap Jeremy dan seulas senyum nakal menghiasi wajah bersihnya. “Aku murahan, makanya aku merendahkan diriku dengan mengejar-ngejar pria yang tidak akan pernah mencintaiku. Akan tetapi, bagaimana bisa aku membandingkan tingkat kemurahanku ini dengan kekasihmu?”

Pria itu membeku saat menanggalkan jasnya. Dia berbalik, dan wajah tampannya tertutup oleh selapis kemurkaan sedingin es. “Madeline, kau ingin dihajar, ya?”

“Aku mengatakan yang sebenarnya. Jeremy, tahukah kau mengapa kau tidur denganku tiga bulan yang lalu?”

Madeline mendekatinya, matanya dipenuhi rasa percaya diri saat ia berkata, “Itu perbuatan Meredith. Dia yang merencanakan semua itu.

“Dia berencana untuk tidur denganmu, tapi karena satu dan lain hal, akhirnya dia malah tidur dengan orang asing. Sekarang dia hamil, bayi dalam perutnya mungkin saja bukan kepunyaanmu!”

Setelah mendengar kata-kata Madeline, wajah Jeremy menjadi gelap dan menakutkan.

Dia mengulurkan tangannya dan dengan paksa menarik Madeline ke arahnya. Akibatnya, tangan dinginnya berhasil meraih leher rampingnya, dan setiap buku di jari-jari tangannya melepaskan kekuatan. Madeline berjuang untuk bernafas pada saat Jeremy mencekiknya.

“Kau pikir aku percaya padamu? Kau pikir, seorang gadis tak tahu malu sepertimu bisa disejajarkan dengan Meredith?”

Setelah berkata demikian, Jeremy mendorong Madeline menjauh.

Ketika ia akhirnya bisa bernafas, kakinya tidak punya waktu untuk menemukan pijakan, ia tersandung ke belakang dan jatuh. Akibatnya, perutnya mendarat tepat di ujung tempat tidur.

Rasa sakit yang teramat sangat menguasainya, dan ia berada dalam kesakitan yang teramat dalam hingga mengeluarkan keringat dingin. Ia mencengkeram perutnya dan memohon pertolongan pada Jeremy yang memunggunginya. “Jeremy, aku kesakitan …”

Jeremy berhenti dan melirik Madeline yang terduduk di lantai dengan dingin. “Aktingmu semakin membaik. Aku tidak akan peduli padamu bahkan jika sesuatu yang buruk terjadi padamu, apalagi kalau kau baik-baik saja.”

Tak ada yang bisa menyakiti Madeline kecuali kata-kata Jeremy.

Seketika ia pingsan, dan saat ia kembali sadar, hari sudah berganti.

Ia mencoba mengingat apa yang terjadi sebelum ia jatuh pingsan, dan bola matanya mengkerut. Ia memegang perutnya dengan panik.

Pada saat yang bersamaan, dokter jaga memasuki ke ruangan. Saat dia melihat wajah Madeline, dia menatapnya dengan khawatir. “Bayimu selamat, untuk sekarang.”

Madeline gemetaran. Matanya dipenuhi rasa takut. “Dokter, apa maksudmu, untuk sekarang?”

“Artinya, kau punya tumor di dalam rahimmu, dan terbilang ganas. Jadi, kau harus menggugurkan bayi itu atau hidupmu akan berada dalam bahaya.”

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status