Hari Pertama

Ku kenakan baju seragam kemeja lengan pendek hitam kombinasi warna merah di sisi kanan nya, dan celana jeans hitam, rambut panjang ku, ku ikat kuncir kuda, lalu ku buka pintu toilet, aku keluar berdiri di depan lorong toilet dan musholla. Ku pejamkan mata sejenak menetralkan rasa gugup, karena hari ini adalah hari pertama ku bekerja, dan akan berhadapan dengan orang banyak.

Meski gaji yang di janjikan hanya 3,5 juta perbulan namun aku tetap bersyukur, tekad ku mencari kerja tak lain hanya untuk membahagiakan keluarga dan membatu ibu melunasi hutangnya ke rentenir, walaupun gajiku sebulan takkan cukup untuk membayar hutang, tapi aku akan fikirkan nanti, aku percaya semua masalah pasti ada jalan keluarnya, yang penting kita berusaha.

Ku berdoa semoga di hari pertama ku ini bekerja, aku di berikan kelancaran oleh Tuhan, agar aku bisa menjalankan tugas dan melayani para pengunjung dengan baik, semoga saja aku bisa di percaya oleh Bu Maya yaitu Bos baru ku.

Pukul 10 pagi cafe ini sudah mulai buka, dan para pengunjung pun sudah mulai berdatangan, beberapa dari mereka sudah ada yang memesan makanan, ada juga yang masih duduk-duduk santai sambil berbincang dengan kawannya.

Para pegawai sudah bertugas sesuai arahan dari atasan, ada yang membawakan secangkir kopi, ataupun makanan dan juga minuman, namun aku bingung apa yang harus aku kerjakan, karena aku belum di berikan tugas.

"Hai, sini kamu!" Suara perempuan yang asing di telinga ku, aku pun menoleh ke arah suara itu.

"Iya Mbak," jawabku sambil berjalan cepat menuju ke arah perempuan yang memanggilku, perempuan berambut sebahu, dengan kemeja putih dan celana bahan warna hitam membalut tubuh proporsional nya.

"Kamu, karyawan baru itu kan?" tanyanya.

"Iya Mbak," balasku, dia menatap seraya menepuk pundak ku.

"Nama kamu Siapa?"

"Silvi, Mbak," ucapku. Dia mengulurkan tangan akupun membalas uluran tangannya, kami saling berjabat.

"Kenalkan! saya Ema, supervisor di sini,"

"Oh, Bu Ema." Akupun langsung merapatkan tangan dan kaki ku.

Aku sedikit mencondongkan tubuh ke depan, lalu mengangguk hormat padanya, sambil mengulas senyuman.

 "Ma'af ya Bu, saya gak tau kalau ibu adalah supervisor,"

"Gak apa-apa, Silvi kerjakan tugas mu ya! sekarang kamu ke depan! dan tanya pada pelanggan yang baru datang itu!" titahnya seraya menyodorkan kertas tebal berwarna coklat di dalamnya terdapat catatan berbagai macam menu makanan dan minuman.

"Baik Bu, tapi tamu yang duduk di mana?" tanya ku bingung.

Bu Ema menunjuk jarinya ke arah meja paling pojok dekat dinding kaca cafe ini, apakah dua Pria itu, fikirku, pandangan ku tertuju ke sana, namun aku belum yakin.

"Yang mana Bu?" Aku memastikan.

"Yang itu Silvi, itu kan ada dua Pria, duduk di kursi paling pojok, Kamu kesana ya! Kamu harus bersikap ramah, dan harus selalu tersenyum! biar dia nyaman dengan pelayanan di cafe kita ini, dia pelanggan terbaik di sini,"

Aku mengangguk sambil menatap ke arah yang di tunjuk Bu Ema.

"Ya baik Bu, saya ke sana!" Aku berjalan menuju meja yang di tunjuk Bu Ema.

DuaPria dengan penampilan formal dan sangat rapi, sama-sama tampan namun berbeda usia menurut pandanganku, satu sekitar 30, dan yang satunya mungkin 35/37.

"Selamat pagi Pak?" sapa ku ramah, ku berdiri di dekat meja hadapan mereka berdua. "Mau pesan apa Pak?" ucapku lagi seraya mengulas senyuman.

Pria berkemeja putih jas abu-abu dan celana warna senada itu hanya sekilas menoleh pada ku, lalu pandangannya kembali ke layar laptop, temannya Pria berkemeja putih, jas biru navy bawahan warna senada, berbisik padanya, entah apa yang sedang di bicarakan oleh mereka.

 Aku memperkirakan Pria di berjas biru navy itu adalah asisten pribadi nya atau mungkin rekan kerjanya. Ah... aku tidak tau ngapain juga mikirin orang lain, aku mengerjapkan mata dengan sedikit menggeleng.

Aku masih berdiri tak bergerak bingung apa yang harus aku lakukan, apa aku pergi saja dari hadapan mereka, ataukah aku harus menunggunya sampai mereka menyelesaikan urusannya, dan pesan sesuatu padaku.

Mereka masih saling berbisik, tatapannya saling bertemu, lalu menatap ke arah ku dengan tatapan tajam, entah apa yang ada dalam fikiran dua Pria itu. Aku tak tau hanya 2 orang itu dan tuhan yang tau.

"Kenapa kamu masih berdiri di sini?" ucap Pria berjas abu-abu dengan nada dingin.

"Te-terus, saya harus apa Pak? tanya ku tergagap.

"Kamu bawakan kami 2 cangkir kopi! Kopi yang biasa kami pesan setiap hari di sini!" sambung Pria berjas navy itu.

Aku menggigit bibir sambil mengerutkan kening, aku sangat bingung. Mana aku tau kopi yang biasa mereka pesan setiap hari di sini.

"Kopi apa ya Pak? Saya tidak tau, kopi yang di maksud oleh bapak berdua itu apa?" tanyaku, masih dengan ke bingungan dan ke gugupan ku.

"Oh, rupanya kamu karyawan baru di sini?" Pria itu mendongak menatap ku dengan tatapan yang tak bisa ku artikan.

"I,iya Pak, saya karyawan baru,"

"Eum, sini!" Pria berjas biru navy itu melambai kecil padaku. Aku pun mendekat.

"Ada apa Pak?" Aku mengangguk.

"Nama kamu Siapa?"

"Silviana,"

"Eum, nama yang cantik, seperti orangnya," ucapnya menatapku dengan senyuman miring, dia meletakkan jari telunjuknya di dagu. "Nona, bawakan saya 2 cappuccino ya!"

"Iya Pak, apa ada yang lainnya?" tanya ku lagi.

"Sa'at ini tidak ada, nanti jika saya butuh yang lain, saya akan panggil kamu lagi ok!" ujarnya menaikan alisnya.

"Oh, ya sudah." jawabku seraya mencatat pesanannya. "Kalau begitu, saya permisi!" anggukku, aku sangat gugup dan takut dengan Pria itu. Aku langsung berbalik badan berjalan dengan langkah cepat.

"Hei, Nona!" Dia memanggilku, aku terhenti dan berdiri mematung.

"Iya, Pak?" jawab ku tanpa menoleh pada nya.

"Bawakan pesanan saya yang tadi, jangan sampai lupa!"

Aku mengangguk sambil berlalu, ya Tuhan siapa dia, aku bergidik ngeri melihat tatapannya yang tajam. Aku pun segera berlari ke dapur dan menyampaikan pesanan pada kepala bagian, lalu dia pun menginformasikan kepada barista, tak lama 2 cappuccino sudah siap untuk di antarkan pada pelanggan.

Teman seprofesi ku yang mungkin sudah lama bekerja di sini nampak terbiasa, tak seperti aku benar-benar gugup, mereka mengerjakan tugasnya dengan santai, mengantarkan pesanan kepada pelanggan dan menanyakan apa yang akan di pesan oleh tamu yang baru datang.

Ku bawa nampan dengan 2 cangkir cappuccino, berjalan hati-hati menuju meja pelanggan, karena aku takut nantinya akan tumpah dan berceceran, tangan ku masih sangat kaku, karena aku belum terbiasa bekerja di tempat seperti ini. Ku langkahkan kaki menuju kursi paling pojok dengan langkah pelan.

"Pak, ini cappuccino nya, silahkan di minum!" ucapku seraya menaruh cangkir di meja.

"Terimakasih," sahutnya.

"Sama-sama," jawabku singkat, aku pun menegakkan tubuh lalu berbalik, untuk meninggalkan dua Pria ini.

"Nona, jangan pergi dulu!" Suaranya sangat lembut.

"Iya, ada apa lagi?" Aku memutar tubuh ku dan menghadapnya.

 "Bawakan kami 2 porsi lasagna!" pinta Pria berjas abu-abu, seraya menautkan kedua tangannya di meja, Dia mendongak lalu menatapku sambil tersenyum tipis.

"Makanan apa ya itu Pak?" Aku tertegun mendengar nama makanan yang sangat asing di telinga ku, aku masih belum mengerti.

"Nona, coba di buka buku menunya, dan anda baca!"

Akupun mengambil buku menu dari meja dan ku buka lalu ku baca.

"Apakah ada, menu yang saya sebutkan barusan?"

"I, iya Pak ada." Akupun berlalu sebelum di suruh, dengan setengah berlari aku pergi ke dapur.

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status