Kesepakatan part 2

"Sudah Tuan, saya sudah fikirkan semuanya, dan saya akan berhenti dari pekerjaan, saya, besok saya akan kirim surat pengunduran diri,"

"Eum, baik kalau begitu, jadi, Anda bersedia bekerja dengan saya? Menjadi asisten pribadi saya!" tanyanya lagi meyakinkan.

"Iya, Tuan, saya bersedia,"

"Apa Anda bersedia, dengan pekerjaan apapun yang akan saya perintahkan, dan akan Anda turuti! Menjalankannya dengan baik!"

"Iya,"

"Nona Silvi, apa Anda sungguh-sungguh?" tanya Devan lagi, itu pertanyaan sudah kesekian kalinya yang keluar dari mulutnya.

"Siap Tuan," jawabku tegas. Devan menoleh pada Pak Reno seraya menganggukkan kepala di barengi dengan kedipan mata.

Aku tak tau maksudnya apa? Dan aku juga tak tau itu kode apa, yang di berikan oleh Devan pada Pak Reno. Devan bangkit dia menggerakkan kepalanya, Pak Reno pun mengambil alih posisinya. Dia duduk di kursi yang barusan di duduki oleh Devan, Pria yang di panggil Bos itu pun berdiri menyaksikan kami.

"Nona, saya akan bertanya sekali lagi, mungkin ini pertanyaan yang membosankan,  dan berulang kali kami tanyakan pada Anda." Pak Reno melipat kedua tangannya di meja, "Anda sungguh-sungguh, dan siap menjadi asisten pribadi Tuan saya, mengurusi kebutuhannya, untuk di luar dan di dalam rumah?"

"Siap Pak," angguk ku, ya Tuhan pertanyaan macam apa ini, berkali dua orang ini mengatakan hal yang sama.

"Yakin?" tanyanya mencondongkan tubuh ke depan, aku menatapnya dengan heran.

 Kenapa dia terus-terusan bertanya seperti itu, sebenarnya pekerjaan apa yang akan mereka berikan pada ku, se'olah-olah tugasnya sangat berat, sehingga pertanyaan itu berulang kali di ucapkan untuk meyakinkan ku.

"Yakin Pak."

"Nona, Bos saya akan memberikan gaji yang sangat besar, tentunya anda harus bekerja semaksimal mungkin, dan tak boleh mengecewakan Bos saya!"

Aku menggigit bibir pertanyaan yang membuatku muak, tapi aku harus menjawabnya dan aku harus siap dengan segala konsekwensinya.

"Siap Pak!"

Pak Reno mengambil satu dari tupukan kertas yang ada meja paling atas, kertas putih dan masih polos, tak ada tulisan sama sekali.

"Nona, Silahkan, di tanda tangani!" ucap Pak Reno seraya menyodorkan selembar kertas kosong bermaterai, juga pena pada ku. Ku tarik nafas dalam-dalam dan mengembuskannya perlahan.

"Baik Pak."

Ku ambil pena dengan hati ragu, tangan kiri ku mengepal, satu tanganku masih mengambang sambil memegang pena, lalu ku tekan pena di atas kertas polos itu, berfikir sejenak untuk memantapkan hati, tanpa berfikir panjang lagi, aku pun menandatangani surat perjanjian.

Aku tak tau surat apa itu, dan perjanjian apa yang sudah kami sepakati, ah, aku harus tetap berfikir positif, dan jangan negatif thinking, menilai orang lain, Pak Reno dan Devan tentunya orang yang sangat baik menurutku, aku menepis semua fikiran buruk tentangnya. Apapun yang terjadi ini sudah jadi keputusan ku. Semoga saja semuanya baik-baik saja dan sesuai dengan harapan ku.

"Emm." Pak Reno mendehem, "Nona apa sudah selesai?" tanyanya menatapku dengan tatapan tajam.

"Sudah Pak." Aku menyodorkan kembali kertas pada Pak Reno.

Pak Reno menatap secarik kertas itu dengan seksama, lalu ia mengulurkan tangannya, aku pun balas ulur tangan meski ragu.

"Baik, terimakasih atas kerjasama nya!'

"Iya Pak,"

"Selamat bergabung, Nona, sekarang anda sudah sah menjadi asisten pribadi Bos saya, mulai besok anda bisa bekerja di sini!"

"Terimakasih Pak,"

"Sama-sama."

Pak Reno menoleh ke arah Devan, sambil tersenyum dan mengangguk memberi kode lagi, lalu dia bangkit, Devan kini beralih ke posisinya kembali, dia tersenyum padaku, entah apa arti dari senyuman nya.

"Hm." Devan menarik nafas lalu dia menyedekapkan tangannya di dada, sambil menyandarkan punggungnya di sandaran kursi.

"Nona, terimakasih atas kesedia'an Anda untuk datang ke sini, dan bersedia bekerja dengan saya, sebagai kesepakatan kontrak kerja, saya akan memberikan DP saat ini juga, tanda jadi, Apa anda punya nomor rekening?"

Aku menggeleng, "Gak, punya Tuan,"

"Oh, lalu bagaimana saya mentransfer uang itu kepada anda?"

"Gak tau." Aku mengangkat kedua bahuku.

"Apa begini saja, saya akan berikan cek, atau anda mau uang tunai?"

"Uang tunai saja Tuan! Saya gak begitu faham dengan yang namanya cek," jawabku lantang.

"Eum." Devan mengangguk, "Nona, ada nomor HP, berapa nomornya? biar Reno catat, supaya dia besok gampang menghubungi anda, dan menjemput anda ke rumah! Untuk memulai pekerja'an?"

"Saya gak punya HP,"

"Oh." Devan kembali mendesah pelan, mungkin dia berfikir betapa kuno dan norak nya aku di zaman serba modern seperti ini aku tak punya alat komunikasi, "Nona, bagaimana kalau, Reno sekarang membelikan ponsel untuk Anda, apa Anda mau?"

"Terserah!" hanya itu yang bisa keluar dari mulut ku, aku benar-benar canggung.

"Saya, akan bertanya kepada Anda? Jika anda sudah bekerja dengan saya, Apa anda siap, dan bersedia tinggal di rumah ini, bersama kami? Tentunya di kamar tamu, yang sudah di siapkan,"

Aku ragu dengan pertanyaan Devan, ku harus menjawab apa? Hening sejenak, Jika aku bekerja di sini dan jadi asisten Devan, otomatis aku gak bisa kemana-mana, 24 jam aku berada di sini, sebaiknya aku meminta sesuatu pada dia sebelum aku terikat di sini, semoga saja dia bersedia dengan permintaan ku.

"Bersedia, tapi Tuan, saya punya satu permintaan, apa Tuan mau mengabulkan nya untuk saya? Sebelum saya kerja dan tinggal di sini?"

"Apa? Katakan saja, tak usah sungkan!

Aku menarik nafas dalam-dalam, "Tuan, jika di perbolehkan, saya mau pulang kampung dulu, saya rindu pada Adik-adik dan Ibu, hanya untuk satu hari."

Aku memelas agar Devan mengizinkan aku pulang dahulu, untuk menemui keluarga, karena aku sangat merindukan mereka, aku ingin sekali bertemu Ibu dan Adik-adik.

"Hm." Devan mendengkus pelan, "Baik kampung mu di mana? Biar Reno yang mengantar mu besok pagi-pagi!" lanjutnya menatapku.

"Di daerah C, Tuan." Aku menunduk.

"Baik, tak terlalu jauh, hanya 4 jam perjalanan,"

"Terimakasih Tuan,"

"Iya," lirihnya.

Devan manggut-manggut, dengan mengatupkan bibirnya. Pandangannya beralih ke bawah, terdengar suara laci meja yang di tarik, lalu ia menyodorkan sebuah amplop coklat ke hadapan ku.

 "Nona, ini uang tunai yang kamu minta! Jumlahnya seratus juta, sebagai tanda jadi kesepakatan kita, bahwa Anda kini sudah terikat kontrak dengan saya!"

Aku meraih nya dengan tangan bergetar, lalu ku buka sedikit amplop itu dan mengintipnya, betapa terkejutnya aku, melihat uang dengan jumlah yang sangat besar, seumur hidup ku baru kali ini memegang uang sebanyak itu.

"Tu-Tuan, serius ini uang untuk saya?" tanyaku dengan suara tercekat.

"Betul, itu sebagai DP saja, sisanya akan saya, berikan setelah kamu menjalankan tugas Anda!"

"Baik, terimakasih Tuan!" Aku mengangguk sambil memasukkan amplop coklat itu ke dalam tas selempang ku, "Tuan, saya pamit mau pulang dulu!"

 "Reno, antarkan Nona Silvi! Pastikan dia sampai ke rumahnya, saya tidak mau terjadi apa-apa dengan calon asisten saya!" titah Devan menoleh dan bersitatap dengan Pak Reno yang berdiri menyedepkan tangannya di dada.

"Baik!" angguk nya.

"Mari Nona saya antarkan!" Pak Reno berjalan menuju pintu keluar.

"Iya Pak," jawab ku, pandangan ku kembali ke arah Devan.

"Tuan, saya permisi! Terimakasih atas segala kebaikan Anda." Aku menyunggingkan senyuman, mata Devan terlihat berbinar dengan membalas senyuman ku.

"Iya silahkan!"

Aku bangkit sambil sambil menganggukkan kepala, lalu ku memutar tubuh dan beranjak, Devan mengantarku sampai ke depan pintu keluar.

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status