2. Ice Cream

"Pak, strawberry satu, ya." Lisa berucap pada penjual es krim di depannya.

"Siap, dek."

Lisa tersenyum simpul, duduk di kursi taman sembari menunggu es krimnya jadi. Ia menatap sekitar. Suasana taman kota cukup ramai. Banyak anak bermain di dekat air mancur di tengah taman. Ada juga orangtua yang sedang bermain kejar-kejaran bersama anaknya dengan riang. Sedangkan di sepanjang kursi pinggir taman, beberapa pasang kekasih duduk berdua dan terlihat mengobrol mesra. Mirip seperti Lisa, hanya saja ia sendirian. Sempat mengobrol hanya dengan pak penjual es krim tadi, dan itu tidak mesra.

Setelah tadi bersepedaan mengelilingi kota, Lisa memilih untuk berhenti di taman dan berjalan kaki sebentar mengelilinginya. Kurang kerjaan memang. Tapi begitulah Lisa. Ia akan melakukan sesuatu yang menurutnya menyenangkan. Setelahnya, ia membeli es krim keliling kemudian duduk di kursi taman seperti saat ini. Penatnya juga sudah sedikit menghilang. Refreshing Lisa itu simpel saja. Tidak perlu repot-repot ke mall, bioskop, atau game center seperti yang dilakukan kebanyakan orang.

"Ini dek." Pak penjual tadi mengulurkan es krim strawberry pesanan Lisa. Lisa menerima es krim itu, ganti mengulurkan uang yang sejak tadi telah ia siapkan.

"Makasih, Pak," ujar Lisa.

"Oke, sama-sama."

Saat Lisa sedang enak-enaknya menikmati es krim miliknya, tiba-tiba seseorang datang lalu dengan santainya duduk di sebelah Lisa. Lisa mengkerutkan dahi, menatap pemuda di sebelahnya tidak suka. Mengapa mereka harus bertemu lagi di tempat ini? Sudah cukup Lisa naik darah karena kelakuan Ares tadi siang. Ia sungguh tidak ingin terkena darah tinggi karena bertemu pemuda menyebalkan itu lagi.

"Pak, saya coklat, ya," ujarnya pada penjual es krim.

"Ngapain disini?" Lisa bertanya ketus. Bawaannya selalu ingin marah jika bertemu pemuda di sampingnya.

"Bernapas, berkedip, duduk, terus ngeliatin kamu." Ares tersenyum sembari menatap Lisa.

Lisa berdecak sebal, bergeser menjauh dari Ares. Jika sudah ada pemuda itu seperti ini, ia harus mengantisipasi kemungkinan mendidih lalu meledak di keramaian seperti saat ini.

Ares itu makhluk luar biasa. Lisa ingat sekali saat ia pertama kali masuk SMA dulu, pemuda Reigara itu datang dan mengajaknya berkenalan. Lira pikir Ares bisa jadi teman yang baik dan menyenangkan. Tapi ternyata tidak. Hari pertama berkenalan Lisa bercerita panjang lebar tentang dirinya pada Ares. Bahkan bercerita tentang ketakutan terbesarnya pada cicak. Dan hari selanjutnya, dengan cerita yang mudah ditebak, Ares datang ke sekolah dengan membawa cicak, lalu memasukkan hewan menggelikan itu ke tas Lisa saat ia sedang jajan di kantin. Jam pelajaran selanjutnya Lisa langsung histeris. Hampir menangis jika saja ia tidak ingat baru saja dinobatkan menjadi ketua kelas kemarin. Dimana mukanya akan ditaruh?

"Aku tahu hari ini kamu lagi badmood. Bahkan hari-hari selanjutnya mungkin kamu bakalan tetep badmood," ujar Ares tiba-tiba. Lisa menoleh, menyipitkan mata. Kenapa tiba-tiba Ares jadi sok peduli seperti itu?

"Sok tahu. Aku aja lagi seneng. Kalaupun badmood itupun karena liat mukamu." Nada bicara Lisa masih terdengar tidak bersahabat.

Ares mengangguk-angguk mengerti. "Berarti kamu bakalan badmood terus setelah ini."

Lisa menatap tidak paham. "Maksudnya?"

"Maksudnya... satu ditambah satu sama dengan jendela."

Ekspresi wajah Lisa langsung berubah. Ia menatap Ares tidak bersahabat. Bodoamatlah!!

"Ini mas es krimnya."

Pak es krim menyodorkan pesanan Ares pada pemuda itu. Lira jadi teringat sesuatu. Kenapa dirinya dipanggil 'dek' sedangkan Ares dipanggil 'mas'? Apa ia terlihat sekecil itu sehingga dipanggil demikian?

"Ini uangnya, Pak. Kembaliannya buat bapak aja." Ares mengulurkan uang seratus ribu rupiah pada penjual es krim itu. Lisa hanya bisa melongo. Padahal harga es krim itu tidak sampai dua puluh ribu. Hanya sepuluh ribu bahkan. Ares-pun hanya membelinya satu. Lisa jadi bingung. Pemuda itu berniat sedekah atau sombong sih?

"Ada kembaliannya kok, Mas. Ini diambil aja." Pak penjual es krim yang masih tidak percaya dengan perkataan Ares segera menyodorkan kembalian padanya.

"Nggak, Pak. Buat bapak aja. Saya masih banyak uang di saku celana."

Hmm... Jika ucapannya yang ini jelas sudah kesombongannya. Dasar, Ares tidak ikhlas!

"Wah, makasih, ya, Mas. Saya doain Mas sama pacarnya langgeng jaya abadi deh."

Lisa melebarkan mata, berseru ingin mengoreksi, tetapi Ares sudah lebih dulu membekap mulutnya. Lisa menarik tangan Ares, berteriak minta dilepaskan, tetapi tidak juga dilepaskan olehnya. Alhasil dengan kekuatan seribu kaki, Lisa menginjak kaki Ares sampai pemuda Reigara itu mengaduh kesakitan dan melepaskan bekapannya.

"Jijik. Nggak usah pegang-pegang. Jauh-jauh sana." Lisa berucap kesal, menjilat es krimnya yang hampir saja jatuh karena bekapan Ares tadi. Pemuda Reigara itu malah tertawa menatap wajah sebalnya.

"Anak jaman sekarang itu pada soswit-soswit, ya. Kalah saya sama mereka." Pak penjual es krim bermonolog. Lisa menghela napas lelah. Sudahlah... Biarkan saja bapak es krim itu bersalah paham ria. Lisa juga sudah malas mengoreksinya.

Hening sejenak. Lisa sibuk menghabiskan es krim strawberrynya yang mulai meleleh. Ares di sebelahnya juga sama saja. Saat itu juga, samar-samar Lisa mendengar percakapan dua orang anak yang berdiri tak jauh darinya. Pakaian mereka lusuh dan kotor. Bolong-bolong juga di beberapa tempat.

"Kak, mau es krim." Anak perempuan yang berusia sekitar lima tahun itu menarik baju kakak laki-lakinya, merengek.

"Nggak bisa, Dek. Uangnya nggak cukup. Kita cuma punya dua ribu. Beli yang lain aja, ya?" Si kakak yang berusia kurang lebih delapan tahun itu mencoba membujuk sang adik. Lisa yang melihatnya jadi tergerak untuk menghampiri mereka.

"Kalian berdua mau es krim?" tanyanya setelah sampai, kemudian dibalas anggukan oleh keduanya.

"Yaudah, kakak beliin. Kalian mau rasa apa?"

"Coklat!" Mereka berdua menjawab bersamaan.

Lisa tersenyum, segera memesankan dua es krim coklat ke pak penjual es krim. Saat es krim telah jadi dan Lisa ingin memberikannya pada dua anak tadi, tiba-tiba anak-anak lain sepantaran mereka berdatangan satu persatu. Baju mereka sama-sama kotor dan lusuh. Lisa sendiri tidak tahu mereka berasal dari mana. Kemungkinan terbesarnya, mereka adalah anak-anak tuna wisma yang akhirnya tinggal di jalanan. Lisa jadi trenyuh. Harusnya ia sangat bersyukur terlahir di keluarga berkecukupan, bahkan berlebih. Meskipun ada beberapa hal yang cukup mengganggunya seperti perjodohan yang tak berperike-Lisa-an.

Awalnya ada tiga anak datang, lalu empat, kemudian tujuh. Dan yang terakhir, sepuluh. Wajah mereka melas sekali. Pastinya ingin es krim seperti yang kedua teman mereka dapat. Lisa hanya bisa menggaruk kepalanya bingung. Pasalnya ia hanya membawa uang lima puluh ribu tadi. Tiga puluh ribu sudah terpakai dan hanya tersisa dua puluh ribu. Tidak mungkin cukup membelikan es krim mereka semua. Jika tahu akan seperti ini, Lisa akan membawa uang banyak sebelum pergi.

"Mana temen kalian yang lain? Panggil mereka semua ya. Kakak traktir es krim sepuasnya deh." Ares tiba-tiba sudah berdiri di belakang Lisa, berucap pada anak-anak di depannya. Lisa hanya bisa melongo untuk kedua kalinya. Jika Lisa pernah berpikir kalau ia lebih kaya dari Ares, sepertinya Lisa harus menarik kembali pemikiran itu.

Ares itu benar-benar kaya---kedua orangtunya maksudnya. Baru saja tadi siang ia mengeluarkan uang dua ratus ribu untuk denda kelas. Sore ini, Lisa melihatnya mengeluarkan uang dengan jumlah banyak lagi. Itu yang Lisa lihat. Selainnya entah berapa uang yang ia habiskan. Uang saku Lisa sendiri tidak pernah sebanyak itu perharinya.

Tapi walaupun begitu, Lisa tersenyum pada akhirnya. Meskipun Ares agak sombong, setidaknya pemuda itu menghabiskan uangnya untuk membantu sesama. Tidak menghamburkan-hamburkan untuk diri sendiri apalagi untuk membeli barang-barang haram seperti rokok dan narkoba.

Mungkin satu-satunya momen terlangka itu hari ini. Lisa tidak mendidih dan meledak ketika bertemu dengan Ares seperti yang terjadi biasanya. Justru sebaliknya, ada sesuatu yang baru Lisa sadari dari diri pemuda itu. Tidak selamanya orang menyebalkan itu menyebalkan. Terkadang dari sifat menyebalkan mereka itulah kita tahu bahwa mereka tidak selamanya menyebalkan. Jadi mereka itu kadang menyebalkan dan kadang tidak menyebalkan. Sekian.

Bersambung.

Comments (1)
goodnovel comment avatar
Jasmin Mubarak
bingung euy menyebalkan tdk menyebalkan ...
VIEW ALL COMMENTS

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status