FLASHBACK

“Sadar, Chat. Apa yang sudah kamu….” Belum selesai aku bicara, Chaterin sudah menyumpal mulutku dengan bibirnya. Ia tak memberikan kesempatan padaku untuk membuka suara.

Tubuh perempuan itu yang tengah duduk di atas pahaku, bergerak maju hingga perut kami saling beradu. Menimbulkan gesekan yang membuat sesuatu yang berada di dalam sana menunjukkan reaksi yang tak bisa kucegah. Dan aku tak bisa menolak Chaterin untuk melakukan tugas suka relanya padaku.

Semenjak kejadian itu sering terulang, aku tak bisa mengelak dan menolak ajakan Chaterin. Aku bagai kerbau yang di cocok hidungnya setiap Chaterin mulai menggodaku. Suguhan-suguhan yang dia berikan padaku, memang sangat berbeda dari pada yang Rania lakukan. Sensasinya selalu mampu membuatku menikmatinya.

Hingga suatu saat Chaterin menuntutku untuk menikahinya. Karena hubunga kami yang sudah teramat dekat dan sering melakukan hal-hal terlarang, baik di kantor maupun di luar kantor. Bahkan sering

Locked Chapter
Continue to read this book on the APP

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status