Share

Bab 17

Sudah sebulan lebih sejak ia mengajukan cuti pada pihak kampus karena kematian ibunya. Agak rumit menjelaskan bagaimana perasaannya selama ini pada ibu kandungnya. Ia ingin ibunya tetap hidup, dan mempertanggung jawabkan perbuatannya yang sudah membuatnya dihantui rasa bersalah dan mimpi buruk karena membunuh ibu kandung Theo—Irene Pedrosa—di depan ia dan Theo. Ia ingin ibunya membayar dosanya, dan fakta bahwa ibunya mati bukan di tangannya, melainkan di tangan bawahan Theodore yang membelot ke pihak Schneider jelas mengguncangnya. Apalagi saat ia melihat sendiri bagaimana tubuh ibunya itu hangus terbakar, tidak menyisakan sedikit pun kecantikan yang pernah dibanggakan oleh ibunya itu. Benar-benar mengerikan. Ia sampai tidak sanggup menatapnya lebih lama, dan meminta orang-orang yang mengurus jenazah ibunya untuk menutup kembali kain putih yang menutupi tubuh mendiang ibunya. 

Apa ini yang disebut dengan pembalasan takdir dari Tuha

Locked Chapter
Continue to read this book on the APP

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status