Share

PART 4

Rafael meletakkan ponsel di atas meja. Kedua sudut bibirnya tertarik ke atas, menampakkan sebuah kepuasan. Puas karena merasa berada di atas angin. Sebentar lagi, kelincinya akan takluk di dalam genggaman.

"Kau tersenyum seperti orang yang sedang jatuh cinta." Teman Rafael yang bernama Aldric, berkomentar.

"Jatuh cinta? Jangan konyol." Rafael menghirup aroma kopi di dalam cangkir, lantas menyesapnya. Menikmati perpaduan antara rasa manis dan pahit yang membasahi tenggorokan.

"Kau benar-benar tahu jika gadis itu sedang memeluk jas dan menghirup aroma tubuhmu?"

"Aku hanya menebaknya. Gadis polos seperti dia persis seperti buku yang terbuka, setiap lembarnya mudah untuk dibaca. Permainan segera dimulai."

"Aish ... dasar serigala!" Aldric menggeleng-gelengkan kepala, tidak menyukai kelakuan sahabatnya. "Sebaiknya kau pikirkan lagi, dia tidak pantas menjadi korban hanya karena dia gadis yang dicintai adikmu."

"I don't care. Toh Queen tidak sepenuhnya merugi. Kau tahu sendiri, ada banyak gadis yang mengantre ingin berkencan denganku. Dan Queen akan menjadi gadis yang beruntung karena bisa menikmati permainan ranjang bersamaku."

"Kau hanya mempermainkan perasaannya. Dan dia pasti akan merasa tersakiti nantinya."

"Rasa sakit yang sebanding dengan kenikmatan yang akan dia dapatkan."

Percakapan terjeda saat waiter meletakkan dua porsi steak di atas meja. Daging hangat itu mengepulkan asap tipis, menguarkan aroma khas yang membuat perut semakin terasa lapar. Disajikan bersama french fries dan salad, serta dilengkapi dengan soy sauce wasabi, begitu menggugah selera.

"Oke, bisa jadi kau sendiri yang akan terjebak dan terjerat pesonanya."

"Tidak mungkin. Aku setia pada kekasihku."

"Jika setia pada Selly, kau tidak akan tidur dengan ..., eh siapa tadi namanya?"

"Queen."

"Ah ya, Queen. Berapa nilai yang kau berikan untuk gadis itu?"

Dahi Rafael berkerut, mencoba mengingat-ingat. "Emmm ... kakinya jenjang, pinggang ramping, rambut panjang dan ikal di bagian bawahnya, ukuran dadanya standart, wajah manis dengan sedikit belahan di dagunya. Sepertinya nilai tujuh setengah sudah cukup."

"Damn!" Aldric menepuk permukaan meja. "Dengan ciri-ciri yang kau sebutkan tadi, aku yakin dia pantas mendapat nilai sembilan setengah."

"Hanya kekasihku yang pantas mendapatkan nilai sebanyak itu."

"Astaga, entah kenapa aku bisa memiliki teman sebrengsek dirimu."

"Jangan banyak komentar. Sekarang ceritakan padaku, bagaimana kau bisa menikah dengan istrimu yang polos itu?"

"Kau ingin menikahi Queen?" Aldric melebarkan mata.

"Tentu saja tidak. Aku hanya ingin menaklukkannya dan membuat dia lebih memilihku daripada Joshua."

"Astaga, Raf! Sebaiknya pikirkan lagi jika kau hanya berniat mempermainkannya."

Rafael berdecak kesal. "Aldric! Jangan terlalu banyak menginterupsiku, aku sudah dewasa untuk menentukan pilihanku sendiri. Jadi, apa yang kau lakukan pada awal berkenalan dengan istrimu?"

"Sehari setelah pertemuan pertama kami, aku mengajak makan malam, lalu aku mengajaknya menikah."

"Dia langsung menerimamu?"

"Tentu saja tidak, dia malah ketakutan karena aku menyusup ke apartemennya dan menciumnya saat itu juga."

"Menciumnya? Ide bagus!"

Aldric mengiris steak menggunakan pisau, sesekali melirik Rafael dengan tatapan kesal. "Jangan harap kau bisa melakukan hal yang sama. Kondisinya berbeda, istriku sejak awal memang sudah jatuh cinta padaku. Lain halnya dengan Queen."

"Itu artinya aku harus membuat Queen jatuh cinta padaku." Rafael tersenyum miring, menusuk sepotong kentang goreng dan mencelupkannya ke dalam mangkok berisi saus. Pikirannya mulai berkelana.

"Tidak semudah itu, Raf. Terlebih gadis yang dididik dengan benar oleh orang tuanya, mereka gadis yang berprinsip."

"Dan prinsipnya akan berubah saat mengenalku."

"Kau tega merusak anak orang? Hanya karena permasalahan keluargamu, lalu orang luar menjadi korban? Ini tidak fair untuk Queen."

"Akan kubuat semua menjadi adil. Kuberikan kompensansi setelah aku mendapatkan tubuhnya."

"Raf, tidak semua hal bisa dinilai dengan uang."

"Berhenti ceramah, aku tidak akan berubah pikiran."

Aldric menggeleng-gelengkan kepala, sementara Rafael berpura-pura sibuk menyantap steak daging. Keputusannya sudah bulat, dia hanya perlu mencari cara agar Queen jatuh cinta padanya.

Aish ... kenapa Joshua harus mencintai gadis aneh seperti Queen? Padahal masih banyak gadis-gadis seksi yang mengincar Joshua juga. Dan gadis-gadis seksi itu pasti akan lebih mudah ditaklukan ketimbang gadis polos seperti Queen.

"Aku sarankan, jangan sampai Selly tahu. Atau akan ada dua orang wanita yang terluka dalam waktu bersamaan. Selly yang merasa dikhianati, dan Queen yang merasa dipermainkan."

"Tenang saja, aku akan bermain dengan rapi."

***

Q BAKERY merupakan salah satu toko kue yang memiliki cabang di beberapa daerah. Menjual aneka kue, mulai dari kue kering sampai cake dengan berbagai macam rasa. Cheese cake, Matcha Cake, Almond Cake, dll. Selain itu, Q BAKERY juga menerima pesanan kue ulang tahun maupun kue pernikahan.

Kue dibuat dari bahan-bahan berkualitas, dengan komposisi sempurna yang diracik Maura. Resep turun temurun yang dikembangkan mengikuti trend, sehingga menghasilkan rasa nikmat yang disukai berbagai kalangan. Itulah yang membuat Q BAKERY tidak pernah sepi pengunjung.

Queen menatap monitor, lantas menyebutkan nominal yang tertera di sana. "Totalnya seratus lima puluh ribu, Nyonya."

Wanita muda bersanggul rapi itu mengulurkan tiga lembar uang lima puluh ribuan. Queen mengucapkan terima kasih sambil menyerahkan sebuah plastik berlogo 'Q BAKERY'. "Ditunggu kedatangannya kembali." Queen tersenyum sampai pelanggan toko kuenya berlalu pergi.

Gadis itu menghela napas. Meraih ponsel yang sejak tadi berdering. "Ya, Mama?"

"Jangan lupa cek persiapan kue ulang tahun yang akan diambil pelanggan nanti malam."

"Tenang, Ma. Semua sudah siap."

"Dan kau, jangan terlambat pulang lagi, atau Mama tidak akan membiarkanmu masuk ke rumah."

"Oke, Ma. Aku langsung pulang setelah toko tutup."

Serentetan kalimat terus meluncur dari seberang sana, dan Queen hanya mengiyakan. Entah itu tentang perkembangan toko kue, maupun ceramah lanjutan semalam. Maura memang tidak main-main dalam hal mendidik anak gadisnya. Wajar jika selama ini Queen jarang berteman dengan lelaki, kecuali Joshua.

Bagi Queen, Joshua berbeda dengan pria kebanyakan. Meski berasal dari keluarga kaya, tetapi ia tidak pernah pandang bulu dalam hal bergaul. Pria itu juga selalu mencerminkan hidup sederhana. Yang paling penting, Joshua adalah pria santun dan selalu menghormati wanita.

Meski demikian, Queen hanya menganggapnya sebagai teman, tidak lebih. Terlepas dari wejangan Maura dalam hal menjaga diri, Queen memang tidak memiliki perasaan lebih pada Joshua. Bukan berarti Queen tidak pernah jatuh cinta pada seorang lelaki.

Bagaimanapun juga, Queen seorang wanita normal. Ia juga pernah menyukai lawan jenis. Hanya saja, ia selalu abai pada perasaannya. Lebih senang mengalihkan perasaan cintanya pada hal-hal positif. Entah itu dengan cara membantu Maura di toko kue, ataupun ikut terjun ke dalam komunitas sosial.

Queen masih sibuk menggulir layar ponsel, saat suara baritone menginterupsinya. "Pesan dua cheese cake, dua matcha cake, dua almond cake, dan dua banana cake."

Queen mendongak, seketika matanya melebar melihat pria di hadapannya. Tubuh Rafael terbalut setelan kerja, berdiri tegak di depan meja kasir. "Anda lagi?"

"Kebetulan hari ini ada tamu penting, jadi aku memesan banyak kue untuk menjamu mereka."

"Apa Anda tidak punya bawahan sehingga harus turun tangan untuk membeli kue sendiri?" Queen memutar bola mata jengah. Pria berjas hitam di depannya sangat menyebalkan. Ingin rasanya Queen menarik dasi di leher Rafael dengan kencang sampai pria itu tercekik dan kehabisan napas.

"Kebetulan aku baru saja meeting di gedung sebelah. Aku pikir tidak ada salahnya jika sekalian mampir ke sini untuk membeli kue. Ah, bukan kue. Tapi untuk ...," Rafael menjeda kalimatnya, lantas mencondongkan tubuh ke arah Queen, "menemui gadis yang kurindukan."

Queen menunduk, berpura-pura sibuk mencatat pesanan Rafael. Astaga, kenapa hanya mendengar kalimat singkat itu, wajah Queen sudah memanas? Padahal Queen saja tidak yakin jika ucapan Rafael berasal dari hati.

"Nara, tolong siapkan pesanan Tuan Rafael," ucap Queen pada salah satu karyawan toko.

"Oke." Nara dengan sigap menyiapkan kue pesanan Rafael.

Setelah menyelesaikan transaksi, Rafael tidak langsung pergi. "Aku ingin makan malam denganmu. Apa nanti malam ada waktu? Pasti ada."

"Maaf, saya sibuk."

"Ayolah, aku tidak suka ditolak."

"Maaf, Tuan. Transaksi Anda sudah selesai. Ada antrean pelanggan lain di belakang Anda."

"Aku tidak akan pergi sebelum kau menerima ajakanku."

"Tapi−"

"Aku tidak suka mengancam, tapi berdiri di antrean paling depan sangatlah menyenangkan."

Queen mengusap wajah kasar. Ah, pria keras kepala! "Oke, saya menerima ajakan Anda. Sekarang pergilah."

Rafael menjentikkan jari. "Aku akan meneleponmu. Sampai jumpa nanti malam, Nona Manis."

Sembari melayani customer selanjutnya, Queen mengawasi Rafael sampai lelaki itu menghilang di balik pintu. Nanti malam, itu urusan belakangan. Yang penting Rafael tidak mengganggunya lagi, setidaknya untuk saat ini.

Dinner? Astaga, Maura saja sudah memperingatkan Queen agar tidak pulang terlambat. Lalu, alasan apa yang akan Queen berikan? Bicara jujur kalau dia akan makan malam dengan seorang pria? Oh, bisa-bisa Maura mencoretnya dari daftar Kartu Keluarga.

Argh! Rafael sialan!

***

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status