Bab 17 Sadar

Aku tak pernah bisa melupakanmu, Kania. Sejak masa sekolah, hatiku telah tertambat padamu. Kamu beda, selalu saja memesona dengan caramu sendiri. Kutahu kamu menempel pada kakak kelas itu. Ya, aku memang kalah populer dibanding dia. Semua orang tahu jika kalian jatuh cinta. Tapi, bodohkah aku jika selalu menyisipkan namamu dalam doaku?

Masih kuingat caramu menolakku. Katamu, hanya ingin setia pada Mas Erlan. Hatiku adem mendengarnya. Baru kali aku tak emosi ditolak perempuan. Justru kagum dengan kesetiaanmu. Padahal statusmu dan dia tak jelas, tapi hatimu dijaga untuknya. Andai saja hatiku yang kamu jaga? Pasti aku jadi lelaki terberuntung di dunia.

Aku menjauh, menempuh jarak demimu. Meraih cita-cita untuk masa depan. Siapa tahu kelak kita bertemu lagi. Siapa tahu kelak waktu kita sama dan bersatu. Aku akan hadir sebagai sosok dewasa,

Locked Chapter
Continue to read this book on the APP

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status