Share

Bab 18 Samudera dan Langit

Aku berdiri di tepi karang yang tinggi. Menatap hamparan samudera yang biru dan luas. Terlihat teduh mendinginkan hati dan mataku. Berharap mereka bisa seluas samudera ini. Menerima semua kepahitan hidup. Pikiranku kosong, sebab bingung akan memikirkan apa. Yang jelas bukan untuk membunuh diriku.

Aku ingin menata hidupku yang berantakan. Mengobati hatiku yang telah tercecar tertabrak badai asmara. 10 tahun menjadi kekasihnya lalu tidak berakhir di pelaminan. Bahkan, kami mengambil keputusan untuk saling melupakan selamanya. Ini sangat menyakitkan.

Tapi, tak apa. Seorang Kania masih baik-baik saja. Hingga sebulan dia menikah, aku masih bernapas dengan afiat. Apalagi setelah melihatnya bahagia mengunggah foto bersama sang istri di media sosial. Mereka terlihat bahagia sekali. Seorang Kania saja tak pernah terpajang di media sosialnya. Sen

Locked Chapter
Continue to read this book on the APP
Comments (1)
goodnovel comment avatar
Nurul Shuhada Chad
Menangis terus thor... Xboleh berenti baca...............
VIEW ALL COMMENTS

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status