Share

Kesadaran Terlambat

Part 6

 Faisal dan Bella telah sampai di tujuan. Mereka bergandengan tangan dengan mesra. Selama menikah, Bella tak pernah diajak jalan-jalan oleh Faisal. 

"Bang, abis ini kita keliling penginapan, ya," ajak Bella. Ia ingin melihat pemandangan hotel mewah yang dikelilingi pantai. 

"Baiklah, kita istirahat sebentar dulu. Abang belum memberitahu Airi kalau kita pergi menginap," 

"Paling mama sudah memberi tahu. Masa iya, Airi enggak paham," sungutnya kesal.

"Abang takut, dia nyariin. Oh iya, kamu lihat handphone Abang, gak?" 

Wajah Bella berubah pucat, senyumnya kaku." Mana, ya. Aku gak tahu. Abang meletakkannya dimana?" 

"Entahlah, Abang lupa."  Bella tak mau, Faisal menghubungi Airi. Acaranya akan gagal kalau Faisal mengetahui keadaan Airi. Di lain tempat Airi sedang diambang kematian. Hidup atau mati. 

Airi membuka mata perlahan, setelah operasi ia tak sadarkan diri selama satu hari. Seorang lelaki berdiri disamping tubuhnya.

"Airi, kamu sudah sadar," ucap lelaki berkemeja putih polos dengan dasi yang masih menempel di dadanya. Ia adalah pak Joko-- papa mertua Airi yang menyayanginya seperti anak sendiri. Hanya lelaki itu yang peduli.

"Papa ... Airi kenapa?" tanyanya lirih. Kepalanya pusing dan tubuhnya lemah.

"Kamu kecelakaan." Lelaki tersebut terlihat lelah. Selama Airi di rumah sakit ia yang menjaganya. Tombol yang berada di atas tempat tidur rumah sakit ditekan untuk memanggil perawat.

Perawat datang memeriksa keadaan Airi. Papa mertua menghubungi Faisal, namun lagi-lagi tak terhubung. Faisal yang berada jauh dari Airi merasa resah, ia belum menemukan gawainya. Kontak nomor penting ada di gawai tersebut.

"Kamu kenapa, Bang? Kayaknya gak happy pergi sama aku," tanya Bella. Wajahnya seperti merajuk.

"Tidak ada apa-apa, Abang cuma cari HP," 

"Ooh, HP. Bang. ada aku masih mikirin si Airi. Apa hebatnya dia?" sungut Bella. Melipat tangan di dadanya.

"Bukan, bukan Airi. Isi HP itu banyak yang penting," alasannya tak mau menyakiti perasaan istri keduanya.

"Iya, aku tahu karena banyak foto Airi." Bella merajuk. Ia kesal dengan sikap Faisal.

"Kok kamu bicara begitu! Dia itu istri Abang. Sama kayak kamu! Abang mesti adil," Faisal menyadari perkataan yang ia lontarkan. Selama ini lelaki itu tak adil dalam berrumah tangga. Ia menghela napas panjang. Airi tak pernah mendapatkan keadilan sejak malam pertama itu.

"Maaf, Bang. Aku hanya cemburu. Maafin aku," mohonnya. Ia memeluk tubuh Faisal dan mendongkakkan kepalanya.

"Iya, gak apa. Abang juga salah sudah bentak kamu. Maafin Abang juga." Faisal mengecup kening istrinya.

"Lebih baik kita bersenang-senang menikmati pemandangan ini. Pantainya indah banget. Bagaimana kalau kita tambah dua hari lagi di sini?" saran Bella. Ia berharap akan ada janin di dalam perutnya agar Airi akan tersingkir. 

"Tidak mungkin, aku harus bekerja." Alasan Faisal, padahal hatinya merindukan seseorang. Senyum istri pertama yang ia lihat terakhir kali terbayang. 

"Abang ... sekali saja," ucapnya manja. Faisal tak bisa menolak kemauan istri mudanya walaupun umurnya lebih tua dari Airi, tapi ia terlihat mengemaskan.

Pak Joko merayu Airi, wajahnya pucat dan tak bertenaga. Papa Faisal tahu ke mana anaknya pergi. Lelaki tua itu kecewa dengan sikap Faisal yang tak adil.

"Ayo, kamu makan dulu!" ucap Papa mertua yang sedang menyuapi Airi yang tak mau membuka mulutnya. 

"Bang Faisal, ke mana?" tanya Airi. Selama ia membuka mata tak ada suami yang menemani hanya ada papa mertua.

"Faisal sedang bulan madu," cetus Ririn yang muncul di pintu kamar Airi. Tanpa mengucapkan salam dan mengerti keadaan mantunya.

"Biarkan saja mereka bersenang-senang. Selama lima bulan menikah Faisal belum pernah mengajak Bella jalan-jalan."

"Ma, sudah cukup. Airi belum sehat," bentak papa mertua. Istrinya tak memiliki perasaan. 

"Pa, biar dia tahu posisi dia sekarang. Sadar diri, dong!" sungutnya kesal. 

"Kamu juga! Repotin orang tua. Coba lihat Papa mertua kamu! Selama kamu tak sadar ia menunggumu sedangkan saya sendirian di rumah. Enak sekali kamu!" 

"Sudah cukup, Ma. Lebih baik Mama pulang," rayu suaminya. Meletakkan sendok di atas piring dan membawa keluar Ririn.

"Mama gak punya duit. Suntuk di rumah." Papa mertua mengeluarkan dompetnya dan memberikan beberapa lembar uang berwarna merah.

"Kok segini? Mana cukup!"

Wanita itu mengambil dompet suaminya lalu menguras habis isinya." Makasih Papa. Kerja yang rajin biar duitnya banyak,"

"Hei, Airi! Jangan lama-lama di rumah sakit, Papa harus bekerja keras," ucapnya tanpa merasa kasihan kepada mantunya. 

Airi hanya menundukkan kepala tak berani menatap mertuanya. Pak Joko--mertua Ai menghampirinya dan berkata," Maafkan Mama. Jangan dimasukkan ke dalam hati."

Airi tersenyum, pandangannya mengarah ke pintu. Seorang lelaki tampan dengan kemeja hitam membawa parcel buah dan rangkaian bunga yang cantik mengucapkan salam. Senyum lelaki itu manis dan hangat.

Airi menatap kagum sosok tersebut, ia segera menundukkan kepala menghindari zina mata.

"Pak Putra, silahkan masuk!" sapa papa mertua setelah membalas ucapan salam Putra.

"Airi, ini kenalkan Putra Mahendra dia Ceo perusahaan Papa bekerja." Tunjuk jarinya ke arah Putra.

Airi mendongkak ke arah Putra dan tersenyum. Sejenak pandangan mereka beradu. 

"Bagaimana keadaan kamu?" tanya Putra. Matanya menatap kagum Airi tanpa polesan apapun.

"Baik, terima kasih sudah menjenguk."

"Maaf kalau saya yang mengakibatkan kamu menjadi seperti ini," ungkap permohonan maaf Putra. Ia merasa bersalah. 

"Maksudnya?" tanya Airi mengernyitkan dahi.

Putra menceritakan kecelakaan yang dialami Airi. Dari pertama kali kecelakaan terjadi hingga operasi yang dilakukan para dokter. Benturan yang keras membuat luka di dalamnya dan harus segera di tangani. 

Ia meminta maaf kepada Airi. Lelaki yang baik akan bertanggung jawab.

Airi menerima permohonan maaf Putra. Memberi nasihat kepada lelaki itu agar lebih berhati-hati. Tidak menerima panggilan ketika mengemudi.

Putra menawarkan diri untuk bergantian menjaga Airi. Pak Joko sempat menolak karena Putra adalah seorang Ceo. 

"Seperinya Pak Joko lelah. Istirahat saja di rumah biar Airi saya yang jaga." 

"Apa tidak merepotkan?" tanya pak Joko tak enak hati.

"Tidak, ko. Saya juga lagi tak sibuk. Istirahat saja Pak." 

"Baiklah kalau begitu."

Mau tak mau Pak Joko menerima tawaran tersebut. Selama di rumah sakit istrinya tak membawakan baju ganti atau selimut. Wanita itu hanya memaki Airi dan meminta uang kepadanya.

Perusahaan traveling yang di jalankan Faisal adalah milik almarhum mertuanya. Lebih baik ia mencari pekerjaan sendiri. Setiap hari

selalu dihina Ririn.

"Dasar benalu. Kalau tidak ada perusahaan Papi kamu selalu jadi pengganguran," maki Ririn kala itu. 

"Suami gak punya ot*k gak kreatif." Banyak sekali hinaan yang dilontarkan Ririn, namun ia masih bertahan.

Putra melirik Airi yang terdiam di ranjangnya.

Perasan iba menyelimuti hatinya."Di mana suaminya? Istri yang cantik dan salihah tak mendapat perhatian dari suami," ucapnya dalam hati.

Airi berdehem pelan membuyarkan lamunan Putra. Lelaki itu menjadi canggung. Airi berbaring membelakangi Putra. Hatinya kecewa dengan Faisal. Lelaki itu telah mencampakan dirinya. Bersenang-senang diatas penderitaannya.

Suara notifikasi di gawai Airi terdengar. Ia bangkit dari tidurnya. Putra yang melihat Airi langsung mengambilkan gawai di dalam laci. Airi tak tahu siapa yang mengirim pesan kepadanya tak ada nama yang tertera di layar ponsel. 

Membuka pesan tersebut

[Cepat sembuh Kakak madu, kami sedang bersenang-senang. Doakan kami semoga ada nyawa yang tumbuh di rahimku]

Bella mengirim foto mesra mereka di atas ranjang. Pemandangan yang menjijikan bagi Airi. Foto Faisal tertawa bahagia ketika bersama Bella. Airi meremas ponselnya dan membanting ponsel tersebut ke lantai.

Ia berbaring dan terisak. Putra hanya terdiam melihat perbuatan Airi yang tiba-tiba marah. Mengambil ponsel yang sudah hancur di lantai. Hatinya juga merasakan sakit melihat gadis di depan matanya menangis.

"Maaf, tolong kamu pergi. Aku ingin sendiri," ucapnya masih dalam posisi tidur miring.

Putra keluar kamar mengenggam ponsel milik Airi. Ia menunggu diluar kamar sampai pak Joko datang.

Faisal mengemudikan mobilnya dengan cepat. Lelaki itu membaca pesan yang masuk di ponsel Bella. Pesan berlogo hijau dari mama Faisal. Saat itu Bella sedang di dalam kamar mandi. Mata Faisal berubah merah rahangnya mengeras.

[Bel, Airi sudah sadar. Dia masih di rumah sakit] isi pesan dari Ririn.

Faisal menghubungi mamanya melalui gawai istri mudanya. Faisal memaksa wanita yang melahirkannya untuk berkata jujur. 

"Ma, apa benar Airi di rumah sakit?" bentak Faisal melalui panggilannya. 

"Eh, Faisal. Apa kamu bersenang-senang." Ririn berusaha untuk mengalihkan anaknya. 

"Jawab, Ma. Apa benar Airi di rawat?" Nada Faisal semakin meninggi.

"I-iya. A-airi di rawat." 

"Mengapa bisa? Apa yang terjadi dengannya?" 

"Kecelakaan." 

"Di mana dia sekarang?" Wajah Putra pucat dan khawatir. Ririn memberitahu rumah sakit yang merawat Airi. 

Faisal geram dengan kedua perempuan itu-- Ririn dan Bella. Tak memberi kabar Faisal kalau istri pertamanya kecelakaan. Entah apa maksud mereka yang tak memberi tahu. 

Bergegas mengambil dompet dan kunci mobil. Tak mau membuang waktu lagi. Meninggalkan penginapan tanpa menunggu Bella.

Istri keduanya sungguh keterlaluan tak memiliki perasaan. Faisal melaju mobilnya dengan cepat. Berharap segera bertemu Airi. Melihat keadaannya adalah hal yang menenangkan hati. 

Comments (3)
goodnovel comment avatar
Anza Sakinah Febryandy
namanya salah melulu
goodnovel comment avatar
Abe Lan
Kenapa penulis ini sgt kalut sehingga nama2 watak sering bertukar?
goodnovel comment avatar
Bunda Saputri
Goblok kamu
VIEW ALL COMMENTS

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status