Share

Part 8 (Pengumuman yang Mengejutkan)

Seumur hidup Adelia tidak pernah bermimpi terlalu tinggi. Dulu, saat dia berusia sepuluh tahun Adelia kecil mempunyai cita-cita untuk menjadi seorang Dokter. Namun ketika ia menginjak lima belas tahun cita-cita itu berubah. Adelia remaja ingin memiliki usaha sendiri. Dan bisa membuka lowongan pekerjaan bagi orang lain.

Sungguh! Itu adalah cita-cita yang begitu mulia. Keinginannya itu mendapat dukungan penuh dari Sang Ibu. Tapi, takdir seolah menguji Adelia saat itu.

Selang dua bulan, Sang Ibu meninggalkan dirinya untuk selama-lamanya. Satu kenyataan yang sempat membuat Adelia sakit dan sulit untuk menerima.

Beruntung saat itu ia selalu di temani sahabat baiknya sejak kecil untuk melewati hari-hari sebagai anak yatim piatu. Mereka berdua tinggal bersama sampai satu bulan yang lalu. Sebelum Adelia memutuskan untuk menenangkan diri pindah ke New York karena patah hati.

Kini kehidupan Adelia berubah menjadi seratus delapan puluh derajat  karena pengaruh ia bekerja di Johnson Corporation. Salah satu perusahaan yang bergerak dalam bidang industri perhiasan.

Adelia baru bekerja selama sepuluh hari di sana. Tapi itu mampu mengubah ritme kehidupannya seratus delapan puluh derajat.

Dan saat ini, kehadiran Alexander Felix Johnson di sampingnya membuat semua tamu undangan yang merupakan pimpinan dari relasi bisnis Johnson Corporation ikut serta menghormati dirinya.

Sungguh tak pernah Adelia bayangkan, ia akan berada pada situasi ini. Tangan kanannya yang melingkar erat di lengan Alexander Johnson cukup untuk dirinya berpegangan jika  ia mendadak gugup atau lemas.

Semua orang membungkukkan badan dan memberikan sapaan hangat padanya dan Alex. Namun, saat Adelia ingin membalas salam itu dengan etika kesopanan yang ia lakukan selama ini, satu tangan mencegahnya secara tidak langsung.

Alexander Johnson mengedipkan sebelah mata saat Adelia menatapnya sesaat. Membuat gadis itu paham dengan maksud laki-laki di sampingnya ini.

“Mari silahkan duduk di sini Mr. Johnson.” Ucap salah satu wanita bergaun putih dengan belahan dada yang benar-benar rendah dan memulas satu senyum manisnya untuk Alexander Johnson. Dan saat memandang ke arah Adelia, wanita itu melayangkan tatapan tajam.

Adelia tidak pernah suka direndahkan orang lain. Apalagi hanya karena status sosial yang dijadikan tolak ukur. Maka dengan kesempatan baik malam ini, tiba-tiba ia bersikap sedikit manja pada Alexander Johnson.

Perlakuan Adelia yang seperti itu, tentu saja mendapat sambutan baik dari Alex. Laki-laki itu berpikir ini permulaan yang bagus untuk menjerat hati gadis itu.

“Apa ada yang membuatmu tak nyaman Sayang?” tanya Alex lembut.

Pertanyaan dengan nada lembut dari Alexander Johnson yang ditujukan kepada Adelia mengundang keterkejutan semua orang yang berada di sana. Termasuk wanita bergaun merah yang menatap lekat Adelia sejak masuk tadi.

Wanita yang tadinya menatap tajam Adelia pun meneguk ludah kasar. Ia merasa geram dengan kenyataan yang ada. Wanita itu sudah lama menyukai Putra William Johnson. Dan kali ini ia harus menyaksikan laki-laki pujaan hatinya memberi perhatian pada wanita lain.

Sial!!! Pikir wanita itu.

“Tidak apa-apa, bukan hal yang penting. S ... Aku baik-baik saja.” Jawab Adelia lembut dengan nada sedikit manja. Sesekali ia melirik pada wanita yang kini berada di seberang tempat duduknya.

“Katakan padaku bila ada yang membuatmu tak nyaman. Aku akan membereskannya.” Ucap Alex berbisik di telinga Adelia. Alex sengaja mengelus tangan Adelia yang masih memeluk erat lengannya.

Perlakuan Alex yang seperti itu, membuat para tamu terkesiap. Nyatanya perlakuan itu tak sesuai dengan kabar yang beredar di media cetak ataupun elektronik. Alexander Johnson yang ada saat ini begitu lembut dan perhatian pada wanita yang masih memeluk erat lengannya.

Bukan hanya tamu saja yang heran. Nyatanya Adelia lebih tidak menyangka bahwa Bos arrogan-nya akan bersikap seperti itu padanya. Saat Alex membisikkan sesuatu padanya, tiba-tiba saja membuat dirinya meremang. Hembusan nafas beraroma Mint itu begitu terasa menenangkan dan seperti tak asing baginya.

“Tentu Sayang.” Adelia meremas pelan lengan Alex.

Alexander Johnson menyunggingkan senyum di bibirnya dan itu sukses membuat para wanita yang berada satu meja dengannya menahan nafas. Pasalnya senyum itu adalah jenis senyum paling tampan dan memikat hati.

“Baiklah.  Mari kita mulai makan malam ini sebelum membicarakan hal-hal yang membosankan.” Ucap Alex tegas.

Para pelayan mulai menghidangkan makanan pada masing-masing tamu dengan cekatan. Tak lupa untuk menunang anggur merah di masing-masing gelas berkaki tinggi.

Semua orang tampak menikmati sajian makan malam kali ini. Mereka begitu fokus dengan piring dan sesekali bercanda satu sama lain.

Tapi itu tidak berlaku di meja Alex dan Adelia. Suasana di meja itu terasa hening. Hanya dentingan dari pisau dan garpu sesekali terdengar.

“Kenapa kamu tidak makan Sayang? Apa kamu tidak suka makanannya?” Tanya Alex beruntun.

“Ah, tidak. Steak ini enak . Aku menyukainya.” Jawab Adelia.

Alex tidak bertanya lagi, melainkan mengambil alih piring Adelia dan memotong steak itu menjadi beberapa bagian kecil-kecil agar gadis itu mudah untuk memakannya.

Perlakuan Alex yang seperti itu membuat wanita bergaun putih yang bernama Stella Allison, geram.

“Ini,” Alex mengembalikan piring Adelia ke hadapannya dan laki-laki itu dengan sengaja menusuk satu potong daging dan menyuapkan ke mulut Adelia.  “Enak bukan?” Ucap Alex dengan senyum manisnya.

Adelia menyunggingkan senyum setelah mengunyah dan menelan potongan daging yang ada di mulutnya. “Tentu saja. Apalagi ... kamu yang menyuapiku. Tentu rasanya menjadi lebih enak.” Ucap Adelia.

Adelia merasa aktingnya kali ini sangat bagus. Terbukti, Stella Allison semakin menatap tak suka padanya. Tapi yang tak Adelia tahu, ini menjadi awal bagus bagi Alexander Johnson untuk mendekatinya.

“Kalau kamu suka ... Aku bisa melakukannya setiap saat.” Bisik Alex lirih. Tanpa aba-aba Alex mengecup pelipis Adelia di hadapan para relasi bisnisnya.

Tubuh Adelia menegang. Bulu kuduknya tiba-tiba meremang setelah mendapat perlakuan Bos arrogan-nya yang tak tahu malu itu.

Sial!!!

Dia semakin seenaknya aja sama Gue!!!

“Tentu. Aku tidak akan segan untuk mengatakan kalau aku menginginkannya.” Ucap Adelia lugas.

Tidak cukup sampai di situ, Alex lagi-lagi melakukan hal-hal yang tak tahu malu. Laki-laki itu meraih tangan Adelia untuk melabuhkan kecupan bibir di sana.

Adelia tak ingin, tapi perlakuan yang didapatkan saat ini membuat sudut hatinya menghangat. Ada satu rasa yang tiba-tiba menyeruak. Alexander Johnson tahu bagaimana masuk melalui celah kecil di sana.

Selanjutnya keheningan kembali terjadi sampai mereka menyudahi acara makan malam itu.

Lalu mereka membicarakan tentang proyek baru yang akan melibatkan beberapa Perusahaan di New York . Para pimpinan beberapa Perusahaan yang hadir menyambut antusias dengan ide Brilliant yang disampaikan oleh Alex.

Mereka tentu tidak perlu meragukan keputusan dari Putra William Johnson tersebut. Nyatanya mereka sudah melihat beberapa berita yang memberitahukan bagaimana hebatnya laki-laki itu.

“Kamu mau ke mana?” tanya Alex saat melihat Adelia ingin beranjak.

Adelia memulas senyum di bibirnya. “Aku akan ke toilet.” Jawabnya lirih.

“Hati-hati.” Pesan Alex kemudian.

Entah mengapa pesan Alex yang sangat sepele barusan, membuat dadanya berdebar riuh. Getaran yang sama ia rasakan pada mantan kekasihnya dulu.

Sepuluh menit kemudian Adelia masuk ke ruangan itu dengan langkah tergesa-gesa. Ia kembali duduk di sebelah Alexander Johnson yang kini tampak berbincang dengan beberapa rekan bisnisnya.

Tangan kiri Alex tiba-tiba meraih tangan Adelia yang berada di bawah meja. Menggenggam lembut dan sesekali menggerakkan ibu jarinya untuk mengusap tangan Adelia. Dan laki-laki itu tetap santai berbicara dengan lawan bicaranya.

Suasana tiba-tiba menjadi sedikit riuh setelah Alex mengumumkan satu hal yang membuat mereka syok dan terkejut. Bukan hanya relasi bisnisnya yang terkejut, melainkan Adelia dan wanita bergaun merah yang tak lain adalah sahabat gadis itu. Jessy Allesya Swan.

“Saya akan segera  bertunangan dengan wanita di samping saya ini.”

AR_Merry

Cerita ini akan menjadi update daily setelah My Destiny tamat.

| 1
Comments (2)
goodnovel comment avatar
T Mudawali
enak ceritanya
goodnovel comment avatar
Ana💞
eehh si bos Felix main nyerobot aja,, hahahaha
VIEW ALL COMMENTS

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status