Share

Alvian Raitrama D'reegan.

Siang ini Ellina mengurung dirinya di dalam kamar. Semua kepalsuan keluarganya kini terlihat jelas di matanya. Tidak, jika ia tak pernah mati sebelumnya dan mengetahui itu semua, apakah ia akan lebih sadar akan sekitarnya. Merasa sangat tak berdaya akan kebodohannya di masa lalu itu membuat tubuhnya di liputi kebencian yang mendalam. 

Tidak, ia tak bisa terus seperti ini. Di kehidupan sebelumnya, ia dengan rela meninggalkan kuliahnya demi menjalani semua hal yang di butuhkan untuk menjadi seorang istri yang pantas bagi Kenzie. Terlepas dari itu semua tak ada sesuatu pun yang ia dapatkan. Kecuali kebencian dan punggung dingin suaminya. Jika dari awal ia tahu, bahwa semua usahanya akan sia-sia. Ia tak akan melakukan semua itu. Bahkan meninggalkan semua hal yang ia sukai demi pria dingin tak berperasaan sepertinya. 

Saat wajah pria itu terbayang, tubuhnya bergetar takut. Secara naluri, bayangan hewan peliharaan suaminya itu tak terlupakan. Saat kakinya di terkam lalu kuku-kuku tajam itu mengoyakkan perutnya. Sakitnya luar biasa. Bahkan perutnya nyeri membayangkan itu semua. Dan mulai hari ini, ia mengambil langkah. Untuk menjauhi pria itu. Akan berusaha sekuat tenaga untuk membatalkan pertunangan apalagi pernikahan yang menyiksa. Ia harus lari. Lari jauh agar takdirnya tak berputar di titik yang sama. 

Ia membuka lemarinya dan memilih beberapa pakaian. Hari ini ia memiliki kelas kuliah. Di masa lalu, ia dengan bodohnya tak memperhatikan semua nilai. Hanya mengikuti tren mode dan membeli semua make up mahal yang bahkan tak cocok untuk kulitnya. Semua membuat nilainya turun hingga medapat gelar monster buruk rupa. Sungguh, wajahnya yang penuh dengan make up tebal di nilai bagai noda di kelas jurusan komputer yang ia ambil. Meski begitu, dulu dengan tak tahu malunya ia tetap tersenyum pada dunia. Percaya akan kata-kata Lexsi yang mengatakan mereka semua iri dengan kecantikannya. 

Keningnya mengernyit saat menyadari tak satupun pakaian santai untuk umurnya yang masih 20 tahun. Semua pakaian yang ia miliki sungguh membuatnya miris. Betapa bodohnya ia dahulu. Begitu mempercayai adiknya hingga menguras semua tabungan untuk membeli seluruh pakaian tak bermoral. Ia pasti sudah gila karena menyukai pakaian seperti itu. 

Pilihannya jatuh pada sebuah gaun putih tulang dengan print bunga sakura yang jatuh di atas lututnya. Itu tak buruk untuk kulitnya. Di usianya yang masih 20 tahun, kulitnya masih halus meski ia telah menggunakan berbagai perawatan berat yang tak cocok untuk usianya. Ia memakai itu dengan segera. Lalu menatap cermin dan duduk di sana berlama-lama. 

"Berkat Tuhan karena memberiku satu kehidupan lagi. Aku tak akan menyiakan kesempatan kali ini."

Dengan cepat ia membubuhkan semua make up tebal pada wajahnya. Menyembunyikan kecantikan alaminya dengan make up berat yang sangat mengerikan. Lalu mengambil sebuah wig rambut dengan warna coklat terang. Ia harus bermain dengan baik di kehidupan ini. Ia tak akan membiarkan satu orang pun curiga akan perubahan hidupnya. 

Ia melangkah turun dari kamar. Di sambut senyum Lexsi yang familiar. "Kak, mari berangkat bersama."

Ellina tertegun. Dirinya yang dahulu akan dengan sangat cepat mengangguk ajakan adikknya. Lalu perbandingan wajahnya akan terasa nyata saat mereka turun dari mobil yang sama. Bagaikan itik cantik dan buruk rupa. Itu lah perbandingan antara dirinya dan Lexsi. Ia yang dulu tak menghiraukan itu semua. Tapi ia yang sekarang, akan berpikir dua kali. Ia tak akan jatuh pada lubang yang sama. 

"Aku akan mengantarmu ke universitas dahulu lalu akan memilihkan baju untuk pertemuanmu nanti."

"Pertemuan?" 

Lexsi mengangguk. "Kakak, ada apa denganmu? Jangan bilang kau lupa pada pertemuan keluarga sore ini. Kali ini kau akan bertunangan dengan Tuan Muda keluarga Reegan."

Hatinya teriris saat nama Reegan itu kembali di sebutkan. "Bisakah kita membatalkannya?"

Wajah Lexsi berubah pias. "Ap-apa? Kenapa? Bukannya kau dengan sukarela menggantikanku? Kak, aku tahu ini permintaanku yang tak tahu malu. Tapi aku akan membalas kebaikanmu seumur hidupku."

Kata-kata lembut dengan nada penuh manja dan tatapan yang menggemaskan itu. Telah menipunya berkali-kali di kehidupan sebelumnya. Ia ingat saat itu. Tak ada yang pernah bertemu dengan Kenzie Alexis Reegan sebelumnya. Hingga malam pernikahan itu. Awalnya Lexsi dan seluruh keluarganya, berpikir Kenzie pria dewasa cabul yang gendut dan bodoh. Hingga beraninya menginginkan Lexsi sebagai tunangannya. Hingga akhirnya keluarganya menawarkan dirinya sebagai pertukaran. Dan keluarga Reegan tak keberatan demi berlangsungnya persahabatan keluarga yang telah lama terjalin. 

"Kak, apa kau benar-benar tak ingin menggantikanku? Kudengar ia sangat menyukaimu. Aku akan--"

"Baiklah. Baiklah. Hentikan. Aku akan menyetujuinya," potong Ellina. Ia muak melihat ekspresi itu. Senyum sinisnya terukir sesaat. Sangat menyukaiku? Dari mana kau tahu saat tak ada satu orangpun pernah bertemu dengannya? Jika dia sangat menyukaiku, kenapa aku mati di bawah hewan peliharaannya? 

"Kau memang kakakku yang terbaik." 

Sebuah pelukan membuat tubuh Ellina kaku. Ia dengan cepat mendorong tubuh Lexsi. Lexsi cukup terkejut akan perlakuan Ellina.

"Kak, apa yang salah? Kau sangat aneh dari semalam."

Bagaimana aku bisa bersikap sama saat kutahu kau penyebab pertama aku mati. Kau tak mengharapkan aku menjilat kakimu sampai mati kan? 

Ellina menggeleng dan mencoba bersikap seperti biasanya. "Tidak. Kurasa aku akan telat."

"Baiklah, ayo bergegas."

***

Hyroniemus university terlihat jelas di depan sana. Ellina turun dan melambaikan tangannya saat mobil Lexsi pergi meninggalkannya. Mereka berada dalam universitas yang sama tapi jurusan yang berbeda. Jika ia mengambil IT maka Lexsi mengambil design fashion. Itu terlihat jelas pada gaya Lexsi yang selalu update dan fashionible. Meski begitu ia sangat bersyukur akan satu hal. Setidaknya mereka berada di satu universitas terbaik yang bergengsi di negara ini. 

Jika di masa lalu ia meninggalkan kuliahnya demi Kenzie. Di masa ini ia bertekad untuk mempelajari dan melakukan hal-hal yang ia sukai. Ia sangat ingat, saat kejadian pesta yang membawa kabar buruk itu tersebar. Orangtuanya memutuskan surat adopsinya dan membuangnya. Ia tak memiliki satu sen pun tabungan untuk memulai hidupnya. Juga tak memiliki sertifikat kelulusan hingga tak dapat menemukan pekerjaan yang layak. Lalu berakhir menjadi santapan serigala putih yang menakutkan. 

Ia menggeleng dan mulai melangkah. Mulai hari ini ia memutuskan untuk melakukan semua hal terbaik dalam hidupnya. Setidaknya itu yang harus ia lakukan jika ingin hidup layak saat orang tua membuangnya. Ia harus mendapatkan pekerjaan untuk kelangsungan hidupnya. Jadi meski pernikahan itu batal, ia tetap akan bisa bertahan hidup. 

Ruangan itu tampak ramai lalu sepi saat ia melangkah. Bisikan ejekan itu terdengar jelas di telinganya. Di masa lalu ia sangat terbiasa akan hal ini. Dan di masa ini pun itu bukan masalah besar. Ia duduk di bangku belakang. Menatap teman sebangkunya yang terlihat asik dengan laptopnya. 

"Kau datang lebih awal?" sapa Nero saat Ellina baru saja duduk. 

Ellina mengangguk. Nero adalah satu-satunya orang yang biasa berbicara padanya di dalam kelas. Selain itu,  semua orang menjauhinya karena malu. Ia adalah kecacatan dalam jurusan IT. 

Riuk keramaian kembali terdengar keras saat wajah-wajah tampan berdiri di ambang pintu. Itu adalah Alvian Raitrama D. R.  dan Lykaios Canuto dari keluarga Canuto. Dua pangeran tampan ini sudah menjadi idola sejak lama. Tak ada yang mengetahui nama keluarga Alvian. Karena ia tak pernah mencantumkan kepanjangan namanya. 

Lykaios duduk di bangku depan saat Alvian maju di depan kelas dan menepuk-nepukkan tangannya agar suasana tenang. Ia tersenyum semangat lalu menghidupkan laptopnya. 

"Semuanya dengar. Aku telah menciptakan pertahan baru untuk keamanan akses universitas kita. Aku bertaruh tak ada satu orangpun di sini yang dapat meretasnya."

Decakan kagum itu terdengar riuh. Namun mata Ellina berkelip minat. Di masa lalu ia sangat ingat, bahwa kemampuan komputernya sangat luar biasa. Namun karena kebodohan perjodohan keluarga itu semua hancur. Kali ini ia tak akan membiarkan hal itu terjadi. 

"Benarkah?" jawab Ellina dengan senyum remeh. "Bagaimana jika salah seorang dari kita dapat meretasnya?" 

Seluruh tatapan mengarah ke Ellina. Senyum mengejek itu tercetak jelas di setiap wajah. 

"Hei, kau kecacatan kelas. Diam saja jika sudah bodoh dan tak tahu apa yang kami bicarakan." 

Itu adalah suara Ariella Aldercy. Sang dewi kecantikan dari jurusan IT. Menyandang gelar gadis tercantik setelah Lexsi Larissa, adiknya. 

"Mengapa kami memiliki monster hidup sepertimu di jurusan kami?"

"Ahkkk, sangat memalukan."

"Aku bahkan tak bisa berpikir saat menatap wajahnya. Sangat mengerikan!"

Itu adalah suara Valerie dan antek-anteknya. Mereka adalah pengikut Ariella yang sejati. 

Mendengar itu Ellina tersenyum tipis. "Bagaimana jika salah satu dari kita dapat meretasnya?" ulangnya menatap Alvian di depan sana. 

Wajah Alvian mengeras. Ia menatap Ellina sekilas. "Kupastikan tak akan ada yang dapat meretasnya. Ini adalah pertahanan tingkat tinggi."

Mendengar itu minat Ellina kian bangkit. "Ayo bertaruh." ajunya memecahkan keterkejutan. "Tentu, satu universitas boleh mengikuti ini jika mampu."

"Bertaruh?" Lykaios menatap minat. "Tak buruk. Itu dapat di coba. Jika ada yang dapat melebihi IQ Alvian dalam membobol pertahanan ini, maka aku akan bertaruh pada laptopku untuk pemenangnya."

Suara riuh itu kembali gaduh. Itu adalah laptop sang Pangeran. Sudah pasti dalam mode versi terbaru dan kecepatan yang luar biasa. 

Ellina tersenyum senang. Bagus, ia tak memiliki laptop baru sekarang. Laptopnya sangat usang. Dan seluruh tabungannya tak bersisa untuk membeli laptop baru yang layak. "Menarik. Aku akan menerimanya."

Kilatan kesal terlintas di mata Alvian. "Lalu jika kau kalah, apa yang kau taruhkan?"

Ellina diam. Ia tak nemiliki apa-apa sekarang. Bukankah  hidup ini masih tak adil meski ia telah hidup dua kali? 

"Apa yang kau minta?" 

Mesku begitu, Ellina tak gentar sama sekali. Suaranya terdengar tenang, ia sangat yakin  kemampuannya belum berkurang. Meski ia tak pernah menyentuhkan jarinya pada keyboard tujuh tahun lalu. Tapi ia butuh perubahan sekarang. Di masa depan ia akan butuh pekerjaan. Dan ini bisa menjadi latihan untuknya. 

Tatapan menjijikkan pada kata-kata Ellina mengundang api dalam benci. Seluruh ruangan berdecih muak pada omong kosong yang Ellina ajukan. 

"Jika kau dapat meretas pertahanan yang aku ciptakan, aku juga akan memberikan laptopku. Di tambah milik Lykaios, jadi pemenangnya akan memiliki dua laptop."

Seruan kejutan kembali terdengar menyambut kata-kata Alvian. Dua laptop dan dari dua Pangeran tampan. Ini sudah pasti berkah dari surga. 

Ellina tersenyum tipis. Wajahnya menunjukkan penuh minat. Ia menoleh pada pria di sampingnya. "Nero, kau menginginkan laptop siapa?"

Nero terperangah. "Kau tak bermaksud melawan mereka kan? Hentikan. Mereka dari kalangan atas. Pertahanan keamanan itu juga sudah pasti sulit di tembus. Jangan terlalu bermimpi."

"Kau tak menginginkannya?" tanya Ellina sambil memicingkan matanya. "Pinjamkan aku laptopmu. Dan saat aku menang, kau bebas memilih dari keduanya."

"Kau yakin?" tanya Nero serius. Dan Ellina hanya menganggukkan kepalanya. "Kalau begitu, aku lebih minat milik Alvian."

"Alvian, baiklah. Pinjamkan aku Laptopmu." Ellina menarik Laptop Nero ke hadapannya. Lalu beralih pada Alvian di depan sana. "Aku menerima tantanganmu."

Alvian tertawa sinis. Gadis ini sungguh berani. Ia tak pernah mengganggu orang sebelum ini, namun hari ini, ia tampak berbeda. Ini baru pertama kalinya, ia berbicara pada kecacatan di jurusannya. Dan gadis itu menentangnya! 

"Jika kau kalah, aku ingin kau menunjukkan wajah aslimu tanpa make up! Lalu angkat kaki dari jurusan IT!" teriak Alvian membuat keputusan. 

Lykaios mendelikkan matanya. Tampak tak setuju. "Apa kau gila? Make up saja sudah cukup mengganggu. Apa lagi tanpa make up. Kau ingin aku muntah?"

"Setuju!"

"Ini akan jadi tamparan untuknya. Beraninya melawan Pangeran kelas kita."

"Apa dia sudah gila? Dia tak pernah berulah sebelumnya, tapi kali ini dia cari mati!"

Seru-seruan itu terus berlanjut. Ellina tersenyum pada keinginan Alvian. Itu sangat mudah untuknya. Lagi pula, wajahnya mulai terasa berat dengan make up tebal setiap hari. Di masa lalu ia melakukan semua ini untuk suaminya. Tapi kali ini, ia tak akan melakukannya lagi. Ia lelah. 

"Apa kau tak akan menyesal? Kau bisa saja tergila-gila padaku," ucap Ellina menyulut massa. 

Tawa menyambut. Itu adalah kesadaran tingkat tinggi yang pertama kali ia kumandangkan. Biasanya Ellina sangat jauh dari masalah apa lagi menciptakan hal gila seperti ini.

"Apa kau waras? Aku tergila pada wajahmu! Bermimpilah sampai kau mati!" maki Alvian keras. Habis sudah kesabarannya. 

"Baiklah, aku terima. Silahkan siapkan make up remover sebanyak mungkin."

Ariella dan Valerie langsung mengeluarkan make up remover dari dalam tas mereka. 

"Ada di sini," ucap mereka bersamaan. 

Tawa puas terdengar dari seluruh ruangan.

"Ini akan menjadi hari terakhir kecacatan sekolah!" 

Itu adalah keyakinan pasti dari mereka. Namun Ellina sama sekali tak goyah. Wajahnya tetap tenang dengan tangan memegang laptop di depannya. 

"Tunggu apa lagi. Aku ingin ke ruangan siar universitas. Biarkan mereka semua tahu wajah aslimu!"

Ellina bangkit dan tak keberatan. "Bersiaplah untuk laptopmu,"

Rombongan itu bergegas pada ruangan siar di universitas. Berita ini menyebar dengan cepat. Kecacatan IT VS Pangeran tampan. Itu adalah kata ucap pertama yang langsung naik kepermukaan. Menjadi sangat heboh di seluruh universitas dengan tingkat keramaian yang maksimal karena ingin menyaksikan semuanya. Ruangan itu siap merekam. Dua orang itu saling duduk berhadapan dengan laptop di hadapannya masing-masing. 

"Jika kau tak menembusnya dalam waktu satu jam, maka kau harus mengangkat semua kotoran di wajahmu!"

Ellina mengangguk pada kata-kata Alvian. Ini adalah pertandingan pertama sejak tajuh tahun lalu kehidupannya. Dan ia tak akan kalah semudah itu. 

"Mulai,"

Satu ruangan itu tegang. Semua yang menonton melalui Handphone mereka juga tegang. Wajah serius dari dua orang yang ada di layar membuat jantung mereka berdebar. Jari cantik Ellina menari cepat di atas keyboard dengan kecepatan luar biasa. Kode-kode rahasia dengan deretan angka berganti cepat. Matanya menatap lurus pada satu fokus yang tak akan putus. Ini adalah salah satu hal yang ia sukai. Dan ia tak akan berhenti sebelum menang. 

Suara-suara jari dari atas keyboard menyisakan kesepian yang mencekam. Tak ada satu pun yang berbicara. Semua mata menatap fokus pada layar. Kecepatan jari dari keduanya sungguh luar biasa. Mengundang kekaguman dan decakan hebat dari setiap bibir. Ini adalah pertama kalinya mereka menemukan lawan seimbang untuk Alvian. 

White Fox adalah Id name dari Ellina. Sedangkan The Prince DR adalah Id Alvian. Keduanya saling bertarung dalam diam. Hingga waktu berlalu tanpa terasa. Lalu Alvian berdiri dan berseru. 

"Kalah!" tunjuknya tepat di wajah Ellina. "Kau kalah!"

Ellina tersenyum. Ia menunduk. "Mari bertarung sekali lagi,"

Kilatan benci terlihat di mata Alvian. Ia sangat muak sekarang. Dan orang di depannya sangat membual. "Kau masih menantangku? Tentu, setelah seluruh riasan di wajah mu terhapus."

Tanpa ada yang memerintah, Ariella dan Valerie maju. Membawa setumpuk bungkus kapas dan make up remover. Lalu teriakan menyambut riuh. Ellina duduk dan menyandarkan kepala. Memejamkan matanya dan begitu siap menerima konsekuensi kekalahannya. 

Akhirnya! Datang juga hari ini. Di mana aku harus melepas topeng make up yang merepotkan! 

Alvian, Lykaios dan yang lainnya menunggu dengan senyum sinis. Ini adalah akhir dari kecacatan jurusannya. Dan setelah satu pertandingan lagi,  gadis itu akan benar-benar keluar dari kelas. Setiap mata menunggu hasil yang perlahan terungkap. Gerakan tangan Ariella begitu luwes. Sedangkan Valerie mendekatkan kamera handphonenya yang telah terhubung langsung pada siaran universitas. Tentu,  hal ini menjadi bahan perhatian semua mahasiswa. 

Satu per satu make up tebal itu terhapus. Sepasang bulu mata lentik itu terlihat tebal dan subur. Kulit putih halus menyambut setelahnya. Bibir tipis dengan rona merah muda alami terlihat sangat menggoda. Lalu saat Ellina membuka matanya, binar matanya seakan bersinar seperti kerlap-kerlip bintang di angkasa. 

Ariella terhuyung kebelakang saat tangannya telah selesai menghapus semua make up Ellina. Tangan Valerie bergetar halus dengan mata tak berkedip. Suasana hening mendominasi. Lalu saat Ellina menarik wig yang ia pakai, rambut panjang tipisnya tergerai mencapai pinggang. Dengan santai, ia mengikat rambutnya asal. Tersenyum pada keadaan yang sangat berbeda dari dugaaannya. 

"Shitt! Apa semua ini nyata?" maki Alvian memecah kesunyian. "Apa dia benar-benar sang monster kecacatan jurusan kita?!"

"Aku sedang tak bermimpikan?" kini Lykaios tertegun pada pandangan lurus. 

Kulit putih halus itu. Binar mata yang memikat, dengan bibir ranum yang menggoda. Ia adalah kecantikan nyata. Seperti batu giok yang yang sangat mahal. Tampak alami dan sangat memikat hati. 

"Dewi kecantikan alami,"

"Bagaimama mungkin itu adalah Ellina?" 

"Jadi ini adalah alasan ia menutupi wajahnya dengan make up tebal? Karena tak ingin kecantikannya terekspos dan menghancurkan fokus setiap orang."

"Dia adalah dewi kecantikan yang sesungguhnya!"

"Dia adalah gadis tercantik di satu universitas kita,"

"Mulai sekarang aku akan mengidolakannya!"

"Persetan dengan jurusan. Apakah mereka semua buta? Menyebut seoarang dewi dengan kecacatan?!"

Ungkapan-ungkapan itu terdengar keras. Kecantikan Ellina menguncang Hyroniemous University. Lalu pandangan-pandangan memuja itu datang silih berganti. Bahkan banyak pria mengambil potretnya untuk wallpaper handphone mereka. 

"Bagiamana dengan pertandingan kedua?" tanya Ellina halus. Suaranya begitu merdu namun tetap tenang. 

Untuk kesekian kalinya keheningan mendominasi. Lalu kembali riuh dengan pujian-pujian dan sanjungan. Ariella dan Valerie mundur teratur. Alvian dan Lykaios masih terpaku namun cepat  tersadar saat sosok Ellina merosot menatap laptopnya. 

"Ten-tentu, kita akan bertanding sekali lagi." jawab Alvian gugup dan mengatur kesibukan jantungnya. 

"Persetan dengan pertandingan. Apakah dia benar-benar dewi kecacatan kita?" tanya Lykaios masih tak percaya. 

Tak akan ada yang percaya jika mereka tak melihat nyata. Alvian mencoba fokus pada layar monitornya dan mencuri pandang sesaat pada Ellina. 

"Setengah jam," ucap Alvian ragu. Apaka aku terlalu kejam pada dewi kecantikan jurusan?

"Terlalu lama," jawab Ellina. "Ayo mulai,"

"Eh, oh, ok."

Suasana kembali mencekam dengan suara keyboard saling mengetuk. Kecepatan mereka setara. Jari-jari itu perpindah cepat seiring angka yang terus muncul dan berganti. 

Ding! 

Satu pertahanan Alvian sudah di bobol. Hanya dalam waktu kurang dari satu menit. Hal itu memciptakan decakan kagum. Namun mereka memilih diam karena tak ingin membuat keributan. 

Ding! 

Nada kedua terdengar. Keamanan Alvian kembali terbobol dalam waktu kurang dari lima menit. Bahkan Alvian kesulitan membalas dan melindungi privasinya. 

Ding! 

Keamanan terakhir pun jebol. Hanya dalam waktu tiga menit. Alvian membelalakkan matanya saat melihat layar monitornya mati lalu menampilkan layar putih. Laptopnya benar-benar di teras dalam waktu kurang dari sepuluh menit. Dan itu kecacatan jurusan yang melalukannya. 

"Selesai. Kurang dari sepuluh menit," ucap Ellina sambil berdiri dan menaikkan sudut bibirnya. Ia terlihat puas dengan hasil yang ia capai. Di awal pertandingan ia mempelajari semua ketertinggalannya pada teknologi terbaru. Dan pertandingan ke dua adalah sebuah arus yang dapat ia ikuti dengan cepat. 

Lykaios menatap Ellina tak percaya. "Monster macam apa dia? Dia baru saja menjelma menjadi wanita cantik lalu meretas komputermu dalam waktu singkat. Benar-benar tak bisa di percaya."

"Aku kalah? Keamanan yang aku banggakan. Hanya sepuluh menit." ungkap Alvian kacau karena terkejut. 

Lalu suara tepuk tangan terdengar keras. Semua orang penuh cita menyambut kemenangan Ellina. Dan ada keheningan tertentu yang terjadi di mata Alvian dan Lykaios. 

"Berikan laptop kalian," 

Suara itu kembali nenyadarkan mereka saat sosok Ellina begitu dekat. Mereka bahkan berani bertaruh bahwa Ellina begitu cantik saat dilihat dari dekat. Tanpa kata, Lykaios dan Alvian menyerahkan laptop masing-masing dan langsung di bawa oleh Ellina.

"Nero," panggil Ellina setengah berteriak. 

Lalu bisikan-bisikan iri terdengar saat langkah kaki Nero mendekat. Ada binar takjup di matanya. Dan terharu saat Ellina menyerahkan dua laptop padanya.

"Hadiah untukmu dan milikmu. Aku menepati janjiku kan?" 

Nero tertegun dan mengangguk. Belum sempat menjawab, Ellina telah melangkah dan keluar dari ruangan. Di ikuti kerumunan pria yang mengikutinya dari belakang. Mencoba mendekatinya meski tatapan dingin Ellina terlihat jelas. 

***

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status