Share

BAB 3 ; GO HOME

Aku kembali terbangun mendengar suara seorang gadis yang sedang bersanandung pelan. Aku berusaha bangkit dari tidurku dan kudengar langkah kaki gadis itu mendekat ke arahku. 

“Adik ipar sudah bangun?” tanyanya seraya membantuku untuk duduk. Aku sedikit tertegun mendengar dia baru saja memanggilku adik ipar? Tunggu, apa maksudnya?! 

“Ah ya, namaku Alena Steward. Aku kakaknya Dave,” ucapnya memperkenalkan diri sekaligus menjawab pertanyaan yang bermunculan di otakku. Dia kakak prempuan Dave? Tunggu, tapi siapa itu Dave?!

“Dia matemu, bodoh,” seru Lucy bersungut-sungut di dalam kepalaku. Menyadarkanku satu hal penting yang terlewatkan olehku.

 “Mate? jadi Dave ya namanya?” tanyaku sekali lagi seperti orang bodoh. Lucy tak menanggapinya. Ah, aku lupa jika Lucy benci mengulang kata-katanya. Ok, itu tak jadi masalah.  Yang jelas sekarang aku sudah tau namanya. 

 “Dave baru saja keluar sekitar  satu jam yang lalu. Dia sedang menghadiri pertemuan dengan pack lain. Awalnya dia bersikeras untuk tetap menemanimu disini. Tapi, yah dia tidak bisa meninggalkan tugasnya begitu sajakan? Menjadi seorang Alpha memang tidaklah mudah,” tutur gadis yang baru kuketahui namanya Alena itu membuatku tertegun. Dia baru saja mengatakan bahwa Dave seorang Alpha? Itu artinya mateku seorang alpha?! 

“Alpha?” gumamku lirih namun masih bisa di dengar Alena. 

“Kau tidak tau? Dave adalah seorang Alpha di pack kami. Dan ... kau adalah calon Luna kami,” jawab Alena dengan semangat. Aku sedikit terkejut dengan jawaban Alena. Luna?! aku adalah mate seorang Alpha?! Itu jadi sebuah kejutan yang begitu mengejutkan untukku. Dan itu kenyataan yang semakin mengecilkanku. Gadis yang lemah sepertiku tak pantas menjadi pendamping seorang Alpha. Aku bukanlah orang yang tepat ntuk posisi itu. Aku jadi merasa kasihan pada packnya karena mendapat seorang Luna yang payah sepertiku. Begitu juga dengan mateku, mungkin aku hanya akan menjadi aib baginya.

“Jangan merasa sedih seperti itu. Kau harus tau, Dave sangat mencintaimu tanpa memandang fisik ataupun kelebihan yang ada pada dirimu. Dave menyukai semua yang ada pada dirimu. Jadi percayalah padanya,” tuturnya seakan tau apa yang ada di pikiraanku. Aku hanya diam dan mengangguk lemah. 

 “Sekarang, aku akan mengobati luka di punggungmu. Cepat lepaskan bajumu dan berbaliklah,”  minta Alena padaku. Namun tak segera kulakukan. Aku masih terdiam, ragu melakukan permintaannya.

“Tidak apa-apa. Tidak ada orang disini. Aku hanya ingin mengobati lukamu,” kata Alena  meyakinkanku. Dan akhirnya aku menuruti permintaannya. Kubuka bajuku dengan hati-hati. Kemudian aku berbalik memunggunginya. Sempat kudengar Alena memekik pelan saat aku menunjukkan punggungku padanya. Aku tidak akan terkejut dengan reaksinya, karena siapapun yang melihatnya pasti juga akan menunjukkan reaksi yang serupa. Aku yakin, bilur-bilur luka baik yang masih merah maupun yang sudah keunguan memenuhi seluruh kulit punggungku. 

“Apakah sakit?” tanya Alena lirih seraya meraba pelan luka di punggungku. Dari suaranya, aku bisa tau dia pasti merasa prihatin dengan keadaan punggungku. Aku menggeleng dengan cepat dan menjawab dengan pelan, “Tidak, untuk saat ini.”

“Aku tidak tau apa yang sudah kau alami selama ini. Tapi semuanya mengkhawatirkanmu,” kata Alena sambil mengobati punggungku dengan hati-hati. Aku masih diam dan menundukkan kepalaku. Aku tak tau harus mengatakan apa pada Alena. Entahlah, aku masih merasa ragu untuk mempercayainya meskipun aku juga merasa nyaman di dekatnya.

“Apapun yang terjadi di masalalumu, kuharap suatu saat nanti kau mau menceritakannya pada kami. Kau bisa cerita padaku, pada ibu, dan juga pada Dave. Kami semua pasti akan mendengar semua ceritamu,” tutur gadis dengan lembut dan kujawab dengan anggukan. Sekarang aku merasa bisa sepenuhnya percaya pada gadis itu. Namun, untuk menceritakan semuanya, kurasa aku masih belum siap.

Tiba-tiba kudengar suara geraman dari seseorang, tak lama setelah kudengar suara pintu yang dibuka keras. Aku langsung memegang erat pakaianku yang kugunakan untuk menutup dadaku. Mengingat bagaimana keadaanku sekarang. Alena masih mengoleskan obat di punggungku dan tentu saja aku masih tak mengenakan atasan sekarang.

“Siapa yang melakukannya?”, tanya laki-laki itu dengan geram. Dia terdengar begitu marah sekarang. Kutundukkan kepalaku dalam-dalam dan semakin erat memeluk pakaianku yang menutup dadaku. Jantungku memompa keras.

“Dave, kau membuatnya takut.”Suara Alena yang berbisik terdengar olehku. Kurasa dia berbicara pada laki-laki itu yang tak lain adalah mateku. helaan napas panjang terdengar sebelum akhirnya suaranya kembali melembut.

“Maafkan aku, aku tidak bermaksud membuatmu takut. Aku hanya merasa sangat marah pada orang yang sudah berani melukaimu seperti ini,” kata Dave sambil mengusap kepalaku. Sepertinya dia sudah tau betul bagaimana cara membuatku kembali tenang. Aku masih menunduk dan mematung di tempatku. Aku tau dia mungkin menungguku untuk mengatakan sesuatu padanya. Tapi, kurasa aku masih belum siap untuk berbicara lebih banyak padanya. 

“Kau bisa berbicara masalah apapun padaku dan kapanpun kau mau,” ucap Dave lagi.  Meskipun aku tak tahu ekspresi apa yang ditunjukkan wajahnya sekarang, tapi aku menangkap adanya sedikit rasa kecewa dari suaranya. Tentu saja, dia pasti kecewa padaku. Tapi aku memang belum siap menceritakan segalanya. Rasanya semuanya masih terlalu menyakitkan untuk diingat ulang. Aku hanya mengangguk dan dia melepaskan tangannya dari kepalaku.

 “Emm ... aku akan kesini lagi nanti, setelah Alena selesai mengobatimu,”  kata Dave sebelum kudengar langkah kakinya menjauh pergi bersama aromanya yang perlahan hilang. Aku terkejut saat tiba-tiba suara tawa Alena pecah. Setelah kepergian Dave, tiba-tiba saja gadis itu tertawa keras. Aku menoleh kearahnya yang berada di belakangku. Aku bisa dengar dia yang berusaha menghentikan tawanya. Mungkin setelah sadar aku sedang menoleh kearahnya. 

“Ah, astaga. Kau harusnya lihat wajah Dave yang terakhir tadi. Andai saja perban itu tidak menutupi matamu, pasti kau akan lihat seberapa merah wajahnya. Apalagi saat aku menangkap basah dia saat diam-diam melirik ke arah dadamu. Tak kusangka adik kecilku itu sudah jadi orang yang mesum sejak bertemu matenya,” ucap Alena sambil tertawa di sela-sela perkataannya. Tak perlu waktu lama pipiku memanas mendengar perkataan Alena.  Mungkin sekarang justru wajahku yang memerah. Dan benar saja, tawa Alena kembali pecah mungkin setelah melihat reaksiku.

“Ah, astaga sekarang wajah adik ipar yang memerah. Apa itu karena Dave?” tanya Alena dengan nada yang menggoda. Aku segera menggeleng dengan cepat dan menundukkan wajahku. Astaga, ini memalukan! Kuharap ia tak melihat wajahku yang makin memerah seperti tomat. Namun kurasa terlambat, tawanya kembali memenuhi ruangan.

Alena adalah orang yang baik. Dia ramah dan sangat bersahabat, bahkan dia masih terus bicara padaku meski aku tak banyak menanggapi ucapannya. Dari gadis itulah aku mengetahui banyak hal. Alena paling banyak menceritakan sosok Dave padaku. Karena tak bisa melihat rupanya, Alena hanya terus menceritakan ciri-ciri fisik Dave padaku. Sayangnya, meski berkali-kali Alena menceritakannya, aku sama sekali tidak memiliki gambaran apapun tentang Dave. Bagiku mengenal suara dan aromanya untuk saat ini sudah cukup bagiku.

Aku adalah orang yang sangat membosankan jika dibandingkan dengan Alena. Aku merasa sangat bersyukur karena gadis itu sering mengunjungiku dan mengajakku bicara. Bahkan selama aku dirawat di tempat ini, Alena selalu menemaniku saat Dave tidak ada. Alena tak pernah membiarkan aku sendirian. Dia selalu bisa membuatku nyaman saat bersamanya. Meskipun baru mengenal, tapi Alena sudah memperlakukanku seolah kami adalah sahabat yang sudah mengenal lama.

Alena sering menceritakan tentang masa kecilnya bersama Dave, hal konyol yang pernah dilakukan Dave, dan hampir semuanya tentang Dave. Ya, aku tahu Alena sedang berusaha mendekatkanku dengan Dave. Karena jujur saja, aku masih saja merasa asing walaupun sudah beberapa kali Dave menemaniku dan mengajakku bicara. Mungkin akan memakan waktu yang agak lama agar bisa terbiasa dengannya. Aku masih belum berani berbicara banyak padanya. Mungkin aku hanya akan mengangguk atau menggeleng dan sesekali mengatakan beberapa kata yang singkat. Aku bersyukur Dave begitu pengertian padaku. Dia tak pernah menuntut apapun dariku dan selalu memperlakukanku dengan hati-hati dan lembut.

***

Hari ini dokter Flora menemuiku. Maksudku ... Mama? Astaga, rasanya aku belum bisa memanggilnya Mama. Padahal dokter Flora sendiri yang memintanya. Aku merasa tidak pantas dan merasa sedikit malu. Hingga sekarang aku masih memanggilnya dokter. Aku bersyukur dokter Flora tak pernah menuntut ataupun memaksakan permintaannya itu padaku. Tapi aku juga merasa sedikit bersalah. Kuharap suatu saat nanti aku bisa memangilnya Mama tanpa merasa malu dan kaku sedikit pun. Bagaimana pun kurasa kenyataan ini terlalu cepat untuk diterima

Dokter Flora menyampaikan banyak kabar baik padaku. Salah satunya kepulanganku setelah kurang lebih satu minggu dirawat di rumah sakit pack ini. Sebelumnya Alena bilang tiga hari aku tak sadarkan diri setelah Dave membawaku ke rumah sakit pack. Aku hampir tak mempercayainya, karena bagiku aku hanya tertidur beberapa jam dengan mimpi buruk itu. Sudahlah, yang jelas aku merasa senang saat Dokter Flora sudah mengijinkanku keluar dari rumah sakit pack ini.

Tapi, sebelum itu ada hal yang lebih membuatku senang lagi. Selain kepulanganku, dokter Flora juga mengatakan sesuatu tentang mataku. Hari ini perban yang menutup mataku bisa dibuka. Dokter Flora sudah berada di ruanganku sekarang. Aku juga bisa mencium banyak aroma lainnya di ruangan ini. Salah satunya aroma lavender milik Dave yang menyenangkan. Membuatku merasa sedikit tenang saat tangan dokter Flora dengan terampil membuka perban yang menutup mataku. 

Apa setelah ini aku bisa melihat lagi? Pertanyaan itu muncul ke permukaan begitu saja. Awalnya aku pikir aku akan buta setelah jatuh dari jurang. Tapi, dokter Flora mengatakan jika mataku hanya mengalami cedera ringan. Rasa lega melingkupiku seketika. Nyatanya Dewi masih berbaik hati karena aku masih diberi kesempatan untuk bisa melihat bagaimana wajah mateku dan juga orang-orang yang sudah menyelamatkanku.

“Kau bisa buka matamu perlahan sayang,” suara dokter Flora berkata dengan lembut. Rasa gugup dan cemas mendadak melingkupiku. Rasanya sudah lama sekali aku hidup dalam kegelapan. Mungkin karena itulah aku merasa sedikit takut saat benar-benar bisa melihat mereka semua. Apa mereka akan menatapku marah? Atau mereka akan segera mengusirku?

Berusaha menenangkan diri, mengesampingkan pikiran-pikiran negatif dari kepalaku. Aku menuruti perkataan dokter Flora. Kubuka mataku perlahan. Terasa sedikit berat, mungkin karena mataku cukup lama terpejam. Cahaya yang sangat terang membuat mataku kembali terpejam. Aku mengerjapkan mataku beberapa kali untuk menyesuaikan itensitas cahaya di ruangan ini. Dan yang pertama kali ditangkap oleh mataku adalah sepasang mata berwarna abu-abu gelap yang kini tengah menatapku dengan tatapan yang sangat dalam. Aku menatapnya cukup lama, entah bagaimana saat pertama kali melihatnya aku sudah yakin jika dia adalah mateku. Aku juga bisa dengar Lucy yang terus berteriak memanggil mateku di dalam pikiranku.

Aku langsung menunduk saat menyadari banyak pasang mata yang tengah menatap lurus ke arahku. Rasa gugup dan takut segera menyelimutiku. Kegenggam erat selimutku, merasa tak nyaman ditatap oleh banyak orang di sekitarku.

“Tolong tinggalkan kami sendiri,” minta laki-laki bermata abu-abu gelap itu pada semua orang di ruangan ini. Seperti mengetahui rasa tidak nyamanku di situasi ini. Tanpa suara, satu persatu dari mereka mulai keluar dari ruangan ini. Akhirnya menyisakan kami berdua di dalam. Sedikit memberanikan diri, aku mengangkat kepalaku perlahan agar bisa melihatnya. Dari suaranya aku tahu bahwa itu adalah dia. Dia tersenyum kepadaku dan senyuman itu sungguh senyum yang paling indah yang pernah aku lihat.

Kurasakan wajahku mulai memerah. Aku kembali menunduk, tak berani terlalu lama menatap matanya. Mungkin jantungku akan meledak jika aku terus menatapnya. Aku kembali mendongakkan kepalaku saat tangannya jatuh di kepalaku dan mengusapnya dengan lembut seperti yang biasa dilakukannya. Ya, aku yakin dia benar-benar Daveku.

“Sia ...” panggilnya membuatku mau tak mau kembali menatap matanya. Dia tengah menatapku lama. Tangannya yang hangat menangkup kedua pipiku. Dewi, dia sungguh sangat sempurna. Dia memiliki rambut hitam legam, kedua alis yang sedikit lebih tebal,  mata abu-abu gelap yang tajam tapi menenangkan, rahang yang kokoh, dan bibir yang ... emm ... seksi. Kurasa dia adalah makhluk yang paling sempurna yang pernah aku lihat. 

Dia mulai mendekatkan wajahnya ke wajahku. Mengikis jarak diantara kami. Tubuhku menegang saat sadar jarak diantara kami kian menipis. Kututup mataku rapat-rapat dan menunggu apa yang akan dilakukannya. Namun tak terjadi apapun. Kemudian, saat kubuka mataku aku sudah berada dalam pelukannya.

***

Aku hanya diam saat seorang gadis berambut coklat membantuku mengganti pakaianku dan membantuku bersiap karena ini hari terakhirku berada di rumah sakit ini. Aku terus memperhatikannya yang terus bicara. Hanya dari suara aku sudah bisa mengenalnya. Dia adalah Alena, kakak Dave yang selalu menemaniku selama dirawat di sini. Dia adalah gadis yang ramah. Aku sudah tahu itu sejak aku belum bisa melihat wajahnya. Tapi sekarang tak hanya itu. Alena, selain baik dia juga cantik. Dia memiliki mata hazel yang indah, bulu mata yang panjang, dan bentuk bibir yang terlihat pas dengan wajahnya. Tubuhnya pun juga bagus. Tidak terlalu kurus ataupun gemuk. Dia adalah gadis yang paling sempurna yang pernah aku lihat. Sangat berlawanan dengan kondisiku sekarang. Berada di dekat Alena membuatku merasa seperti sebutir debu jika dibandingkan dengan dirinya.

Aku hanya menghabiskan waktuku untuk tidur saat di perjalanan pulang. Awalnya aku kebingungan karena aku tak tahu harus pergi kemana saat aku sudah benar-benar keluar. Tapi Alena mengatakan padaku tentang rumah dan tinggal bersama. Membuatku merasa sedikit lega. Setidaknya aku bisa memiliki tempat berteduh malam ini, dan kuharap untuk malam-malam seterusnya juga. Sore ini Dave menjemput kami dengan kereta kuda. Aku duduk di samping Dave dengan kepalaku yang besandar di bahunya. Dave memintaku untuk istirahat dan tak butuh waktu lama aku bisa terlelap di sampingnya.

***

Aku terbangun saat merasakan tubuhku yang diangkat. Aku langsung memekik setelah sadar Dave tengah menggendongku ke kamarnya dengan gaya seperti menggendong tuan putri. Dia menoleh ke arahku dan senyum mengembang di bibirnya. Pipiku sedikit memanas. Kami terlalu dekat!

“Tu ... turunkan aku” mintaku dengan takut bercampur malu. Dan dia dengan cepat menolaknya.

“Tidak, kita sudah hampir sampai ke kamar kita,” jawabnya kemudian menatap lurus ke depan. Aku hanya diam, tak berani membantah. Memilih mengalungkan tanganku ke lehernya. Bisa kurasakan percikan-percikan aneh itu muncul saat kulit kami bersentuhan. Rasanya sedikit menggelikan, tapi juga nyaman. Aku menatap wajahnya, dia terlihat begitu senang dan senyumannya belum hilang dari bibirnya. 

Dave membuka pintu kamar dan meletakanku pelan-pelan ke atas kasurnya. Dia mengusap  kepalaku dengan lembut kan menatapku dengan penuh kasih sayang.

“Tidurlah, aku akan menjagamu di sini. Tidak akan yang bisa melukaimu lagi, Sia” bisik Dave lembut sebelum akhirnya kututup mataku dan kembali terlelap dalam tidurku. Kurasa sekarang aku sudah mempercayai Dave karena mulai terbiasa dengannya. Rasanya tak ada yang perlu ku khawatiran selama aku bersamanya.

***

Di tengah malam aku terbangun dan pertama kali yang kulakukan adalah mencari sosok Dave di sekitar kamarku, maksudku kamar kami. Dan aku menemukannya, dia tengah tidur di sofa yang tak jauh dari tempat dimana aku tidur. Kutatap wajahnya yang begitu tenang saat tertidur. Aku jadi merasa bersalah membuatnya tidur di sofa. Tapi aku juga bersyukur karena dia tak memintaku tidur satu ranjang dengannya. Bukannya aku tidak mau, hanya saja aku masih belum siap untuk itu.

Kuperhatikan seluruh penjuru kamar. Kamar ini begitu luas dengan tempat tidur king size yang kutempati saat ini. Terasa sangat hangat dan nyaman mengingat dulu aku tidur di gudang tanpa alas atau pun selimut apapun. Terlebih lagi kamar ini dipenuhi oleh aroma Dave yang sangat kuat. Dan aroma ini adalah aroma yang membuatku sangat kecanduan, aroma paling wangi dan juga membuatku merasa tenang.

***

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status