Share

23. Jevin Jealous

"Tenang Safia jangan panik!"

Vino mencoba memberi ketenangan pada Safia dengan memberi pelukan. Akan tetapi wanita itu menepis pelukan itu dengan kasar. Walau sebenarnya dia merasa ketakutan yang luar biasa.

Otak Safia berputar. Cepat dia mengambil ponsel dari dalam tas selempang. Secepat kilat wanita mungil itu menyentuh layar tipis itu guna mencoba menghubungi suaminya. Namun, ketika gawainya ditempelkan di telinga tidak ada tanda-tanda ada sambungan. Safia mengulangi panggilan kembali. Kembali pula sambungnya gagal.

"Ah ... sial! Tidak ada sinyal," desis Safia kesal sembari meremas benda pipih itu. Ketakutannya kini kian membuncah. Wanita itu menggigit bibirnya kuat-kuat.

Serta merta peristiwa pengurungan dirinya di dalam kamar mandi sekolah, kembali berkelebat mata.

Tubuh Safia mulai terlihat gemetar menggigil. Keringat dingin pun mulai bermunculan. Badan Safia terasa lemas. Wanita itu luruh ke lantai. Safia memang mengidap gejala claustrophobia, yaitu ketakutan berlebih pada ruan
Locked Chapter
Continue to read this book on the APP

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status