Mute Husband (BAHASA INDONESIA)

Mute Husband (BAHASA INDONESIA)

By:  aldeniaxsh  Ongoing
Language: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
0.0
Not enough ratings
14Chapters
1.5Kviews
Read
Add to library
Report
Overview
Catalog
Leave your review on App

Jihan pikir menggantikan Jira untuk menikah adalah hal yang paling tepat. Tapi, sebuah hal yang tidak terduga, baru saja dia ketahui. Alasan Jira tidak mau menikah dengan pria pilihan orang tuanya. Karena pria yang akan menikahinya adalah pria bisu.

View More

Latest chapter

Interesting books of the same period

Comments
No Comments
14 chapters
Bab 1
"Saya tau kamu bukan anggota keluarga kami,Tapi saya harap kamu tau diri setidaknya dengan menggantikan Posisi Jira."Ucapan itu terus terngiang di dalam ingatan gue.Seolah-olah itu merupakan tanda sebagai balas budi gue di keluarga Park.Iya...Gue tau gue bukan bagian dari mereka,Singkatnya Bibi dain yang nemuin gue di depan rumah.Bibi dain sendiri cuman pembantu keluarga Park dan notabenenya bukan siapa-siapa di keluarga itu.Tapi karena tuan Park emang punya hati nurani dia akhirnya mau membantu membiayai segala kebutuhan gue dari bayi sampe sekarang baru lulus SMA.Keluarga Park punya 3 anak yang cantik - cantik sama ganteng.Beda sama gue yang rada-rada buluk jadi sekiranya kalau lagi ada acara bisnis di keluarga mereka gue gak akan pernah muncul.Anak nya yang pertama udah berkeluarga namanya Park Sooyoung tapi sering dipanggil Joy.Te
Read more
Bab 2
Maaf Nih ya publish ulangHappy reading...."Bagus deh akhirnya lo sadar diri juga buat balas budi." Jira menatap acuh kearah jihan yang sekarang tertunduk dihadapannya."Seenggaknya gue harus bilang makasih ke lo karena mau gantiin gue buat jadi menantu anak keluarga Koo yang cacat itu,Dan gue ngerasa bebas kalau lo udah gak jadi parasit lagi di keluarga gue." Jihan hanya bisa menatap bebatuan kecil di bawah kakinya seraya menahan kesal.Untung lo anaknya tuan park,batinnya yang terus berkecamuk karena kesal.
Bab 3
Gue melirik ke seluruh penjuru ruangan dengan desain royalnya.Rata-rata rumah ini punya warna gold di sekitar dindingnya.Perlu dicatat Koo Jungmo yang 2 jam lalu udah resmi jadi suami gue adalah Anak tunggal keluarga Koo.Yang otomatis semua kekayaan ini miliknya seorang,Tapi kenapa banyak yang menolak si tampan kursi roda itu?"Jihan." Gue menoleh mendapati Nyonya Koo yang sekarang tersenyum dan menghampiri gue."Selamat datang di keluarga kami nak." Deg!Pelukan itu...Peluk
Read more
Bab 4
Happy reading...Gue masuk kedalam kamar Kak Jungmo dan mendapati laki-laki itu lagi tidur pulas banget padahal jam udah nunjukin pukul 08.00 pagi."Kak jungmo." Panggil gue sambil sesekali teken-teken bahunya.Gak lama setelahnya Kak jungmo menggeliat pelan.Dia membuka  kedua kelopak matanya.Dia ngeliatin gue dari atas sampe bawah.Gue yang diliatin secara intens kaya gitu reflek meluk diri sendiri."Ke-kenapa kak?" Grogi rasanya diliatin gitu.Apalagi Kak Jungmo ngeliatinnya sampe gak kedip."Kak?"Dia menggeleng pelan kemudian duduk dengan menyandarkan kepalanya di kepala ranjang."Ayo kak aku bantu ke kamar mandi." Gue udah menawarkan bantuan dengan setulus mungkin.Tapi kak jungmo cuman diem dan milih buat melamun daripada balas ucapan gue pake isyarat ngangguk atau geleng.
Read more
Bab 5
"Kamu jangan sampai lupa jadwal rutin jungmo chek up." Ucap Mama yang terus-terusan ngasi wejangan,Bagaimana siklus chek up rutin yang biasa dilakuin sama kak jungmo."Kalau kamu udah paham mama sama papa bakal pergi dan kemungkinan besar tiga hari kedepannya mama baru pulang." Ah iya gue sampe lupa kalau kedua mertua gue ini adalah orang yang super sibuk.Setelah itu Papa dan Mama koo pamit kepada kami.Yang pastinya gak ada ekspresi yang kak jungmo tampilkan."Kak gak sedih gitu ditinggalin sama papa sama mama?" Tanya gue reflek.Maklum sifat bar-bar gue kayanya kambuh lagi.Kak Jungmo geleng.

Read more

Bab 6
Happy reading...Daritadi kak jungmo keliatan gelisah gitu tiap ngeliat anak SMA yang lewat di sebelah mobil.Dia langsung meluk lengan gue erat banget.Seakan-akan ada ketakutan tersendiri setiap kali dia melihat seseorang mengenakan seragam putih abu-abu tersebut.Gue mencoba untuk menenangkan dia yang memang keliatan gemeteran dan takut."Udah kak gak apa-apa." Ucap gue seraya mengelus tangannya yang tidak ingin lepas memeluk lengan gue."Tuan muda memang suka seperti itu nona,Sebenarnya ini bukan mobil yang biasa tuan muda pakai." Gue menoleh dengan terkejut saat pak supir
Read more
Bab 7
 Happy reading ... Hari kedua Papa dan Mama koo pergi dan meninggalkan gue sama kak jungmo dirumah. Semenjak kejadian kemarin kak jungmo sedikit berbeda.Iya dia berbeda dia bener-bener usil banget. Dari mulai suapin dia sarapan lah Terus bantuin dia milih baju Dan sekarang dia yang minta gue buat ngeringin rambutnya yang basah karena baru aja selesai mandi. "Kak aku gak terlalu ngerti bahasa isyarat nih,kakak mau ngajarin aku gak?" Tanya gue asal. Biar gak hening-hening amat sih sebenarnya. Kak Jungmo ngangguk. "Makasi kak." Gak lama setelah gue bantuin dia ngeringin rambut dan keluar bentar eh dia udah mencet-mencet bel dan bikin jam tangan gue geter. Oh iya ya kalian belum tau kalau mama koo ngasi gue jam tangan yang bis
Read more
Bab 8
Happy reading..."Jungmo sarapannya diabisin dong nak." Titah mama yang sekarang sibuk ngurus jungmo.Gue sama papa koo mah bisa ngurus sendiri.Tapi tiba-tiba mama ngelirik kearah gue dengan pandangan penuh tanda tanya."Jungmo daritadi ngelirik kamu han." Ucap mama bikin gue keselek gara-gara bikin kaget pas lagi makan."Hah?""Jungmo ngode kali pengen disuapin." Tambah Papa.Gue malu sendiri terus ngelirik kearah kak jungmo yang ngode pake tautan alisnya dan ngelirik kearah sendok yang di pegang mama."Iya iya,sini ma biar jihan yang suapin kakak jungmo tersayang." Ucap gue ceplos yang bikin telinga kak jungmo sedikit memerah.Mama dan papa yang melihatnya tersenyum senang.Membiarkan gue yang sekarang menyuapi Kak jungmo dengan telaten.Sok telaten emang.Padahal nyuapin diri sendiri aja tadi ham
Read more
Bab 9
"Mama liat kak jungmo gak?" Ucap gue yang baru aja bangun dari tidur nyenyak setelah sekian lama."Ada tuh di taman belakang lagi belajar jalan." Gue cengo.Maksud mama apa ya? Kak jungmo belajar jalan??"Kok bengong?" "Hahh? Oh iya mama mau dibantu masak gak?" Tawar gue yang langsung dijawab anggukan oleh mama mertua.Kita masak bareng sampe gak sadar kalau papa sama kak jungmo udah selesai dari acara untuk membantu kak jungmo supaya bisa lepas dari kursi roda."Wah asyik ban
Read more
Bab 10
Happy reading...Mama sama papa bahkan bersekongkol buat bikin gue sama kak jungmo makin lengket.Apalagi setelah mama bisik-bisik tetangga ke gue tentang apa yang kak jungmo katakan padanya lewat bahasa isyarat."Jungmo semangat belajar jalannya biar bisa punya debay." LAH ANJIR BANNGET KAN?!Apalagi setelah confess kemarin kak jungmo mulai nunjukin sifat yang gak pernah gue duga.Masa dia ngerengek-ngerengek minta di suapin lah? minta di pilihin baju lah? bahkan dia minta cium.Untungnya gue sayang sama dia eaaa.Asal gak minta yang gridnya lebih tinggi setelah cium.Kalau itu no no no dulu untuk saat ini.Gue noleh pas kak jungmo nyentuh bahu gue.Entahlah gue lagi banyak pikiran sekarang,padahal udah gak ada yang perlu dipikirin.Kak Jungmo natap gue seolah-olah dia berkata lewat
Read more
DMCA.com Protection Status