Mr Bolton: My Possessive CEO (Bahasa Indonesia)

Mr Bolton: My Possessive CEO (Bahasa Indonesia)

By:  Lidya Ann  Completed
Language: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
0.0
Not enough ratings
91Chapters
20.4Kviews
Read
Add to library
Report
Overview
Catalog
Leave your review on App

Brian Bolton, miliarder top Bolton Enterprise dari New York City baru-baru ini pindah ke kantor cabangnya di San Francisco. Meninggalkan New York City adalah suatu hal yang harus dia lakukan setelah menghabiskan bertahun-tahun merawat tunangannya. Dia ingin fokus mengembangkan perusahaannya untuk pasar Asia-Pasifik tetapi hidupnya berubah drastis setelah dia menaruh perhatian pada satu karyawannya, Anastasia Berg. Anna adalah karyawan yang berpenampilan biasa selama jam kerja tetapi dia berubah menjadi wanita seksi saat keluar malam. Setelah melihat Anna untuk pertama kali di bar, Brian tidak bisa menghilangkan keinginannya untuk memiliki Anna. Keduanya saling jatuh cinta, namun seks yang panas tidak cukup solid untuk membangun sebuah hubungan. Baik Anna atau Brian, keduanya memiliki masa lalu yang pahit dalam menjalin hubungan percintaan. Tak bisa dipungkiri, kepahitan dari masa lalu akan mengguncang hubungan mereka.

View More

Latest chapter

Interesting books of the same period

Comments
No Comments
91 chapters
Chapter 1 Mr Bolton di San Francisco
Senin pagi.Brian Bolton keluar dari Bentley-nya, memasuki Bolton Building di pusat kota San Francisco. Ini adalah hari pertamanya setelah dia memutuskan untuk menangani kantornya di San Francisco karena pasar yang berkembang di Asia-Pasifik. Dia lebih memilih kota New York daripada San Francisco, namun bisnisnya di kota New York berjalan dengan baik dan tidak ada yang men
Read more
Chapter 2 Malam Minggu di The Bay Bar
Hari kerja telah berlalu dan ketika Brian akhirnya menemukan hari istirahat yang santai, dia ingat tentang panggilan Kevin tentang pertemuan malam ini. Sudah lama dia tidak bertemu dengan teman-teman dekatnya, saat makan siang dia mengingatkan Mary bahwa dia akan makan malam di luar sehingga Mary tidak perlu memasak untuknya.Sekitar jam 7 malam Brian siap untuk pergi. Dia
Read more
Chapter 3 Aku Tidak Bisa Menyingkirkan Anna dari Pikiranku
Sementara itu Brian masih memikirkan apa yang terjadi beberapa saat yang lalu…."Kenapa kamu memiliki karyawan yang begitu cantik seperti dia dan tidak memberi tahu kami, Brian?" Kevin memprotesRead more
Chapter 4 Boyfriend?
Tidur Brian terganggu saat dia mendengar suara berisik dari lantai bawah, suara yang cukup familiar.Dia dengan malas membuka pintu kamar tidurnya dan melihat ke lantai pertama. Brenda berdiri disana, dia baru saja tiba tanpa koper, hanya membawa tas kecil.Read more
Chapter 5 Girlfriend?
Brian meninggalkan restoran pada sore hari setelah berdiskusi panjang dengan Mark tentang pasar Asia. Mark melambaikan tangannya untuk mengucapkan selamat tinggal pada Brian. Saat Mark menghilang dan Brian hendak masuk ke mobilnya, dia melirik ke arah Red McLaren X2020, 'Dude, aku akan mengambil mobil mu dan pacarmu' Dia menyeringai.--------

Read more

Chapter 6 Senin Terbaikku
Pukul 8 pagi di kantorBrian pergi ke kantornya dan melihat folder di mejanya. Smith memasuki kantornya dan, terkejut melihat dia duduk di kursinya, membaca informasi yang dia persiapkan sebelumnya.Read more
Chapter 7 Hari yang Suram
Pukul 8 pagiAnna mengenakan gaun hitam pendek dan dia menatap ke depan cermin. Dia mengaplikasikan riasan warna gelap dan bahkan mengoleskan lipstik warna gelap ke bibirnya. Dia tersenyum pahit dan memutuskan untuk pergi. Dia mengambil bunga itu dan pergi ke mobilnya. Dia pergi ke daerah pinggiran kota, satu jam dari pusat kota, berhenti di pemakaman besar. Dia bangkit da
Read more
Chapter 8 Anna Mabuk
Sore harinya Anna mengucapkan selamat tinggal pada Paman dan Bibi Yates. Dia berjalan ke mobilnya dan mengendarainya lebih cepat dari biasanya. Emosinya tidak stabil dan dia, seperti biasa, memutuskan untuk pergi ke Y Bar.Dia memasuki bar dan meminta bartender dua botol wine. Dia duduk di sudut, di sofa yang nyaman dan mulai meminum wine langsung dari botolnya.
Read more
Chapter 9 Apakah Ini Kamar Tidurmu?
Apa yang telah dia lakukan? Brenda pasti bingung dengan perilakunya. Tapi dia tidak peduli lagi. Dia hanya ingin mengurus Anna. Dia akan menjelaskan kepada Brenda besok tentang ini. Dia meletakkan Anna di sofa dan melepas pakaiannya. Dia pergi ke kamar mandi, mengambil handuk yang sudah dibasahi dengan air hangat, dia kembali ke Anna dan meletakkan handuk di wajahnya dan mulai membersihkannya. Dalam 10 menit dia selesai dan membawa Anna ke tempat tidurnya. Dia meletakkan handuk ke kamar mandi dan ketika dia kembali ke Anna, dia mendengarnya bergumam dan tiba-tiba duduk di tempat tidur.Anna tiba-tiba menyentuh wajahnya, meraba dengan tangannya dan bertanya, "Siapa kamu?"Brian “.....”“Tunggu, kamu sangat tampan, sama seperti bos yang jahat, Brian Bolton” Anna tertawaRead more
Chapter 10 Mengapa Aku Di Sini?
Brian bangun sekitar jam 5 pagi, dia melihat Anna masih tidur. Dia tersenyum dan memberinya ciuman cepat, takut dia akan membangunkannya. Dia pergi ke kamar mandi, membersihkan dirinya sendiri. Dia dengan cepat mengenakan pakaian olahraganya, dia meninggalkan kamar tidurnya, turun ke ruang gym. Brian tidak pernah melewatkan jadwal olahraganya, baik di pagi hari, sore hari atau larut malam.Brenda yang keluar dari kamar tamu melihat Brian kaget. Dia tidak percaya kakaknya adalah bangun sangat awal.“Kenapa kamu tidur di sana?” Brian bertanya dengan cepat"Kamu tahu jawabannya!" Brenda dengan sinis menjawabnya"Tidak"“Bagaimana aku bisa tidur sementara kalian berdua berhubungan seks di sebelah” goda Bre
Read more
DMCA.com Protection Status