My Crazy Teacher

My Crazy Teacher

By:  Bunnynayen  Ongoing
Language: Bahasa_indonesia
goodnovel12goodnovel
9.6
Not enough ratings
48Chapters
79.0Kviews
Read
Add to library
Report
Overview
Catalog
Leave your review on App

Arkana bimantara atau biasa disebut pak arka adalah seorang guru pengganti disalah satu SMA ternama dibandung. Di umurnya yang masih muda serta faktor pendukung seperti wajahnya yang tampan , merupakan seorang cucu pemilik sekolah serta hidup yang mapan mampu membuat hampir semua siswi disana terpesona oleh nya. Namun diantara seluruh siswi , hanya ada satu yang bisa mengalihkan perhatiannya yaitu nayena Lim atau biasa disebut naya. Naya , Seorang siswi dengan bantuan beasiswa itu mampu membuat seorang arkana terpikat. Arkana akan melakukan segala cara untuk bisa mendekati murid tersayang nya itu walaupun kadang dia harus menggunakan cara yang tidak lazim dilakukan seorang guru. Dia selalu menggunakan kekuasaannya sebagai guru untuk bisa membuat seorang naya menurut pada nya.

View More

Latest chapter

    Interesting books of the same period

    Comments
    No Comments
    48 chapters
    Chapter.1
    Naya berlari menyusuri koridor sekolah menuju kelas nya, hari ini dia terlambat bangun dan sialnya dia juga tertinggal bus sehingga membuatnya terlambat. Sepanjang Perjalanan dia terus berdoa agar guru gilanya itu belum masuk ke kelasnya. Hingga saat sudah sampai didepan kelas nya, gadis itu langsung membuka pintu yang ternyata sudah tertutup rapat. Matanya membulat sempurna tat kala melihat guru gilanya sudah berdiri tepat didepan pintu seolah sedang menyambut dirinya. "P-pak arka? Hosh hosh," lirih Naya sambil berusaha mengatur nafasnya yang masih tidak beraturan akibat berlari tadi. "Kamu terlambat 1 menit 3 detik, Nayena Lim," ucapan seseorang yang biasa di panggil pak Arka itu mampu membuat Naya melongo. Astaga, hanya 1 menit tapi sudah dibilang terlambat. Memang gila gurunya ini. "Maaf pak tadi saya tertinggal bus." "Kamu tahu bukan kalau aku tidak suka orang yang tidak ontime? Keluar dari kelas, lari keliling lapangan 5x setelah itu temui aku di ruangan ku." "Lapangan bas
    Read more
    Chapter.2
    Sejak tadi pak Arka tidak bisa fokus mengajar karena melihat Naya dan Juna. apalagi setelah kejadian tadi pagi. Ada perasaan tak suka di hati nya melihat mereka berdua dekat. "Maaf pak jadi hari ini kita belajar apa ya?" tanya salah satu murid karena sedari tadi pak Arka belum memberi mereka soal ataupun menjelaskan pelajaran. "Tidak ada." jawab nya dingin. "Maksud bapak? Free class?" "Hari ini terserah kalian mau ngapain asal jangan ada yang berisik atau keluar kelas." Seketika semua murid bersorak Senang. Biasanya setiap pelajaran pak Arka pasti akan terasa mencekam tapi kali ini berbeda. "Maaf pak, menurut saya itu akan membuang waktu jika tidak melanjutkan pelajaran." sahut Juna. Sebagai ketua kelas Juna merasa kurang setuju dengan ide gurunya itu. "Tidak ada yang meminta pendapatmu." balas Arka sambil menatap Juna tak suka. "Maaf pak bukannya saya lancang, tapi..." "Kamu bisa belajar di perpustakaan jika ti
    Read more
    Chapter.3
    Saking fokus nya belajar bersama, Naya dan Juna sampai tidak sadar bel pulang sekolah sudah berbunyi beberapa menit yang lalu. Ngomong;ngomong jam pelajaran terakhir kosong jadi mereka bisa belajar di perpustakaan. "Tuhkan bener udah sepi," ujar Naya setelah keluar dari perpustakaan bersama Juna. "Aku nggak denger bel pulang tadi,Nay." "Jihan pasti udah pulang deh. Terus Aku pulang nya gimana," gumam gadis itu meratapi nasib sial yang kembali menghampirinya. "Bareng Aku aja." Sahut Juna berhasil membuat gadis itu langsung menoleh kearahnya. "Beneran gapapa? Nggak ngerepotin kamu?" "Nggak lah. Lagian tadi Kamu berangkat bareng Aku jadi pulang bareng juga sekalian." "Yaudah deh boleh daripada jalan kaki hehe." Belum sampai di parkiran, langkah mereka harus terhenti saat mendengar suara seseorang memanggil nama Juna. "Loh Yu
    Read more
    Chapter.4
    "Besok aku jemput ya?" "Maaf Pak, sebaiknya bapak jangan dekat-dekat dengan Saya. Saya tidak enak jika nanti ada murid yang lihat," ucap Naya saat sudah sampai didepan rumah nya. "Kenapa Kamu harus peduli?" "Maaf Pak saya harus masuk sekarang," Sahut Naya langsung masuk kedalam rumah nya sebelum pak Arka menahannya. ,,,,,,,,, Keesokan harinya, di jam pertama pelajaran nasib sial rupanya sudah menghampiri Naya. Gadis itu terus bergerak gelisah membuat Juna yang duduk dibelakangnya kebingungan. "Kamu kenapa. Nay?" "Juna, buku tugasku ketinggalan dirumah," bisik Naya dengan wajah panik nya. Oh ayolah pagi ini dia harus mengumpulkan tugas dari Pak Arka. Kalian pasti tahu kan bagaimana nasib nya jika tidak mengumpulkan tugasnya? "Selamat pagi anak-anak." Jantung Naya seakan berhenti saat itu juga setelah melihat kedatangan Pak Arka. "Kumpulkan tugas yang sudah Saya berikan kemarin," perintah Pak Arka deng
    Read more
    Chapter.5
    Naya menegang ditempat saat mengetahui jika guru gila yang sedang ia hindari sudah berdiri tegak didepannya. "Kamu mau kabur kemana lagi? Mau menghindariku lagi, hmm?" "T-tidak Pak. Saya Hmm Saya.." "Saya apa? "Ayo Naya Kamu harus berfikir sekarang." "Kamu pikir Kamu bisa kabur dariku? Kamu pikir Kamu bisa bersembunyi dari ku ?" "S-sebenarnya bapak ingin apa ?" tanya Naya takut. "Aku ingin apa ? Hmmm... bagaimana jika Aku bilang aku ingin Kamu?" tanya pak Arka dengan nada dinginnya membuat Naya semakin ketakutan. "Kamu salah bertanya Naya, aaa bodoh," batin gadis itu merutuki apa yang baru saja ia tanyakan. "Kamu bertanya aku ingin apa, dan Kamu juga sudah mengetahui jawabannya. Jadi..." "Ah bapak kepala sekolah kembali lagi ?" Pak Arka langsung menoleh kearah pandang Naya, detik itu juga pria itu melihat Naya yang sudah berhasil Lari kabur dari nya. "Nayena Lim !!!!" teriaknya penuh Amar
    Read more
    Chapter.6
    Hari ini sekolahan mengadakan acara camping selama beberapa hari kedepan. Semua siswa kelas 12 diwajibkan untuk mengikuti acara itu. "Aku duduk dengan Sina!" teriak Dahya memilih tempat duduk ditengah. Naya menghela nafasnya bingung memilih tempat duduk, Jihan tidak mengikuti acara camping karena sakit, sedangkan Dahya duduk dengan Sina dan otomatis dia tidak mempunyai teman tempat duduk. "Coba cari teman sekelasmu Nay. Pasti ada yang mau duduk denganmu." Sangat mustahil Naya mendapat teman tempat duduk apalagi dengan teman sekelasnya. Bahkan hampir semua teman cewek di kelasnya membencinya karena dia dekat dengan pak Arka, guru dambaan semua murid. "Loh Naya kok masih berdiri? Kamu duduk dimana?" tanya Yuna yang baru saja naik kedalam bus bersama Juna. "Hmm aku.." "Naya duduk denganku." "Pak Arka?" "Ayo Nay duduk." "Tapi Pak..." "Kamu mau berdiri sampai tempat tujuan? Bus sudah akan berangkat." Belum juga mendapat jawaban dari Naya, Pak Arka sudah mendorong tubuh gadis itu
    Read more
    Chapter.7
    Naya mendudukkan dirinya dibawah pohon setelah lelah mencari jalan keluar. Tadinya gadis itu hanya ingin berjalan-jalan disekitar tenda, Namun tiba-tiba dia melihat kupu-kupu sangat indah yang membuatnya tanpa sadar berlari mengikuti kupu-kupu itu hingga tersesat seperti sekarang . "Aku lelah. Aku harus jalan kemana lagi." KRIEK..... Dengan cepat gadis itu menoleh saat mendengar suara sesuatu, daun yang berada tidak jauh dari nya tiba-tiba saja bergerak. "Apa itu? Angin? Tapi jika angin kenapa hanya pohon itu yang bergerak," gumamnya. "Bagaimana jika hewan buas ?" Naya langsung berdiri tegap, matanya tak lepas menatap daun -daun yang masih bergerak semakin kencang. Hingga beberapa detik kemudian suara teriakannya keluar begitu saja setelah melihat seekor hewan entah apa itu keluar dari daun-daun yang bergerak tadi. Naya berlari cepat, tidak peduli jika kakinya benar-benar sakit karena terlalu lelah. Tanpa di sangka ternyata hewan itu mengikuti nya yang berlari membuat naya terus m
    Read more
    Chapter.8
    Waktu sudah menunjukkan pukul 5 pagi. Pak Arka dan Naya memutuskan untuk kembali mencari jalan keluar. "Pak, saya bisa jalan sendiri." ucap Naya saat pak Arka sudah duduk didepan nya, meminta Naya agar naik keatas punggung nya. "Kakimu masih sakit, Nay." "Tapi lengan bapak juga sakit." "Kamu mau naik ke punggungku atau aku gendong didepan seperti koala?" Naya tahu ini pilihan yang harus dipilih, dengan berat hati akhirnya dia naik keatas punggung pak Arka. "Pegangan nanti jatuh." "Bapak yakin lewat sini?" tanya Naya ragu. Sudah lebih dari 10 menit mereka berjalan namun belum menemukan tanda tanda jalan keluar. "Kamu meragukanku ? Lihat itu." Naya menoleh kearah tunjuk pak Arka, di tanah terdapat banyak tanda yang sengaja dia buat semalam saat mencari Naya agar memudahkannya untuk kembali. Semalam dia tidak bisa melihat tanda nya karena gelap jadi itulah alasan kenapa semalam mereka tersesat kembali. Pak Arka terus berjalan mengikuti petunjuk itu, keadaan benar-benar hening, h
    Read more
    Chapter.9
    Sejak tadi Naya berpura-pura fokus pada kertas ulangannya karena pak Arka tidak berhenti menatapnya dengan tatapan yang sulit di artikan. Biasanya pak Arka selalu mengganggunya saat mengajar, seperti menyuruh nya mengerjakan tugas didepan kelas atau sekedar menyebut namanya ditengah aktifitas mengajar nya. Namun kali ini sedikit berbeda, bahkan sejak 1 jam yang lalu pak Arka memantau ulangan, dia belum menyebut nama murid kesayangannya itu sekalipun. dia hanya diam memandang tanpa mengeluarkan suara apapun. "Waktu kalian tinggal 15 menit lagi. Koreksi jawaban kalian dengan teliti karena saya tidak akan memberi tambahan waktu jika kalian salah megerjakan atau belum menulis nama," Seru Pak Arka. "Naya, Stt." panggil Juna pelan. "Kenapa?" "Boleh pinjam bolpoin kamu? Punyaku mati." Naya mengambil salah satu bolpoin dari tempat nya lalu memberikannya pada pria itu. "Thanks, Nay," Ucap Juna namun gadis itu hanya tersenyum menanggapi nya. Dia sempat melirik kearah pak Arka sekilas sebel
    Read more
    Chapter. 10
    Naya hanya bisa berdiri diam sambil menunduk karena sudah tertangkap basah oleh guru gila nya itu. "Kamu tahu kan yang kamu lakukan ini merupakan tindakan yang melanggar aturan sekolah? Kamu bisa dikeluarkan dari sekolah karena sudah tertangkap basah masuk kedalam ruang guru tanpa izin dan mencuri soal ulangan..." "Saya tidak mencuri pak ! Saya hanya mencari hasil ulangan saya," sahut Naya cepat. "Bukankah sudah kubilang tidak ada hasil ulanganmu ?" "Karena bapak menyembunyikannya. Bapak yang mensabotase hasil ulangan saya. Saya akan melaporkan bapak pada kepala sekolah," Ancam gadis itu membuat Pak Arka tersenyum sinis. Melaporkan ke kepala sekolah? Yang benar saja, bahkan Pak Arka jauh mempunyai bukti rekaman cctv Naya yang masuk ke ruangan nya diam-diam. "Coba saja kalau kamu berani. Dan kita lihat siapa yang akan menang, Nayena Lim." Naya mengepalkan tangannya kesal mendengar apa yang baru saja gurunya itu katakan. "Bagaimana bisa bapak melakukan ini pada saya? Apa salah saya
    Read more
    DMCA.com Protection Status