CEO LOVE ME

CEO LOVE ME

By:  Gadis inisial E  Ongoing
Language: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
0.0
Not enough ratings
20Chapters
2.1Kviews
Read
Add to library
Report
Overview
Catalog
Leave your review on App

Menjalani hubungan tanpa ikatan dan tanpa perasaan, tidaklah semudah yang di bayangkan. Dari awal, Karin dan Pasha sudah sepakat, bahwa hubungan mereka hanyalah sebatas teman yang saling berbagi kesenangan di kala penat dalam mengejar impian. Akankah tumbuh cinta di antara keduanya?

View More

Latest chapter

Interesting books of the same period

Comments
No Comments
20 chapters
Kita sebenarnya apa?
Karin selalu antusias ketika menonton film dari sutradara idolanya. Dia adalah salah satu gadis di antaran milyaran gadis di muka bumi ini yang sangat menyukai film romance. Entah sejak kapan kecintaanya itu bermula. Bahkan ia selalu membayangkan suatu hari kelak ia dapat mewujudkan impiannya menjadi seorang sutradara film.Karin tahu, tidak akan ada seorang pun yang akan mempercayai tentang mimpinya itu. Karin tidak percaya diri, dia tidak kuliah dan hidupnya penuh dengan keterbatasan. Namun dia bukanlah tipe gadis yang mudah menyerah, apalagi mengeluh.Karin tidak malu, meskipun dia hanyalah seorang anak penjual kue. Dari kedai kecil peninggalan orang tuanya itu, dia bertahan hidup. Dia selalu bersyukur dengan apa yang sudah di berikan Tuhan padanya.Di bangunan berlantai dua yang tidak terlalu luas itu, di sanalah Karin tinggal. Bagian Atas ruko di jadikan rumah, atau lebih tepatnya hanya berisi tempat tidur dan ruang untuk bersantai. Sedangkan di lantai bawa
Read more
Tentang Pasha
Sudah tiga hari sejak hari itu, Pasha melakukan aksi merajuk, ia berusaha untuk tidak menghubungi Karin. Berharap gadis itu sadar dan tidak selalu bertindak keras kepala atau bahkan egois. Di mana gadis itu akan berlari jika merasa kesepian jika tak ada dirinya? Begitu pikir Pasha.Tapi sialnya, batin Pasha yang seolah malah tersiksa karena menahan rindu pada gadis itu. Semua teman wanita yang dekat dengannya tak ada satupun yang bisa mengalihkan pikirannya dari Karin. Senyum Karin, canda Karin. Pasha menginginkannya. Semua yang ada pada Karin seolah sudah menjadi candu baginya. Gadis itu benar-benar telah mengusik hatinya."Sial."Umpat Pasha kesal sendiri saat menilik layar ponselnya dan belum ada satu pesan pun dari Karin. Gadis itu benar-benar seperti es, dingin. Kadang, Pasha yang terpaksa harus mencari cara untuk berbaikan. Meskipun harus mengalahkan egonya sendiri.Lama Pasha berpikir, akhirnya ia tak tahan d
Read more
Tentang Karin
Hari sudah mulai menjelang sore, Karin terlihat sedang bersiap menutup roling dor toko nya yang hanya berukuran 3,5 meter itu. Grek... Hanya dengan satu kali tarikan, roling dor tertutup dengan sempurna. Karin pun segera menguncinya. "Mau pergi kemana neng? Malam mingguan ya?" Karin menoleh dan melihat Tante Ria sedang menyiram bunga, Karin yang sudah tampak rapih berdandan, berjalan ke arah rumah tetangganya itu. "Iya nih Tante, Tante rajin banget, pagi dan sore pasti nyiram bunga...," Cuping hidung Karin bergerak, seperti mengendus sesuatu. "Masak gulai ya? Baunya sampe sini." "Iya, gulai kambing. Kamu mau?" "Wah, kapan sih aku bisa nolak masakan, Tante." "Yaudah nanti Tante sisain." "Makasih Tante." Karin memeluk Tante Ria. Baginya Tante Ria sudah seperti ibunya sendiri. "Sisil udah pulang kuliah belum?"&nb
Read more
Untuk apa?
Malam dengan titik-titik air gerimis yang mulai menempel di kaca jendela mobil membuat udara jadi terasa semakin dingin. Karin mengusap pundaknya demi mengurangi rasa dingin yang kian menyergap.Pasha melirik sekilas ke arah gadis itu. Tak lama ia beringsut menepikan mobilnya.  "Pakai ini!" Pria itu melepas jaket yang di kenakannya dan meyerahkannya pada Karin.Gadis di sisinya itu tak langsung menerima dan malah menatapnya tanpa tanya. "Udah pake aja, apa nunggu aku pakaian?" Godanya yang membuat Karin akhirnya terhenyak dan tersadar."Eh... enggak usah, aku enggak apa-apa kok." Tolak Karin sedikit gugup. Wajahnya buru-buru ia palingan menghindari mata Pasha yang terus menatap ke arahnya."Haacuuh... hacuuhh...." Karin bersin dua kali. Pasha tersenyum dan segera menyelimuti Karin dengan jaketnya."Bersin kayak gitu masih bilang enggak apa-apa. Aku tau kamu enggak tahan udara dingin. Jangan sok kuat." Tangan Pasha masih terlihat sibuk membenark
Read more
Salah paham
"Ini maksudnya apa?" Sergah Karin kalap saat  Pasha baru saja kembali dari luar.Langkah Pasha seketika terhenti di ambang pintu. Matanya terlihat panik saat menatapi lembaran kertas yang di acungkan Karin di udara. "Jangan marah dulu, aku bisa jelasin.""Ini pasti ada hubungannya sama kemarin aku tiba-tiba dapet notif dari penyelenggara event kalo skript aku masuk nominasi 20 besar kan?" Karin berkata dengan menahan setengah amarahnya. "Oh... aku tahu, ternyata ini semua kerjaan kamu kan?" Bahkan matanya sudah mulai berkaca-kaca sekarang.Pasha berjalan mendekat. "Kamu salah paham, aku bisa jelasin." Mencoba menyentuh pipi Karin tapi gadis itu segera menepis dan mundur satu langkah."Kamu mau jelasin apa lagi? Udah jelas ini semua pasti ada hubungannya sama kamu!" Karin berteriak. Pasha segera berbalik menatap ke arah luar ruangan kerjanya. Takut perbincangannya di dengar oleh beberapa karyawan yang sedang lembur malam ini. Ia pun segera mengambil remot
Read more
Masih Kesal
Karin tidak tahu ada di mana. Dia hanya berjalan mengelilingi kota Jakarta, dengan menaiki satu busway ke busway lainnya. Hanya untuk meredakan hatinya yang seolah remuk redam. Ponselnya sengaja ia matikan sejak keluar dari kantor Pasha tadi. Entah sudah berapa orang melihatnya, mungkin mereka berpikir bahwa Karin terlihat seperti orang yang menyedihkan dan mengenaskan. Tepat hampir jam 11 malam, dan merasa sangat kelelahan, Karin akhirnya kembali pulang ke rukonya. Terduduk lemas di lantai dua. Dan baru tersadar kalo seharian ia belum sempat makan apa-apa, hanya sepotong kue dan secangkir teh tadi pagi. Karin melepaskan jaket Pasha yang masih melekat di tubuhnya. Tubuhnya kembali menggigil kedinginan karena sepertinya hujan di luar kembali mengguyur. Ia menatap ke sekeliling rumahnya dengan muram. Cat tembok yang sudah mulai kusam dan mengelupas, tetesan air hujan membuatnya mendongak, atapnya pun sudah mulai bocor. Karin segera beranjak dari duduknya dan mengambil seb
Read more
Pergi Ke Makam
"Aku udah janji buat nganter kamu ke pemakaman orang tua kamu minggu ini." Karin tidak menyangka Pasha masih ingat tentang janjinya itu, dan dirinya sendiri bisa-bisanya malah lupa."Enggak usah, aku masih bisa sendiri." Sahut Karin yang masih belum ingin menurunkan ego-nya. "Enggak bisa gitu dong. Kamu sendiri yang bilang minta di temenin. Aku udah terlanjur kosongin semua jadwal ku hari ini." Karin terdiam, dia tahu dia tak mungkin menang berdebat dengan Pasha jika harus menyangkut soal prinsip. Sadar bahwa akan terasa percuma beradu argument dengan pria itu. Akhirnya Karin terpaksa menurut.***Sudah hampir setengah jam Pasha menunggu Karin di ruang tengah. Dia kikuk tidak tahu harus melakukan apa. Biasanya jika Karin terlalu lama di kamar, dia akan menghampiri gadis itu dan mencoba untuk memperingatkan agar melakukan segala hal dengan cepat. Karena waktu setiap detiknya adalah hal yang berharga. Namun kali ini tidak, ada suatu hal yang menghalan
Read more
Kecewa
Bukannya melajukan mobilnya ke jalan pulang. Pasha malah mengarahkan kendaraanya ke daerah setu babakan. Karin yang sejak tadi diam, sontak bertanya. "Ngapain kesini? Katanya kamu tadi buru-buru karena ada meeting dadakan." "Aku mau ngajak kamu makan disini. Biarin lah, kan aku bos-nya." Karin seketika memutar bola mata malas ketika Pasha bicara demikian sambil cengengesan. "Aku pingin makan di rumah aja.""Udah terlanjur kesini, ya harus temenin aku makan lah." "Idih ... pasti maksa.""Biarin, kamu sebenernya suka, kan?" Pasha tersenyum karena merasa menang dan membuat Karin mau menuruti keinginannya lagi. Pasha memarkirkan kendaraan dan segera turun. Dengan sangat terpaksa Karin turut mengekor di belakangnya. Sebenarnya Karin benci tempat ini. Karena itu akan mengingatkannya pada seseorang. Cowok dari masa lalu yang membuat tikaman te
Read more
Sedih
Karin membuka pesan di ponselnya sesampainya di rumah. Seperti ada yang kurang. Tak ada satupun notif pesan dari Pasha. Bahkan bekas chat dirinya dan Pasha sudah bersih semua. Dan lebih parahnya lagi. Pria itu memblokir semua akun sosial medianya. Dan hanya ada satu pesan tersisa di What sapp. Sepertinya itu pesan terakhir sebelum akun-nya benar-benar di block."Aku seorang yang kejam soal perasaan. Aku pikir selama lima bulan ini cukup untuk aku bersabar. Menghadapi sikap egois kamu, moody-an kamu. Tapi kali ini tidak lagi. Terserah kalo kamu enggak bisa percaya sama aku lagi. Terserah kalo mau anggep aku cowok playboy atau apalah. Aku udah enggak peduli. Aku cuma mau bilang sama kamu. Kalo cara kamu kayak gitu terus. Selamanya kamu akan tetap sendirian. Udah, itu aja. Nanti kalo pun kita enggak sengaja ketemu di jalan. Aku juga akan pura-pura enggak kenal sama kamu. Dan jangan salahin aku kalo aku beneran lupain kamu, mungkin saat itu aku udah sama yang lain. Sel
Read more
Merasa kehilangan
Raut wajah muram Pasha, cukup membuat ketegangan di kantor First Tama Group sejak tiga hari berturut-turut. Para karyawan terlihat saling berbisik satu sama lain, saling bertanya, apa yang membuat wajah bos-nya itu kusut seperti baju belum di setrika. "Mungkin aja, dia baru putus dari pacarnya," tebak salah satu karyawannya, Indah. "Tahu kan cewek yang pernah di ajak ke kantor malem-malem waktu itu?" Ucapnya lagi berusaha mengumpulkan teka-teki."Yang mana? Mbak Andrea?"Sahut Yeni makin kepo. Andrea adalah wanita yang bisa di bilang paling dekat dengan Pasha beberapa tahun terakhir ini. Tapi tidak ada yang tahu kejelasan status mereka itu sebenarnya apa. Bobi tiba-tiba muncul dari arah belakang Yeni dan memukul puncak kepala wanita itu menggunakan gulungan kertas. "Awh!" "Gosip mulu pagi-pagi. Udah sono lanjut kerja." "Ih, apaan sih, dasar tukang nguping," dengus Yeni."Gue enggak nguping, tapi suara Lo udah kayak toak sampe kedengeran
Read more
DMCA.com Protection Status