My Sugar Daddy, My Angel

My Sugar Daddy, My Angel

By:  Fitriani Nastar  Completed
Language: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
9.8
Not enough ratings
118Chapters
47.1Kviews
Read
Add to library
Report
Overview
Catalog
Leave your review on App

Angel Anneliese, sosok gadis SMA yang berumur 16 tahun dan berakhir menjadi seorang sugar baby. Wajah cantik, perilaku imut dan tingkah polosnya berhasil membuat pria yang berumur 14 tahun lebih tua darinya itu langsung tergila-gila untuk menjadikannya seorang sugar baby. Nick Brechtje, sosok pria yang begitu egois dan tidak peduli terhadap lingkungan sekitarnya, berhasil membuat seorang Angel Anneliese yang terbilang tidak peduli dengan cinta itu berhasil bertekuk lutut. Nick yang juga membenci dengan yang namanya 'Status Pengikat' pada akhirnya langsung terbuai oleh gadis mungil itu dan menjadikannya seorang sugar baby. Bagaimana kehidupan Angel saat setelah menjadi seorang sugar baby sesuai dengan keinginannya? Apakah dia mendapatkan kebahagiaan sama seperti apa yang dia ekspektasikan? Ataukah dia mendapatkan kenyataan yang berbanding terbalik dari ekspektasinya?

View More

Latest chapter

Interesting books of the same period

Comments
No Comments
118 chapters
Dijemput Daddy Nick
"Lo mau pulang bareng gue, nggak?" tawar sahabat Angel, Evie Belinda."Angel mau pulang sendiri aja," jawab Angel tanpa menatap Evie sedikitpun karena dia fokus untuk memasukkan alat sekolahnya ke dalam tas."Jadi lo pulang sama siapa?""Ha?!"Angel langsung menatap linglung ke arah sahabatnya itu."Aku... Aku pulang sendiri..." jawab Angel dengan nada suara yang pelan, dia sedang berbohong.Evie yang mendengarkan itu langsung memicingkan kedua matanya, dia berusaha mengintimidasi sahabatnya itu.Angel menghela nafas panjang saat dia melihat tatapan mengintimidasi dari Evie."Beneran, ih! Angel beneran pulang sendiri," jawabnya yang berusaha untuk meyakinkan Evie dan tidak lupa dia mengerucutkan bibirnya dengan begitu lucu.Evie berdehem pelan."Ya udah! Lo balik aja sama gue, daripada lo harus pulang sendiri," ucap
Read more
Penggoda Dari Bar Sebelah
Angel kini tengah berdiri di balkon apartemen milik Nick dengan kedua bola mata yang memandang dengan begitu kesal ke depan."Apa, sih?! Mana ada aku nyusahi?! Aku pergi pun nggak macam-macam karena palingan tidur doang. Udah, kan?! Itu aja dan nggak ada yang lainnya," ucap Angel dengan begitu kesal sambil menghentakkan kedua kakinya diatas lantai dengan begitu gemas.Nick langsung menarik pinggang gadis mungil itu untuk masuk kembali ke dalam kamar dan berhasil membuat gadis mungil itu semakin merasa kesal."Apa, sihhhhh?! Ngapain main tarik-tarik aja?!"Nick tersenyum miring lalu kemudian perlahan mengelus lembut leher Angel."Nanti lehernya berurat kalau teriak mulu," ucapnya dengan nada suara tenang.Angel perlahan memejamkan matanya saat dia merasakan tangan kekar itu mengelus lembut lehernya.Nick yang melihat respon sensual dari angel langsung mendecih sinis.
Read more
Penggoda Dari Club Morega
Kini Nick berjalan turun ke lantai 1, lebih tepatnya ke dance floor untuk bertemu tamu VIP yang dimaksud Hilde.Seketika Nick menghentikan langkahnya saat hampir sampai di depan sofa, matanya menatap serius ke arah depan.Nick melipat kedua tangannya di depan dada sambil menatap tajam ke depan dan detik berikutnya dia tersenyum tipis.Nick melangkahkan kakinya untuk berjalan pelan dan perlahan menurunkan pandangannya untuk menatap ke arah bawah, objek yang tengah berbaring di atas sofa.Jolie tersenyum menggoda dan perlahan dia terbangun dari posisinya untuk duduk dihadapan Nick."Gue udah lama datang ke bar ini cuma untuk cari pemiliknya doang," ucapnya.

Read more

Ajakan Shopping Si Sugar Baby
Nick kini berjalan ke arah parkiran, tetapi langkah kakinya terhenti karena seseorang menahan pergelangan tangannya dengan cepat."Lo mau ke mana?" tanya Hilde."Apart," jawabnya singkat."Sialan!" Hilde menghembuskan nafasnya dengan kasar."Lo tadi katanya mau lembur. Ngapain tiba-tiba mau balik ke apart?!""Gue nggak mood pas jumpa jodoh lo tadi.""Siapa, anjir?!" tanya Hilde bingung."Jolie," jawab Nick dengan tenang dan langsung mendapatkan tatapan tajam dari Hilde."Anj! Lo kalau bicara jangan semena-mena. Ya kali kalau dia jodoh gue! Bangsat lah!" kesal Hilde.Nick hanya tersenyum tipis dan kembali melangkahkan kakinya untuk berjalan menuju parkiran."Lo beneran nggak tinggal di sini?!" Hilde kembali memastikan.Nick tidak menggubris pertanyaan sahabatnya itu dan lebih memilih untuk melanjutka
Read more
Meminta Pengertian
Angel terduduk dengan cepat dan tidak lupa pandangannya langsung melirik ke arah samping."Ishhh! Kok masih tidur, sihhhh?!" Angel mengerucutkan bibirnya dan perlahan berjalan menuju kamar mandi.Angel membasuh wajahnya dan kembali menghampiri Nick yang masih tertidur pulas."Tidurnya pulas banget, sih. Kan, Angel nggak tega bangunin Daddy," gumamnya sambil mengerucutkan bibirnya."Daddy..." bisiknya pada daun telinga Nick."...""Daddy-nya Angelll! Sekarang udah pagi! Bangun, daddy..." bisiknya lagi dengan suara lembut."..."Angel langsung menghembuskan nafasnya dengan kesal dan mengerucutkan bibirnya."Daddyyyyyyyyy!!"Nick yang sudah mulai terganggu dengan suara Angel langsung membuka matanya.Nick perlahan memicingkan matanya."Jangan ganggu, Ngel. Gue la
Read more
Joging Sendiri
Angel kini sudah berada di taman kompleks yang memang di sana banyak orang yang sedang jogging pagi.Sebenarnya Angel tidak terlalu suka berolahraga, apalagi berolahraga pagi seperti ini.Cuma saja Angel sedikit kesal dengan Nick, sehingga Angel lebih memilih berjalan sendiri karena merasa suntuk juga di apartemen."Kenapa Nick minta dingertiin terus sama Angel?! Padahal Nick sendiri nggak pernah ngertiin Angel! Angel cuma mau jalan-jalan sama seperti pasangan yang biasanya, berjalan santai di hari Minggu biar senang-senang," ucap Angel dengan kesal."Tapi dia lebih milih tidur!" lanjutnya lagi sambil memandang kesal ke depan."Oke! Angel tahu kalau Nick itu bekerja di saat malam dan pulang saat subuh. Tapi, dia bisa, kan, sekali-kali keluar jalan sama Angel?"Angel mengerucutkan bibirnya sambil terus berjalan dengan begitu kesal."Ishhhhhh! Mau cari daddy baru. Tap
Read more
Daddy Yang Baik
"Nick mana, sih?! Katanya mau datang ke sini. Ish... Apa dia bohong sama aku?!" tanya Angel, dia merasa bosan menunggu.Sembari menunggu kedatangan Nick, Angel lebih memilih untuk meminum coffee-nya sambil menatap lurus ke depan.Angel mengangkat cangkir coffee-nya dan detik berikutnya dia menghirup aroma coffee tersebut dengan dalam-dalam."Wuahhhh! Enak kali lah!" pekiknya sambil tertawa kecil.Seseorang menghampiri Angel, lalu kemudian duduk di depan Angel sehingga membuat Angel langsung reflek mengangkat pandangannya.Nick tengah duduk di depan Angel sambil melipat kedua tangannya di depan dada."Daddyyyyyyyyy!"Angel tersenyum lebar."Kenapa lama?" Nick menatap Angel dengan tajam.Angel mengerucutkan bibirnya dengan lucu."Ih... Mana ada Angel lama?! Orang Angel cuma lari beberapa jam doang," jawabnya dengan manja."Lari atau makan?" Nick mengangkat alis kanannya dengan tinggi sambil menatap junk food yang ada di
Read more
Tentang Prioritas
“Tumbenan banget lo mau jadi bartender, biasanya juga ogah banget buat jadi bartender,” ledek Hilde saat melihat bosnya itu sedang meracik minuman.“Lagi mood,” jawab Nick singkat.“Halah!” Hilde mendecih sinis. “Mood apaan? Bagus kalau lo ke dance floor aja, goyang-goyang disana bareng cewek-cewek jalang,” lanjut Hilde.Nick yang mendengarka itu hanya mendecih sinis sambil tersenyum sinis. Hilde memutar bola matanya dengan malas saat melihat reaksi Nick.“Ya kali gila... Pemilik bar jadi bartender. Gila banget nggak, sih?” ledek Hilde.“...” Nick hanya diam dan lebih memilih untuk meracik alkohol untuk tamu VIP-nya.“By the way Nick. Kenapa Angel nggak pernah datang ke bar lagi, sih?” tanya Hilde.Nick langsung menghentikan aktifitasnya untuk meracik alkohol dan menatap tajam tepat pada kedua bola mata Hilde.“
Read more
Ajakan Ke Hiburan Malam
Kini Angel dan kedua orang tuanya terduduk sambil menyantap sarapan pagi mereka bertiga.“Bagaimana dengan sekolah kamu, Nak?” tanya ibu Angel, Choi Anneliez.“Hum... Baik-baik aja kok, Ma,” jawab Angel sambil mengunyah rotinya.“Kamu nggak ada masalah dengan sekolahmu?” tanya sang mama lagi.“Gak ada,” jawab Angel lagi.“Kalau ada masalah sama sekolah kamu, kamu bilang aja sama mama ataupun papa,” kata sang mama dengan nada suaranya yang begitu lembut.Angel tersenyum tipis sambil membatin di dalam hatinya.“Apaan mau bilang, bahkan aku aja kurang perhatian dari mama dan papa,” batin Angel sambil tersenyum kecut.“Tapi papa lihat-lihat, kamu gak pernah sedikitpun pakai kartu ATM-mu. Kamu pernah pakai, sih. Tapi kamu make kartumu jarang banget,” sahut sang papa, Lay Hwang.“Gimana mau pakai kartunya, orang semua belanjaan aku dibaya
Read more
Kebohongan Sang Sugar Baby
Angel kini sudah berada di dalam mobil Nick menuju perjalanan pulang ke apartemennya.Nick sekilas melirik Angel yang sedaritadi hanya terdiam dan tidak berbicara sedikitpun.“Tumben banget bocah sebiji ini diem,” batin Nick.“Ngel,” panggil Nick.“Ha?!” Angel langsung menatap Nick dengan cepat.“Tumben banget diem dan nggak banyak bicara.”“Ah... Lagi nggak mau bicara aja, Dad. Takut Angel ganggu daddy buat nyetirnya,” jawab Angel sambil tersenyum lembut.Nick menatap Angel beberapa detik untuk memperhatikan mimik wajah curiga wanita itu, hingga pada akhirnya Nick menghembuskan nafasnya dengan panjang.“Mau kemana dulu?” tanya Nick tiba-tiba.“Ha?!”Nick langsung menepikan mobilnya.“Kok berhenti?” tanya Angel heran sambil menatap Nick.Nick membalas tatapan Angel.Read more
DMCA.com Protection Status