Love Sugar Daddy

Love Sugar Daddy

By:  KarRa  Completed
Language: Bahasa_indonesia
goodnovel18goodnovel
9.8
Not enough ratings
198Chapters
348.8Kviews
Read
Add to library

Share:  

Report
Overview
Catalog
Leave your review on App

Season 1 (21+) Axelle Zeroun, lelaki tampan berusia empat puluh tahun. Anak tunggal dari pemilik perusahaan Zeroun Groub. Salah satu perusahaan properti yang cukup ternama di kota B. Axelle memiliki seorang putra bernama Mirza berusia sembilan belas tahun. Kelahiran Mirza adalah sebuah kecelakaan, yang ia lakukan dengan kekasihnya Freya. Karena cinta tulusnya Axelle bersedia bertanggung jawab namun, Zeroun ayah kandung Axelle tidak merestui pernikahannya dengan Freya. Axelle dan Freya hanya dapat menikah siri, lantaran Zeroun selalu menekan mereka untuk berpisah. Harta gono-gini jua masih atas nama lelaki, yang telah memasuki usia tujuh puluh lima tahun tersebut. Lebih gilanya lagi, Zeroun menjodohkan Axelle dengan Stela sebagai syarat agar Mirza nendapatkan hak waris. Auristela, gadis muda berusia sembilan belas tahun, sahabat Mirza. Akankah Stela menerima perjodohan tersebut? Apakah yang sebenarnya direncanakan Zeroun? Mengapa dia begitu menentang hubungan Axelle dengan Freya? Season 2 (Dark Romance 21+) Ambisi & keserakahan adalah awal dari kehancuran. Perebutan kekuasaan, juga menguak misteri kematian istri Zeroun. Perjuangan Axelle untuk mencari keberadaan Stela yang telah diculik. Siapa musuh yang sesungguhnya?

View More
Love Sugar Daddy Novels Online Free PDF Download

Latest chapter

Interesting books of the same period

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Comments
No Comments
198 Chapters
1.Pertemuan
       Axelle Zeroun baru saja meninggalkan gedung perusahaannya dengan perasaan dongkol. Dia melajukan cepat mobil yang dikendarai. Diingat kembali beberapa menit lalu, dirinya masih bersitegang, berseteru, mengenai status pernikahan dan status anak kandungnya di keluarga besar Zeroun Group. Zeroun ayahnya benar-benar keras kepala. Lelaki tua tersebut tak pernah mau menerima Freya, wanita yang ia pacari sejak masuk kuliah. Hingga sampai Freya hamil pun sang Ayah tak pernah menggubris. Zeroun selalu menggagalkan rencana pernikahan anaknya dengan sang kekasih. Tak ada cara selain menikahi Freya secara siri, demi nama baik keluarga Freya.          "Ayah, kenapa Ayah begitu keras kepala? Tidak kah Ayah kasihan pada Mirza, cucu Ayah. Dia sudah berusia sembilan belas tahun sampai sekarang, statusnya masih ikut catatan sipil keluarga Freya, Ayah. Tidak bisakah Ayah berlapang dada memasukkan identitas Mirza ke dalam keluarga kita
Read more
2.Keinginan Zeroun
     Ruang tamu berubah menjadi seperti tempat perang, bukan perang senjata melainkan perang emosi. Axelle beranjak berdiri, berkacak pinggang mengucapkan sumpah serapah terhadap sang ayah. Sopan santun yang selama ini ia junjung tinggi seolah menghilang bersama luapan emosi memuncak. Dia merasa ketika sang ayah telah melebihi batas dalam mengurusi kehidupannya. Mirza berlari mendekat, dia memeluk sang papa dari belakang agar tidak menyerang sang kakek.       "Hei, Pak Tua," pekik Axelle menekankan kata 'pak tua'. "Kau sudah tidak waras, kah? Bagaimana mungkin aku menikah secara resmi dengan gadis belia? Freya adalah istriku satu-satunya yang aku cintai," cerocos Axelle.       "Kalian hanya menikah siri, ingat?" cemooh Zeroun. "Dasar anak durhaka! Tidak bisakah kau, menuruti keinginan terakhir ayahmu yang telah renta ini?" dengus Zeroun kesal. Dia beringsut membenarkan letak duduknya.     "Aku tidak mau,
Read more
3.Surga Pelipur Masalah
     Axelle membuka pintu kamar dengan perasaan lesu. Bayangan wajah Stela, gadis muda yang secara tak sengaja harus terlibat dalam kemelut masalah keluarganya. Dia masih ingat benar wajah pasrah tak berdaya sang gadis. Zeroun, ayah terlalu menekan gadis tersebut. Bahkan beliau menghubungi pihak kampus tempat Stela kuliah. Dengan kekuasaannya, Zeroun meminta pada mereka untuk mengeluarkan gadis tersebut. Peringatan kecil bagi Stela lantaran menolak keinginannya. Gadis tersebut terdiam tanpa sepatah kata, tatapannya kosong, buliran air menggenang di pelupuk matanya. Stela berusaha tenang dan menahan semuanya. Napasnya sesekali terdengar berat. Betapa terpukulnya gadis tersebut. Axelle merasa sangat bersalah pada Stela, dia merangkum wajahnya dengan kedua tangan, menghilangkan semua bayangan wajah gadis lugu itu. Ditarik dasi, dan melepas jas yang ia kenakan. Berulang kali Axelle menghela napas berat. Jemari tangannya sibuk mengutak-atik kancing ujung kedua lengan hem y
Read more
4.Pernikahan Kedua
   Axelle nampak gagah dalam balutan set tuxedo warna putih yang ia kenakan. Rambut klimisnya tersisir rapi ke belakang. Dia memandang cermin di dalam kamar. Rasa bersalah melanda, tak pernah terpikir dia akan menduakan sang istri. Terlebih lagi pernikahan kali ini secara resmi. Axelle begitu diliputi ketidak berdayaan, di sisi lain dia melakukan demi anak. Di satu sisi lagi Axelle pasti melukai Freya pada akhirnya. Wanita itu selama ini menguatkannya, selalu di samping mendukung dalam setiap langkah. Axelle menghela napas panjang.      "Sayang, kau belum berangkat?" tanya Freya saat keluar dari kamar mandi. Axelle menoleh ke arahnya. Wanita tersebut tersenyum manis sembari menggosok rambut basah dengan handuk kecil. Freya melepas mantel handuk, mengganti dengan dress setinggi lutut, berwarna biru nampak sintal. Payudara bagian atasnya menyembul seperti meluber keluar.     "Freya, kau yakin akan mengizinkan aku menikahi gadis itu?"
Read more
5.Seberkas Luka
      Masih ada beberapa kerabat yang tengah sibuk membukakan kado, pemberian sahabat maupun relasi bisnis sebagai ucapan selamat kepada pernikahan Axelle dan Stela. Zeroun memandang gadis manis yang kini menjadi menantunya tersebut. Ada rasa bersalah bercampur rasa lega. Lelaki tua itu mengingat kembali malam hari sebelum acara pernikahan berlangsung. Sang gadis kecil marah besar dan menolak. Namun, Zeroun membuatnya tak berkutik. Dengan kekuasaannya, lelaki tua itu menghubungi pihak kampus. Alhasil Stela dikeluarkan dengan paksa. Mata bening gadis tersebut berkaca, air mata meleleh, Stela terdiam seribu bahasa tak berkomentar lagi. Dia akhirnya berjalan gontai menuju kamar yang telah Zeroun persiapkan. Gadis itu meringkuk di tengah ranjang. Hidungnya memerah, matanya sembab dalam kelelahan.     Zeroun mengurut dada berpikir perbuatannya terlalu kejam. Lelaki tua itu sempat ingin membatalkan niatnya. Dia melangkah keluar kamar tersebut dengan hati g
Read more
6.Tergoda
   Axelle masih tertegun mendapati tubuh mungil tersebut. Stela nampak menggoda dalam balutan lingerie hitam yang terkesan menerawang, memperlihatkan lekuk ramping tubuhnya. Seharusnya ia tidak menarik selimut. Akan tetapi ia tidak bermaksud kurang ajar, dia hanya ingin berbicara dengan bertatap muka. Tidak pernah terbayang Stela berpakaian sesexy itu. Jiwa lelakinya berkobar, sebagai lelaki normal dirinya tidak dapat memungkiri ketertarikan yang membelenggunya kini. Wajah Axelle memerah, dia memalingkan wajah, menelan ludah membuat jakunnya bergerak naik turun. Dihela napas panjang berat. Stela langsung menarik kembali selimut di tangan Axelle. Lelaki itu sadar seketika dari lamunan sesaatnya.       Stela beringsut duduk, membalutkan selimut ke tubuh. Kali ini kepala sampai badan tertutup rapat, hanya bagian wajah yang terlihat. "Sudah saya katakan jangan tarik selimutnya," dengkus Stela.         "Maa
Read more
7.Seperti Putri Sendiri
    Angin dingin di pagi hari berhembus mesra, menelusup masuk dari sela-sela ventilasi. Tangan nakal Axelle masih mengelus mesra pipi istri barunya. Stela sendiri mendelik saking terkejut. Gadis tersebut tengah menahan kantuk di sela doanya dan tiba-tiba dikejutkan dengan adanya tangan hangat berotot membelai pipi. Tubuh Stela melonjak, netra keduanya saling bertemu pandang. Debaran jantung masih terasa bergejolak. Rasa terkejut Stela perlahan menghilang, pandang masih tertuju pada mata bening suami barunya. Tidak ingin terlalu terhanyut akan pesona tampan yang tak mampu Stela elak. Gadis tersebut menutup mata, menghela napas panjang. Dia mengelus dada berulang kali, mencoba berpikir jernih.      "Ada yang bisa Stela bantu, Om?" tanyanya.     "Ah, maaf," kata Axelle, lelaki itu celingukan. Dia merasa malu akan tingkah spont
Read more
8.Dengan Istri Muda
   Hari pertama sebagai pasangan suami istri yang baru menikah, dilalui Axelle dan Stela dengan cukup berat namun, ledekan demi ledekan berakhir dengan perginya para kerabat yang berpamitan pulang. Saat itu Axelle berencana untuk kembali ke kediamannya. Akan tetapi ada saja alasan yang membuat ia tak dapat beranjak. Mulai dari Zeroun yang tiba-tiba pingsan mendadak. Saking terkejutnya Axelle panik, Stela yang melihat suaminya kelabakan berusaha menenangkan dengan kata-kata yang terdengar manja. Kepala pengurus rumah tangga, seorang wanita bertubuh gempal dengan tinggi hanya 155 cm, berusaha tenang di antara kerusuhan yang terjadi. Dia menghubungi dokter pribadi keluarga.      Di usia tuanya Zeroun masih saja mengkhawatirkan banyak hal. Dia hanya butuh istirahat lantaran kelelahan dan banyak pikiran. Kata dokter yang memeriksa. Seorang lelaki tampan, maskulin mirip aktor korea yang sering wara-wiri di saluran tv.    
Read more
9.Ciuman Yang Manis
   Sudah hampir satu minggu Axelle melakukan pekerjaan di rumah utama keluarga Zeroun. Zeroun tidak memperbolehkan Axelle berangkat ke kantor, lelaki tua tersebut menyuruh anaknya istirahat selama seminggu. Untuk sementara pekerjaan di lakukan di rumahnya jika ingin. Kali ini dia menuruti titah sang ayah. Seperti yang dokter katakan, demi kesehatannya. Bukan hanya itu, Axelle merasa seperti tersihir menikmati waktu di ruang kerja bersama Stela. Ia tak sabar mendengar cerita-cerita yang selalu ada saja untuk dibahas. Ruang kerja yang biasanya senyap berubah ramai. Namun, ada kala keduanya saling diam, fokus pada pekerjaan masing-masing.     Stela sibuk menggambar di kertas, karena penasaran Axelle mendekat. Dia mendapati banyak coret-coretan gambar komik. Gambar yang sangat bagus, Axelle mengingat masa kecilnya. Dahulu ia sering meminta buku komik pada almarhum sang ibu. Axelle tersenyum dan mengambil satu lembar kertas hvs. Gadis itu masih sibuk dengan pe
Read more
10.Goyah
    Marvel menatap sang sahabat dalam. Ia tahu benar apa yang dipikirkan Axelle, di satu sisi dia merindukan istri beserta anaknya. Di sisi lain ia mengkhawatirkan sang ayah. Angin berhembus masuk lewat jendela kaca besar dengan ukiran indah, yang terbuka lebar. Kain gorden berwarna hijau botol motif bunga mawar merah besar, berkelebatan tersapu angin. Hari sudah mulai sore, namun panas sang surya masih mengusik.     "Axelle, jangan terlalu ketus dengan Ayahmu. Walau bagaimanapun dia orang tua satu-satunya yang masih kau miliki. Jangan sampai kau menyesal setelah kehilangan dia," keluh Marvel.     "Aku paham benar Marvel, berhentilah menceramahi, kepalaku pening," keluhnya.     "Mau aku buat pening kamu menghilang?" tanya Marvel cengengesan.     "Bagaimana kalau kita minum wine. Lama kita tak minum bersama. Stok wine di rumah kamu pasti banyakkan?" kata Marvel tersenyum lebar. Kerlingan matanya me
Read more
DMCA.com Protection Status