Good Sister

Good Sister

By:  Ayasa  Completed
Language: Bahasa_indonesia
goodnovel18goodnovel
10
Not enough ratings
55Chapters
13.4Kviews
Read
Add to library
Report
Overview
Catalog
Leave your review on App

21+ Luna, ia hanya seorang gadis dengan kisah hidup monoton sampai sang ibu menikah lagi dengan seorang pria kaya. Ia berpikir akan mendapatkan keinginannya sejak lama, sebuah keluarga bahagia. Namun kenyataannya adalah sang saudara tiri sangat membencinya. Dendam sang kakak tiri yang tak dimengerti Luna membawanya pada berbagai macam rasa sakit. Ia mengharapkan sebuah bantuan, namun hal itu datang dari orang yang tak ia duga. Konflik terjadi di mana dirinya menjadi pusat dari segala kekacauan yang mempengaruhi semua anggota keluarga

View More

Latest chapter

Interesting books of the same period

Comments
No Comments
55 chapters
Prolog
Desahan terdengar jelas pada setiap sudut ruangan. Gadis itu kesulitan menutup mulutnya yang terus mengeluarkan suara, apalagi menahan diri untuk tidak melakukannya. Tubuhnya terimpit di antara tembok dan sebuah dada bidang, tangannya terkunci oleh sepuluh jari-jari yang panjang begitu pula kakinya yang dilingkari oleh kaki jenjang lain. Pergerakan sangat sulit untuk dilakukan. Ia juga diserang kemiskinan oksigen, lantaran tempat pertukarannya tengah dibuat jengah oleh orang yang sama. Ia kesulitan memberi penolakan, karena tiap kali ia mencoba bicara, ia digagalkan oleh sepasang bibir yang terus menolak lepasnya ciuman.Tidak satu atau dua kali gadis itu mencoba mencari kebebasan dengan mendorong orang yang menginvasinya mundur. Namun semua yang ia lakukan berujung kegagalan. Semakin dia memberontak, ia semakin menyesalinya. Respon yang ia terima setelah itu adalah ketidakbebasan yang bahkan berakhir menyakitkan.Akar-akar rambutnya terasa sakit karena terus tertarik
Read more
1. You will Get Hurt
Namanya adalah Audrey Luna, namun ia lebih sering dipanggil dengan nama latin dari bulan ketimbang nama depannya. Dia adalah siswa sekolah menengah atas tahun kedua. Seperti sebuah takdir yang sudah direncanakan sejak lama, kehidupannya berubah setelah ibunya menikah lagi. Luna tidak pernah keberatan dengan keputusan ibunya. Justru ia merasa sangat senang, karena sang ibu yang sudah menjaganya dengan sepenuh hati itu akhirnya bisa merasakan perasaan cinta lagi. Meskipun ia belum genap dewasa, ia sudah tahu seperti apa seharusnya ia bersikap. Ia tidak akan berlaku kekanakan dengan menolak pernikahan. Ia menyambutnya dengan baik. Ia pikir semua orang pasti akan melakukan apa saja untuk membahagiakan orang tua mereka, jadi menurutnya sikap yang ia perlihatkan pada pernikahan itu adalah sudah tepat: ia turut bahagia. Namun, beberapa hari terakhir, ia merasa tidak menentu. Ini sudah tiga bulan sejak pernikahan ibunya. Sejak saat itu pula ia mulai tinggal di rumah sang Aya
Read more
2. Sleep Over
“Ah!” Luna meringis, tidak tahu bagian mana lagi dari tubuhnya yang mesti ia dahulukan untuk menahan rasa sakit. Matanya bengkak, akibat menangis terlalu banyak. Mungkin air matanya sudah kering, hingga kelopak mata itu menggembung hitam bersamaan dengan mascara tipisnya yang berhamburan. Wajahnya terasa sakit karena terus berbenturan dengan lantai. Kepala dan rambutnya puluhan kali didorong atau ditarik. Tubuhnya yang lain? Mati rasa. Tenggorokan Luna terasa gersang. Dia tidak memproduksi air liur sebagai mana mestinya. Teriakan dan penolakan yang ia layangkan terlalu banyak untuk dihitung sehingga pita suaranya mungkin membengkak. Ia tidak bisa mencegah mulutnya untuk tidak terbuka, memberikan entrance pada udara kering tanpa ada penyaringan. Perasaan dalam hatinya bercampur aduk. Entah, ia tidak lagi bisa mengatakan atau merasakan apapun kecuali: ia ingin semua ini segera berakhir. Luna meringis dengan bibir mengatup ketika rambut
Read more
3. Left Alone with Him
“Aku tahu. Jangan khawatir.” Luna terusik. Tidur pulas tanpa mimpinya itu berakhir akibat suara sang kakak yang ia dengar. Perlahan ia membuka mata, lagi-lagi terserang vertigo ketika retinanya dipaksa menangkap cahaya terlalu banyak dalam waktu singkat. Meski lamban, ia segera tahu di mana dirinya sekarang. Tanpa pakaian, dalam pelukan pria itu. “Dia ada di sini, Ayah. Tidak hilang. Apa dia tidak memberitahu kalian?” Luna diam saja, menatapi sang kakak yang tengah berbicara dengan seseorang di telepon. Pelan-pelan ia mengintip ke dalam selimut, mencari kebenaran tentang siapa yang sebenarnya tidak berpakaian, dan dia segera tahu. Apa ini sudah pagi? Luna tidak ingat apa yang terjadi semalam. Walaupun begitu, sudah jelas jika dia telah diperkosa lagi. Terakhir kali ia mengingat bagaimana pria itu mengancamnya dengan rasa sakit. Lebih baik ia menurut saja kali ini. Ia tidak ingin lagi melawan karena ia tak punya kekuatan lagi. Seluruh tubuhnya tak bert
Read more
4. New Sibling
Luna tinggal bersama kedua orang tuanya, terpisah dari Colin yang tinggal sendiri di apartemen. Ia akan aman jika terus berada di bawah pengawasan mereka. Namun, hari terus bergulir hingga waktu yang ditunggu-tunggu tiba. Waktunya perpisahan. Bulan madu sudah direncanakan, dan hari ini Luna akan ditinggal sendirian di rumah. Luna menjadi pendiam. Dirinya memang bukan orang yang banyak bicara, tetapi belakangan ia menjadi semakin senyap. Pikirannya kalut hanya dengan berbagai bayangan tentang apa yang mungkin Colin lakukan terhadapnya selama sebulan penuh. Rumah memang tidak benar-benar kosong karena mereka punya asisten rumah tangga. Tetapi ia tidak berharap banyak pada wanita tua yang hanya berada di rumah kurang dari 12 jam. Luna terlalu khawatir sampai dalam beberapa hari terakhir ia tak bisa tidur. Mimpinya tidak pernah bersih dari rentetan rasa sakit yang ditakutinya akan terulang. Saat ini Luna sedang termenung di halte bus sekolahnya. Ia sama sekali tidak gemb
Read more
5. Brother's Fight
Napas menderu tidak ikhlas, Luna meratapi pesawat yang lepas landas. Ia murung, awan hitam berada di atas kepalanya. Kedua orang yang bisa menjamin keselamatannya telah pergi, kini ia terjebak bersama di sadis Colin dan si gila Devin. Luna tersentak saat tiba-tiba sebuah lengan melingkari tubuhnya. Ia terkejut, tetapi berhasil menguasai diri karena sudah tau siapa yang melakukannya. Tanpa menoleh sekalipun, ia sudah mengenali dekapan siapa ini. Dia tidak malu, melakukan hal itu di depan umum. Sebuah kecupan di pucuk kepala Luna mengawali berbagai mimpi buruk yang akan menanti. Colin menempatkan bibirnya setengah inchi dekat telinga Luna lalu berbisik, “Ayo kita pulang. Ada janji yang perlu kau tepati dan … kasur yang perlu kau hangatkan.” Bulu kuduk Luna merinding. Saat napas Colin mengalir menuju lehernya, ia berkeringat. Bahkan setelah pelukan berakhir, kengerian masih tersisa. "Ayo pulang." Colin berjalan dengan perasaan bahagia, sementara
Read more
6. Dream Brother
Luna berjalan pelan dengan kepala menunduk. Tidak bisa bebas dari ingatan, ia kembali mengingat apa yang terjadi kemarin. Dirinya menyesal ketidakberdayaan melawan Colin. Tubuhnya dipermainkan tanpa tanggung jawab. Sekarang ia perlu berpura-pura sehat, pelan-pelan melangkah dan mangkir dari pelajaran olahraga. Mana mungkin kewanitaannya tidak perih. Colin sama sekali tidak peduli dengan hasil perbuatannya sendiri, dia merajalela bahkan kurang dari 12 jam kepergian orang tua mereka. Gadis itu melangkah malas menuju gerbang sekolah. Dirinya tertinggal jauh dari iringan teman sekelas yang juga pulang. Ia tak bersemangat kembali ke rumah. Ia tidak ingin menemui Colin. Sekarang rumah bukan lagi tempatnya berlindung melainkan penjara. Lamunan menjadi membuatnya tertawan, tak sadar kakinya sampai di gerbang sekolah. Ia enggan mengangkat kepala. Ia tidak siap mendapati sedan Colin di sana. Ia tidak ingin naik kereta kematian. Setelah mempersiapkan hati, ia mengangkat kepala.
Read more
7. Runny Nose
"Tenang saja. Karena kau sekarang adikku, aku akan menjagamu." Mata Luna berbinar, ia menatap pria di sampingnya dengan sungguh-sungguh. Ia berharap telinganya tidak berbohong, ketika ia mendengar ucapan seperti itu dari seorang Devin. Kalimatnya sangat indah, seperti sebuah mimpi yang sejak lama didambakan akhirnya dapat terwujudkan. “Su—sungguh?” Luna gagap karenanya. Devin menertawakannya, “Mengapa? Kau tidak percaya?” “Aku hanya … terkejut.” “Tidak perlu terkejut.” Devin kemudian menarik Luna mendekat dan merangkulnya, “kalau kau kedinginan kita sebaiknya pergi dari sini.” Luna begitu senang. Hal ini seperti mimpi yang sudah lama ia dambakan untuk terwujud. Semuanya benar-benar menyenangkan hingga ia mengingat sesuatu. "Kak Colin, dia pasti mencariku." Seperti kehilangan nyawa, ia menghela napas pelan. Ah, ia masih punya masalah dengan pria satu itu. Respon yang ia terima benar-benar menenangkan, Devin hanya tertawa, "Biarkan saja.
Read more
8. Movie Night
"Luna." Jantung Luna berdebar kencang setelah merasakan pelukan mendadak di punggungnya. Tangannya yang sedang bekerja segera terhenti. Ia mencoba menghilangkan gemetar yang terlihat jelas, tetapi jujur ia benar-benar takut. Hanya pikiran negatif yang saat ini bisa terlintas di otaknya. "I—iya?" "Ambilkan aku paper towel," Suara Devin menggelitik telinga Luna. Jelas, ia dapat merasakan udara yang mengalir keluar dari hidung lelaki itu. Telinganya seperti tengah dipermainkan oleh napas menderu yang begitu menggoyahkan. "Baik," Devin menempatkan dagunya di bahu Luna. Gadis itu segera memberikan paper towel untuknya. Ia dengan cepat melakukan itu karena ia mengalami senam jantung.  "Thanks—sh. Ah, sialan." Akhirnya Devin melepaskan pelukannya. Astaga. Jantung Luna hampir jatuh. "Kurasa aku akan pergi ke kamar saja. Kau juga, langsung istirahat saja. Jangan melakukan apapun lagi. Sialan hidung ini." "Tapi, pulang—"<
Read more
9. Posession
Matahari sudah naik saat pria itu bangun dan memilih untuk keluar kamar. Di depan pintu, ia menyambut pagi yang terlambat dengan sedikit meregangkan tubuhnya. Ah, tidur yang menyenangkan. Sudah lama sejak terakhir ia merasakan kenikmatan tidur seperti tadi malam. Ia bahkan belum membasuh wajah, apalagi menyikat gigi. Meski telihat begitu kusam, ia tidak peduli. Walau matanya masih sedikit malas untuk membuka, ia berhasil sampai ke dapur untuk mencari seteguk air. Devin, walau dia baru beberapa hari kembali dari Amerika, ia sama sekali tidak asing. Tidak ada yang berbeda dari rumahnya yang dulu dan sekarang. Setiap hari orang yang memberinya makan adalah Bibi Susi yang juga tak berubah, hanya sedikit menua. Ia tidak perlu adaptasi dengan keadaan rumah. Meski sudah bertahun-tahun tak tinggal di sana, ia menganggap semuanya tak berbeda. Suasana masih sama, tetapi ada hal yang berbeda juga. Jumlah anggota keluarga sudah bertambah. Ia punya ibu baru yang kelihatannya cuku
Read more
DMCA.com Protection Status